Advertisement
Advertisement
Episode 2 Part 2

Pada akhir hari, Eun Jae mendapat telepon dari bibinya, yang berteriak-teriak dengan tidak sadar saat dia melayang-layang di atas bentuk tak sadar Ibu. Eun Jae mengeluarkan perintah untuk memanggil penjaga pantai dan memberikan petunjuk bagaimana memulai pemaksaan dada, yang dilakukan bibinya di antara meminta adiknya untuk bangun.

Sementara itu, Eun Jae berlari kembali ke kamar Sung-ho dan menuntut pembayaran untuk penghematan. hidupnya. Tapi dia tidak menginginkan uang-malah dia berteriak kepadanya untuk memanggilnya helikopter untuk membawanya ke ibunya. Dia bingung atas permintaan tapi mematuhi, dan dia menghabiskan penerbangan sambil bergantian berdoa dan menatap ke luar jendela, membiarkan helikopter terbang lebih cepat.

 Moms dilarikan ke rumah sakit terdekat, tapi sekeras dokter berusaha menghidupkannya kembali, sudah terlambat. Sama seperti dokter yang sedang menghadiri akan memanggil waktu kematian, Eun Jae tiba dan mulai menekan dada lagi, berteriak pada mereka untuk menyiapkan lebih banyak peralatan.

Mereka mencoba menghentikannya pada awalnya, tapi setelah mendengar bahwa pasien adalah ibunya, dokter yang merawat tersebut mengangguk ke arahnya untuk membiarkannya mencoba. Tapi Ibu terus bergerak datar, bahkan setelah beberapa kali mengalami guncangan dengan bantalan defibrilasi.

Saat Eun Jae bekerja di atas tubuh ibunya yang tidak responsif, dia berkata dengan suara, "Saya telah melakukan ini berkali-kali, hal itu mendatangi saya lebih alami daripada bernapas. Karena itu, untuk beberapa saat, saya lupa bahwa saya merawat ibu saya sendiri. Aku sudah lupa. "Akhirnya realitas situasi menimpa Eun Jae dan dia menjatuhkan dayung. Dia secara robotik menyebut saat kematian, tapi dokter yang hadir dengan lembut melangkah masuk dan mengatakan bahwa dia Tidak perlu melakukan itu.

Pikiran jae-jae berkedip kembali ke panggilan telepon tadi, dan dia menyadari bahwa terakhir kali dia berbicara dengan ibunya, pasien yang membutuhkan pertolongannya adalah Ibu. Dia tersandung keluar dari rumah sakit di linglung, berpikir, "Jika saya mendengarkan apa yang harus dia katakan, mungkin saya bisa berbuat lebih banyak untuknya. Tapi semua yang saya lakukan untuknya sebagai dokter adalah untuk mengucapkannya yang telah meninggal. "Dia berlutut di trotoar, hancur tapi merasa seolah-olah dia tidak punya hak untuk menangis.

Di kapal rumah sakit, Joon-young menderita penyakit mabuk yang parah. Hyun dan Jae-gul menertawakan kesusahannya. Mereka mulai bekerja, dan mendapatkan rasa pertama mereka bekerja dengan pasien pulau ini. Jae-gul melakukan akupunktur pada seorang nenek yang menyalak pada setiap tusukan jarum, dan Perawat Pyo menasihatinya untuk memperingatkan pasiennya sebelum menempelkannya. ("Apakah mengatakan itu membuatnya kurang menyakitkan?" Dia bertanya-tanya.)

Joon-young bersiap untuk mengambil gigi pada pasien lain, tapi Perawat Pyo menghentikannya sebelum dia bisa, mencatat bahwa pasiennya memakai pengencer darah. Dia mengingatkannya untuk memeriksa bagan pasien secara menyeluruh sebelum dia menyakiti seseorang. 

Seorang pria berjalan ke kapal rumah sakit dengan cucunya yang menangis di pelukannya, berteriak untuk dokter. Dia mengatakan pada Hyun bahwa cucunya telah mengalami sakit perut yang mengerikan sejak kemarin, dan ujian Hyun menunjukkan bahwa anak kecil itu menderita radang usus buntu. Pasangan pertama mencoba menelepon untuk transportasi ke rumah sakit, namun angin kencang menghalangi panggilan untuk melewatinya.

Hyun mengatakan bahwa anak laki-laki tersebut memerlukan pembedahan segera dan mereka tidak dapat menunggu. Kakek mulai panik bahwa cucunya akan mati dan memohon Hyun untuk melakukan operasi sekarang, tapi tidak ada ahli bedah di kapal. Kakek meratap bahwa dengan begitu banyak dokter di sekitarnya, tidak ada yang bisa menolong cucunya, seperti suara yang terdengar: "Ya, operasi itu mungkin terjadi."

Bagian kerumunan untuk mengungkapkan Eun Jae berdiri di ambang pintu. Dia mendekati pasien, tapi Hyun meraih lengannya sebelum dia menyentuh anak itu dan menuntut untuk mengetahui siapa dia. Eun Jae menatap matanya dan berkata dengan tenang, "Saya ditugaskan ke jabatan ini. Aku akan bekerja di sini mulai sekarang. Saya ahli bedah Song Eun-jae.