8/25/2018

Thirty But Seventeen Episode 15

EPISODE 15: “Variasi misteri”
All images credit and content copyright: SBS


Seo-ri memasuki ruang penyimpanan yang terkunci sebelumnya untuk mengambil Deok-gu yang berlumpur. Dia mencoba untuk membersihkan jejak kakinya yang dia temukan menutupi buku-buku di lantai, dan bersandar untuk memeriksa kertas-kertas yang jatuh, termasuk gambar Woo-jin buat saat dia masih muda.

Jennifer menghentikan Seo-ri sebelum dia melihat gambar jennifer mengatakan dia harus mengikuti aturan Woo-jin dan jangan pernah masuk ke dalam ruang penyimpanan. Seo-ri mematuhi perintah tegas Jennifer dan Jennifer menutup pintu di belakang mereka. 

Woo-jin tiba di rumah terlambat, sehingga Jennifer menunggu Woo-jin tiba di rumah. Dia tetap bangun untuk melaporkan bahwa Deok-gu  masuk ke dalam ruang penyimpanan, tetapi setelah mendengar penjelasannya Woo-jin tidak merasa marah.
Ayah Woo-jin mengejutkannya dengan panggilan larut malam untuk menanyakan apakah "masalah" telah diselesaikan. Woo-jin mengatakan bahwa tidak ada masalah. Setiap alasan yang mungkin dilakukan Woo-jin agar rumah tersebut tidak di jual, tapi Woo-jin tidak bisa mengatakan apapun ketika ayahnya menyebutkan betapa sulitnya mempertahankan rumah saat ia semakin besar.

Seo-ri melihat iklan untuk rumah sewa, tetapi tidak ada yang terlihat bagus. Dia pergi ke luar untuk menatap pohonnya, mengetahui bahwa dia akan segera dicabut untuk pembangunan baru. Woo-jin bergabung dengannya di luar, pemikirannya tentang penjualan rumah.
pikiran pertama Seo-ri adalah mengakui Deok-gu masuk ke ruang penyimpanan, tetapi lagi-lagi Woo-jin tidak peduli sekarang karena dia berpikir tidak ada apa pun di sana.

Seo-ri bertanya apakah tidak apa-apa baginya untuk mengambil batu yang di cat dari pohon untuk pergi bersamanya, dan Woo-jin mengangguk ya.  Tetapi saat Woo-jin akan menjelaskan sesuatu, Seo-ri masuk ke dalam.

Di kamarnya, Woo-jin menatap keluar dari langit-langit, menjentikkan meteran, sampai sebuah ide menyerangnya dan dia mulai menulis daftar.
Keesokan paginya, Seo-ri berjalan dengan Hyun untuk bekerja. Hyun mengeluh bahwa ia lupa membayar sewa bulan ini dan Seo-ri mengekspresikan kesengsaraan harus mencari rumah sewa sendiri. Hal ini membuat Hyun memikirkan ikan untuk beberapa alasan, tetapi Seo-ri tidak tahu apa maksudnya dan menyarankan untuk makan ikan nanti.

Di tempat kerja, Woo-jin melihat daftarnya, ia melakukan pemikiran yang keras pada malam sebelumnya tentang solusi untuk mengatakan pada Seo-ri untuk tinggal bersamanya atau mencarikannya rumah baru. Hee-soo tiba di tempat kerja dengan es krim bungeoppang untuk dibagikan. Kue berbentuk ikan mengingatkan Hyun apa yang dia coba pikirkan sebelumnya  sepupunya mencari seseorang untuk tinggal di apartemennya dan menjaga ikannya ketika dia belajar di luar negeri. Tidak perlu uang sewa, yang harus Seo-ri lakukan hanyalah memberi makan ikan.

Seo-ri dengan penuh semangat menerima tawaran Hyun. Woo-jin tergagap-gagap keluar dari serangkaian protes, tetapi Hyun memiliki jawaban meyakinkan untuk semua kekhawatirannya.

Tempatnya tampak sempurna, Woo-jin menutupinya dengan mengatakan bahwa dia berharap dia bisa pindah ke sana. Sayang sekali baginya, apartemen itu hanya untuk wanita. Hee-soo tidak bisa menahan senyum ketika ia melihat teman lamanya yang lama berjuang untuk mencegah Seo-ri meninggalkannya, yang sementara juga tidak mengakui bagaimana perasaannya.
Woo-jin memberikan Hyun tekanan yang sedikit keras menekan bahu untuk berterima kasih untuk membantu Seo-ri, dan kemudian menuju ke atap dengan daftarnya. Langkah itu tampak begitu mendadak bagi Woo-jin, dan ia meremas daftar ide-idenya dan melemparkan kertas ke tempat sampah.

Sementara itu, Chan telah memecahkan rekor baru sebagai seorang pendayung tunggal saat latihan. pelatih mengingatkan tim bahwa mereka akan berlatih di situs untuk kompetisi nasional minggu depan, dan Chan mulai merasakan kemenangan yang mulai dekat. Dan bila ia menang itu berarti dia harus mengaku kepada Seo-ri, dan kesadaran itu membuatnya berlari melintasi dermaga dengan gembira sementara teman-temannya terlihat bingung.
Ketika Chan pulang, bagaimanapun, Seo-ri tersenyum saat dia mengatakan kepadanya tentang rencananya untuk pindah akhir pekan ini ke apartemen barunya. Chan telah lupa karena mereka sangat dekat sampai lupa bahwa ini akhir bulan.

Chan melihat pamannya yang hampir putus asa di halaman belakang dengan menggerutu untuk menurunkan bungeoppang Hae-bum dan Deok-soo telah mereka bawa. Mereka menawarkan kue kepada Chan saat dia mendekat, tetapi dia juga tidak berminat untuk diingatkan tentang ikan.
Chan menemui Woo-jin dan memohon padanya untuk membiarkan Seo-ri tinggal bersama mereka di apartemen keluarga Chan. Chan mulai mengatakan bahwa Seo-ri tidak bisa dibiarkan hidup sendiri, tetapi ia ragu untuk mengungkapkan alasan Seo-ri untuk ikut dengannya. Permohonan Chan terus dilakukan hingga mereka masuk ke tempat Seo-ri, Jennifer, dan teman-teman Chan duduk.

Chan mengajak Seo-ri untuk pindah bersamanya, tapi dia menolak. Dia memberi tahu mereka bahwa dia menghargai semua yang telah mereka lakukan tetapi tidak ingin menyusahkan mereka lagi. Ketika anak-anak menyarankan pesta perpisahan, Seo-ri menolak. Baginya, pesta perpisahan adalah untuk mengucapkan selamat tinggal selamanya, tetapi dia akan mengunjungi setiap orang sesering mungkin. Sementara Seo-ri tertawa dan bercanda, Woo-jin dan Chan mengawasi, masuk ke dalam kamarnya masing-masing.
Seo-ri berencana mengepak di kamarnya dengan Deok-gu. Sementara itu, Woo-jin tidak bisa tidur dan berdiri diluar menatap pohon.

Jennifer bergabung dengannya lagi, keduanya mengakui bahwa mereka mengalami kesulitan tidur malam ini. Woo-jin membawa waktu lagi, kali ini mengungkapkan keinginannya bahwa itu akan melambat.
Jennifer menambahkan beberapa kata-kata tambahan untuk pemikirannya, menunjukkan bahwa perbedaan antara kenangan indah dan penyesalan adalah bagaimana seseorang memilih untuk menghargai momen saat itu. Saran bijak yang diberikan, Jennifer menampar tangannya, mengatakan bahwa nyamuk mengigitnya, dan dia masuk ke dalam.

Keesokan harinya, Seo-ri, Wo-jin, dan Hyun membawa makanan ringan bersama untuk pertemuan yang mereka hadiri dengan komite festival musik. Namun, mobil Hyun tidak menyala, dan bengkel melaporkan baterai habis akan memerlukan banyak waktu untuk memperbaikinya. Hyun tetap di belakang untuk menunggu mobilnya, sementara Woo-jin dan Seo-ri pergi naik kereta api.
Seo-ri sangat senang melihat ramyun cup sehingga mereka mengambilnya di stasiun. Seo-ri tertawa ketika dia menyadari ramennya benar-benar pedas, dan Woo-jin berkomentar tentang ketidakmampuannya untuk makan makanan pedas. Woo-jin mulai memakan besar mie, dan berjuang untuk menyamarkan betapa pedasnya itu. Mereka tersenyum dan menggerutu saat mereka saling menggoda dengan baik.

Di kereta, sekelompok siswa membawa senyum ke wajah Seo-ri saat mereka bernyanyi bersama. Woo-jin bertanya mengapa dia menatap seperti itu, dan Seo-ri mengatakan bahwa dia selalu ingin mengalami hal-hal seperti ini, jika semuanya berjalan sesuai dengan rencana saat ini seharusnya dia  berada di Jerman, jadi itu tidak mungkin.
Woo-jin mulai bertanya mengapa Seo-ri tidak sampai ke Jerman, tetapi dia terganggu oleh para siswa, yang menawarkannya mikrofon. Woo-jin menolak, tapi Seo-ri siap untuk tantangan dan menyanyikan beberapa bait dan mic kembali ke Woo-jin untuk beberapa bait juga. Segera semua orang di dalam gerbong kereta bertepuk tangan dan bernyanyi bersama, dan pertanyaan Woo-jin terlupakan.

Ketika mereka melakukan deboard, salah satu siswa memberi Woo-jin sebuah polaroid dari Seo-ri dan Woo-jin tersenyum dan bertepuk tangan bersama, dengan kata-kata, "Saya harap cinta Anda tidak pernah berakhir" di bagian bawah. Woo-jin menyeringai lebar, dan kemudian memasukkan foto itu ke dalam sakunya ketika Seo-ri bertanya apakah dia memiliki sesuatu.

Di pusat konferensi, Woo-jin menyuruh Seo-ri ke kamar mereka sendiri sementara dia akan chek in di resepsi. Dalam perjalanannya, Seo-ri melihat Tae-rin dan berlari untuk berbicara dengannya.

Tae-rin merespon lebih dingin terhadap ucapan Seo-ri daripada sebelumnya, dan menemukan alasan cepat untuk menghindari saat berbicara dengan Seo-ri.

Setelah berada di ruang rapat, Seo-ri menemukan kesalahan kecil dalam presentasi Tae-rin. Dia membuat suara seolah-olah berkontribusi, tetapi kemudian dengan cepat menenangkan. Ketua komite bersikeras bahwa dia berbagi pikirannya, jadi Seo-ri menjelaskan bahwa sementara kebanyakan berpikir bahwa komposer dari Toy Symphony adalah Haydn, itu sebenarnya adalah ayah Mozart, Leopold. Direktur terkesan, sementara Tae-rin gelisah dengan kepintarannya.

Kembali ke rumah, Chan pulang ke rumah tepat ketika Hyung-tae tiba untuk mencoba menemukan Seo-ri. Chan ingat permintaan Seo-ri untuk tidak melaporkannya kepada siapa pun dari rumah sakit, jadi Chan berbohong pada Hyung-tae dan mengatakan kepadanya bahwa wanita misterius itu tidak pernah kembali.

Chan melanjutkan dengan memberi tahu Hyung-tae bahwa rumah akan segera dibongkar, jadi tidak ada alasan untuk terus kembali. Hyung-tae menatap tak percaya.
Kembali di pusat konferensi, Seo-ri melihat pemain biola lain tampil di lobi dan mendekatinya. Seo-ri memuji penampilannya, serta pilihan senar dengan alat musiknya, dan itu cukup untuk memberi tahu pada wanita itu bahwa Seo-ri seorang pemain biola.

Wanita itu menawarkan Seo-ri kesempatan untuk bermain, dan Seo-ri mulai memainkan Schumann's Three Romances.
Saat Seo-ri bermain, Tae-rin berlari ke konduktor lamanya. Saat musik Seo-ri mengisi lobi, konduktor mengenali lagu itu saat Seo-ri gunakan untuk audisi ketika dia masih muda untuk orkestranya. Dia ingat bagaimana dia menikmati dia bermain selama kompetisi dan janji yang sungguh-sungguh untuk melakukannya dengan baik ketika dia menawarkan tempat sebagai biola kedua.

Woo-jin juga mendengar Seo-ri bermain dan melihatnya dari jauh. Dia ingat kesedihan Seo-ri setelah menonton konser Tae-rin dan keinginannya sendiri untuk menjadi pemain biola profesional.
Seo-ri tampaknya baik-baik saja, tetapi tangannya masih tidak terlatih dan mereka akhirnya jatuh. Seo-ri meringis karena kesalahan itu dan menyerahkan biola kembali ke pemain.

Mantan konduktor Seo-ri hanya merindukan Seo-ri saat dia berjalan pergi dengan sedih. Tae-rin memperhatikan Seo-ri yang pergi saat konduktor kembali padanya. Dia bertanya apakah Tae-rin ingat Seo-ri yang berbakat dan bertanya-tanya apa yang terjadi padanya.

Tae-rin ingat hari-hari orkestra dan mendengar dua gadis di kamar mandi berbicara tentang bagaimana Seo-ri adalah pemain yang lebih baik, tetapi Tae-rin menang karena dia lebih akurat dan memiliki koneksi keluarga yang lebih. Kembali ke pertanyaan konduktor, Tae-rin menjawab bahwa dia tidak begitu ingat seorang gadis seperti Seo-ri.

Seo-ri duduk di luar di bangku, matanya tertunduk. Sebuah mobil berdecit berhenti di depannya, dan di dalam adalah Woo-jin. Dia berteriak pada Seo-ri untuk memberitahu Hee-soo bahwa dia pergi ke pantai terdekat, yang dikenal menyegarkan. Seo-ri mengangguk padanya.

Woo-jin bertekad untuk menyemangati Seo-ri di pantai ini, jadi dia berkendara di sekitar jalan melingkar dan kembali, kali ini berteriak untuk Seo-ri juga memberitahu Hyun, jika dia bertanya, bahwa dia di pantai yang dikenal untuk menyegarkan mu hanya dengan melihatnya. Dia menunggu Seo-ri untuk mengerti isyaratnya kali ini, tapi dia hanya mengangguk lagi.



Tentang menyerah, Woo-jin mulai bertanya langsung apakah dia mau pergi bersamanya, dan pada saat yang sama, Seo-ri bertanya apakah dia bisa ikut dengannya..

Di jalan, Seo-ri tenang, tanpa kegirangan ketika mereka mendekati pantai.


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis

Comments


EmoticonEmoticon