Advertisement
Advertisement
Episode 11 Part 2
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 11 Part 1 
Air mata di matanya, dia mengatakan bahwa dia tidak boleh mencari keluarga untuknya, dan meskipun dia menemukan orang-orang gemuk yang mencoba menguburnya, dia tidak ingin berubah menjadi setan hanya untuk membalas dendam. Dia melihat ke bawah pada mawar di tangannya dan mengatakan bahwa dia ingin menghilang saat dia masih cantik, dan memintanya untuk merahasiakannya saat dia mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang.

Buja memberitahu Oh-gong untuk berhenti menjalankan AC untuknya, tapi dia hanya meraih semua bunga dan mengatakan akan membuangnya ... di bak mandi tempat dia tidur. Itu sangat manis.

Sekretaris Ma melapor kepada Mawang tentang Kang Dae-sung yang terhubung ke lokasi konstruksi dimana penyerangnya bekerja, yang dia rencanakan untuk diperiksa dengan Sun-mi. Dia ragu-ragu tapi juga mengatakan kepadanya apa yang dia tahu tentang lonceng kematian, menambahkan bahwa itu berdering tapi Sun-mi sepertinya tidak tahu apa artinya sebenarnya.

Oh-gong menerima pesan, kemudian Sun-mi menghitung sampai sepuluh karena dia datang, dan dia berkeliling membersihkan apartemennya dan mencoba terlihat santai saat dia tiba. Dia mengatakan bahwa dia memperhatikan peringatan ini karena dia tidak ingin dia sangat senang melihat dia bahwa dia meninggal, dan ketika dia mengatakan bahwa dia tidak sejauh itu, dia memperingatkan dengan yakin, "kamu akan segera tiba."

Dia datang untuk memberitahunya sesuatu, tapi bertanya dulu apakah dia lebih suka tahu hal yang menyedihkan sebelumnya meski itu tidak bisa dicegah. Sun-mi mengatakan bahwa jika hal itu tak terelakkan, tahu lebih cepat hanya akan membuatnya sedih lagi, jadi Oh-gong menahan diri untuk tidak mengatakan apapun (mungkin tentang Buja).

Dia terkejut saat mengajaknya tinggal untuk minum teh, dan menganggap dirinya egois karena bersikap begitu santai terhadapnya hanya karena itu tidak berbahaya baginya, sementara dia hampir tidak menahannya untuk berada di dekatnya.

Tapi saat dia sedang membuat teh, ia membuka kotak perhiasan yang ada di atas meja dan menemukan lonceng kematian. Dilihat dari ekspresi wajahnya, dia tahu persis apa itu. Pada saat Sun-mi kembali dari dapur, Oh-gong hilang.

Dia mengembalikannya ke cucu penjaja, yang menegaskan bahwa itu adalah lonceng kematian. Oh-gong bertanya apakah itu berdering, dan dia mengatakan hal itu terjadi. Ruh-roh.

Pada saat yang sama, Mawang meminta Patriarch jika Oh-gong dan Sun-mi ditakdirkan untuk saling membunuh. Dia tidak mengerti bagaimana mungkin Sun-mi membunuh Oh-gong saat dia seorang abadi yang bahkan tidak bisa dibakar oleh api neraka, tapi Patriark mengatakan bahwa Oh-gong telah mengembangkan kelemahan fatal - gelang itu telah melembutkan hatinya. (dia menggambarkan ini secara fisik, meski jelas juga metafora).

Mawang bertanya kepada sejuta dolar: "Jadi untuk memenuhi panggilan surgawi, apakah Sam-jang harus membunuh Sohn Oh-gong ... atau apakah dia akan mati di tangan Sohn Oh-gong?"

Patriark mengatakan bahwa karena nasib mereka adalah nasib yang mematikan, itu akan menjadi satu atau yang lain. Either way, dia menyebutnya hukuman surga untuk Oh-gong. URG, terkadang kamu benar-benar ingin berakting menjadi seoranng kurir.

Mawang tertegun menyadari bahwa surga belum memaafkan monyet yang bangga setelah sekian tahun. Patriarkh mengatakan bahwa Oh-gong tidak pernah merasakan sakit sejati sepanjang hidupnya, dan hal itu selalu membuat marah orang lain di surga. Dia mengandaikan bahwa mereka perlu melihat penderitaan sejati Oh-gong untuk memaafkannya. Di sarangnya, Oh-gong merenungkan bel dan melemparkannya ke samping, tampak marah.

Buja berkeliling sambil mengucapkan selamat tinggal, meskipun dia merahasiakan rahasianya dan hanya mengucapkan terima kasih kepada orang-orang dalam hidupnya atas hal-hal baik yang telah mereka lakukan untuknya. Dia berterima kasih pada CEO Sa karena telah membuat makanan lezatnya, Frosty karena membuatnya tetap kedinginan, dan Summer Fairy membuatnya cantik.

PK menarik perhatian saat Sekretaris Ma mengatakan kepadanya dan Pangeran Naga (di tubuh Alice) bahwa mereka tidak dapat putus karena mereka terjebak dalam gambar baru bersama-sama. PK merengek bahwa Pangeran Naga meninggal setelah minum dan bersumpah bahwa tidak ada yang terjadi, dan Pangeran Naga membuat pukulan pada "babi" untuk menyindir bahwa dia tidak dapat mewujudkannya. PK berteriak bahwa dia tidak mau, dan itu berhasil menjadi pertandingan dorong.

Kedatangan Buja memecah pertarungan kecil tersebut, dan dia berterima kasih kepada Sekretaris Ma karena memberi makan bola energinya dan mendorong Pangeran Naga untuk menggantikan ayahnya. PK melompati pemotretan dengan Pangeran Naga untuk mengajak Buja ke taman hiburan, dan saat mereka menunggu lift, dia mengeluh tentang Oh-gong yang selalu memukulnya di hidung.

Buja menyadari bahwa dia dipukuli karena mencoba memberi makan Sun-mi kepadanya, tapi dia meyakinkannya bahwa dia tidak sering terkena pukulan. Dia dengan lembut menyentuh hidungnya, menyuruhnya untuk tidak berusaha sekuat tenaga untuknya.

PK mengingatkannya bahwa dia adalah dongsaengnya, dan Buja memperangi air matanya saat dia mengatakan bahwa dia mempunyai rencana dengan Oh-gong hari ini, dan dia akan membawanya ke suatu tempat dengan sangat baik. Tidak, jangan pergi!

Dia mengatakan bahwa dia sangat berterima kasih pada PK dan merasa bahagia saat memanggilnya dongsaengnya, dan dia menepuk kepalanya dan mengatakan bahwa dia menyukai dongsaeng-nya yang terbaik. Mereka saling beringsut dan dia mengucapkan selamat tinggal, menunggu sampai pintu lift hampir membiarkan air matanya jatuh.

Sun-mi dan Sekretaris Ma mengunjungi pohon iblis yang duduk di tanah Kang Dae-sung, dan Sekretaris Ma membekukan pekerja keras sementara Sun-mi memanggil setan itu dengan darahnya. Langit semakin gelap dan pohon itu berbicara melalui pekerja, "Saya telah menjadi pelindung selama seribu tahun. Kamu manusia bodoh Mulai sekarang ada di tanganmu! "

Oh sayang ... kurasa mereka seharusnya membunuh pohon ini ... Iblis itu lenyap dan langit menjadi terang kembali, dan Sekretaris Ma merasa yakin bahwa setan itu telah tiada. Tapi Sun-mi terganggu oleh apa yang dikatakannya, dan bertanya-tanya apakah yang mereka singkirkan benar-benar setan.

Oh-gong mengatakan pada Mawang bahwa dia akan membakar Buja, karena akan sedikit menyedihkan bagi Sun-mi daripada melihatnya sebagai setan. Mawang mencatat bahwa hati Oh-gong benar-benar menjadi lembut, dan Oh-gong setuju, merenungkan bahwa Sun-mi benar-benar bisa membunuhnya.

Mawang bertindak seperti itu konyol, tapi Oh-gong memanggilnya untuk mengetahui semua tentang lonceng kematian. Mawang mengatakan bahwa jika berdering, salah satunya ditakdirkan untuk membunuh yang lain, tapi Oh-gong menyederhanakannya-selama dia memakai gelang itu, dia tidak akan pernah menyakiti Sun-mi, yang hanya menyisakan satu kemungkinan.

Mawang bertanya apakah dia memutuskan untuk mati di tangan Sun-mi, dan Oh-gong berkata dengan suara terlepas bahwa jika dia ingin hidup, dia harus menemukan cara untuk membunuh Sun-mi terlebih dahulu ...

Tapi ketika mereka melihat Sun-mi mendekati dengan Sekretaris Ma, Oh-gong bertanya-tanya dengan suara keras, "Bagaimana mungkin wanita yang bisa membunuhku terlihat cantik?" Mawang mengatakan bahwa jika dia cantik di matanya, satu-satunya pilihan adalah terbunuh olehnya.

Oh-gong mengatakan kepada Mawang bahwa dia tidak terlalu khawatir tentang dia: "Saya tidak akan pernah mati." Mawang mengatakan bahwa dia sama sekali tidak khawatir, dan tampak berpikir saat melihat dia pergi bersama Sun-mi. Dia mengatakan kepada Sekretaris Ma bahwa dia mengenal Oh-gong dengan sangat baik, dan dia pasti akan menemukan cara untuk menyingkirkan Sun-mi untuk menyelamatkan dirinya sendiri.

"Cinta? Sesuatu seperti itu tidak akan pernah bisa mengalahkannya, "kata Mawang. Oh-gong tersenyum lebar di depan Sun-mi dan mengaitkan jari mereka, yang tiba-tiba mengambil perasaan yang sangat berbeda.

Buja pergi ke rumah sakit untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Mawang, dan di lift, ajumma yang merawat seorang pasien di kamar ibunya mengenalkannya dari foto-foto di samping tempat tidur ibunya.

Dia menemukan selebaran yang hilang tertinggal dan menunjukkan Buja, yang akhirnya menemukan bahwa nama aslinya adalah Jung Se-ra. Sambil menangis, dia memanggil nomor itu di selebaran, tapi ponsel ibunya kebetulan berada di tangan orang-orang yang memukul. Mereka berbohong bahwa mereka adalah pengasuh ibunya, dan dia kabur untuk menemui mereka.

Oh-gong menyembuhkan luka di tangan Sun-mi, dan dia mengatakan kepadanya bahwa tanah berguncang saat setetes darahnya jatuh ke pohon. Tapi tidak ada yang terjadi lagi, dan setan itu lenyap. Dia mengatakan kepadanya untuk berhati-hati, karena darah biksu bisa membangkitkan sesuatu yang menyebalkan, tapi dia berpendapat bahwa itu salahnya karena dia adalah biksu karena dia.

Dia tertawa dan mengatakan bahwa dia benar bahwa segala sesuatu yang terjadi padanya adalah karena dia, "Jadi jika saya mati karena kamu, saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan." Dia meraih tangannya lagi, tapi senyumannya tidak memenuhi matanya.

Ternyata Oh-gong benar tentang Sun-mi yang membangunkan sesuatu - sebuah peti mati digali di bawah pohon di lokasi konstruksi, dan mandor itu menunjukkannya kepada Kang Dae-sung, yang mencoba mengangkat tutupnya.

Begitu dia menyentuhnya, apa pun yang ada di dalam lampu menyala, dan dia melihat sebuah bayangan seorang wanita dengan jubah hitam melakukan semacam ritual. Dia terguncang dan menyuruh mereka melempar peti mati keluar, tapi methinks kerusakannya sudah selesai.

Buja menunggu dengan penuh semangat untuk akhirnya bertemu ibunya, tapi tentu saja itu adalah hit yang tiba.

Oh-gong memberitahu Sun-mi untuk pulang dulu karena ada yang harus dilakukan, dan dia berhenti untuk bertanya kepadanya tentang hal menyedihkan yang dia sebutkan tadi. Dia mengatakan bahwa kadang-kadang perlu merasa sedih, dan ingin tahu.

Dia merenung bahwa dia benar-benar harus memiliki hubungan darah dengan Buja, dan mengatakan kepadanya bahwa dia setuju untuk membakarnya karena dia takut menjadi iblis dan ingin pergi saat dia masih cantik.

Sun-mi menjadi emosional dan menuntut untuk mengetahui di mana dia berada, dan begitu dia mengatakannya, Buja jatuh dari langit tepat di belakang mereka, mendarat di tumpukan berdarah di atas sebuah mobil. Mengutuk.

Sun-mi akan segera berbalik saat Oh-gong meraih pelukannya untuk mencegahnya melihat pemandangan, yang mengerikan-Buja, yang masih hampir hidup, semuanya terbelenggu dan patah, berlumuran darah.

Air mata menetes dari mata Buja saat dia berpikir, "Sohn Oh-gong-nim ..." Kejutan mulai hilang, dan kemarahan meningkat di Oh-gong saat dia melihat ke atap bangunan tempat dia jatuh, dan matanya bersinar merah karena marah!

Orang-orang yang memukul mengintip dari tebing untuk memastikan Buja benar-benar meninggal saat ini, tapi ketika mereka berbalik, Oh-gong terbaring menunggu. Mata merah menyala, dia menutupnya saat embusan angin mendorong mereka kembali ke arah tebing.

Oh-gong dikonsumsi dengan pikiran Buja dengan manis mengatakan bahwa dia ingin pergi saat dia masih cantik, dan melihat tubuhnya yang berdarah di kap mobil. Kemarahannya tumbuh dan dia bubur jagung melalui giginya, "Mati!"

Sun-mi membuatnya sampai ke atap tepat pada waktunya dan jeritan untuk Oh-gong berhenti, dan saat suaranya terdengar, matanya berhenti bersinar dan dia keluar dari kesuramannya.

Tapi yang kedua dia kembali, asap hitam merembes keluar dari gelang dan sulur di sekitar jantungnya kencang kencang, sampai-sampai dia batuk darah. Whoa.

Mereka berdua terkejut, dan Oh-gong melihat ke belakang ke Sun-mi seperti dia tidak percaya apa yang baru saja dia lakukan padanya.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis