Advertisement
Advertisement
Episode 1 Part 2
Eun-jae memberi tahu Chief Kim atas kecelakaan tersebut dan mengakibatkan pembedahan, jadi ketika mereka tiba-tiba dihadapkan dengan kerumunan reporter, dia bisa untuk mengoceh rinciannya seolah-olah dia ada di sana sendiri.

Eun Jae pergi, tanpa disadari, dengan seringai kecil di wajahnya. Dia masuk ke ruang istirahat, di mana magang Jae-hwan bergabung dengannya dan bertanya apakah dia merasa terganggu karena dia melakukan semua pekerjaan dan Chief Kim mendapatkan semua perhatian. Dia tampaknya tidak peduli, lebih terganggu oleh fakta bahwa Jae-hwan mengambil begitu lama menyelesaikan operasi.

Dia pergi, dan dokter lain mengatakan bahwa Jae-hwan benar-benar mengatur seluruh situasi dengan para reporter. Dia mengatakan bahwa inilah mimpinya untuk menjadi kepala operasi wanita termuda, jadi dia mencium Chief Kim dengan harapan diberi nama penggantinya.

Pagi hari di sebuah rumah di tepi pantai, Hyun bertemu Jae-gul dan Joon-young, yang Perkenalkan diri mereka sebagai dokter pengobatan Korea dan dokter gigi. Jae-gul memiliki sedikit kepingan di bahunya tentang ayah Hyun, seorang dokter terkenal yang berkeliling dunia dengan Dokter Tanpa Borders. Menariknya, Hyun menaiki penyebutan ayahnya yang terkenal.

Tapi saat Jae-gul mencibir bahwa ayahnya mungkin mengirimnya ke kapal rumah sakit dengan perintah agar tidak mempermalukannya, senyum Hyun dan mengatakan bahwa sebenarnya, itulah idenya untuk datang ke sini dan mengubah pemikirannya. Untuk membuktikan maksudnya, Hyun membawa orang-orang ke geladak tempat mereka lounge dengan nyaman dan dia mengatakan kepada mereka, "Jika kamu tidak dapat menghindarinya, nikmati saja. Mari pikirkan kapal rumah sakit itu seperti kapal Ferry untuk para turis.

Para perawat terguncang karena marah, meski Perawat Pyo mencatat bahwa pandangan itu bagus, hee. NURSE YOO (Mina) pergi untuk memberi dokter itu sepotong pikirannya, tapi Hyun memberitahu kepadanya bahwa mereka bukan dokter sampai giliran mereka dimulai dalam setengah jam lagi. Dari dek atas, Kapten Bang menggerutu pada pasangan pertama bahwa dia ingin mendorong ketiganya ke laut.

Ketika berada di rumah sakit, Eun Jae merasa malu saat ada seorang pasien tua yang mengetahui bahwa dia mengenal ibunya. Dia memanggil ibunya, yang tinggal di salah satu pulau di lepas pantai, dan ibunya dengan meriah melempar telepon seperti itu mungkin menggigitnya saat dia melihat nama Eun Jae di layar.

Kakak perempuan Kim (Kim Sun-young) memanggil Eun- Jae the Grim Reaper dan membuat Ibu menjawab. Eun Jae memberi Mom earful untuk mengirim teman-temannya ke rumah sakitnya lagi dan mengatakan bahwa inilah saat terakhir, atau ibunya tidak akan pernah bertemu dengannya lagi. Ibunya bertanya bagaimana dia makan dan tidur, tapi Eun Jae sudah menutup teleponnya.

Bibi Eun-jae kesal pada Mom karena telah menasehati putrinya ke tetangga saat dia tahu Eun Jae sedang sibuk. Ibu mengakui bahwa dia melakukannya karena dia kesepian. Dia mengatakan bahwa selama enam tahun terakhir, sejak suaminya menghilang setelah melakukan penipuan bank dan dia hampir berakhir di jalanan, dia harus mengandalkan Eun Jae untuk membayar semua biaya dirinya.

Dia mengakui bahwa dia merasa malu untuk hidup. dengan kakaknya tanpa cara untuk mendapatkan uang, jadi meskipun dia tahu itu mengganggu Eun Jae, dia tidak bisa menahan diri untuk membual tentang Eun Jae dan mengirim pasien kepadanya. Dia mengaku bahwa ketika orang-orang pulau kembali dari Seoul, mereka penuh pujian karena memiliki anak perempuan seperti Eun Jae, dan ini membuat dia merasa hidupnya tidak sia-sia belaka. Itu sangat manis dan menyedihkan.

Ketika pasien kaya Eun Jae, Jang Sung-ho, bangun dari operasi, Eun Jae dipanggil ke kamarnya untuk menemui ayahnya. Ketua Jang berterima kasih kepada Eun Jae karena telah menyelamatkan nyawa anaknya, tapi dia memberikan semua pujian kepada Chief Kim karena telah menjadi guru yang hebat. Ketua Jang mengatakan bahwa dia menyukai orang-orang yang rendah hati, dan dari tempat tidurnya, Sung-ho menyindir bahwa dia menyukai orang-orang cantik seperti Eun Jae bahkan yang lebih cantik.

Chief Kim dan Eun Jae meninggalkan ruangan, Chief Kim memuji Eun Jae atas kemampuannya. untuk membaca orang Sejak Ketua Jang telah berjanji untuk menggandakan donasi perusahaannya ke rumah sakit, Chief Kim bertanya apakah Eun Jae menginginkan apapun. Dia menyebutkan seorang pasien dari kampung halamannya, mengatakan kepada Chief Kim bahwa dia memiliki kanker hati.

Kim membuat seruan agar pria tersebut pindah ke ruang pribadi dan operasi dijadwalkan sesegera mungkin Dia bahkan menawarkan untuk merawat pasien lainnya sehingga dia bisa melakukan prosedurnya sendiri. Tapi dia membuat komentar tegas bahwa meskipun ibu Eun Jae tampak orang yang tidak mementingkan diri sendiri, mungkin akan lebih baik jika dia berhenti mengirim pasien, karena Eun Jae memiliki posisi untuk mempertimbangkannya.