Advertisement
Advertisement
Episode 11 Part 1
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 10 Part 2 

Ini adalah episode tentang kematian, tapi dengan gaya Hong sejati, ini adalah kesempatan untuk membuat lelucon, karena kematian sesuatu yang sama sekali berbeda dengan sekelompok monster yang hidup berabad-abad. Namun, itu membuat mereka merenungkan apa yang mereka jalani, apa yang mereka tinggalkan, dan bagaimana mereka memilih untuk pergi, dan mereka mengetahui bahwa tidak ada yang benar-benar dibebaskan dari kematian ... bahkan mungkin abadi.

Sun-mi mengaktifkan kembali gelang Oh-gong dengan ciuman (meski tidak pernah dimatikan untuk memulai) dan jawaban Oh-gong dengan menciumnya dengan benar. Mereka berjalan sambil berpegangan tangan, dan Oh-gong mengatakan bahwa sekarang sudah diputuskan hubungan biasa seperti apa hubungan mereka, karena ciuman itu mengesampingkan teman atau keluarga. Itu hanya daun ...

Mata Sun-mi melebar dan dia bertanya di mana dia pikir dia membawanya. Oh-gong, yang pernah menjadi orang pintar: "Anda mengaktifkannya, jadi kamu harus bertanggung jawab!" Oh, kamu tidak sedang membicarakan gelangnya, kan?

Bingung, Sun-mi bilang dia akan pulang, dan Oh-gong menawarkan untuk sampai ke sana terlebih dahulu dan menunggunya, tapi dia menolak membiarkannya datang kecuali jika dia memanggil namanya. Oh-gong tidak bisa mengerti sedikit pun, sementara Sun-mi berlari pulang dan aneh karena apa yang baru saja terjadi.

Mawang ada di berita keesokan paginya karena dia adalah salah satu dari sekian banyak tokoh masyarakat yang membawa obor Olimpiade, dan sorak sorai saat dia bersiap menerima nyala api dari calon presiden Kang Dae-sung.

Tapi saat dia menunggu di depan semua kamera, seseorang dari kerumunan tiba-tiba melangkah dan menusuknya di perut, dan Mawang terjatuh ke tanah dengan sebuah tumpukan. Berita itu menyebar seketika, dan ketika Han-joo memberitahu Sun-mi, pikiran pertamanya adalah bahwa Mawang tidak mungkin mati.

Namun Sekretaris Ma mengatakan kepada wartawan bahwa Mawang bisa mati dalam skenario terburuk, berkaca-kaca dalam prosesnya. Ini semua untuk pertunjukan, tentu saja, dan Sekretaris Ma menjelaskan kepada Sun-mi bahwa Mawang terbaring di ranjang rumah sakit adalah ilusi yang dia ciptakan karena dia memutuskan untuk mati.

Mawang mengumpulkan semua orang di rumah dan mengumumkan bahwa dia akan meninggal, dan setiap orang bertepuk tangan untuknya dengan selamat, sementara Sun-mi memandang berkeliling dengan penuh ketakutan. PK menjelaskan bahwa mereka secara teratur harus "mati" dan memulai hidup baru, dan karena Mawang mengalami tikaman di depan umum, sudah saatnya untuk mati.

Oh-gong chides Mawang untuk mendapatkan ditikam di tempat pertama, tapi dia bersikeras bahwa dia ditikam sengaja, demi manusia. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa dia melihat seorang pria yang dikuasai setan di kerumunan, jelas bermaksud membunuh seseorang. Sepertinya targetnya adalah Kang Dae-sung, tapi sebelum dia sampai di sana, Mawang melangkah masuk dan ditikam di tempatnya.

Dia menangkap penyerangnya dan menyuruh iblis untuk keluar, dan dengan satu kilatan mata merah Mawang, setan itu telah lenyap.

Kembali ke masa sekarang, Oh-gong bertanya apa yang akan dilakukan Mawang saat "mati," dan Mawang mengatakan bahwa CEO Lucifer Woo Hwi menjalani kehidupan yang agak bising, jadi dia berpikir untuk bepergian dengan tenang untuk sementara waktu, dan kemudian mungkin membuka sebuah hotel sebagai persona berikutnya.

Oh-gong menyukai suara itu dan menyarankan agar mereka membuka hotel di negara yang hangat, dan Mawang segera mengatakan bahwa dia akan melakukannya di tempat yang sangat dingin.

Sekretaris Ma berencana untuk mati segera bersama Mawang seperti anjing setia dia, dan PK bertanya-tanya apakah dia harus menyelesaikan seumur hidup juga. Oh-gong berpikir mereka semua menyebabkan masalah yang tidak perlu dengan menjadi terkenal, dan Mawang membantah dengan saksama bahwa mereka semua tidak memiliki pandangan jauh ke depan untuk hidup sebagai pecandu pengangguran seperti Oh-gong.

Mawang berpikir bahwa mendapatkan cinta dan rasa hormat dari manusia membuat semuanya berharga, tapi Oh-gong mengatakan bahwa dia tidak membutuhkan cinta dan hormat dari siapapun kecuali Sun-mi. Mata semua orang meliriknya dan dia mencoba menyangkal bahwa ada sesuatu yang sedang terjadi, tapi protes Oh-gong, "Jika kamu akan seperti itu, saya tidak akan mengaktifkannya!"

Sun-mi bertanya apa, tapi dia menggunakan "mengaktifkan" sebagai kode ciuman, dan menunjukkan dengan mencium jari-jarinya dan kemudian menekannya ke bibirnya. Hee, ekspresi wajah semua orang! Malu, Sun-mi bergegas keluar dari sana sementara bergumam bahwa dia harus mengikuti Mawang dan mati hari ini.

Di kamar Oh-gong, dia memperingatkannya untuk tidak merayunya, dan dia bertanya apakah dia takut dia akan pergi jika dia terus melakukannya. Yang mengejutkannya, dia dengan mudah mengakuinya. Oh-gong: "Kenapa kamu tiba-tiba seperti ini? Aku benar-benar menyukainya."

Sun-mi mengatakan itu memalukan karena dia sudah pernah tertipu olehnya sebelumnya, dan dia tahu suatu hari nanti ini akan berakhir dan dia akan sendirian lagi. Bahkan mengetahui ini, dia jatuh cinta padanya, dan dia meminta sedikit belas kasihan. Dia bertanya apakah sendirian di kamarnya sangat berbahaya baginya, dan tidak bisa menyembunyikan senyumannya saat dia mengatakan itu.

Dia menunjukkan kepadanya skylight-nya dan menjentikkan jarinya untuk membuat bintang-bintang muncul di atas kepala, dan saat dia melihat langit malam, dia melihat dia. Oh-gong melihat gelangnya dan berkata pada dirinya sendiri, "Jin Sun-mi, kurasa aku juga tertipu. Jika ini lenyap, kurasa aku akan merasakan hal yang sama seperti aku sekarang. Aku gila kan? Aku juga dalam bahaya. "

Kang Dae-sung merenungkan sarung tangan yang Buja tinggalkan kedua kalinya dia meninggal di depannya, dan berpikir kembali pada malam dia memukulnya dengan mobilnya. Dia bertanya-tanya apakah dia akan gila dan mulai tertawa. Imma pergi dengannya.

Buja berjalan Sun-mi dan meminta maaf karena telah menggigitnya di van beberapa hari yang lalu, dan Sun-mi meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja, dan memastikan Buja tidak lagi membusuk.

Tapi setelah Sun-mi pergi, Oh-gong menghadapkan Buja dan mengatakan dengan tegas bahwa seandainya dia yang menangkap PK pada hari itu dia menyerang Sun-mi, dia pasti sudah mati. Dia tahu bahwa Buja masih membusuk meski bola energi yang dia makan, dan mengatakan bahwa pada suatu saat PK akan mencoba memberi makan dia manusia lain, dan dia akan menjadi setan sejati saat itu.

Air mata menetes di wajahnya, dan Oh-gong mengatakan bahwa akan membuat Sun-mi sedih jika Buja menghilang karena tidak tahu siapa dia sebenarnya, tapi itu akan membuatnya semakin sedih jika dia harus membunuhnya sebagai setan. Buja mengatakan bahwa dia mengerti dan akan menemukan waktu yang tepat untuk menghilang.

CEO Sa mencatat bahwa Oh-gong telah menjalankan AC akhir-akhir ini untuk kepentingan Buja (aw), dan Oh-gong hanya mengatakan dengan kasar bahwa dia membenci kedinginan dan inilah saatnya menghentikan memanjakan zombie. Gruff Oppa Monkey sangat lucu.

Sekretaris Ma dan Summer Fairy berbagi minuman sambil mendesah atas kebodohan Sun-mi dalam memberikan hatinya pada monster, dan Sekretaris Ma terkejut mendengar bahwa Sun-mi berbicara tentang bel cinta yang pernah menelepon untuk seekor monster-pasangan manusia yang ditakdirkan oleh langit Dia pergi ke cucu penjaja untuk mencari tahu apakah dia menjualnya lonceng cinta, tapi dia menyangkalnya dan mengatakan bahwa dia baru saja kehilangan lonceng kematian pada hari itu mereka mengusirnya dari jalanan.

Sun-mi memegang lonceng kematian di tangannya, masih mempercayainya untuk memberi tanda cinta yang ditakdirkan dengan Oh-gong. Dia bertanya-tanya apakah dia harus mengatakan kepadanya bahwa mereka adalah pertandingan yang ditakdirkan.

Di sebuah lokasi konstruksi, dua pekerja ragu di depan sebuah pohon besar yang perlu dirobohkan, namun dikabarkan akan dikutuk. Seorang pria mengatakan bahwa seseorang menyentuhnya minggu lalu dan akhirnya menikam seseorang, dan menolak untuk mendekatinya.

Orang lain bersedia untuk mencoba menebangnya untuk mendapatkan bonus uang ekstra, tapi begitu dia mencoba menyalakan gergaji mesin, langit menjadi gelap. Angin meniup daun di sekelilingnya, dan kemudian tiba-tiba sebuah kekuatan menyeretnya langsung ke pohon, dan pria itu menghilang.

Berita tentang kondisi kritis Mawang dan harapan fans masih menjadi topik saat ini, dan Mawang duduk di ruang tamunya untuk menonton berita tersebut dan secara dramatis terisak karena kematiannya sendiri.

Oh-gong mencuri remote untuk menonton Seo-jinnie di Youn's Kitchen, heh, mengganggu momen emo Mawang. Oh-gong berpikir mereka harus membuka restoran seperti yang ada di TV (saya suka itu Oh-gong tetap memasukkan dirinya ke masa depan Mawang), tapi Mawang menolak tawaran itu. Oh-gong berpikir dia terlalu emosional saat dia sudah memutuskan untuk meninggal, tapi Mawang bilang dia akan tinggal lebih lama karena dia tahu dia sangat dicintai.

Sekretaris Ma menyela untuk mengatakan bahwa Mawang tidak bisa mati saat ini, karena dia perlu membereskan skandal terlebih dahulu. Anak laki-laki itu terlihat melihat berita tentang beberapa wanita yang datang ke depan, mengaku telah memiliki anak-anak Mawang dalam usaha untuk mendapatkan kekayaannya.

Mawang berteriak dengan marah karena dia telah berlatih asketisme selama seribu tahun (sambil menunjuk dengan sangat tegas ke selangkangannya), dan bertanya bagaimana dia bisa memiliki banyak ahli waris.

Oh-gong menemukan ini semua sangat lucu, sama sekali tidak terkejut saat Sekretaris Ma menambahkan bahwa ada desas-desus lain tentang dia yang memiliki kekasih rahasia di sampingnya. Tapi kemudian Mawang menunjukkan artikelnya kepadanya, yang memberi Sun-mi sebagai kekasihnya yang tersembunyi ... dan Oh-gong tiba-tiba marah dan menuntut agar Mawang kembali dari kematian untuk membersihkan ini.

Itu semua Mawang yang meyakinkan tidak perlu mati seperti yang direncanakan, dan dia terbangun di ranjang rumah sakitnya bagus seperti baru. Para dokter menyatakannya sebagai sebuah keajaiban, dan dalam waktu singkat skandal tersebut dibatalkan dan Mawang senang dengan pers positif tentang pemulihan ajaibnya.

Landasan Kang Dae-sung adalah bangunan satu di situs dengan pohon setan terkutuk, dan dia tidak mengerti mengapa mereka tidak bisa hanya meniup pohon itu ke bengkel. Ketika dia mengetahui bahwa serangan obor Olimpiade ditujukan untuknya dan terhubung ke pohon itu, dia mengunjungi Mawang di rumah sakit, memastikan fotografer mendapatkan setiap sudutnya.

Sun-mi ada di sana bersama Han-joo untuk mengunjungi Mawang juga, dan kebetulan melihat pekerja yang telah menghilang ke pohon beberapa hari yang lalu. Matanya merah dan dia dikelilingi asap hitam, jadi dia mengejarnya.

Dia kehilangan dia di sayap yang berbeda namun menemukan PK dan Buja sebagai gantinya, dan PK menyuruh Buja untuk menunggu sementara mereka memburu setan tersebut, menginstruksikannya agar tidak tertidur jika dia salah mengira akan mayat.

Dia menepuk-nepuk kepalanya dengan tajam dan mereka pergi, dan Buja duduk di lorong, tidak menyadari bahwa itu terjadi berada tepat di luar kamar rumah ibunya.

Kang Dae-sung memberitahu rekannya agar ibu Buja pindah ke rumah sakit yang berbeda untuk memastikan bahwa dia tidak mengalami pemulihan ajaib seperti yang dilakukan Mawang, dan karenanya Ibu mendapat dorongan untuk transfernya tepat di depan Buja. Dia menatap untuk waktu yang lama saat ibunya lewat, tapi sepertinya tidak mengingatnya.

Sun-mi dan PK tidak dapat menemukan pekerja yang dimiliki, dan berbagi teori mereka dengan Mawang bahwa setan tersebut mungkin menggunakan badan yang berbeda untuk menyerang satu target: Kang Dae-sung. Dia tidak mengerti mengapa, dan meminta Sun-mi untuk memeriksanya dengan Sekretaris Ma sebagai cadangan.

Sekretaris Ma dengan gembira mengatakan bahwa dia akan melacak iblis yang menusuk Mawang dan membunuhnya. Saya suka, Mawang menanggapinya.

Secara pribadi, Sekretaris Ma meminta Sun-mi untuk melihat lonceng cinta, dan bertanya dengan santai apakah dia pernah mendengarnya berdering sebelumnya. Sun-mi menegaskannya, dan Sekretaris Ma menyimpan kebenaran pada dirinya sendiri bahwa bel itu benar-benar menandakan nasib seseorang untuk mati di tangan yang lain.

Oh-gong kesal saat Buja membawa pulang semua bunga dari kamar rumah sakit Mawang, mengatakan bahwa mereka semua akan membusuk dan perlu dilempar keluar. Wajah Buja jatuh dan dia bilang mereka masih baik-baik saja, tapi sadar bahwa mereka akan menjadi jijik saat membusuk, sama seperti dia.

Oh-gong mengatakan mereka tidak sama sama sekali (semua), lalu menyindir bahwa bunga itu cantik, tidak seperti dia. Buja cemberut dan bersikeras bahwa dia telah diberitahu berkali-kali bahwa dia sangat cantik, bahkan sebagai zombie, dan akhirnya Oh-gong gua dan mengatakan kepadanya bahwa dia cantik, yang dia tunjukkan adalah pujian yang sangat besar bagi seorang zombie untuk didengar darinya. Aku menjadi sangat lembut saat dia baik dengan zombie.

Buja tersenyum lebar dan terimakasih Oh-gong karena memanjakannya dengan baik, dan membungkuk dengan rasa syukur sebelum menyatakan bahwa dia sudah siap untuk pergi sekarang. Dia meminta Oh-gong untuk membakarnya, dan dia bertanya apakah dia benar-benar baik-baik saja lenyap tanpa tahu siapa dia atau bagaimana dia meninggal.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis