8/10/2018

Thirty But Seventeen Episode 6

EPISODE 6: "Penggantian"

All images credit and content copyright: SBS

Chan melambai ke Seo-ri dengan gembira sampai dia melihat wajahnya. Dia bergabung dengannya di bangku, Chan marah karena dia masuk ke sekolah musik Jerman tidak membantu pencarian pekerjaannya tetapi Seo-ri mengakui bahwa dia tidak cukup baik.

Seo-ri melihat tangan Chan kapalan dan dia menjelaskan bahwa semua tangan atlet terlihat buruk. Seo-ri mengatakan bahwa pemain biola mendapatkan lecet di ujung jari mereka tetapi kemudian dia melihat bahwa tangannya sangat halus.



Chan bertanya-tanya, "Apakah kamu begitu sakit hingga tidak bisa memainkan biola?" Seo-ri mengaku bahwa dia koma selama tiga belas tahun karena kecelakaan, itulah sebabnya dia masih merasa seperti berusia tujuh belas tahun. Hari Seo-ri yang mengecewakan berfungsi untuk mengingatkannya bahwa dia benar-benar berusia tiga puluh tahun dan dia mengamati, "aku seorang anak berumur tiga puluh tahun yang aneh yang tidak tahu apa-apa."

Chan menarik napas panjang sebelum dia berbicara. Dengan terbata-bata, dia mengatakan kepadanya, “Tiga puluh tidak setua itu lagi… Jangan berkecil hati. Hari-hari baik akan datang dalam hidup mu. ”Chan meminta maaf karena kosa kata yang jelek, tetapi Seo-ri tahu bahwa dia ingin mengatakan padanya untuk menghibur.



Chan mengusulkan bahwa makanan pedas akan meningkatkan suasana hati mereka dan Seo-ri membuktikan bahwa mereka menyukai makanan yang sama dengan bersemangat menyarankan kue beras pedas. Ketika Chan menyebutkan gulungan rumput laut juga, Seo-ri melompat senang di sisinya.

Woo-jin pulang ke rumah tepat ketika Jennifer pergi berbelanja dan seorang pengantar tiba dengan setumpuk paket. Woo-jin harus membawa semuanya kedalam sendirian dan ketika dia melihat kotak untuk Hae-bum, Deok-soo dan Chan, dia tidak dapat membayangkan mengapa paket teman-teman dikirim ke alamatnya.



Woo-jin menabrak pot tanaman dan kemudian bel pintu berdering saat dia akan memakai baju tetapi tersangkut di atas kepalanya. Dia menabrak rak buku saat akan menjawabnya dan bingung dengan pengiriman makanan. Sebelum Woo-jin menyuruh pengantar pergi, Deok-soo dan Hae-bum muncul dan membawa makanan itu.

Anak-anak menari saat mereka bernyanyi, “Babi kaki, "dan memberitahu Woo-jin bahwa mereka menunggu Chan. Terganggu ketika anak-anak memanggilnya, Woo-jin menabrak pot itu lagi, sama sekali tidak suka dengan hati dan kedipan yang diberikan oleh anak-anak itu sebagai ucapan terima kasih karena membawa paket mereka.



Woo-jin masuk ke kamarnya untuk bekerja tetapi bel pintu berbunyi dan kemudian Hae-bum menerobos masuk untuk menagatakan bahwa ada banyak makanan. Hae-bum kecewa karena Woo-jin tidak akan bergabung dengan mereka dan kembali ketika dia ingat untuk menyebutkan hidangan lain.

Hae-bum terlihat kesal ketika dia akhirnya pergi tapi Woo-jin tidak peduli dan mengunci pintu kamarnya. Beberapa detik kemudian, Deok-soo masuk untuk menanyakan mengapa Chan tidak di rumah dan Woo-jin yang jengkel menyarankan agar dia memanggilnya.



Woo-jin tidak dapat kembali bekerja sehingga dia pergi ke kamar mandi untuk membasuh wajahnya. Ada ketukan mendesak di pintu sebelum Deok-soo menerobos masuk. Dia meloncat saat dia menjelaskan bahwa kamar mandi di lantai bawah tidak bisa digunakan karena Hae-bum sedang mandi busa.

Deok-soo tidak sabar dan menurunkan celananya yang memaksa Woo-jin untuk keluar. Dia mengatakan bahwa yang dia inginkan hanyalah hidup dengan damai dan tenang dan diakhiri dengan celetuk dari anak ayam Chan.



Keesokan harinya, Woo-jin dan Chan dikejutkan oleh teriakan. Mereka lari ke bawah, bersenjatakan tongkat payung dan bambu dan menemukan Seo-ri melompat kegirangan. Dia mendapat panggilan untuk menggantikan guru kelas balita yang keluar karena usus buntu. Sepertinya semua anak meminta guru kelinci.

Chan dan Seo-ri melompat, saat Woo-jin melihatnya dengan rasa ingin tahu. Deok-soo dan Hae-bum muncul dan memutuskan bahwa sesuatu yang baik pasti terjadi dan bergabung. Jennifer tersenyum pada anak-anak dan kemudian Woo-jin kembali ke atas.

Jennifer dengan ahli menyiapkan mie segar saat Seo-ri meminta tepung untuk menyiapkan beberapa adonan. Jennifer menawarkan beberapa adonan mie dan Seo-ri mengambil segenggam.



Woo-jin berjalan ke bawah di tengah malam dan sengaja mendengar Seo-ri di kamarnya. Deok-gu berfungsi sebagai pendengarnya sementara Seo-ri mempraktikkan apa yang harus dikatakan kepada kelasnya. Woo-jin berhasil menghindari pot tanaman, tanpa menyadari bahwa itu jauh lebih hijau.

Di pagi hari, Chan berharap Seo-ri beruntung pada hari pertamanya di tempat les dan membagikan kata-kata inspirasinya, “Jangan berpikir! Rasakan! ”Dia melihat adonan dan Seo-ri menjelaskan bahwa itu adalah latihan untuk melonggarkan jari-jarinya. Chan mengatakan kepadanya, "Fighting," sama seperti Deok-soo dan Hae-bum muncul dan berharap keberuntungannya.

Chan menatap Seo-ri dan ketika dia ingat bagaimana dia melompat kegirangan, dia berkata pada dirinya sendiri, “Dia benar-benar berusia tujuh belas tahun.” Woo-jin berjalan masuk saat anak-anak berangkat sekolah, ngeri ketika mereka semua berjanji untuk melihatnya nanti.




Seo-ri menurunkan biolanya di tukang reparasi dan mengatakan bahwa dia tidak akan pernah membiarkan dirinya, atau biolanya, menjadi sampah.

Woo-jin berjalan ke bawah dan berhasil menghindari tanaman dalam perjalanan ke dapur. Sementara dia menyaring kopi, ada telepon untuk Jennifer tetapi Woo-jin tidak mendengarnya dan duduk di atasnya ketika dia melompat ke meja.

Ketika penggiling berhenti, Woo-jin ketakutan ketika dia mendengar, "Halo?" Penelepon itu dari sekolah biola dan dia memberitahu Woo-jin bahwa orang tua tidak ingin Seo-ri sebagai guru jadi dia tidak perlu datang untuk bekerja. Si penelepon menutup telepon sebelum dia bisa memintanya untuk menelepon Seo-ri nanti.



Woo-jin akhirnya belajar untuk menghindari pot tanaman saat dia berangkat kerja. Dia datang kembali untuk meninggalkan catatan untuk Seo-ri tentang pekerjaan itu tetapi panggilan dari Hee-soo menyebabkan dia berlari keluar untuk pertemuan sebelum dia selesai menulis.

Seo-ri kembali dan melihat catatan di rak buku kamarnya. Yang dikatakannya adalah, "Akademi biola ...," jadi Seo-ri menambahkan sesuatu ke dalamnya dan masuk ke kamarnya.

Di tempat kerja, Hyun menjawab panggilan telepon dan itu mengingatkan Woo-jin tentang catatan setengah yang dia tulis. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa Seo-ri akan mendengar berita dari sekolah dan kemudian ingat betapa senangnya dia ketika dia diminta untuk mengajar.



Woo-jin terlihat bersalah ketika dia ingat bahwa Seo-ri begadang untuk mempersiapkannya dan kemudian kita melihat bahwa ia mendengar pemilik restoran memberitahu Seo-ri bahwa dia terlalu tua untuk pekerjaan itu. Dia memperhatikan bahwa sekarang jam 3:15 dan ingat bahwa Seo-ri memberi tahu Chan bahwa dia harus datang ke sekolah pada jam 4 sore.

Woo-jin kebetulan mengemudi sementara Seo-ri berjalan ke sekolah biola. Dia berhenti tetapi sebuah mobil di belakangnya membunyikan klakson sehingga dia meminta Seo-ri untuk masuk ke mobilnya. Seo-ri menunjukkan bahwa dia hanya memiliki sepuluh menit berjalan tetapi Woo-jin mencoba menjelaskan bahwa itu bukan alasannya untuk naik. Dia menunjukkan kepadanya catatan, yakin bahwa itu dari Chan, dan menjelaskan bahwa dia belum menyelesaikannya untuknya dengan menambahkan, "Semoga berhasil."



Woo-jin mencoba menjelaskan bahwa catatan itu bukan dari Chan tetapi Seo-ri menyela dengan arah. Seo-ri dengan gembira berbagi bahwa dia sangat bahagia karena sekarang dia mampu memperbaiki biola ibunya dan kemudian menambahkan bahwa dia tidak merasa tidak berguna lagi.

Seo-ri meminta maaf karena berbicara begitu banyak sebelum dia dengan senang hati melompat keluar dari mobil. Saat Seo-ri berjalan pergi, Woo-jin menyalahkan dirinya sendiri, "Mengapa aku mengangkat panggilan itu?"

Ada promosi untuk toko baru di trotoar di mana Seo-ri secara tidak sengaja bertemu dengan Woo-jin. Woo-jin mencoba menjelaskan bahwa dia memiliki sesuatu untuk diberitahukan kepadanya tetapi dia terganggu ketika ada promosi dijalan. Sayangnya, dia ditenggelamkan oleh pembicara besar ketika dia akhirnya berhasil memberi tahu Seo-ri, "Sekolah musik memberi tahu mu untuk tidak masuk."

Woo-jin mencoba lagi dan kali ini dia berteriak agar Seo-ri dapat mendengarnya tetapi seseorang melepaskan colokan listriknya. Ketika semuanya terdiam, kata-kata Woo-jin, "Mereka memecat mu," bergema di sekitar mereka.


Woo-jin terlihat sengsara sementara Seo-ri memegang catatannya dan menyadari bahwa dia dipecat sebelum hari pertama di tempat kerja dan dia gugup menarik keluar dari ujung pita pengukur.

Ketika Seo-ri menyadari bahwa dia tidak akan dapat memperbaiki biola ibunya, isak tangis besar melarikan diri dari tubuhnya. Woo-jin melihat sekeliling dengan tidak nyaman sementara Seo-ri meraih tisu dan kemudian meniup hidungnya dengan keras. Seo-ri menarik dirinya dan berseru, "Aku merasa jauh lebih baik setelah menangis."

Seo-ri mengucapkan terima kasih kepada Woo-jin karena khawatir dia akan disakiti oleh berita dan mengakui bahwa dia adalah orang baik, dengan caranya sendiri. Woo-jin bersikeras bahwa dia kebetulan menjawab telepon dan tidak berencana untuk terlibat dalam urusannya lagi, jadi dia seharusnya tidak membuat asumsi apa pun tentangnya.



Chan baru saja mulai dengan sekantong besar popcorn ketika Seo-ri dan Woo-jin pulang pada saat yang sama. Dia bertanya bagaimana semuanya pergi, terkejut ketika Seo-ri mengatakan bahwa dia dipecat sebelum memulai.

Seo-ri lari untuk menggunakan komputer untuk mencari tahu bagaimana mendapatkan $ 2.000 dan Chan mengejarnya. Woo-jin berjalan di dekat pot tanaman tetapi berhenti ketika dia melihat bahwa itu hijau dan memiliki daun baru. Dia mengakui dirinya dengan senyuman, “Dia benar. Itu hidup kembali. "

Woo-jin tidak dapat menjauhkan Deok-gu dari Seo-ri untuk melakukan pemeriksaan karena dia tidak akan meninggalkannya. Chan mengatakan bahwa Woo-jin telah dibuang dan kemudian menunjukkan hal yang jelas, “Deok-gu tidak ingin dipisahkan darinya lagi. Sepertinya dia harus pergi bersamamu.”



Dalam perjalanan kembali dari dokter hewan, Seo-ri lega bahwa dokter mengatakan Deok-giu jauh lebih baik. Telepon Woo-jin berdering dengan panggilan spam dan ketika Seo-ri mengembalikannya ke tasnya, ia melihat ChocoPie.

Woo-jin ingat bagaimana dia menunggu Seo-ri untuk kembali setelah dia membelikannya hadiah, tetapi ketika dia bertanya kepadanya tentang hari itu, dia bersikeras bahwa dia membeli untuk dirinya sendiri. Berhenti di lampu merah, Woo-jin membuka ChocoPie dan mengambil gigitan tetapi dia hampir tidak bisa menurunkannya.


Seo-ri tertawa sementara Woo-jin memaksa dirinya untuk memakan makanan itu tetapi berhenti ketika dia melihat pamannya berjalan di sisi lain jalan. Dia melompat keluar dari mobil dan berlari ke jalan memanggil, "Paman," mobil membunyikan klakson dan menyuruhnya berhenti. Woo-jin mengerahkan kekuatan di dalam mobil dan membayangkan kecelakaan bus saat Deuk-go mulai menggonggong.

Seo-ri ada di tengah jalan ketika Woo-jin meraih lengannya. Dia mulai menjelaskan bahwa dia melihat pamannya tetapi Woo-jin hanya bisa berkata, "Jangan bergerak." Seo-ri mencoba untuk menghindar dari dirinya sendiri tetapi Woo-jin memohon, "Jangan pergi," dan dia membeku ketika dia melihat air mata mulai terbentuk di matanya.




Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon