8/15/2018

Thirty But Seventeen Episode 12

EPISODE 12: "Apakah Saya Melakukan Sesuatu yang Salah?"


All images credit and content copyright: SBS


Seo-ri bangun pagi dan melihat Woo-jin. Dia menganggap situasi yang aneh seperti itu hanya bisa menjadi mimpi. Dia meniup wajahnya, dan itu membangunkannya. Dia meraih dan dengan lembut memukul wajahnya, dan matanya terbuka lebih lebar. "Ini adalah mimpi," katanya. Woo-jin mengatakan"aku pikir tidak,".

Seo-ri melompat setelah dia menyadari bahwa dia berada di kamar yang salah, dan kemudian masuk ke dalam lemari Woo-jin ketika dia mendengar Chan datang. Chan ingin meminjam parfum milik paman dan kemeja abu-abunya. Tepat ketika chan mulai membuka pintu lemari, Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa bajunya tidak ada disana, dan Chan tidak melihat Seo-ri yang bersembunyi di bawah.
Seo-ri tetap di dalam lemari, di mana dia memegang plunger, dibelakangnya terdapat sketsa dengan gambar Pororo  yang familiar. Woo-jin membuka pintu begitu Chan pergi dan bertanya mengapa dia tidak mengatakan pada Chan kebenarannya. Seo-ri bertanya tentang plunger yang dia simpan di lemari dan Woo-jin menghentikannya.

Setelah Seo-ri pergi, Woo-jin memasukan plunger kembali ke lemari. Dia masih berpikir tentang obrolannya dengan Dr. Yoo, dan bagaimana perasaannya seperti Seo-ri terus memunculkan kenangan yang tidak ingin diingatnya.
Seo-ri menunduk ke bawah dengan bingung, di mana Chan bertanya apakah dia baru saja mandi dan menawarkannya tumpangan untuk pergi bekerja. Seo-ri terhuyung-huyung, mengatakan bahwa dia tidak ingin datang lebih awal.

perempuan dengan sepatu kuning masih melihat di sekitar luar rumah. Jennifer mulai mencurigai seseorang memperhatikannya saat dia keluar untuk belanja, tetapi tidak melihat wanita itu bersembunyi.

Di studio desain, Hyun ingin Seo-ri untuk mendengarkan musik yang dikirim Tae-rin kepada mereka. Dia mengambil earbud Woo-jin dan menyambungkannya, tetapi Seo-ri mengatakan bahwa Woo jin menggunakan ini dan tidak pernah dicolokkan ke dalam apa pun, ternyata itu juga sudah rusak. Hyun bergegas ke mobilnya untuk mengambil headphone sendiri, tepat ketika Woo-jin tiba di kantor.

Woo-jin mengambil earbudsnya dan berbalik untuk pergi lagi, tetapi Seo-ri menghentikannya untuk bertanya mengapa dia membawa-bawa earbud yang rusak. Woo-jin menjawab bahwa mereka tidak cukup dekat untuk menjelaskan semuanya tentang dirinya kepadanya. Dia mengingatkannya bahwa mereka tidak harus saling bertemu lebih lama, jadi tidak perlu lebih dekat. Dengan itu, dia pergi.

Di atap, Seo-ri mengingat setiap saat ketika Woo-jin sepertinya terbuka untuknya, dan tindakan itu tidak cocok dengan kata-katanya yang berbicara jarak  antara mereka.

Seo-ri berhenti di ruang istirahat, terkejut melihat Woo-jin sudah kembali. Dia meraba-raba dan mencoba melarikan diri, tetapi dia meraih pegangan pintu yang rusak dan pintu tertutup, mereka terkunci didalam. Setelah beberapa menit berlalu, dan Seo-ri merasa panik, sementara Woo-jin tetap benar-benar tenang dan tidak mengatakan apapun kepadanya.
Hyun memperhatikan pintu yang tertutup dan membiarkan keduanya keluar. Sementara Seo-ri terkejut dan Woo-jin berjalan keluar seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Hee-soo memberitahu Woo-jin untuk membawa Seo-ri ke konser Tae-rin kemudian ketika dia dan Hyun memeriksa hal-hal di pabrik, Woo-jin membuat alasan untuk pergi memeriksa pasar loak lokal.

Seo-ri berlari keluar setelah Woo-jin bertanya apa kesalahannya. Apa pun itu, dia ingin meminta maaf dan memperbaikinya, dan juga untuk memberi tahu bahwa dia melihatnya sebagai teman dan berharap bahwa mereka dapat tetap dekat bahkan setelah dia keluar dari rumah di akhir bulan.

Seo-ri bersikeras bahwa mereka dekat, mungkin yang paling dekat dari semua orang baru yang dia temui. Woo-jin tidak mengatakan apa-apa dan pergi.

Sementara di pabrik, Hee-soo menerima panggilan yang mengejutkan dan mencoba menghubungi Woo-jin. Ketika dia tidak bisa, dia memanggil Seo-ri di kantor dan mengatakan kepadanya ada masalah dengan panggung untuk pertunjukan dan mereka harus memperbaikinya dengan cepat.
Seo-ri ingat Woo-jin mengatakan dia akan pergi ke pasar sendiri, bahkan tidak meluangkan waktu untuk melepaskan mouse komputer dari tangannya. Dia melihat Woo-jin dalam kerumunan tetapi tidak bisa mengejar, dan mendapat ide untuk naik ke lantai atas ketika dia mendengar pengumuman untuk anak yang hilang.

Dia dan penyiarnya salah berkomunikasi ketika dia mencoba untuk menunjukkan bahwa “anak” yang hilang adalah seorang dewasa berusia tiga puluh tahun. Suara Seo-ri terdengar di atas dan bertanya apakah Woo-jin ada di luar sana sedang mengukur barang dan orang-orang melihat ke arah Woo-jin. Akhirnya, Woo-jin melihat semua orang menatapnya dan menyadari seseorang memanggilnya.

Mereka bergegas menemui Hee-soo dan Hyun di panggung yang rusak. Perbaikan akan dilakukan. Tapi bahan yang digunakan berbeda, dan bahan ini licin, yang mereka temukan ketika Hyun berbalik dan terjatuh. Seo-ri kemudian tergelincir dan jatuh ke dalam pelukan Woo-jin yang mencoba membantunya.
Sementara semua orang berpendapat tentang kehilangan yang akan mereka alami jika mereka harus membatalkan pertunjukan, Seo-ri mendengar orkestra berlatih dan bergegas masuk untuk meminta rosin.

Dia rosin dan menggosoknya ke seluruh tempat yang licin, kemudian masalah terpecahkan. Seo-ri menggosoknya begitu keras sehingga dia melukai tangannya, tapi dia terus menggosoknya.
Sekarang saatnya untuk mulai konser Tae-rin. Karena Seo-ri berada pada menit terakhir, seseorang dalam kelompok harus duduk sendiri. Seo-ri mulai mengambil tiket, tetapi Woo-jin menggantinya.

Seo-ri diliputi emosi saat dia melihat Tae-rin bermain. Dia ingat saat ibunya mewariskan biola kepadanya, bagaimana dia berjanji pada ibunya bahwa dia akan menghidupkan kembali mimpi untuknya. Duduk di belakangnya, Woo-jin dapat melihat air mata jatuh dari mata Seo-ri.

Setelah konser, Tae-rin akhirnya memiliki kesempatan untuk bertemu Seo-ri. Seo-ri menghindari menjabat tangannya, dia merasa malu karena jari-jarinya yang kotor dan berlumuran darah. Tae-rin akhirnya menanyakan namanya, dan segera menyadari siapa Seo-ri.

Di ruang ganti, Tae-rin ingat saat Seo-ri terpilih untuk bergabung dengan orkestra Tae-rin. Dia bertanya-tanya apa yang dilakukan Seo-ri di sebuah perusahaan desain.

Hujan turun saat Woo-jin mengantar Seo-ri pulang, dan Woo jin melihat Seo-ri sementara Seo-ri gelisah dengan luka di tangannya.

Chan lega melihat Seo-ri akhirnya pulang, tetapi kemudian khawatir ketika dia melihat tangannya terluka. Woo jin mengangkat bahu dan bergegas ke tempat tidur, tetapi Chan mencari obat untuk membantu tetapi obat yang dia cari tidak ada dirumah, Akhirnya chan bergegas keluar saat hujan hingga payung terbalik dalam angin, berusaha mencari apotek yang masih buka.
Dia akhirnya kembali dengan basah kuyup sambil membawa obat,  tapi Jennifer mengatakan bahwa Seo-ri sudah tidur. Chan menuju ke kamarnya, di mana dia mengakui kepada anak ayamnya bahwa perasaannya untuk Seo-ri memang berbeda dari yang dia miliki untuk wanita lainnya.

Woo-jin merenung di kamarnya. Dia mengingat rekomendasi Dr. Yoo, untuk memikirkan pengalaman bahagia saat bersama Seo-ri dan kecelakaan itu muncul di kepalanya.
Seo-ri tetap mengupas kulit bawang, tetapi itu hanya untuk menyamarkan air matanya yang keluar. Dia mengulurkan tangan untuk menyeka air matanya, tapi Woo-jin ada di sana untuk menghentikannya sebelum dia merasa pedih di matanya akibat bawang.

Woo-jin meraih lembut pipi Seo-ri, dan dia mengingat kembali jawabannya atas saran Dr. Yoo. Saat-saat paling bahagia dalam hidupnya sama dengan yang paling mengerikan yang dihabiskan bersama Seo-ri. Woo-jin memegang wajah Seo-ri di tangannya saat hujan turun di luar jendela.
Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon