Advertisement
Advertisement
EPISODE 3 Part 1: “Selalu ada sisi gelap di balik wajah kebenaran. Karena itu…"

All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Suits Episode 2 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Suits Episode 3 Part 2

Kang-seok duduk di depan sebuah komite, sedang ditanyai tentang kasus di mana korban telah berulang kali menyatakan takut akan pembalasan pelaku. Kang-seok dituduh membebaskan mereka, dan dia dengan tenang menegaskan bahwa itu benar.

Saksi pelecehan seksual Yeon-woo menolak untuk bersaksi. Di lift dalam perjalanan kembali ke kantor, Yeon-woo mendapat pesan dari pacar temannya, Chul-soon, memperingatkan bahwa penyerang Chul-soon tahu di mana dia berada, dan dia tiba-tiba mengenali salah satu pria di lift bersamanya.

Begitu pintu terbuka, Yeon-woo mencoba melarikan diri. Dia mendekati Kang-seok, yang menghentikannya, melihat bahwa dia sedang diikuti, dan bertanya, "Siapa kamu?" Yeon-woo melarikan diri saat berlari, dan preman mengejarnya.




Yeon-woo menuntun mereka ke atap, dan mereka menemukannya berdiri tepat di tepi. Dia mengatakan bahwa jika mereka pergi sekarang, dia akan membawa koper mereka malam ini, tetapi jika tidak, tidak ada perbedaan antara mati di tangan mereka atau melompat dari gedung sekarang. para penjahat meragukan: "Apakah kamu mengancam kita dengan hidupmu sendiri?"

Menunjukkan bahwa jika dia meninggal, mereka akan menjadi tersangka pembunuhan, Yeon-woo bersiap untuk melompat. Tetapi sekelompok penjaga keamanan muncul tepat waktu, yang dipanggil oleh Ji-na, yang melihat Yeon-woo dikejar.

Setelah preman dibawa pergi, Ji-na menyindir, bukannya tidak ada alasan, dia tahu ada alasan dia tidak menyukai Yeon-woo ketika mereka pertama kali bertemu. Dia akhirnya mengatakan kepadanya bahwa dia pernah meninggalkan noda berlumpur padanya di stasiun kereta bawah tanah, tetapi dia mengatakan mereka tidak cukup mengenal satu sama lain cukup baik baginya untuk bertanya mengapa orang-orang itu mengejarnya.





Kang-seok marah karena Yeon-woo tidak membuang kopernya, dan dia mengatakan itu adalah tanda bahwa dia tidak berkomitmen pada pekerjaan ini, seperti bagaimana dia gagal melihat latar belakang saksi mereka. Dia pikir Yeon-woo berencana menjual obat jika pekerjaannya tidak berhasil, dan Yeon-woo mengakuinya.

Dia menambahkan bahwa dia tidak dapat mempercayai Kang-seok, tetapi dia ingin melihat apakah peluang ini sah. Dia menjelaskan bahwa dia berkomitmen untuk pekerjaan itu, tetapi dia membeli waktu untuk meninggalkan masa lalunya.

Ketika Kang-seok meminta padanya untuk keluar, Yeon-woo mendesah bahwa inilah yang terjadi setiap kali dia mendapat kesempatan. Dia menambahkan bahwa Geun-shik akan memecatnya juga, menyebutkan bagaimana dia memecat seorang pengacara di depannya hanya untuk mengatakan sesuatu. Tapi Kang-seok mengatakan bahwa Geun-shik pura-pura memecat seorang pengacara palsu setiap tahun hanya untuk menakut-nakuti rekan baru.



Hal ini membuat Kang-seok berhenti, mengingat kata-kata ketua yang datang bersama pengacara untuk menanyakan saksi mereka. Tapi dia mengembalikan perhatiannya ke Yeon-woo dan menyuruhnya untuk berhenti jika dia mau, tapi itu menyedihkan untuk menyalahkannya atau Geun-shik.

Yeon-woo menghabiskan sore hari mempertimbangkan pilihannya, lalu kembali ke kantor untuk meninggalkan ID karyawan di mejanya. Saat dia pergi, suara Kang-seok berseru, “Tanganmu adalah masalahnya, bukan dadu. kamu terus melempar dadu ketika aturannya berbeda. Itu sebabnya kamu terus mundur. ”Dia mengatakan dia tidak bisa menawarkan kepastian Yeon-woo, karena itu tergantung pada dia apa game yang akan dia mainkan, dan dengan aturan apa.

Yeon-woo mengambil koper dari loker kereta bawah tanah, tanpa menyadari bahwa Jae-hee, informan Kang-seok, mengikutinya dan melaporkan kembali ke Kang-seok. Dia pulang ke rumah untuk berganti pakaian santai dan membuat panggilan.



Sementara itu, Kang-seok mengunjungi saksi, Eun-young, yang menolak untuk berbicara dengannya. Dia menuduh dia tidak pernah bermaksud untuk bersaksi, karena dia tidak pernah dilecehkan secara seksual. Dia memegang salinan pernyataan banknya, yang menunjukkan dia menerima transfer kawat besar baru-baru ini. Dia mulai berjalan pergi, dan Eun-young berteriak padanya bahwa dia adalah korban juga.

Di tempat persembunyian preman, Yeon-woo menjatuhkan kantong obat di tanah, menuangkan bensin di atasnya, dan mengangkat korek api. Dia mengatakan kepada mereka untuk membiarkan Chul-segera pergi atau obat-obatan akan menjadi abu. Sang raja obat tertawa bahwa ini adalah cara mu membuat ancaman, seperti seseorang memetik korek dari jari-jari Yeon-woo.

Kang-seok yang memberitahu Yeon-woo bahwa jika dia ingin menjadi pengacara, dia perlu membuat ancaman seperti pengacara. Dia mengatakan kepada para penjahat bahwa mereka akan dituntut dengan pembuatan dan penjualan obat-obatan. Para preman menertawakan ancamannya yang lemah, tetapi dia mengatakan bahwa itu adalah nasihat hukum, dan sekarang dia akan mulai mengancam mereka.




Dia menunjukkan foto-foto mereka, tertangkap kamera di perusahaannya. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Joon-pyo, anak pecandu dari seorang ayah yang kaya, adalah kliennya, tetapi polisi akan lebih suka menangkap raja obat bius yang memasok dia. Pemimpin preman tertawa bahwa mereka bahkan tidak tahu siapa dia, yang merupakan isyarat Yeon-woo untuk mengungkapkan detail pribadinya.

Mengetahui dia dalam posisi yang buruk, raja obat memberitahu mereka untuk mengambil Chul-soon dan pergi. Tapi Kang-seok mengatakan dia tidak harus mengerti bagaimana ancaman bekerja, dan menyerahkan korek api pada Yeon-woo. Yeon-woo mlemparkan korek api ke tumpukan obat-obatan karena Kang-seok mengatakan bahwa dia tidak bisa mengabaikan TKP, dan raja narkoba kehilangan pikirannya untuk melihat obat-obatan berharga mulai berasap.



Sebelum mereka pergi, Kang-seok memberi tahu raja obat bahwa dia harus mempekerjakannya sehingga dia tidak bisa bersaksi melawannya. Sang raja obat mendesaknya, tetapi Kang-seok dengan cekatan memutar lengannya di belakang punggungnya dan memperingatkan bahwa dia memiliki waktu satu menit untuk memutuskan sebelum polisi tiba.

Ketika semuanya berakhir, Kang-seok memberikan kredit Yeon-woo untuk melempar dadu dan tidak menyerah. Namun dia mengatakan ini masih permainan yang hanya akan mengirimnya mundur, mengingatkannya bahwa dia perlu memilih permainan dan mengatur aturan. Dia memberikan dokumen kasus pro bono kepada Yeon-woo dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia muncul di pengadilan besok, dia akan menganggap itu sebagai keputusan Yeon-woo untuk tetap bekerja untuknya.

Chul-soon ingin tahu bagaimana Yeon-woo menjadi pengacara dalam beberapa hari terakhir, tapi Yeon-woo tetap diam. Akhirnya dia mengangkat kepalanya, memberikan Chul-soon tatapan tenang, dan memukul wajahnya.



Ketika mereka berhenti berkelahi, Yeon-woo bertanya pada Chul-soon bagaimana dengan pengiriman obat itu adalah “kesempatan yang baik,” dan bertanya apa yang terjadi ketika pacar Chul-soon, Se-hee, mengetahui dia menjual obat-obatan. Mereka mendengar suara, dan melihat Se-hee berdiri beberapa meter, tampak bingung dan ngeri.

Yeon-woo memberinya tatapan penuh penyesalan, lalu memberitahu Chul-soon, “Mari tidak saling bertemu lagi. Jangan pernah menelepon ku lagi. ”

Dia pergi mengunjungi neneknya, mengatakan kepadanya bahwa wajahnya rusak karena jatuh dari sepedanya. Dia mengeluh kelelahan, dan dia bilang dia merasa seperti itu ketika orang tuanya meninggal dan ketakutannya membesarkannya sendiri lebih buruk daripada rasa sakit karena kehilangan mereka.




Dia mengakui bahwa dia takut Yeon-woo akan berubah buruk, tetapi dia tidak merasa seperti itu sekarang. Yeon-woo mengatakan kepadanya bahwa dia akhirnya memutuskan persahabatannya dengan Chul-soon, dan bukannya memarahinya, dia bersimpati bahwa mengakhiri sebuah hubungan, bahkan yang buruk, sulit dilakukan.

Di pagi hari, Yeon-woo muncul ke pengadilan dan meminta maaf kepada Kang-seok karena telah mengecewakannya. Sebelum pengadilan dimulai, Yeon-woo memberi tahu oposisi bahwa mereka tahu mereka membayar Eun-young untuk memberikan sumpah palsu kepada dirinya sendiri, tetapi Ketua Yoo menyeringai bahwa ini bukan kasus pengadilan pertamanya jadi dia tahu bahwa tidak ada sumpah palsu karena belum ada pengadilan.

Karena Kang-seok memperhatikan dengan penuh minat, Yeon-woo memberi tahu Ketua Yoo hal yang sama Kang-seok berkata pada raja obat: “Kau melarikan diri dengan kepalan tangan penuh kejahatan, jadi kau akan selalu disambut oleh semua perbuatan buruk mu telah berkomitmen. "




Lebih lanjut, ia memberi tahu pengacara Ketua Yoo bahwa ia melanggar hukum dan akan dilaporkan ke asosiasi pengacara. Di atas semua itu, Yeon-woo memberitahu Ketua Yoo bahwa mereka akan menuntutnya karena menggunakan saksi palsu untuk menghalangi bisnis pengacara, yang membawa hukuman penjara jika terbukti bersalah. Dia memungkinkan mereka berdua tahu bahwa Kang-seok akan menangani kasus-kasus terhadap mereka, dan dia tidak pernah kehilangan kasus.

Mereka bertanya apa yang Kang-seok inginkan, jadi Yeon-woo menguraikan tuntutan mereka: untuk membayar penggugat asli jumlah yang sama dengan biaya pendidikan putrinya, termasuk biaya kuliah, dan mengembalikan pekerjaannya. Tetapi penggugat mengatakan dia tidak pernah ingin bertemu dengan Ketua Yoo lagi, jadi Kang-seok menuntut jumlah yang sangat besar untuk mengimbangi dia karena cedera emosional dan pelecehan seksual.

Total keseluruhan setara dengan sekitar setengah juta dolar, dan meskipun Ketua Yoo terlihat siap meledak, dia setuju. Tapi Yeon-woo menambahkan satu hal lagi permintaan maaf, karena permintaan maaf akan menunjukkan bahwa dia benar-benar bertobat. Ketua Yoo dengan enggan menawarkan permintaan maaf dan menandatangani surat-surat.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis