Advertisement
Advertisement
Episode 1 Part 2


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Suits Episode 1 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Suits Episode 2 Part 1

Papan nama di pintu kantor Kang-seok telah diubah untuk mencerminkan status barunya, meskipun ia mencatat bahwa ia mendapat promosi enam bulan lebih lama dari yang diharapkannya. Sekretarisnya yang cemburu, HONG DA-HAM (Chae Jung-ahn), mengeluh bahwa dia tidak beruntung dengan pria atau uang, dan Kang-seok bercanda menuduhnya berdoa agar dia tidak mendapatkan promosi. 

Mereka mulai membuang angka, tetapi Da-ham tidak akan memberikan nomor lebih rendah dari delapan belas. Kang-seok akhirnya menyetujui penawaran bonus delapan belas persen dan perpanjangan kontrak, mengulurkan tangannya untuk "menandatangani" di telapak tangannya.

Yeon-woo pergi ke rumah sakit untuk mengunjungi neneknya, yang ternyata ada di sana beberapa saat. Dia mungkin sakit, tetapi dia masih agresif, dan dia memperingatkan dia untuk tidak mengotori dirinya dengan bergaul dengan Chul-soon. Yeon-woo menawarkan untuk membayar tagihan rumah sakit, yang hanya membuat neneknya tertawa dan menuduh dia berbohong, mengetahui bahwa dia tidak memiliki uang.



Seorang perawat memberitahu Yeon-woo bahwa neneknya harus pindah pada akhir bulan, karena tagihannya yang belum dibayar. Dia mengomel padanya untuk meminta maaf kepada neneknya karena menyia-nyiakan masa mudanya yang memiliki banyak peluang. Dia mendesah letih, "aku mungkin muda, tapi tidak ada banyak peluang."

Dia kembali untuk melihat Chul-soon dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan melakukan pengiriman ke chaebol Joon-pyo. Chul-soon senang dengan jumlah uang yang akan dia hasilkan, tapi Yeon-woo hanya terlihat mengalah.

Pada akhir hari kerja, Da-ham mengingatkan Kang-seok tentang wawancara rekanan besok. Dia memanggilnya "Senior Partner Choi," yang membuatnya mengulang hanya untuk merasakan suaranya. Geun-shik memberi makan ikan mas yang tinggal di mejanya dan berjanji bahwa dia akan menjadi seperti Kang-seok, bekerja dengan jam yang wajar dan tidur nyenyak.


Di pagi hari, Se-hee membantu Yeon-woo mengenakan setelan yang dipinjam dari Chul-soon, berpikir bahwa tugas pengirimannya adalah wawancara. Yeon-woo mulai memperbaikinya, dan dia sangat gugup di sekelilingnya, yang membuatku berpikir dia memiliki perasaan padanya. Dia memberinya sebuah koper, dan dia mengambil nafas yang dalam dan gugup.

Sementara itu Kang-seok tiba di tempat kerja untuk menemukan ruang kantor dipenuhi dengan calon pelamar. Dia meletakkan sebuah patung kecil di meja Da-ham dan mengatakan kepadanya untuk menyaring kandidat dengan itu, mengatakan bahwa dia menginginkan seseorang seperti dia, tetapi juga berbeda.

Pengiriman Yeon-woo terjadi di hotel yang sama tempat kantor Kang & Ham berada. Dia berjalan ke kamar di mana dia akan mengantarkan koper, tetapi ketika dia tiba di sana, beberapa karyawan hotel berdiri dengan canggung di pintu yang terbuka.



Dengan beberapa tatapan cepat, Yeon-woo membuat catatan di pikirannya dari nama dan wajah karyawan. Dia ingat melihat nama-nama itu pada tanda Karyawan Bulanan, tetapi wajahnya berbeda. Tentu saja kedua orang ini bukan karyawan, dia terus berjalan dan naik tangga.

Teleponnya berdering dengan panggilan dari Joon-pyo, yang mengatakan bahwa ia mengatur ini untuk mengajarkan Yeon-woo pelajaran tentang mengacaukan seseorang dengan uang. Beberapa perjalanan ke atas, polisi yang menyamar berpakaian sebagai karyawan hotel memanggil Yeon-woo, dan dia menutup telepon dan berjalan menuruni tangga.

Di kantor hukum, Da-ham meminta setiap kandidat untuk menyebutkan penjelasan patung, dan dia memberi isyarat kepada Kang-seok ketika masing-masing salah. Pada satu titik dia memanggil nama kandidat berulang-ulang, tidak mendapatkan jawaban. Tiba-tiba Yeon-woo bergegas masuk, terengah-engah dan terlihat panik, dan Da-ham berasumsi dia adalah kandidatnya yang baru saja terlambat.



