Advertisement
Advertisement
Episode 8 Part 1

All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Radio Romance Episode 7 Part 2 
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Radio Romance Episode 8 Part 2 


Su-ho datang ke pesta Tae-ri, tapi hanya karena dia ingin berbicara dengan Geu-rim. Su-ho mengaku bahwa dia menyukainya, tapi Tae-ri memberitahunya bahwa dia dan Su-ho berpacaran, jadi Geu-rim tidak mengerti mengapa dia mengatakan hal ini kepadanya.

Geu-rim mengatakan bahwa dia hanya ingin memiliki hubungan antara penulis dan DJ, tapi dia melangkah lebih dekat dan berkata tegas, "Tidak. kamu bilang akan mengajari ku tentang radio dan bagaimana hal itu akan mengubah hidup ku. kamu bilang kamu tidak akan berada di depan wajah ku lagi tapi kamu selalu berada di samping ku. Apakah kamu ingat? Aku akan melakukannya sekarang. Aku akan benar-benar berada di sebelah mu mulai sekarang. Apakah kamu mengerti? Sampai kau mengenaliku. "

Yang terakhir membingungkan Geu-rim, tapi Su-ho hanya mengatakan bahwa dia akan kehilangannya jika dia bertindak seperti yang dia lakukan sebelumnya, "seperti hari itu." Su-ho hanya menambahkan bahwa mereka sudah saling mengenal untuk waktu yang sangat lama. .






Di pesta itu, Tae-ri bertemu dengan Jun-woo dan bergabung dengannya, lalu dia menamparnya. Dia bertanya mengapa dia masih bekerja dengan ibu Su-ho saat dia memperingatkannya bahwa itu berbahaya. Tae-ri merasa kesal lalu melewatinya dan keluar dari pesta, dia kebetulan melihat Su-ho berbicara dengan Geu-rim.

Dia bertanya apakah dia lupa bahwa mereka seharusnya mengumumkan bahwa mereka berpacaran, lalu menyuruh Geu-rim untuk pergi. Su-ho mengatakan bahwa Tae-ri adalah orang yang mengganggu, tapi Geu-rim menyuruhnya untuk tinggal dan berbicara dengan Tae-ri, dan mereka bisa melanjutkan pembicaraan mereka nanti.

Su-ho tidak akan pergi bersama dengan pengumuman hubungan palsu, dan Geu-rim bertanya mengapa Tae-ri tidak takut untuk dikaitkan dengannya. Su-ho bilang dia lebih takut dilupakan, dan bilang itu hanya beberapa foto. Taeri bertanya apakah dia tidak merasa kasihan padanya, tapi Su-ho menunjukkan bahwa dia juga tidak bahagia.




Geu-rim pulang ke rumah, memikirkan pengakuan Su-ho dan petunjuk bahwa mereka pernah bertemu sebelumnya. Dia masuk ke dalam, tapi ibu sepertinya tidak ada di rumah, jadi Geu-rim memanggilnya. Dia mendengar telepon ibunya berdering di kamar mandi dan menemukannya tergeletak di lantai, tak sadarkan diri.

Dia memanggil ambulans, lalu mengangkat telepon Su-ho. Untung dia di luar, dan Su-ho mengikutinya dan Ibu ke rumah sakit. Rupanya, Ibu merasa pusing karena lelah bekerja, membuat Geu-rim merasa bersalah karena membiarkan dirinya sendiri begitu lama. Su-ho berjalan di dekatnya, memastikan ibu baik-baik saja tapi tetap menjaga jarak untuk memberi mereka privasi.




Su-ho membayar pengobatan di rumah sakit, dan Ibu dipindahkan ke sebuah kamar pribadi. Geu-rim memanggil Su-ho untuk bertanya apakah ini yang dilakukannya, dan saat dia mengatakannya, Geu-rim mengatakan kepadanya bahwa itu membuatnya merasa tidak enak. Su-ho merasa baik-baik saja dengan itu, dan bahkan mengakui bahwa dia ingin Geu-rim merasa tidak enak, karena mereka berhasil berada di tempat mereka sekarang saat Geu-rim membuatnya memikirkannya dengan membuatnya merasa tidak enak.

Su-ho bilang itu strategi yang bagus, jadi dia menirunya. Geu-rim bertanya kepadanya tentang apa yang dia katakan sebelumnya (tentang mereka saling mengenal untuk waktu yang lama), tapi Su-ho hanya mengatakan dia tidak akan ingat.

Su-ho tidak ada di sana untuk rapat keesokan paginya di JH Entertainment, terutama karena dia masih tidak tahu bahwa ibunya menandatangani sebuah drama yang akan mulai syuting ke luar negeri. Eksekutif JH mengungkapkan kekhawatiran bahwa Su-ho hilang, namun ibunya membelokkan dengan mengenalkan Tae-ri kepada mereka sebagai costar-nya.





Manajer Stasiun Kang merasa aneh saat melihat berita bahwa Su-ho akan pergi ke luar negeri segera setelah dia membungkus program radionya, karena dia baru berada di sana sebulan. PD Lee bilang dia akan mengurusnya.

Su-ho juga melihat berita tersebut, dan dia menuju ke rumah orang tuanya, tempat ibu dan ayahnya yang sedang bertengkar mengenai Tae-ri. Ibu memenangkan argumen itu, tentu saja, dan dia mengatakan pada suaminya untuk mencoba bertingkah seperti ayah untuk satu waktu saja.





Su-ho bertanya dengan marah mengapa ia harus mencari tahu tentang jadwalnya sendiri melalui pemberitaan tersebut. Dia memperhatikan jadwal luar negeri dan jadwal radionya tidak akan sama, jadi ibu menyuruhnya untuk keluar dari acara radio. Ayahnya mengatakan radio itu tidak berkelas, tapi Su-ho berkata dengan suara terhenti, "Radio ... aku ingin melakukannya."

Dia mengatakan bahwa radio adalah hal pertama yang pernah dia inginkan, dan sebagai gantinya dia menawarkan untuk melakukan apapun yang mereka inginkan. Tapi ibunya mengatakan tidak ada yang bisa dia lakukan (membatalkan drama), dan ini adalah permintaan Tae-ri, yang harus mereka patuhi karena foto ayah dan Da-seul yang memberatkan.




Su-ho bertanya mengapa dia harus bertanggung jawab atas sesuatu yang ayahnya lakukan. Ibunya mengabaikan dia dan hanya mengatakan kepadanya untuk berada di sebuah upacara donasi di rumah sakit dalam dua hari.

Saat ibu akhirnya bangun, Geu-rim menggodanya karena tidur begitu lama. Dia memperingatkan Ibu untuk tidak sakit lagi atau dia akan menempel padanya seperti lem, lalu mengatakan kepadanya bahwa mereka berada di rumah sakit yang sama dimana Ibu menjalani operasi matanya.

PD Lee menemukan ibu Su-ho di galeri seni, dan ekspresi terjepitnya saat memberinya salam "namaste"  tak ternilai harganya. Ibu Su-ho menolak untuk bekerja dengannya dalam jadwal Su-ho, tapi PD lee mengatakan bahwa apa yang dia lakukan itu tidak pantas. PD lee mengatakan kepadanya bahwa radio bukanlah bisnis, ini adalah sebuah hubungan, jadi tidak adil baginya untuk memanipulasi media untuk memaksa tangannya.




Ibu Su-ho mulai mengatakan bahwa dia mendiskusikan hal ini dengan Su-ho, tapi PD Lee menyela bahwa dia tidak mempercayainya. PD lee tahu betapa pentingnya Su-ho untuk menepati janjinya, dan dia mengatakan bahwa ibunya tidak seperti dia.

Su-ho memiliki pemotretan dengan Tae-ri hari ini, dan dia mencoba memanggil Geu-rim di sela sesi, menggerutu karena inilah mengapa dia tidak menginginkan telepon saat saluran terus sibuk. Dia memeriksa teleponnya dengan obsesif, yang menurut Tae-ri mengganggu dia.

Seorang gadis muda sengaja mendengar Geu-rim berbicara tentang pertunjukan di telepon dan bertanya apakah dia adalah penulis Ji Su-ho's Radio Romance. Dia benar-benar bersemangat, mengatakan bahwa dia adalah penggemar berat pertunjukan tersebut. Lalu dia berubah pemarah dan bertanya mengapa mereka tidak memilih ceritanya, yang dia kirim setiap pagi.




Geu-rim sangat antusias untuk memberitahu ibunya bahwa dia bertemu dengan penggemar acaranya. Dia mendorong Ibu berkeliling rumah sakit dengan kursi roda, dan ke mana pun mereka pergi, mereka melewati kenangan akan Geu-rim dan Su-ho. Bahkan Ibu teringat cinta pertama Geu-rim, menggoda Geu-rim untuk menyukai anak laki-laki yang wajahnya tidak pernah dia lihat.

Penulis Ra membaca berita tentang drama Su-ho dan dia berhenti dari acara radio. Dia tertawa terbahak-bahak, dan dia cekikikan pada asisten PD Hoon-jung bahwa mereka melakukan kesalahan di udara, PD mereka gila, penulis mereka tidak memiliki bakat, maknae melarikan diri, dan sekarang mereka tidak memiliki DJ. Hoon-jung menatapnya sambil tertawa kecil, terlihat terganggu, tapi Seung-soo meyakinkannya bahwa tidak apa-apa, dia hanya gila.





Setelah pemotretan, Su-ho dan Tae-ri duduk untuk wawancara tentang drama yang akan datang. Tae-ri berkicau bahwa mereka berharap untuk penghargaan Couple of the Year, tapi Su-ho mengatakan dengan datar bahwa dia masih mempertimbangkan drama karena mungkin bertentangan dengan acara radionya. Kemudian Tae-ri mencoba, tapi gagal, untuk mendapatkan reaksi dari Su-ho.

PD Lee datang ke rumah sakit untuk menemui Ibu, yang menyapanya sebagai "anak laki-laki." Dia memarahi Geu-rim karena tidak memanggilnya, tiba-tiba Su-ho berjalan di pintu. Dia membawa beberapa hadiah keren untuk ibu, meskipun dia masih tampak terancam oleh tas plastik tipis PD Lee.

Orang-orang terganggu saat Su-ho dikenali oleh pasien dan kerumunan mulai terbentuk. Dengan kesabaran mereka, Geu-rim memberitahu mereka berdua untuk pergi agar ibunya bisa beristirahat. Su-ho entah bagaimana berhasil menyeringai pada PD Lee tanpa pernah mengubah ekspresinya.




Mereka pergi bersama, berakhir di kedai kopi dimana PD Lee meminta Su-ho untuk menjelaskan berita tentang rencananya ke luar negeri. Su-ho hanya mengatakan tidak ada yang diputuskan, jadi PD Lee mengatakan kepadanya untuk merahasiakannya sehingga dia tahu tindakan apa yang harus dilakukan.

Dia menyebutkan bahwa mereka mungkin perlu membawa penulis lain sementara Geu-rim merawat ibunya, tapi Su-ho menegaskan bahwa mereka harus menggunakan skrip Geu-rim. Dia menyarankan agar mereka mengadakan pertemuan di rumah sakit atau bahkan melakukan pertunjukan jarak jauh lagi, dan PD Lee mengatakan, "aku sangat menyukaimu!".

Dia mengambil rencana untuk Geu-rim, yang mengatakan bahwa dia akan merasa seperti beban. Kedua pria itu serempak berbarengan, "kamu bukan beban!" Geu-rim mempertimbangkan ide untuk melakukan siaran dari rumah sakit, karena dia menghabiskan banyak waktu di sana dan ini bukan tempat di mana orang biasanya tertawa atau menangis bersama, jadi dia bilang dia ingin memberikan itu






PD Lee tertawa karena terkejut saat Su-ho setuju dengannya bahwa ini adalah ide bagus. Dia mengatakan pada Geu-rim untuk menulis sesuatu, tapi dia menyarankan lagi bahwa mereka membiarkan penulis Su-ho menanganinya. Su-ho mengatakan bahwa dia akan menemukan cara untuk membuatnya berhasil.

Rencana besar Su-ho adalah memeriksa dirinya ke rumah sakit karena kelelahan, dan PD Lee setuju bahwa Su-ho adalah bunga kecil yang lembut. Dia mengumumkan bahwa mereka harus melakukan pertunjukan berikutnya dari rumah sakit karena kesehatan DJ yang lemah, memaksa Geu-rim untuk menerima rencananya meskipun dia tahu Su-ho berpura-pura.

PD lee memilih gadis kecil yang bertemu Geu-rim, Eun-jung, sebagai fokus pertunjukan mereka. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia berusia enam belas tahun, bahwa dia menderita kanker darah bawaan, dan mimpinya adalah menjadi DJ radio. Di kamar kecil Geu-rim dan Eun-jung bertanya apakah dia berhasil menyembunyikan rasa senangnya didepan Su-ho.





Geu-rim nampaknya sedikit cemburu saat dia bertanya apakah Eun-jung bohong karena ingin menjadi DJ untuk bertemu Su-ho. Eun-jung tanpa malu-malu mengakuinya, tapi dia bilang tidak masalah karena dia sekarat dalam enam bulan saja.

PD Lee mengatakan kepada Su-ho bahwa Eun-jung sakit parah dan hanya memiliki sekitar enam bulan yang tersisa. Dia mengatakan bahwa dia adalah penggemar Su-ho, dan dia berpikir bahwa membiarkan dia di acara akan menjadi hadiah yang bagus untuk mereka berdua.

Geu-rim masih merasa aneh karena dia dan Su-ho tidak pernah menyelesaikan percakapan mereka, jadi dia berusaha mengirim pesan yang meminta untuk berbicara dengannya yang tidak terdengar terlalu canggung. Jason menemukannya dan mengatakan bahwa ada seseorang di kamar Su-ho saat ini, yang mengundangnya untuk minum kopi dengannya.




Jason terlihat geli ketika Geu-rim mengatakan bahwa dia dan Su-ho dekat hanya karena pekerjaan. Geu-rim bertanya pada Jason bagaimana dia dan Su-ho bertemu, Jason hanya mengatakan bahwa mereka saling berbagi cerita tentang kehidupan masing-masing ... yah, salah satunya.

Jason mengakui bahwa dia adalah dokter Su-ho, dan bercanda untuk tidak memuji kecerdasan dan penampilan baiknya. Jason bilang dia dan Su-ho bertemu di SMA, lalu menyarankan agar mereka bergiliran mengajukan pertanyaan. Geu-rim menanyakan terlebih dulu, tapi kami tidak mendengar apa yang dia tanyakan padanya.

Di kamarnya, Su-ho mengirim pesan kepada Geu-rim lagi, ingin tahu dimana dia berada. Ibunya masuk dan memintanya untuk bersikap lebih sakit jika ada reporter yang melihatnya. Dia bertanya apakah Jun-woo mengatakan di mana dia berada, tapi Ibu mengingatkannya bahwa dia memecat Jun-woo.





Mengetahui bahwa ibu Geu-rim dirawat, dia mengulangi apa yang dikatakan Su-ho tentang Tae-ri yang menderita jika dia berhubungan dengannya, dan bertanya apakah dia baik-baik saja dengan Geu-rim bila dia menderita hal yang sama. Su-ho tidak menjawab, jadi dia mengingatkannya tentang acara donasi besok dan meninggalkan syal ulang tahun untuk dipakainya.

Su-ho duduk di sofa aula yang sama di mana dia pernah menghentikan Geu-rim untuk melepaskan topengnya. Dia telah bertanya apakah dia bisa mengingatnya seperti ini, dan dia berjanji untuk mengingatnya bahkan jika dia melupakannya, membuatnya tersenyum.

Sekarang sendiri, Geu-rim berpikir tentang pertanyaannya pada Jason ... dia bertanya apakah Su-ho pernah berada di rumah sakit ini sebelumnya, dan jika dia menggunakan nama Woo Ji-woo. Terkejut, Jason bertanya bagaimana dia tahu. Sekarang masuk akal mengapa Su-ho mengatakan bahwa dia akan menunggu sampai dia mengingatnya, dan mereka sudah saling mengenal sejak lama.




Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis