8/25/2018

Thirty But Seventeen Episode 13

EPISODE 13: “One Clear Day”
All images credit and content copyright: SBS

Woo-jin melihat hujan dari kaca langit kamarnya ketika dia mencoba untuk memikirkan pengalaman yang bahagia dan nyaman. Semua pikirannya adalah Seo-ri karena saat-saat yang paling menakutkan dan paling bahagia entah bagaimana terikat padanya.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Woo-jin mengakui konflik ini kepada dokternya. Saat dia mengingat banyak komentar Seo-ri tentang jarak emosionalnya, dia mengakui bahwa entah bagaimana, dia berhasil membuatnya peduli.
Saat ini, Woo-jin menatap langit dan mengingat hari yang cerah ketika Seo-ri membuka jendela itu. Dia menatap foto di kameranya dan mengenang bahwa dia memberi tahu dokternya, “hanya dia yang membuat ku tidak tenang. Dia terus menyeretku keluar dari zona nyamanku. ”

Woo-jin berjalan ke bawah dan menemukan Seo-ri menangis saat dia mengupas bawang. Dia memikirkan kata-kata terakhirnya kepada dokternya, “Dia membuatku ingin keluar dari zona itu. Dia terus membuatku ingin berhenti hidup seperti ini. ”
Seo-ri hendak menyeka matanya ketika Woo-jin meraih tangannya dan memperingatkan, "tidak baik menyeka dengan tangan itu." Seo-ri menyangkal bahwa dia menangis dan berbalik tetapi Woo-jin dengan lembut meraih wajahnya dan dengan lembut menghapus air matanya. Saat mereka saling menatap, Woo-jin lebih dekat seolah-olah akan mencium Seo-ri sampai dia menjatuhkan bawang didalam wadah.

Woo-jin dan Seo-ri membersihkan kekacauan tetapi ketika Woo-jin menggosok matanya, dia jatuh menabrak wadah. Seo-ri menegurna, "Aku sudah memberitahumu untuk tidak menyentuh matamu dengan tanganmu" dan berhasil menggosok matanya sendiri. Deok-gu melihat dari rumah anjingnya saat Seo-ri dan Woo-jin tersandung di sekitar wadah dengan membabi buta dan menjatuhkan lebih banyak bawang.
Setelah membasuh mata mereka, Seo-ri dan Woo-jin kembali ke ruang tamu dan tertawa. Woo-jin mengingatkannya bahwa udara segar membantu sehingga mereka pindah ke kebun. Seo-ri bertanya mengapa Woo-jin turun ke bawah dan dia mengakui bahwa dia ingin berterima kasih padanya dengan benar karena idenya menggunakan rosin menyelamatkan perusahaan.

Kata-kata Woo-jin memberi Seo-ri keberanian untuk mengakui bahwa dia berbohong tentang air matanya, itu tidak ada hubungannya dengan bawang. Konser Tae-rin mengingatkannya bahwa jika tidak ada yang terjadi, dia bisa saja berada di panggung seperti itu.
Woo-jin mencoba bertanya apa yang dia maksud tetapi dia bingung ketika Seo-ri melangkah sangat dekat dengannya. Dia mulai menutup matanya seolah-olah ingin mencium tapi Seo-ri berhenti ketika dia menarik bunga dari rambutnya. Seo-ri kemudian berjalan ke pohon dan keajaiban, "kau  menjadi sangat besar sekarang.”

Seo-ri menemukan sebuah batu yang ditutupi dengan angka yang dicat dan menjelaskan bahwa ia menanam pohon itu dengan ayahnya pada hari ulang tahunnya yang ketujuh. Dia mencatat ketinggian mereka di atas batu dan setiap tahun setelah itu dia mengukur tidak hanya dia, tetapi juga pohonnya.
Seo-ri menatap pohon besar dan mengatakan  kepada Woo-jin, “ kami menanam ini 10 tahun yang lalu tapi bukan  dua puluh tiga tahun yang lalu. Kau tumbuh menjadi sangat besar saat aku pergi. aku tidak tumbuh sama sekali. ”Bersama-sama, mereka menyaksikan bunga-bunga pohon terbawa oleh angin.

Di pagi hari, Jennifer memanggil Chan untuk sarapan tapi kamarnya kosong. Dia tidak percaya bahwa dia pergi tanpa sarapan dan ketika dia berbalik untuk pergi, sesuatu di dinding menarik perhatiannya. Dia mengambil spidol saat dia mendekati dinding Chan.
Ada petir di langit, di atas Hae-bum dan Deok-soo, yang menonton saat chan berlatih di tengah hujan. Chan berlatih sendiri dan ingat bahwa dia menunjukkan tanda pada Chick Junior dengan mottonya, “Jangan berpikir, rasakan,” dan bagikan rencananya untuk mengaku kepada Seo-ri.

Teman-teman Chan setuju bahwa hari ini dia seperti orang yang berbeda. Mereka khawatir bahwa dia akan sakit jika dia melanjutkan latihan yang begitu ketat.
Chan bukan satu-satunya yang bertindak tidak biasa karena ketika Hyun menutup payung dan menari di luar kantor, dia terkejut ketika Woo-jin bergabung. Hee-soo menyaksikan langkah Woo-jin dan bertanya pada dirinya sendiri, "Dia sudah gila, kan?"

Saat Seo-ri menyemprotkan air ke tanaman. Seo-ri tersipu ketika Woo-jin masuk, memori mereka "hampir ciuman" masih dalam pikirannya. Setelah Woo-jin masuk ke kantornya, ia mengarahkan botol menyemprotkan air ke wajahnya untuk mendinginkan diri.

Hee-soo menerobos masuk ketika Woo-jin sedang membuat kopi dan menanyakan apakah dia memenangkan lotere. Dia menunjukkan bahwa sikapnya nya sangat berbeda dengan biasanya sehingga dia yakin dia tidak perlu lagi bekerja dan sudah memesan penerbangan ke Kroasia.

Woo-jin meyakinkan Hee-soo bahwa dia tidak akan kemana-mana tetapi tidak memberikan penjelasan untuk suasana hatinya yang baik. Setelah Woo-jin berjalan pergi, Hee-soo bertanya-tanya, "Ada apa dengan dia?"
Seorang pria dengan setelan stylelist berjalan ke kantor Hee-soo. Dia menjentikkan jarinya di wajah Hyun untuk meminta kopi dan kemudian duduk untuk membahas peragaan busana dengan Hee-soo. PARK melemparkan tas di atas tempat duduknya ke lantai tetapi itu milik Seo-ri jadi dia bergegas untuk mengambilnya. Dari dekat, Seo-ri merasa bingung dengan rumput laut kering yang menempel di bawah bibirnya.

Hee-soo dan Hyun ngeri ketika Mr. Park salah mengartikan kata rumput laut dengan kata yang mirip seperti"tampan" dan bertindak seperti dia memberinya pujian. Perancang melihat Seo-ri yang menawan dan setelah dia postur yang seperti model, dia mengatakan, "aku akan tertarik untuk menggunakan mu."
Hee-soo melangkah di depan Seo-ri melindungi dan mengajak Tuan Park untuk pergi dengan janji untuk mengiriminya konsepnya. Hee-so menolak permintaannya untuk mencium seperti orang Prancis dan mengakhiri pertemuan mereka dengan tindakan yang tepat. Mr Park berjanji untuk mengirim beberapa sampel, tetapi sebelum dia keluar dia sengaja meninggalkan ponselnya.

Setelah Tuan Park pergi, Hee – soo marah, "Si brengsek itu!" Hyun pun merasa emosi, "Aku sangat membencinya. Aku membencinya setiap kali aku melihatnya. ”Seo-ri mengambil laporan bahwa dia mempersiapkan festival musik dan menyerahkannya pada Hee-soo.

Woo-jin memiliki pertemuan dengan kliennya tetapi sebuah buku referensi yang ia tunjukkan pada mereka sebenarnya tentang idol pop wanita. Dia mengingat Hyun, Hyun bergegas keluar dan meninggalkan Seo-ri sendirian dengan dua mangkuk ramen. Sendirian di kantor ketika telepon Mr. Park berdering, Seo-ri adalah orang yang menjawabnya.

Setelah pertemuan, Hyun memohon Woo-jin untuk tidak memberitahu Hee-soo tentang kekacauan itu. Ketika dia mendapat email dari Tn. Park, dia tidak mengirimkan lampiran yang dijanjikan dan Hyun mengeluh karena sikapnya yang buruk. Khawatir tentang sikap Hyun yang tidak profesional, Woo-jin menawarkan untuk mengambil alih proyek tersebut.
Woo-jin memanggil Mr. Park untuk meminta file yang belum dikirimkan, terkejut ketika Seo-ri menjawab. Dia menjelaskan bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk mengembalikan ponsel Tn.Park dan secara tidak sengaja dia bertanya tentang lokasi bar sebelum dia menutup telepon.

Woo-jin khawatir ketika Hyun mengaku bahwa Hee-soo marah ketika Tn Park mengatakan Seo-ri tampak seperti model dan meminta ciuman selamat tinggal. Tanpa sepatah kata pun, dia keluar dari mobil dan menuju bar yang disebutkan Seo-ri.

Segera setelah Hae-bum dan Deok-su turun dari bus mereka, Ri-an mengeluarkan voucher untuk makan sehingga dia bisa berdua dengan Chan. Ri-an mengingatkan Chan bahwa dia akan mentraktirnya makan karena telah membantu Seo-ri tapi dia benar-benar lupa. Dia melihat betapa lelahnya Chan dan menyuruhnya pulang tetapi  Chan bertekad untuk menepati janjinya, Chan menawarkan untuk memesan apapun yang Ri-an inginkan.

Seo-ri mengembalikan ponsel Mr. Park dan memberi tahu dia bahwa Woo-jin menelepon. Dia mengundangnya untuk bergabung dengannya untuk makan malam untuk berbicara tentang pekerjaan dan ketika dia menolak, Tuan Park memanggil Hee-soo untuk minta izin.
Ketika Seo-ri meminta untuk berbicara dengan Hee-soo sendiri, Tuan Park menolaknya dan menutup telepon. Dia menyampaikan pesan dari Hee-soo, "Dia bilang kamu bisa pulang setelah kamu makan," dan menjentikkan jarinya ke pelayan untuk memesan.

Seo-ri memakan makanannya tetapi Tuan Park ingin dia minum anggur. Dia mengangkat gelasnya dan mengatakan, "Cheers," terkejut ketika Woo-jin yang mengangkat gelasnya. Woo-jin menjelaskan bahwa dia datang untuk file yang belum dikirim dan dia meminum anggur.
Saat makan, pasta Chan mengingatkannya pada gaun berwarna krem yang diberikan Ri-an kepada Seo-ri. Kebahagiaannya karena  Chan memuji semua pakaian yang dia berikan kepada Seo-ri dan yang paling membuatnya bingung saat Chan mengatakan, "Bagaimana kau memberikan pakaian yang sangat bangus untuknya?”

Kembali ke bar, Tn Park mencoba menyuruh Seo-ri untuk minum anggur tetapi dia mengakui bahwa satu-satunya alkohol yang dia pernah minum adalah soju. Woo-jin mengosongkan gelasnya sementara Tn. Park menyarankan agar mengunjungi bar favorit Seo-ri untuk minum soju pada saat mereka bertemu.

Woo-jin tiba-tiba melihat tanda di wajah Park dan Seo-ri menjelaskan bahwa itu adalah tahi lalat. Woo-jin mengira itu adalah booger dan Tn Park mencoba menyembunyikan kekesalannya saat dia tertawa, "Mengapa aku menempatkan booger di sana?"

Ketika Tn. Park pergi ke kamar mandi, Woo-jin bertanya pada Seo-ri mengapa dia tidak pergi begitu dia mengembalikan ponselnya. Seo-ri mengatakan bahwa  Hee-soo menyuruhnya untuk makan malam.
Woo-jin memanggil Hee-soo menanyakan kebenaran tentang Tn. Park tetapi Woo-jin menutup telepon sebelum dia dapat menanyakan mengapa dia bersama klien mereka. Hyun memberitahunya bahwa Woo-jin mengambil alih proyek ketika dia mengetahui betapa mereka tidak suka Tn Park.

Hyun memuji profesionalitas Woo-jin dan menunjukkan, “Dia tidak pernah mengabaikan pekerjaan karena wanita. Dan dia tidak pernah menyebabkan masalah dengan terlalu mabuk. ”Tapi itulah yang terjadi ketika Woo-jin mengosongkan sebotol saus ke gelas anggur Tn Park.

Tn Park bertemu  dengan Seo-ri di luar kamar mandi dan mendekatinya dengan alasan pribadi, "Bagaimana kalau kita ..."

Ketika Mr. Park kembali ke meja, Woo-jin mengatakan untuk mimum satu gelas lagi dengan satu tegukan dan mereka berdua mengosongkan gelas mereka. Seo-ri kembali saat Tn. Park tersedak minumannya dan Seo-ri menjentikkan jarinya ke wajahnya. Woo-jin tertawa ketika dia mengingatkan Tn. Park bahwa dia melakukan itu sebelumnya dan dia menganggap itu adalah tren baru.

Seo-ri menjatuhkan sekantong ramen di atas meja dan Mr. Park tidak dapat mengelak, Seo-ri menjelaskan kepada Woo-jin, "Tn. Park bertanya, Apakah kamu ingin makan ramen bersama?' Woo-jin tahu persis apa artinya itu dan tidak ada sedikitpun profesionalisme yang tersisa, Woo-jin merasa marah dan mengatakan " Bajingan ini. "

Ketegangan yang meningkat menghilang ketika Woo-jin dan Tn. Park mendengar suara yang terdengar seperti kutukan yang berasal dari Seo-ri, “Oh, Sibelius.” Dia memberi tahu mereka bahwa inilah nama komposer musik yang berasal dari pengeras suara di bar.

Tn Park mengundang Woo-jin dan Seo-ri untuk menyelesaikan makan malam tanpa dia dan dia pergi tanpa ramen. Seo-ri bertanya-tanya apakah yang dia lakukan salah, tetapi Woo-jin menjelaskan bahwa dia melakukan sesuatu yang benar karena pria yang mengajaknya makan ramen itu tidak baik dan dia lebih baik mengabaikannya.

Seo-ri mengajak Woo-jin untuk pergi dan Woo-jin mengikutinya keluar, tetapi sebelum keluar dia berhenti di bar untuk bertanya pada seorang wanita apakah dia bisa meminjam payungnya. Keluar di trotoar, Woo-jin bergabung dengan Seo-ri dan membuka payung kecil di atas kepalanya dengan mengatakan “mungkin salju akan turun.”

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis

Comments


EmoticonEmoticon