Yeon-woo ikut dengannya, dan dia dengan benar mengidentifikasi patung di mejanya sebagai Kairos, dewa kesempatan Yunani. Terkesan, sinyal Da-ham ke Kang-seok dan mengirimkan Yeon-woo, di mana Kang-seok meminta Yeon-woo untuk menjelaskan bagaimana dia tahu siapa patung itu. Yeon-woo mengatakan bahwa itu terlihat seperti Dike (Lady Justice), tetapi rambutnya memberikannya  Kairos memiliki banyak rambut di bagian depan kepalanya untuk memungkinkan orang untuk mengambil kesempatan, tetapi tidak ada yang kembali untuk memperingatkan bahwa Anda dapat merebut peluang setelah itu berlalu.

Mata tajam Kang-seok tidak merindukan tampilan jam Yeon-woo yang rusak dan kait yang muncul di kopernya. Dia memintanya untuk duduk, dan ketika Yeon-woo bergerak menuju sofa, tas itu jatuh terbuka, menumpahkan kantong obat-obatan. Dia dengan panik mendorong mereka kembali, tapi Kang-seok merenggut satu dan menatapnya dengan curiga.

Sementara detektif narkotika bertanya pada Da-ham jika dia melihat seorang pria muda dengan membawa tas kerja (yang menggambarkan setiap kandidat di kantor), Yeon-woo mengaku pada Kang-seok bahwa dia bahkan tidak pernah kuliah. Dia mengatakan kepadanya bagaimana dia mengatur semuanya, tetapi Kang-seok mengatakan bahwa seseorang cukup pintar untuk mengetahui perbedaan antara Dike dan Kairos akan jatuh untuk jebakan yang jelas seperti itu.



Dia mulai mengacu pada Undang-undang Pengendalian Narkotika, tetapi setelah hanya dua kata, Yeon-woo mengambil alih dan membacakan seluruh hal dengan sempurna. Dia mengatakan bahwa dia tidak pernah melupakan apa pun yang dia baca atau lihat, dan begitu dia bertekad untuk menjadi seorang pengacara, maka dia menghafalkan seluruh buku hukum.

Da-ham menyela untuk memberitahu Kang-seok bahwa detektif ingin berbicara dengannya. Dia pergi ke pintu dan mengundang mereka masuk setelah memeriksa ID mereka. Mereka mengkonfirmasi bahwa Yeon-woo cocok dengan deskripsi dari pengedar narkoba dari laporan yang mereka terima, dan Kang-seok memberitahu Yeon-woo, “Baiklah, mulailah. Bukankah kamu di sini untuk menjadi pengacara? Lindungi klien Anda  diri Anda sendiri. "

Setelah beberapa saat jeda, Yeon-woo mengatakan bahwa meskipun mereka mendapat laporan, adalah ilegal untuk menangkap seseorang tanpa bukti. Dia melihat tatapan mata Kang-seok dan perubahan mengatakan bahwa laporan bisa menjadi tuduhan palsu yang disengaja, yang merupakan kejahatan itu sendiri. Kali ini Kang-seok mengangguk puas.



Ketika polisi mengancam untuk membawa Yeon-woo ke kantor polisi untuk mengkonfirmasi identitasnya, Kang-seok meminta Yeon-woo jika dia memiliki hal lain untuk dikatakan. Yeon-woo membalik-balik file informasi di kepalanya, dan dalam hitungan detik dia mengatakan bahwa menurut hukum, petugas dapat memintanya untuk menemani mereka ke kantor polisi  tapi dia bisa menolak.

Lebih lanjut, ia membacakan bahwa polisi diminta untuk memberi tahu seorang tersangka bahwa mereka dapat menolak. Para detektif mengancam akan membawanya ke kantor polisi, tetapi mereka tidak pernah memberi tahu dia tentang haknya untuk menolak, jadi mereka melanggar proses hukum.

Saat para detektif melongo, Kang-seok berkata, “Bagus. Lulus, "dan dia bertanya pada detektif jika mereka memiliki pertanyaan lagi untuk pengacara terbaru Kang & Ham. Sayangnya, mereka meminta untuk memeriksa kopernya. Yeon-woo melirik Kang-seok, yang hanya melihat dia seperti, "Yah?" Yeon-woo pergi ke koper dan perlahan membukanya untuk menunjukan ... buku-buku hukum.


Sebuah kilas balik cepat menunjukkan kepada kita bahwa ketika Kang-seok bertemu dengan detektif di pintu kantornya, ia dengan sengaja memblokir pandangan mereka ke dalam ruangan, memberi Yeon-woo waktu yang cukup untuk mengeluarkan isi kantong obat-obatan di bawah sofa dan mengambil beberapa buku hukumnya untuk menyimpan di koper. Setelah detektif pergi, dia bertanya pada Yeon-woo bagaimana dia tahu mereka akan memeriksa kopernya.

Yeon-woo mengatakan bahwa bukti sangat penting dalam kasus seperti ini, ditambah, ketika Kang-seok sedang berbicara dengan detektif di pintu, dia secara khusus menyebutkan bahwa mereka berpikir kopernya dipenuhi dengan obat-obatan. Kang-seok terengah-engah karena ketahuan membantu.

Dia memberitahu Yeon-woo untuk pergi ke sekolah hukum dan mengikuti ujian pengacara jika dia ingin menjadi pengacara, tetapi Yeon-woo mengakui bahwa dia sudah mengambil ujian di bawah nama orang lain. Chul-soon telah mengaturnya, dengan alasan Yeon-woo tidak akan mampu membayar sekolah hukum, jadi setidaknya dia bisa melakukan ini. Yeon-woo memberitahu Kang-seok bahwa orang tuanya meninggal dalam tabrak lari yang dikendarai oleh orang yang mabuk, dan dia membutuhkan uang.


Kang-seok mengakui bahwa Yeon-woo melakukan pekerjaan besar membela dirinya sendiri, tetapi ia mendesah bahwa Kang & Ham hanya menyewa orang elit. Dia bertanya Yeon-woo bagaimana bagaimana hasil ujiannya, dan Yeon-woo mengaku bahwa dia merasa aneh tentang mendapatkan nilai sempurna, jadi dia sengaja salah menjawab satu pertanyaan.

Penasaran, Kang-seok bertanya apakah Yeon-woo merasa seperti uang atau kebetulan yang memutuskan nasibnya, tapi Yeon-woo mengatakan bahwa sebenarnya, itu adalah pilihannya sendiri. Kang-seok bertanya apakah dia bisa menebus kesalahan itu jika dia memberinya kesempatan, dan Yeon-woo menjawab bahwa dia ingin menebus kesalahan dirinya sendiri.

Kang-seok penasaran jika ia berencana untuk menggunakan ingatannya yang luar biasa untuk melakukan itu, tapi Yeon-woo mengatakan bahwa sebenarnya, itu adalah keputusasaan yang disebabkan oleh konsekuensi kasar dari kesalahan: "Aku lebih putus asa daripada siapa pun untuk menebus kesalahan yang aku buat. "



Kali ini, "Pass" Kang-seok  dengan tulus. Dia mengatakan bahwa sementara Yeon-woo dapat menghafal buku-buku hukum, keahliannya adalah membaca orang. Dia memberitahu Yeon-woo bahwa ini adalah kesempatannya untuk menjadi pengacara dan menebus kesalahannya, dan dia memberinya kartu Joker, berkata, "Kartu ini ... adalah kamu. Tergantung pada pilihan dan usaha mu, kartu mu dapat berubah menjadi kartu As, atau angka yang tidak berarti. Singkirkan koper itu dulu. kamu akan mulai dari sana. "

Yeon-woo bergegas ke kamar kecil untuk menyingkirkan dalam obat-obatan di toilet. Saat dia berjalan pulang, dia berhenti di jembatan dan menarik keluar Joker. Kami melihat seseorang mengipasi setumpuk kartu di depan seorang anak laki-laki, menanyakan apa yang akan dia pilih jika dia hanya memilih satu untuk menang. Anak lelaki itu memilih Joker, menjelaskan bahwa itu bukan apa-apa sekarang, tetapi kemudian, itu bisa menjadi apa saja.


Yeon-woo menyimpan koper di loker kereta bawah tanah, lalu pulang dan segera mulai belajar. Dia tetap terjaga sepanjang malam, dan di pagi hari dia mengenakan setelan jas lagi. Dia berhenti untuk melihat Joker lagi sebelum dia pergi, mengingat kata-kata bijak neneknya: "Ketika seorang pria meninggalkan rumahnya untuk melakukan perjalanan, dia mengambil sepasang sepatu dan setidaknya satu kebohongan."

Dia mengendarai sepedanya ke stasiun kereta bawah tanah, dan ketika dia keluar dari lorong bawah tanah, dia melihat hujan mulai turun. Dia berhenti untuk menyaksikan hujan mendadak di samping seorang wanita yang juga berhenti untuk cuaca yang tidak terduga, meskipun mereka tidak memperhatikan satu sama lain.


Kami mendengar sulih suara yang sama dari sebelumnya, mengatakan bahwa Nasib ditentukan oleh pilihan yang Anda buat, bukan secara kebetulan. Yeon-woo melangkah ke hujan dan menaiki sepedanya, menyemprotkan wanita dengan air berlumpur saat dia pergi. Dia menjerit marah, tapi Yeon-woo tidak mendengarnya.

Dia kembali ke gedung Kang & Ham dan gelisah saat dia menunggu di kantor Ha-yeon. Dia bingung ketika Kang-seok akhirnya memasuki ruangan dan memerintahkannya untuk pergi. Yeon-woo bertanya ke mana dia harus pergi, dan Kang-seok mengatakan kepadanya, “Pulanglah. kamu dipecat."


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis