Advertisement
Advertisement
Episode 12 Part 2
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 12 Part 1 
Patriarkah mencoba untuk tugas mereka dengan menemukan pendeta, tapi Mawang mulai batuk dan pura-pura kelemahan dari menusuk, dan Oh-gong mengikuti dengan keluhan dari hati yang lemah. Apakah anjing juga memakan pekerjaan rumahmu? Patriark kesal, tapi setuju untuk berkonsultasi dengan surga mengenai masalah ini.

Tengkorak Mawang dan Oh-gong sepanjang perjalanan pulang tentang siapa tanggung jawabnya untuk membersihkan kekacauan ini, dan itu berakhir dengan mereka membawanya ke patung masing-masing dengan kekanak-kanakan.

Tapi pendeta tersebut telah menemukan Sun-mi, dan dia meniup beberapa kelopak mawar di sebuah pengantar untuk memberinya mantra. Dia membawa buket mawar ke Sun-mi, yang diasumsikan oleh Han-joo berasal dari Jonathan.

Sang pendeta mampu mengendalikan mawar dari luar gedung, membuat jambul dan memotong tangan Sun-mi, menarik darah. Dia mengumpulkan setetes darah di kelopak lain, dan dengan menjilati mawar yang berbeda di tangannya, dia bisa mencicipi darah Sun-mi.

Sementara langkah Sun-mi menjauh untuk membalut potongannya, pendeta mengapung lebih banyak kelopak dalam persiapan untuk menarik lebih banyak darah, tapi Oh-gong muncul dan menusukkannya ke tongkatnya.

Ketika Sun-mi kembali ke mejanya, dia pergi dan begitu juga mawar, dan dia bertanya pada boneka monyet itu dengan menuduh apakah hyungnim-nya mencuri mereka. Pendeta sudah lama pergi, dan Oh-gong hanya menemukan seekor mawar tunggal tertinggal.

Patriarch telah meninggalkan Mawang yang bertanggung jawab atas tugas messenger-nya saat dia melakukan perjalanan ke surga untuk berunding mengenai situasi pendeta, dan Mawang sangat senang dengan hukuman ilahi kepada manusia jahat.

Dia mengatakan bahwa surga harus benar-benar campur tangan lebih sering, berjanji untuk memperbaikinya ketika dia menjadi abadi. Dia benar-benar bekerja dan teatrikal saat dia menghadapi seorang pria yang menipu puluhan ribu orang dari tabungan hidup mereka dan menyebabkan banyak kasus bunuh diri.

Mawang menjelaskan bagaimana pria itu akan jatuh ke poros elevator dan hancur berantakan tapi hampir tidak hidup berhari-hari sampai dia diselamatkan, dan menggeram di wajahnya sampai pria itu melompat keluar dari ketakutan.

Di dalam mobil, Sekretaris Ma mencatat bahwa memberikan hukuman ilahi adalah pekerjaan yang sangat memuaskan, dan Mawang menantikan saat dia menjadi abadi dan dapat campur tangan dalam kehidupan manusia secara resmi.

Sementara mereka berhenti di lampu merah, istrinya Princess Iron Fan sudah lagi berada di luar jendelanya, tapi omo-kali ini dia berbalik dan melihatnya! Dia menangis di halte bus, dan Mawang menatapnya kaget.

Dia bahkan belum tahu selama ini apakah dia telah bereinkarnasi dalam kehidupan ini, dan meraih gagang pintu untuk menemuinya. Tapi Sekretaris Ma menghentikannya dengan mengingatkan bahwa dia tidak dapat melakukan intervensi, dan jika dia melakukannya, dia akan tetap mati secara tragis dan melihat lebih banyak malapetaka dalam kehidupan berikutnya.

Itu membuat dia berhenti, dan yang bisa dia lakukan hanyalah mengawasinya pergi dengan air mata yang menyatu di matanya.

Dia mengikutinya dari jauh saat dia kembali bekerja di toko perhiasannya, dan kemudian setelah beberapa saat dia berjalan kembali ke kantornya untuk melihat potretnya.

Dia menemukan Buja di sana, tidak tahu bahwa dia telah dimiliki oleh pendeta tersebut, dan menyuruhnya untuk makan lebih banyak bola energi untuk pulih dari kejatuhannya. Sang pendeta bertanya apakah dia menemukan Fan Besi, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia akhirnya melihatnya hari ini, dan dia pasti menjalani hidup yang sulit karena dia sedang menangis.

Pendeta menawarkan untuk membantunya dan melakukan intervensi dalam kehidupan Iron Fan, karena dia bukan manusia, monster, atau hantu. Dia bertanya-tanya bagaimana dia bisa mengemukakan gagasan itu, tapi mengatakan bahwa membodohi sorakan tidaklah mudah.

Dalam perjalanan keluar, pendeta berjalan melewati Sekretaris Ma, yang hidungnya menempel di Buja berbau berbeda. Sang pendeta mengatakan bahwa dia menemukan parfum baru untuk menutupi bau zombie, yang tampaknya meyakinkannya.

Dia juga lari ke PK, yang melompati dia menghilang lagi dan mengatakan kepadanya untuk menunggu di rumah saat dia melanjutkan pemotretan. Imam tersebut mencatat bahwa gadis Buja ini dicintai oleh banyak orang, namun memutuskan bahwa tubuh biarawan tersebut masih lebih baik daripada zombie yang membusuk. Oh tidak.

Sang pendeta nampaknya sangat senang melihat Oh-gong, dan mengatakan kepadanya bahwa Mawang memberinya bola energi untuk dimakan. Tapi ada jeda aneh dalam respons Oh-gong, seperti dia merasakan sesuatu darinya.

Dia mengatakan bahwa dia terlihat terlalu baik karena sangat rusak baru-baru ini, dan memutuskan bahwa dia membutuhkan bola energi lebih banyak daripada yang dia lakukan. Dia berhenti dalam perjalanan keluar dan mengulurkan mawar yang dijemputnya di jalan. Ooh, apa dia tahu?

Dia melemparkannya ke kakinya dan mengingatkannya akan apa yang dia katakan tentang keinginan untuk mati saat dia masih cantik seperti bunga, dan berjanji untuk membakarnya. Dia memanggilnya Buja dan kemudian menambahkan, "Tapi kamu bukan Buja lagi, bukan?"

Setelah jeda tegang lagi, dia memanggilnya sebagai Jung Se-ra sebagai gantinya, dan pendeta itu rileks. Dia harus mengotak-atiknya, kan? Dia melihat dia pergi dan bertanya-tanya pada dirinya sendiri, "Jika saya mengambil alih tubuh Sam-jang, apakah dia akan menjadi milikku?" Oh tidak.

Oh-gong meledak ke kantor Mawang dan bertanya apakah dia melihatnya, tapi Mawang tidak tahu apa yang dia bicarakan. Oh-gong tercengang melihat kebutaan Mawang dan blurts bahwa pendeta itu memakai tubuh Buja sebagai cangkang. Syukurlah seseorang melihat!

Oh-gong bertanya-tanya mengapa pendeta memilih Buja dan apa yang dia inginkan bersama mereka, dan Mawang tidak dapat percaya bahwa Oh-gong membiarkan dia pergi karena dia tahu akan sulit untuk melawannya. Malaikat malang

Oh-gong setuju untuk menangkapnya jika Mawang menemukan cara untuk mengikatnya, tapi kemudian Oh-gong tumbuh curiga karena Mawang adalah orang pertama pendeta yang dikunjungi. Mawang bersumpah bahwa dia hanya mengambil bola energi dan dia tidak menyukai sesuatu yang licik.

Tapi begitu Oh-gong pergi, Mawang memberitahu Sekretaris Ma bahwa dia telah mengabaikan tawaran pendeta tersebut saat dia menganggapnya sebagai Buja, tapi bisa membantunya bekerja dengan dia. Mereka membuat rencana untuk mengkhianati Oh-gong dengan membuat kesepakatan dengan pendeta, dan Sekretaris Ma membuat sebuah kontrak.

Jonathan bersiap untuk kembali ke Amerika dan berjanji untuk mengundang Sun-mi ke pemutaran perdana film saat diluncurkan. Dia mengucapkan terima kasih atas mawar-mawar itu, yang dia katakan bukan dari dia, tapi dia menyerahkan sebuah kotak berisi mawar dan kalung di dalamnya.

Dia mengatakan bahwa kalung itu berarti akhir yang membahagiakan, yang merupakan jenis ending dari filmnya, dan dia menginginkan akhir yang bahagia dengan peri-nya. Ah, itu bagus

Sun-mi dengan senang hati menambahkan pesona keberuntungan lainnya ke koleksinya, tapi saat dia mencari belnya, dia akhirnya menyadari bahwa itu hilang.

Oh-gong mengatakan kepada Summer Fairy tentang bel maut namun memperingatkannya untuk tidak mengatakan apapun kepada Sun-mi, dan Summer Fairy setuju bahwa tidak tahu lebih baik, karena nasib membunuh atau terbunuh terlalu menyedihkan untuk ditanggung. Oh-gong menggunakan kata-kata Sun-mi: "Mengetahui lebih dulu berarti lebih menyedihkan lagi."

Oh-gong bertanya apakah Buja mampir ke bar, dan Summer Fairy mengatakan bahwa dia datang dan meminjam lipstik bernama Rosy, yang membuatnya mengejeknya. Dia kecewa karena Summer Fairy tidak tahu apa-apa tentang pendeta, tapi dia menunjukkan bahwa Sun-mi pada dasarnya adalah pendeta ilahi karena dia melakukan panggilan surgawi. Oh-gong bertanya-tanya apakah itu sebabnya pendeta itu melayang-layang di sekitar Sun-mi.

CEO Sa terkejut saat pendeta meminta steak, karena Buja tidak menyukai daging. Dan kemudian dia melihat bahwa dia tiba-tiba menggunakan pisaunya dengan tangan kirinya saat Buja juga kidal. Gack, jangan bunuh dia!

Ada udara dingin di udara saat pendeta meletakkan pisau dan garpu itu, tapi dia dengan ramah mengatakan bahwa dia selalu kidal, menggunakan voodoo pikirannya untuk meyakinkannya bahwa itu benar. Ini berhasil, dan dia meminta dia untuk membuat makanan yang disukai Sun-mi sehingga dia bisa membawanya.

Kang Dae-sung akan memiliki peti mati kosong yang dilemparkan ke laut seperti yang direncanakan, tapi kemudian dia melihat beberapa kelopak mawar liar di tanah dan mengambilnya, tertarik pada aroma itu.

Pendeta tersebut menunjukkan bahwa Sun-mi tidak berdaya tanpa Oh-gong, dan mengatakan bahwa untuk seseorang seperti Sohn Oh-gong menjadi pelindungnya, dia harus memiliki kemampuan khusus. Dia mulai meniup ke sebuah mawar untuk memberi semacam mantra, tapi sebelum bisa mencapai Sun-mi, Oh-gong muncul di belakang pendeta dan memukul kepalanya.

Dia masih memperlakukannya seperti dia Buja, tapi memastikan untuk menemaninya agar dia tidak bisa pergi, dan melempar mawar ke tempat sampah. Dia mengatakan kepada Sun-mi bahwa dia tidak membutuhkan bunga saat dia begitu cantik, dan mengatakan bahwa bunga itu berbahaya.

Dia menyembuhkan luka di tangannya dan menggonggong padanya agar tidak terluka karena mempermalukannya, dan pendeta menyaksikan semua ini tampak sedikit iri. Oh-gong diam-diam memeriksa arlojinya dan mengatakan tidak ada gunanya menunggu "bajingan iblis jahat," menyadari bahwa Mawang mengkhianatinya.

Mawang sedang menunggu waktunya untuk mengetahui bahwa Oh-gong akan membawa pendeta itu menjauh dari Sun-mi, dan dia membayangkan bahwa saat bertarung dengannya, Oh-gong akan menemukan tujuan sebenarnya untuk berada di sini.

Seperti yang diprediksi Mawang, Oh-gong mengatakan pada pendeta bahwa dia akan membawanya ke rumahnya untuk membakarnya, dan saat dia membisikkannya dengan mengancam untuk datang tanpa perlawanan, dia menyadari bahwa sampulnya ditiupkan.

Dia terus menampakkan diri untuk kepentingan Sun-mi dan mengatakan bahwa dia dan Buja berayun di samping tempat itu untuk mendapatkan sebotol minuman keras yang bagus, dan mereka teleport pergi.

Sun-mi bosan menunggu dan bertanya-tanya apakah dia harus memanggil Oh-gong kembali, tapi Mawang membunyikan bel pintu pertamanya dan memintanya untuk tidak memanggil Oh-gong malam ini, karena dia memiliki urusan penting untuk diurus.

Oh-gong menuangkan segelas anggur merah kepada pendeta itu dan dia bertanya-tanya apakah dia membawanya ke sini untuk bertarung. Dia menolak, "Apakah kamu gila? Tahukah kamu berapa banyak botol mahal minuman keras yang ada di sini? Kenapa aku harus bertarung di sini? "

Dia membayangkan bahwa dia ingin melakukan berbagai hal setelah tertidur selama seribu tahun, dan mengatakan bahwa dia tidak berniat menghalangi jalannya, tidak seperti Mawang. Dia bertanya apakah dia benar-benar tidak akan ikut campur, dan dia bertanya apa yang sebenarnya dia inginkan.

"Saya ingin menjadi Sam-jang dan memilikimu," katanya. Katakan tidak! Sebaiknya kau bilang tidak, Monkey!

Dia mengatakan bahwa dia akan menjadi pelindungnya, dan Oh-gong mencemooh kenaikan popularitasnya akhir-akhir ini. Dia mengatakan bahwa itu bukan sesuatu yang bisa dia lakukan, tapi dia hanya menyeringai sebagai tanggapan dan menghancurkan segenggam kelopak mawar ke arahnya.

Oh-gong blok mereka dengan lengannya, tapi satu masih berhasil sampai ke dia, dan matanya bersinar merah dengan kelopak mawar tercermin di dalamnya.

Dia membelai wajahnya dan berkata, "Saya memiliki kekuatan untuk mengendalikan jiwa. Yang saya inginkan adalah kamu. Mulai sekarang kamu akan tinggal di sisi saya, tidak berubah, dan melindungiku selamanya. "

Dia duduk di pangkuannya, dan dia tidak melakukan apapun untuk melawannya, sepenuhnya di bawah mantranya.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis