Advertisement
Advertisement
Episode 17 Part 1
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 16 Part 2 
Saya bisa merasakan ramping cerita untuk pertarungan terakhir, yang merupakan sesuatu yang sangat saya harapkan. Sebenarnya, saya menjadi sangat tidak sabar karena orang-orang berhenti memikirkan pendapat tentang akhir dunia yang akan segera terjadi dan benar-benar menghadapi hal itu; Ada banyak pembicaraan dan tidak banyak kehancuran, yang membuat saya agak haus darah. 

Setelah mengetahui bahwa dia harus membunuh Sun-mi untuk menyelesaikan apa yang disebut takdirnya sebagai Sam-jang, Oh-gong mengendarai pedang surgawi ke batu di kebunnya dan menyembunyikannya di antara dedaunan.

Sun-mi minum sendiri di pojangmacha, dan ketika ada pelanggan lain yang harus pergi, dia melihat hantu jahat berkeliaran. Sambil bergumam bahwa dia memiliki cukup kekuatan untuk menyingkirkannya, dia mengeluarkan secangkir air dan menaklukkan hantu itu, lalu mendesah bahwa hal-hal kecil ini mungkin tidak berarti "menyelamatkan dunia".

Patriarch menginformasikan Mawang tentang bagaimana Oh-gong mencuri pedang, dan Mawang mengandaikan bahwa berarti Oh-gong telah menerima tugasnya untuk mengorbankan Sun-mi. Patriarch berkomentar bahwa gelang tersebut memiliki pegangan yang lebih kuat pada Oh-gong daripada yang dikatakan oleh pemilik Toko Umum.

Mawang berkomentar bahwa Patriark, yang merekomendasikan agar Mawang menggunakan gelangnya, telah memanipulasinya sejak saat itu. Patriark juga berbohong tentang bagaimana Sun-mi datang untuk memiliki nasib Sam-jang, karena kita sekarang tahu dia terlahir sebagai Sam-jang. Patriarch tidak menyangkalnya, hanya menunjukkan bahwa Mawang dihargai dengan banyak poin menuju tujuan keabadiannya.

"Saya tidak lagi tertarik dengan itu," kata Mawang. "Saya menyia-nyiakan kekuatan saya selama ini. Saya akan mencari jalan untuk kembali ke bagaimana keadaan dulu. "Dia menolak Patriarkium dengan dingin.

Sesampainya di rumah, hidung Mawang berkedut, menangkap aroma Sun-mi. Dia di sini untuk berkonsultasi dengannya tentang penglihatannya tentang akhir dunia, dan bagaimana hal itu menggambarkan penghancuran manusia (ledakan, peperangan) dan bukan serangan setan.

Tokoh Mawang itu masuk akal bahwa manusia (Sun-mi) ditakdirkan untuk menghentikan kehancuran yang ditempa oleh manusia. Tapi dia menyatakan bahwa hal-hal semacam itu bukan urusannya, berniat untuk mencuci tangannya dari hal itu. Sun-mi memprotes bahwa dia harus terus membantu karena semuanya dimulai dengan dia.

Mawang membuat alasan bahwa dia tidak memiliki kekuatan untuk membantu, karena tubuhnya telah melemah. Sun-mi bertanya apakah ada cara untuk membantu, dan dia mendapat kilatan jahat di matanya dan bertanya apakah dia bermaksud membantunya. Oh tidak, dia sedang berpikir untuk memakannya, bukan?

Dia menyebutkan apa yang terjadi pada Iron Fan, yang mengambil nyawa anak manusia untuk menyelamatkan anak monsternya sendiri. Monster mendapatkan kekuatan saat mereka mengkonsumsi energi manusia-lebih dari itu bila dikonsumsi dalam bentuk kehidupan, dan terutama saat manusia itu istimewa.

Mawang mulai maju dengan mengancam, sama seperti Sun-mi memiliki visi Mawang yang terisak-isak di hadapan tubuh rawan wanita yang wajahnya tertutup. Dia mengatakan kepadanya tentang firasat bahwa dia akan menangis dengan sungguh-sungguh saat seseorang meninggal.

Saat itulah Sekretaris Ma masuk (ah, dia memakai mantel yang dipakainya wanita mati dalam penglihatan itu). Apalagi dia memperhatikan bahwa Oh-gong ada di ruangan itu, di tangga belakang mereka. Sudah berapa lama dia di sana?

Oh-gong tidak membiarkan apakah dia mendengar percakapan mereka, tapi menanyakan Sun-mi tentang penglihatannya sekarang juga. Dia tidak tahu apa-apa selain apa yang dia lihat, tapi Mawang mengatakan bahwa dia akan menganggapnya sebagai nasihat untuk berhati-hati.

Oh-gong berkata penuh arti, "Ya, Mawang. kamu harus memastikan tidak menimbulkan kejadian menyedihkan. "Mawang menjawab bahwa Oh-gong harus memusatkan perhatian pada permasalahannya sendiri. Pasti ada pertempuran diam di antara kedua pria itu, meski Sun-mi tidak mengerti mengapa.

Dia merasakan udara tegangnya, dan bertanya apakah Oh-gong bertengkar dengan Patriarch. Dia menjawab samar-samar bahwa dia hanya marah dan menyebabkan sedikit keributan. Sun-mi berharap dia pergi bersamanya, karena sekarang dia memiliki kemampuan untuk sedikit ribut.

Dia mengingatkannya bahwa dia bisa memanggil namanya kapan saja, meski dia kecewa dia tidak bisa tampil dari udara tipis seperti dia. Saat itu, dia lenyap-dan setelah dia mendengar suaranya memanggil namanya, dia terwujud, menunjukkan bagaimana dia tiba-tiba muncul kepadanya.

Sun-mi menghargai isyarat itu dan memintanya untuk meneleponnya kapan saja, yang membuat kilatan sugestif di matanya saat dia menegaskan bahwa dia benar-benar dapat menelepon kapan saja, untuk alasan apapun. Dia buru-buru menambahkan bahwa ia harus menelepon atau teks dulu, lol.

Sun-mi bertanya apakah dia benar-benar baik untuk tidak melepaskan gelangnya, karena jika dikeluarkan, dia tidak perlu menghadapi bahaya karena dia. Oh-gong bertanya-tanya apakah perasaannya benar-benar akan hilang: "kamu percaya itu, dan saya juga memercayainya. Tapi aku pasti gila. Aku tetap lebih menyukai kamu. Melihat kamu saat ini, kamu tampak semakin cantik pada diri saya. Akankah ini semua benar-benar hilang dalam satu saat? Bisakah kamu percaya itu? "

Dia bilang dia biasa merasa sedih, tapi sekarang menganggapnya beruntung, karena ini cara untuk melepaskan perasaannya dengan mudah. Dia setuju, dengan mengatakan, "Jika kamu memanggil nama saya dan saya tidak muncul, itu karena perasaan saya telah hilang." Dia menambahkan bahwa dia akan sibuk untuk sementara waktu, dan agar dia tidak khawatir. Dengan itu, dia pergi.

Mawang bertanya-tanya kapan pendeta akan muncul kembali, berharap itu lebih cepat dari kemudian, dan menginstruksikan Sekretaris Ma untuk mencari tahu apa pun yang dia bisa.

Harapan politis Kang Dae-sung memilih mayat dari kamar mayat, pemuda pelarian tanpa teman atau keluarga. Dia membawanya kembali ke Pendeta, yang berencana memberi makan jiwa ke tubuh. Kang bertanya apakah dia seharusnya mengumpulkan jiwa, tapi dia bilang tidak ada kebutuhan, sudah ada jiwa di sini.

Di dalam ruangan ada hantu dari semua orang yang dibunuh Kang, yang bisa dia lihat tapi dia tidak bisa. Dia bertanya apakah dia akan membunuh Sam-jang berikutnya, karena Pendeta mengatakan bahwa dia akan membutuhkannya.

Sun-mi membaca tentang Kang Dae-sung, mengingat saat dia melewatinya, dan bagaimana hal itu memberinya perasaan aneh.

Saat sarapan pagi, Mawang membahas rincian dengan Oh-gong: Sun-mi akan menjadi pengorbanan yang akan menahan kekuatan jahat, dan pada saat mana gelang itu akan hilang dan Oh-gong akan bisa membunuhnya. Oh-gong bertanya apa yang terjadi jika perasaannya tidak hilang dengan gelang, karena dia tidak yakin mereka akan melakukannya.

Mawang menawarkan untuk "membantu" dengan merobek lengan Oh-gong yang memakai gelang itu, dan Oh-gong tertawa bahwa Mawang tidak akan mampu, mengingat kekuatannya yang lemah. Mereka saling silau dengan senyum di wajah mereka, dan Mawang mengatakan mungkin ada cara untuk menghidupkan kembali kekuatannya. Oh-gong bertanya apakah dia bermaksud makan Sun-mi, dan Mawang setuju bahwa itu ide bagus.

Setelah Mawang melangkah pergi, Oh-gong memperingatkan Sekretaris Ma, "Awasi demi Mawang dengan baik. Jika dia mengangkat tangan ke Sam-jang, saya akan menjadi gila. "Dia menjawab bahwa kesadaran bahwa dia tertipu adalah menggerakkan perilaku Mawang, dan bahwa dia ingin percaya apa pendeta yang menyindir tentang anaknya yang masih hidup. Karena itulah Patriark harus memberi Mawang jawaban yang jelas mengenai masalah ini.

Oh-gong mengatakan kepada Patriarch banyak, memperingatkan bahwa Mawang tidak mungkin menganggap kebenaran itu sehebat Oh-gong. Patriark mencemooh gagasan Oh-gong menjadi sesuatu yang menyerupai sopan santun, tapi Oh-gong memanggilnya untuk berbohong tentang nasib Sam-jang yang berasal sebagai hukuman karena membantunya. Patriarch tergagap bahwa dia hanya memberinya cerita itu karena dia ingin menanamkan tanggung jawab di Oh-gong.

Oh-gong bilang dia mengerti-tapi Mawang sepertinya tidak akan terlalu mengerti. Dia menyarankan agar Patriark menceritakan kebenaran anaknya secepatnya.

Patriark pergi ke General Store mencari pemilik nenek, tapi hanya menemukan cucunya seperti biasa. Cucu menebak bahwa Nenek mengungguli Patriark, mengingat bagaimana dia selalu datang kepadanya dan dia selalu membuatnya menunggu. Patriarch flushes dan bersikeras bahwa dia benar-benar akan segera mendapatkan promosi.

Atas instruksi pendeta, darah binatang dituangkan ke dalam peti jenazahnya, dimana mayat telah dikuburkan di bawah lapisan tanah. Dia mengatakan pada Kang Dae-sung dengan samar bahwa dia "menumbuhkan" sesuatu di sini-dan saat dia menyentuh tangan tubuh, itu bergerak. Satu-satunya yang tersisa untuk ditambahkan adalah energi dari "orang yang akan menjadi ayah anak ini."

Mawang duduk di depan potret istrinya, bertanya-tanya apakah anaknya tumbuh menyerupai dia. Sekretaris Ma mendesaknya agar tidak mengandalkan Pendeta untuk kembali dengan bukti bahwa anaknya masih hidup, namun Mawang mengatakan jika dia tidak memberikannya, dia bisa mengatasinya saat itu.

Oh-gong meminta bantuan CEO Sa: Dia harus menangkap setan besar, yang akan berkeliaran sebagai manusia penting. Oh-gong telah membuat peraturan untuk tidak melibatkan dirinya dengan masalah manusia, namun memutuskan bahwa kali ini dia tidak punya pilihan selain melangkah masuk

Untuk itu, CEO Sa melangkah ke pesta mewah eksekutif bisnis dan mengumumkan tamu istimewa: Oh-gong, yang diperkenalkan sebagai "pemilik sebenarnya" perusahaan. Berita menyebar seperti api melalui media, dibantu oleh pembelian mobil mewah, bangunan, dan tim olahraga Oh-gong yang sangat mencolok. Yang, tentu saja, membuatnya menjadi sasaran perhatian dan ketertarikan.

Kang Dae-sung mendengar tentang ini dan ingin bertemu pendatang baru yang misterius. Dia cukup cerdik untuk menebak bahwa Oh-gong merencanakan sesuatu, mengingat bagaimana dia membuat percikan publik seperti itu.

Kang didekati oleh seorang reporter, yang menanyakan kepadanya tentang direktur museum yang hilang (yang dibunuh oleh Pendeta untuknya). Kang berpura-pura tidak tahu, tapi ketika reporter tersebut menyebutkan rumor tentang yayasan Kang yang memiliki ikatan simpati Jepang, Kang menyarankan agar mereka berbicara dengan tenang sambil minum teh.

Yang sebenarnya dia maksudkan adalah memberi tahu Pendeta pada reporter tersebut, tapi dia tidak di rumah saat dia tiba. Dia bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan dengan peti mati itu, dan hanya rindu melihat gerakan lengan mayat itu.

Pendeta turun ke ibu Buja di rumah sakit, dan ketika PK menemukannya di sana, dia mengucapkan terima kasih karena telah menyatukan kembali Buja dengan ibunya. Pendeta bertanya apakah dia ingin Buja kembali, dan saat dia bertanya dengan penuh semangat apakah itu mungkin, dia meminta bantuan kepadanya sebagai balasannya.

Oh-gong mengejutkan Sun-mi di kantornya dengan permen kapas, meskipun dia lebih tertarik untuk mengetahui motifnya saat tiba-tiba menjadi publik. Dia mengatakan bahwa perlu untuk menarik perhatian penjahat jahat yang besar, karena dia bermaksud menemukan manusia yang akan menarik setan yang akan menantang Sun-mi.

Sun-mi memunculkan perasaan picik yang dia hadapi tentang bertemu Kang Dae-sung di stasiun siaran, yang memicu visinya tentang dunia yang berakhir. Ketika Oh-gong mendengar bahwa dia telah dipanggil ke stasiun oleh PK, sebuah tatapan gelap melintas di wajahnya.

Oh-gong menghadapi PK tentang hal itu, dan PK mengakui bahwa Pendeta meminta dia untuk memanggil Sun-mi di sana, namun menegaskan bahwa tidak ada yang terjadi.

Oh-gong mencoba untuk memikirkan bagaimana segala sesuatu terkait. Pendeta tidak cukup kuat untuk mewujudkan kehancuran dunia, dan terlebih lagi, bahkan jika dia memanggil naga, seekor naga bukanlah setan. Jadi bagaimana ini sesuai dengan rencana agung?

Pendeta menginformasikan Kang Dae-sung tentang lokasi di mana dia bisa memanggil naga, sebuah lembah di dekat pohon tempat dia terbangun, dan menyarankan agar mereka pergi bersama.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis