Advertisement
Advertisement
Episode 16 Part 1
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 15 Part 2 
Apakah terlalu banyak meminta hanya satu jam percintaan tanpa menyebutkan apokalips, nasib buruk, atau penderitaan abadi untuk menghancurkan saat ini? Saya tahu jawaban untuk pertanyaan itu, tapi saya merasa perlu untuk menanyainya dengan cara yang sama, dengan cara yang sama bahwa Pertunjukan merasa perlu untuk memenuhi saya dengan ketakutan setiap kali kita terlalu aman dalam kebahagiaan kita. Ayo, beri monyet istirahat, ya kan?

Saat Sun-mi menonton Oh-gong tidur, dia memikirkan kembali semua deklarasi cinta, tulus, sarkastik, atau sebaliknya, dan mengatakan dalam pikirannya bahwa jika nasib mereka adalah maut, dia harus berlari jauh darinya. Dia bergerak untuk melepaskan gelang dari pergelangan tangannya.

Tanpa menyadari apa yang terjadi, Oh-gong menemukan dirinya berada dalam dunia mimpi yang sangat jelas, di mana dia berjalan menyusuri koridor panjang sebuah rumah sakit tua. Ini dilapisi dengan pasien triase yang berteriak-teriak dan perawat yang tergesa-gesa, dan di ujung koridor, seorang dokter memegang bayi yang sedang menangis.

Dia berkata kepadanya, "Darah anak ini akan menyelamatkan orang-orang. Apa yang kamu lihat sekarang adalah kelahiran Sam-jang. kamu harus menjadi wali yang melindunginya kali ini. "

Dokter mengatakan kepada Oh-gong bahwa dia ingin menunjukkan kepadanya awal Sam-jang yang baru, dengan harapan dia bisa melindunginya sampai akhir. "Jangan biarkan dia pergi," dia memohon. Dan dengan itu, dia bangun ... untuk menemukan Sun-mi mencoba melepaskan gelangnya.

Dia tersentak menjauh darinya, mengingatkannya bahwa dia memilih untuk memakainya sekarang, tapi dia mengatakan kepadanya sambil menangis bahwa inilah kesempatannya untuk melepaskan dan melarikan diri darinya. Dia bertarung dengannya, jadi dia akhirnya menjepitnya ke tempat tidur dengan pergelangan tangannya.

CEO Sa membawa sarapan di atas nampan, bertanya-tanya pada dirinya sendiri apakah boleh masuk, dan terkejut melihat egret di kebun Oh-gong. Apakah itu monster? Atau pertanda?

Oh-gong pin Sun-mi di punggungnya pada gilirannya, dan bertanya apakah dia melakukan ini karena dia mungkin akan membunuhnya. Dia berteriak bahwa inilah satu-satunya cara dia bisa melindunginya, dan dia bertanya apakah karena itulah dia mengunci diri di peti mati itu seperti orang idiot.

Dia berteriak, "Itu benar, saya idiot, kamu brengsek!" Dan sebotol minuman keras di rak Oh-gong meledak tepat waktu dengan ledakannya. Mereka berdua sangat terkejut sehingga mereka berhenti berkelahi untuk memeriksanya, dan Oh-gong berkeras bahwa dia bukan orang yang melakukannya.

Sun-mi terkejut bahwa dia menyebabkan ini entah bagaimana, dan Oh-gong bertanya-tanya apakah mungkin kepemilikan pendeta itu meninggalkan beberapa kekuatan sisa. Dia setuju bahwa kemungkinannya, karena dia menyimpan semua ingatannya saat Pendeta sedang mengendarai tubuhnya di sekitar ... termasuk apa yang dilakukan Oh-gong untuk memberinya obat untuk dia tidur. 

Oh-gong tiba-tiba sangat menyesal dan mencoba mengatakan bahwa itu bukan yang dia pikirkan, dan Sun-mi menyesap kemarahan sampai dia memecahkan gelas anggur dengan pikirannya. Kali ini mereka berdua terkesan dengan tampilan tenaganya, dan Sun-mi tersenyum pada dirinya sendiri, senang.

Pendeta, di sisi lain, terbangun di samping peti matinya yang tampak lemas dan terkuras, dan berbisik dengan sedih pada dirinya sendiri bahwa dia kehilangan kekuatannya.

Sun-mi membawa lonceng kematian dan mengakui betapa takutnya dia menghadapi Oh-gong lagi. Dia mengatakan bahwa dia ingin melindunginya dengan caranya sendiri karena dia tidak berdaya. Tapi dia berpendapat bahwa dia sangat spesial dan hebat, karena dia Sam-jang.

Dia bilang dia akan mencari tahu semua cara dia bisa membunuhnya sehingga dia bisa menghindari kematian, dan menyuruhnya untuk tidak takut lagi. Dia berckamu bahwa dia membunuhnya saat ini, menunjukkan bahwa ranjang itu tidak dimaksudkan untuk tidur.

Dia bertindak sedih saat dia tersenyum dan tertawa, sepertinya dia terlalu cantik untuknya, dan bilang dia akan membawanya pulang. Sun-mi tetap berada di belakang untuk melihat gelas yang dia hancur, bertanya-tanya bagaimana dia melakukannya. Saat itulah dia melihat bahwa cincin pertunangannya hilang.

Ketika Oh-gong kembali ke kebun, CEO Sa mengatakan kepadanya tentang melihat seekor egret di sana, dan Oh-gong bertanya-tanya apakah mungkin burung yang menunjukkan kepadanya mimpi tentang kelahiran Sam-jang. Sekarang setelah memikirkannya, dia merasa aneh mengetahui asal usul Sam-jang ketika dia diberitahu bahwa Sun-mi menjadi Sam-jang sebagai hukuman karena membebaskannya dari penjara.

Mereka bahkan lebih kaget saat mendengar bayi menangis, dan mereka menemukan bayi yang terbaring di jembatan itu sendirian. Si egret pasti sudah meninggalkannya, dan Oh-gong menatap anak itu dengan waspada.

Dia membawa bayi itu ke Mawang, yang membutuhkan waktu lama untuk memproses apa yang dia lihat dan bertanya, "Kamu membuat bayi dalam satu malam?". Oh-gong mengatakan itu tidak masuk akal, meski mengatakan bahwa bangau meninggalkannya bayi tidak kalah masuk akal, kalau dipikir-pikir lagi. Mawang berkata dengan curiga bahwa bayinya terlihat sangat mirip dengan Oh-gong, heh.

Ketika Oh-gong bertanya kepada pendeta tersebut, Mawang berbohong bahwa dia terlalu lemah untuk melawannya dan dia lolos, dan Oh-gong merasa sangat buruk untuknya yang dia tawarkan untuk pergi keluar dan menangkapnya. Dia sangat santai berjalan keluar dari kantor sans baby, dan Mawang terlambat menyadari bahwa dia sudah terjebak menjaga anak.

Sekretaris Ma khawatir tentang Oh-gong yang menemukan bahwa dia membiarkan pendeta pergi, tapi Mawang mengatakan bahwa dia bermaksud untuk membuatnya tetap hidup sampai dia tahu apakah dia mengatakan yang sebenarnya tentang istri dan anaknya.

Mawang mengatakan bahwa dia tidak akan mempercayai siapapun sampai dia mengetahui kebenarannya, dan menatap bayi itu dengan curiga, menuduhnya datang ke sini untuk memberinya mantra. Tapi itu berlangsung sekitar dua detik sampai bayi itu meraih jarinya, dan Mawang berubah menjadi genangan goo.

Politisi Kang Dae-sung sangat ingin tahu lebih banyak tentang pendeta dan apa yang dia mampu, tapi pendeta terlalu lelah untuk membahas semua itu. Sebaliknya, dia menunjukkan iblis yang berdiri di sampingnya, dan mengatakan bahwa dia dapat membantu dengan itu. Ini adalah neneknya-gadis kecil yang sama dalam kimono yang mencoba merahasiakan rahasia simpatinya dari keluarga Jepang. Pendeta menyampaikan pesan neneknya bahwa siapapun yang tahu tentang dia perlu dihilangkan.

Jadi Kang Dae-sung mengunjungi sejarawan yang telah menemukan kebenaran tentang neneknya dan memerasnya untuk mendukung museum tersebut, dan dia membawanya kembali ke rumah untuk menunjukkan kepadanya peti mati pendeta itu.

Dia melangkah keluar sementara pendeta masuk ke dalam untuk berurusan dengan sejarawan, dan ketika dia kembali ke kamar, tidak ada bekas dia kecuali setumpuk darah raksasa di kakinya. Dia tersenyum dan bertanya apakah ini menjawab pertanyaannya tentang apa yang dia mampu, dan membiarkannya melakukan pembersihan. Dia terlihat positif euforia, yang sebenarnya lebih menyeramkan daripada semua darah.

CEO Sa mengatakan kepada Oh-gong bahwa pendeta tersebut mungkin bersama Kang Dae-sung, karena dia memiliki peti matinya. Ketika Oh-gong mendengar aspirasi politik Kang Dae-sung, dia mengatakan bahwa itu sesuai dengan profilnya, mengingat rencana pendeta untuk memanggil seekor naga dan membuat raja baru.

CEO Sa mendapat notifikasi untuk chatroom kelompok (ha, apakah Oh-gong masih belum mengundang ke ruangan itu?), Dan mereka kaget melihat pesan dari Pendeta, atas nama Buja. Semua orang kaget dengan gerakannya yang menyeramkan untuk memanggil Oh-gong ke lokasi, dan PK terlihat sangat sedih.

Sun-mi menjadi sangat marah dengan teks bahwa hembusan angin bertiup melalui kantor, dan saat Han-joo mengomentarinya, dia kembali marah lagi saat menyebut "angin", yang juga merupakan metafora karena memiliki perselingkuhan.

Han-joo tidak dapat menahan rasa penasarannya lagi dan bertanya apakah Oh-gong memiliki ikatan dengan konglomerat yang membuat ponsel (masih di bawah kesan bahwa CEO Sa adalah ayah Oh-gong), dan ketika dia membenarkannya, dia menegaskan bahwa dia selalu tahu Oh-gong tampak kaya.

Dia pikir dia mendapatkannya sekarang bahwa dia akan menikah dengan keluarga chaebol, tapi kemudian dia menyadari bahwa cincinnya telah hilang, dan melompat ke kesimpulan bahwa CEO Sa datang ke rumahnya untuk memberinya selembar amplop uang dan membuang air ke dalamnya. wajahnya. Dia setuju bahwa ada banyak oposisi dari atas, meskipun dia menunjuk ke langit untuk merujuk ke surga, bukan di C-suite.

Oh-gong pergi menemui Pendeta di bar hotel mewah, yang dia pilih karena ini adalah tempat kencan yang bagus. Dia mencemooh dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus memilih tempat untuk mati, dan dia memperingatkannya untuk tidak main-main dengannya karena Sun-mi dalam bahaya. Dia mengaku telah memakan sesuatu yang berbahaya saat memiliki tubuhnya, tapi Oh-gong dengan cepat mengoceh dari daftar semua yang dia makan, berkat mata-matanya, Yook-gong.

Pendeta mengempis dan berjanji untuk tidak menyentuh Sun-mi lagi, dan Oh-gong mengatakan bahwa dia akan memastikannya dengan mengembalikannya ke peti matinya. Dia akan menariknya keluar saat dia berkata bahwa Mawang membiarkannya pergi dengan sengaja, dan kemudian Mawang sendiri muncul untuk mengkonfirmasi.

Oh-gong tidak geli, mengingatkan Mawang tentang rencananya untuk merobek pendeta itu sampai hancur. Mawang mengatakan bahwa dia membantunya dengan sesuatu, dan bersumpah untuk menangkapnya sendiri jika ternyata tidak ada gunanya. Oh-gong setuju untuk mendengar Mawang keluar dan membiarkan pendeta pergi untuk saat ini, meskipun dia menambahkan dengan seringai kecil bahwa dia tidak akan bisa menggunakan sihirnya untuk "membayar" untuk ceknya, dan Mawang membiarkannya juga menggantung.

Mawang memberitahu Oh-gong tentang kemungkinan bahwa anaknya masih hidup dan tersembunyi di suatu tempat, dan Oh-gong menggelengkan kepalanya dan menyatakan bahwa ia melihat terlalu banyak drama makjang. Menurutnya Mawang hanya dimanipulasi oleh pendeta, tapi Mawang membantah bahwa dia akan sama jika anaknya.

Oh-gong melihat bayi yang menangis di depan mereka dan bertanya apa yang menjadi masalah besar tentang bayi. Anehnya, bayi itu berhenti menangis saat Oh-gong membuat suara bayi, dan Mawang mencoba membuatnya melakukannya lagi, tidak ada hasilnya.

PK menampakkan diri untuk menemui Pendeta, yang tidak punya pilihan selain masuk ke mobilnya saat pelayan bar melarangnya membayar ceknya. Dia mengajaknya menemui ibu Buja di rumah sakit, bersikeras bahwa dia memenuhi keinginan terakhir Buja untuk bersatu kembali dengan keluarganya.

Pendeta bertanya apa yang terjadi jika dia masuk ke sana dan tidak meneteskan air mata, mengira ibu Buja akan disakiti oleh itu, tapi PK mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan bangun. Pendeta terlihat terpengaruh olehnya selama sepersekian detik, tapi dia berkeras bahwa dia terlalu sibuk menjaga tubuh ini untuk melakukan hal lain.

Dia mengatakan kepada PK bahwa dia harus tahu persis apa yang dia lakukan untuk tetap hidup, karena tahu bahwa dia selalu memberi makan Sun-mi kepada Buja, dan menyuruhnya untuk memberi lebih banyak sumber daya manusia kepadanya jika dia ingin membantu. Dia melihat dia pergi dengan sedih dan bertanya-tanya apakah Buja telah menjadi monster.

Oh-gong bertanya kepada Mawang apakah dia tahu apa-apa tentang asal usul Sun-mi dan mengapa dia memilihnya untuk membebaskannya dari penjara. Mawang mengatakan bahwa dia hanya berkeliaran mencari manusia istimewa, dan bertemu dengannya karena dia adalah anak yang terkenal.

Dia menunjukkan bahwa Jonathan sedang membuat film berdasarkan kisah Sun-mi, jadi Oh-gong mencari dia untuk mendengar versi lengkap. Jonathan mengatakan bahwa sebuah wabah melenyapkan seluruh desa satu kali, dan seorang wanita melahirkan bayi yang sehat sesaat sebelum meninggal-Sun-mi.

Itu sesuai dengan visi yang dilihat Oh-gong dalam mimpinya, dan Jonathan mengatakan bahwa meskipun dikucilkan sebagai anak terkutuk, dia yakin bahwa Sun-mi menyelamatkan semua orang itu. Dia mengatakan bahwa seorang dokter dari desa tersebut mengatakan kepadanya bahwa wabah tersebut hilang bersamaan dengan kelahirannya, dan Oh-gong memutuskan untuk mencari dokter itu sendiri.

Mawang begitu terpesona oleh bayinya bahwa Sekretaris Ma mengatakan bahwa dia akan menjadi ayah yang menakjubkan untuk anaknya. Dia tahu bahwa pendeta tersebut mungkin menipunya, namun mengatakan bahwa saat dia diberitahu bahwa anaknya mungkin masih hidup, dia mulai berharap dan merindukannya untuk menjadi kenyataan.

Dia mengatakan bahwa sangat kecil kemungkinan pendeta itu benar, dan Mawang setuju. Tapi dia mengatakan bahwa bahkan jika setiap orang telah membodohi dia selama seribu tahun, jika anaknya masih hidup, dia akan memaafkan apapun.

Badai Oh-gong ke kantor dan senapan melalui selimut bayi untuk menemukan satu bordir dengan nama "Lotus Village Health Center," dan menyadari bahwa bayi itu dikirim kepadanya sebagai umpan.

Dia menyatakan bahwa dia membawa bayinya kembali dan memerintahkan Mawang untuk bergegas dan mengucapkan selamat tinggal, dan Mawang mengalami semua gangguan pada saat tiba-tiba bubar, sudah tumbuh setengah hari. Itu hanya membuat dia memikirkan anaknya yang mungkin sudah sendirian selama ini, dan dia bilang dia tidak akan pernah memaafkan surga jika mereka melakukan ini.

Mawang pergi menemui Patriarch, yang senang diberi sekotak macarons dan mengatakan bahwa Mawang dulu sangat menakutkan pada hari itu, tapi sekarang sangat manis. Patriarch memberinya hadiah sebagai balasannya, dan mengatakan kepadanya bahwa pembunuh yang membunuh anak Iron Fan dalam kehidupan terakhirnya akan menerima hukuman ilahi, dan Iron Fan tidak akan lagi kehilangan anaknya berulang-ulang.

Tapi saat Mawang bertanya bagaimana anaknya meninggal bertahun-tahun yang lalu, Patriark tiba-tiba menjadi sangat cerdik dan menghindari menjawab. Mawang bersandar mengancam dan bertanya apakah anaknya benar-benar meninggal, dan Patriark mengatakan ya dan bergegas ke sebuah pertemuan.

Pertemuan pentingnya ternyata merupakan kunjungan ke General Store, di mana dia check-in pada cucu pemilik toko. Cucu tersebut menanyakan pedang yang ditinggalkan Nenek untuk mencari, dan Patriark hanya mengomel dia agar tidak keluar dari masalah, bertanya-tanya siapa yang dia cari. Seorang ayah berkepala banteng, mungkin? Katakan saja Dia juga memastikan untuk berbagi makarons Mawang dengan anak itu, yang membuatku curiga.

Sun-mi ada di bank saat seorang wanita berjalan melewatinya, dan tiba-tiba dia memiliki pandangan tentang wanita yang menangis di kantor polisi setelah diserang. Sun-mi memberitahu bankir bahwa dia menganggap wanita itu mungkin korban phishing suara, dan mereka bisa mencegah penipuan itu padanya.

Oh-gong menunggu di kantor Sun-mi dengan membawa bayi di belakangnya, dan Han-joo mendengar dan mencari tahu sebelum bertanya tentang bayinya. Dia mendesah lega mendengar bahwa bayinya bukan miliknya, karena mengira Oh-gong datang ke sini untuk menunjukkan kepada Sun-mi bahwa dia sudah menikah dengan anak-anak. Sepertinya Mawang bukan satu-satunya yang terlalu banyak menonton makjang.

Han-joo bertanya mengapa ia mengambil cincin itu saat itu, dan Oh-gong akhirnya ingat bahwa ia lupa untuk mengambilnya kembali. Dia meninggalkan bayi itu dengan Han-joo dan berhenti di dekat General Store untuk mengeluarkan cincin dari pembakar dupa, dan cucu tersebut mencoba mengumpulkan uang karena dia harus mengisi semua uang yang dicurinya sebelum Nenek kembali.

Oh-gong bertanya-tanya mengapa dia sudah pergi begitu lama, dan keingintahuannya terganggu saat cucu tersebut menyebutkan bahwa dia sudah keluar mencari pedang sejak Sun-mi memecahkan tokonya yang buruk.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis