Advertisement
Advertisement
EPISODE 9: "Cahaya Bulan"


All images credit and content copyright: SBS


Woo-jin sedang bekerja di kamarnya tiba-tiba daun jatuh dari jendela langit-langit yang terbuka. Dia melihat bulan di atas dan memutar daun dengan senyuman, sampai dia mendengar seseorang menangis.

Woo-jin dan Chan lari ke kamar Seo-ri tetapi sebelum mereka dapat memeriksa, Jennifer muncul entah dari mana dan dengan tenang menebak, "Saya pikir itu berasal dari ruangan di bawah tangga." Sesuatu bergulir keluar dari ruangan Seo-ri keluar kemudian tersandung dan menangis, "Mataku!" Dia mulai berjalan sementara Chan yang panik berkata, "Apakah kamu buta?"


Seo-ri mengatakan kepadanya bahwa matanya terbakar dan meraba-raba jalan ke dapur. Woo-jin memegang bawang dan ketika orang-orang melihat ke dalam kamarnya, mereka terkejut oleh kantong bawang dari sebuah restoran Cina.

Seo-ri duduk dengan kantong es di matanya sementara Woo-jin mulai bertanya. Seo-ri mengatakan dia memiliki pekerjaan paruh waktu mengupas bawang untuk sebuah restoran, salah satu dari beberapa pekerjaan yang tidak memerlukan pengalaman. Seo-ri menjelaskan bahwa dia harus memperbaiki biolanya dan dia akan harus memiliki lebih banyak biaya jika dia tidak menemukan pamannya.


Ketika Woo-jin memperhatikan Deok-gu di lengan Jennifer, dia menjelaskan bahwa bawang berbahaya bagi anjing sehingga dia ingin membuatnya tetap aman. Hampir tidak bisa membuka matanya, Seo-ri bersikeras bahwa dia baik-baik saja dan menyuruh semua orang kembali ke tempat tidur.

Woo-jin mengatakan bahwa matanya pernah dipukul menggunakan daun bawang dan belajar bahwa udara segar mengurangi rasa panas. Chan terlihat siap menghadapi penyerang pamannya sehingga Jennifer tiba-tiba pergi.


Chan menemukan Seo-ri di kebun dan memeriksa matanya tetapi tatapannya jatuh di bibirnya. Dia mundur tetapi menjadi penasaran ketika dia melihat cara khusus Seo-ri dalam memandang bulan.

Seo-ri menjelaskan bahwa ibunya mengajarkannya padanya dan kilas balik menunjukkan Seo-ri dengan ibunya di jalan. Ibunya bersikeras bahwa pegangan busur kelinci itu akan membujuk bulan kelinci untuk mengabulkan permohonannya. Ingatannya berakhir saat ibu dan anak perempuan menatap bersama di bulan sementara Chan tersenyum memikirkan Seo-ri sebagai seorang anak kecil.



Seo-ri mengangkat tangannya untuk melihat ke bulan sementara Woo-jin membuka jendelanya, tidak dapat melihat tangannya di bawah. Untuk beberapa detik saja, kami kembali ke Seo-ri dan Woo-jin sebagai remaja, saat dia memperhatikan tatapannya ke bulan dari jalan.

Di pagi hari, Seo-ri mencampur adonan di dapur sampai dia mendengar Deok-soo dan Hae-bum berteriak kepada Chan bahwa sudah waktunya untuk sekolah. Ketika Chan meminta anak-anak untuk membantu mengupas bawang. Seo-ri khawatir tentang mata mereka.


Ketika Jennifer mengingatkan anak-anak bahwa sudah waktunya untuk sekolah, dia dihadapkan dengan empat orang bertopeng yang mengupas bawang. Deok-soo mengeluh bahwa dia tidak bisa bernapas dan melepas topengnya kemudian semua orang mengikuti caranya. Hae-bum menawarkan untuk membelikan Seo-ri biola baru sampai Jennifer menjelaskan bahwa biola Seo-ri adalah mahakarya berusia dua ratus tahun dari Italia yang bernilai hingga 500 juta won.

Deok-soo bertanya-tanya bagaimana Jennifer tahu semua informasi itu dan dia tiba-tiba ingat bahwa dia harus kembali bekerja. Hae-bum dan Deok-soo ingin informasi yang banyak tentang jennifer tetapi Chan dan Seo-ri tidak tahu apa-apa.



Deok-soo tiba-tiba berpikir Seo-ri harus menemukan sesuatu yang akan menghasilkan banyak uang segera tetapi Chan memperingatkan, "itu kemungkinan penipuan, atau penipuan total." Ketika Woo-jin masuk, Hae-bum mengatakan bahwa mereka dapat membantu sedikit lebih lama jika paman mengantar mereka ke sekolah. Deok-soo menyuruh Woo-jin untuk bergegas dan bersiap-siap untuk bekerja dia berlari ke atas ketika anak-anak berteriak, "Pergilah, pergi!"

Adonan Seo-ri berada di mangkuk, cetakan tangannya terlihat di permukaan. Chan menempatkan tangannya di atasnya dan mengamati dengan senyuman, “Dia lebih kecil dari yang aku kira.” Ketika Woo-jin akhirnya turun, Deok-soo dengan kesal mengatakan bahwa dia berada di luar.


Dengan terburu-buru, Woo-jin hampir menabrak pot sehingga Seo-ri berjanji untuk mengembalikannya. Dia mengatakan padanya untuk meninggalkannya disana sehingga bisa hijau dan menyebar jari-jarinya agar terlihat seperti Seo-ri. Tiba-tiba sadar diri, Woo-jin berjalan keluar sambil Se-ri tersenyum.

Ri-an memanggil Chan ketika dia tiba di sekolah tetapi menutupi kepalanya dengan celana pendek gym ketika dia melihat pamannya. Woo-jin akan mengukur pot tetapi berhenti ketika dia mengingat kata-kata Seo-ri, "Bisakah kamu berhenti menarik pita pengukur saat kamu berada di depan umum?"

Hee-soo tiba di tempat kerja dan mengeluh ketika Woo-jin tidak menyapanya. Hee-soo mengatakan itulah sebabnya dia tidak punya teman tapi dia tiba-tiba ingat Seo-ri.


Hee-soo ingin tahu mengapa dia memanggilnya "Ahjussi" dan Hyun bertanya-tanya apakah itu wanita "merah muda" yang membawakan makan siang. Sebelum dia menjawabnya Woo-jin pergi untuk rapat dan dia tidak akan kembali.

Di rumah, Seo-ri menghitung berapa banyak uang yang dia butuhkan untuk dirinya sendiri, kecewa bahwa penghasilannya yang sedikit akan membutuhkan waktu yang lama untuk uangnya terkumpul. Dia mulai berfikir dan bertanya-tanya apakah ada cara untuk mendapatkan uang dengan cepat.


Woo-jin bertemu dengan kliennya di sebuah restoran dan menjadi terganggu ketika dia melihat Seo-ri melalui jendela, memakai riasan. Suaranya melayang ketika dia melihat Seo-ri berjalan ke sebuah bar dan dia ingat bahwa dia berjanji untuk melakukan apa saja untuk memperbaiki biolanya.

Woo-jin bergegas untuk menyelesaikan rapat dan kemudian berlari keluar dari restoran. Dia berjalan ke bar dan melihat beberapa penjaga saat istirahat makan siang untuk menanyakan apakah seorang wanita yang baru saja masuk. Mereka bersikeras bahwa tidak ada yang masuk tetapi Woo-jin tidak mempercayai mereka. Dia memanggil Seo-ri dan kemudian berlari untuk memeriksa kamar pribadi. Pengawal membawa Woo-jin keluar ke jalan sementara dia berteriak panik kepada Seo-ri, tiba-tiba Seo-ri muncul dari gedung dengan riasan.


Seo-ri berpikir bahwa Woo-jin sedang mengukur sesuatu lagi dan dia menyuruh pengawal untuk membebaskannya, menjelaskan, "Dia bukan orang gila atau orang mesum ... dia hanya memiliki penyakit akibat pekerjaan." Para pengawal itu memandangnya dan bertanya-tanya, "Siapa rakun merah muda ini?"

Woo-jin ingin tahu mengapa Seo-ri ada di daerah itu sehingga dia menunjukkan kepadanya beberapa kaus kaki yang dia ambil untuk bekerja. Jengkel, Woo-jin bertanya tentang wajahnya dan Seo-ri tiba-tiba ingat riasan cerah yang ia terapkan terlalu banyak.



Ketika Woo-jin menjelaskan bahwa makeup memberinya ide yang salah, Seo-ri menyadari bahwa dia berpikir bahwa Seo-ri pergi ke bar. Malu, Woo-jin berjalan pergi dan meninggalkan sepatu yang jatuh ketika dia berjalan. Seo-ri mengembalikannya tetapi menemukan permen karet di bawah kaus kakinya, jadi dia menawarkan kaos kaki yang diberikan pemilik pabrik kepadanya.

Orang-orang di jalanan menatap Woo-jin memakai kaus kaki renda. Seo-ri khawatir tentang bagaimana tampilannya dan ketika dia bersikeras bahwa dia tidak peduli, dia ingat bahwa dia mengatakan hal yang sama ketika dia terlihat seperti memiliki kotoran di celananya. Dia mencoba untuk memahami mengapa Woo-jin berpikir bahwa dia ada di bar dan ketika dia menolak untuk menjawab, dia mengikutinya dengan lebih banyak pertanyaan.


Tim mendayung Chan melintasi air sampai dia tiba-tiba menjatuhkan dayungnya. Dadanya gatal, Chan berasumsi bahwa dia digigit oleh serangga. Di pantai, Hae-bum dan Deok-soo melihat dada Chan dan memutuskan bahwa dia memiliki kulit kering.

Woo-jin dan Seo-ri berjalan-jalan melalui taman ketika dia bertanya berapa lama dia tahu namanya, karena dia tidak pernah menggunakan sebelumnya. Dia berterima kasih atas perhatiannya dan dia tidak bisa menahan senyum ketika dia berjanji bahwa dia tidak akan melakukan hal yang memalukan untuk mendapatkan uang.

Woo-jin akhirnya bertanya mengapa Seo-ri menyebutnya "Ahjussi" karena mereka seumuran. Dia bingung ketika dia menjawab, “Usia mu sama dengan guru wali kelas ku. Oh ku lupa. aku tiga puluh tahun, bukan? "


Seo-ri lari ketika dia melihat air mancur, terkejut dengan tanda di tanah " air minum." Dia tidak percaya bahwa air mancur sekarang mengandung air minum meskipun Woo-jin tidak yakin itu benar.

Seo-ri meminum air mancur dan menyuruh Woo-jin untuk bergabung dengannya. Ketika seorang karyawan taman menemukan tanda di tanah, ia mengembalikannya ke air mancur minum di dekatnya. Woo-jin tidak bisa menahan tawa di wajah Seo-ri ketika dia dipaksa untuk mengeluarkan air.


Woo-jin membawa kaus kaki sementara Seo-ri mencoba memutuskan apakah perutnya sakit atau tidak. Dia tiba-tiba ingat kaus kaki dan akan berlari kembali sampai Woo-jin menunjukkannya karung. Seo-ri menyatakan Woo-jin adalah orang baik tapi dia merasa aneh bahwa dia mencoba menyembunyikan hal itu.

Woo-jin berhenti di tengah jalan ketika Seo-ri melanjutkan, "Seolah-olah hatimu semua tertutup." Ketika dia melihatnya, Seo-ri meminta maaf, "Oh aku lupa, kamu mengatakan kepada ku untuk tidak membuat asumsi." Panggilan telepon dengan waktu yang baik dari pelayan di restoran menyelamatkan Woo-jin tampaknya dia lupa untuk mengambil mobilnya.


Woo-jin menyuruhnya Seo-ri pulang terlebih dahulu dan melihat dia berjalan pergi ketika dia merenungkan kata-katanya, "aku pikir kamu mencoba menyembunyikan bahwa kamu adalah orang yang baik." Setelah dia melanjutkan perjalanan, Seo-ri berbalik dan melihat Woo-jin meletakkan earbudnya di telinganya.

Woo-jin meminta maaf kepada pelayan ketika dia mengambil mobilnya dan kemudian bertanya pada dirinya sendiri, "Apa yang aku lakukan?" Dalam mobilnya, penjelasan Seo-ri bahwa usia Woo-jin sama dengan guru wali kelasnya yang membingungkannya.


Dengan wanita di sisinya yang aman di kandangnya, Chan menyelesaikan beberapa latihan di taman dan kemudian menatap ke langit. Dia berpikir tentang Seo-ri dan bertanya-tanya, “Bagaimana dia masih percaya itu? Itu lucu. ”Ketika dia mencoba untuk menirukan pegangan kelincinya, dada Chan menjadi gatal.

Di kamarnya, Seo-ri membalik kaus kaki dan membuat teriakan Woo-jin memanggil namanya di luar bar. Ingatan itu membuatnya merasa malu dan kemudian dia mulai bersenandung.


Di mejanya, Woo-jin melihat kaus kaki renda dan berpikir tentang Seo-ri di air mancur. Lalu dia ingat bagaimana dia menghadapi penjaga dan melindunginya, "aku kira dia agak lucu." Angin bertiup dari langit dan Woo-jin melihat ke arah bulan dengan senyuman.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis