8/10/2018

Thirty But Seventeen Episode 5

EPISODE 5: " Tanah yang Tidak Dikenal "

All images credit and content copyright: SBS


Chan menjawab bel pintu untuk Deok-soo dan Hae-bum tetapi sebelum mereka bisa masuk, Hyung-tae bertanya apakah mereka melihat seorang wanita berusia tiga puluhan dekat rumah. Anak-anak itu mengatakan bahwa seorang wanita muncul, yakin bahwa dia tinggal di sana, tetapi dia pergi dan mereka tidak tahu ke mana dia pergi.

Hyung-tae menyerahkan kartunya ke Deok-soo dan memintanya untuk menelepon jika wanita itu muncul kembali.

Anak-anak memeriksa kartu begitu dia pergi dan bertanya-tanya apa yang diinginkan seorang ahli bedah syaraf kepada Seo-ri. Deok-soo memasukan kartu ke sakunya tepat ketika gerobak makanan mendekat.




Anak-anak itu menyambut Chan, tetapi ketika mereka melihat Seo-ri, Deok-soo berkata bahwa seorang pria baru saja bertanya tentang dia. Chan bertanya-tanya apakah itu pamannya sehingga Deok-soo mencoba mengambil kartu pria itu tetapi kartu itu hilang. Dia menyadari bahwa dia kehilangan kertas itu saat di gerobak makanan sehingga anak laki-laki mencoba mengingat apa yang ada di dalamnya. Deok-soo bertanya apakah paman Seo-ri adalah dokter sementara Hae-bum menambahkan bahwa kartu itu dari rumah sakit.

Anak-anak itu akan mengejar dokter tetapi mereka berhenti ketika Seo-ri mengakui bahwa dia tahu mengapa rumah sakit mencarinya, bingung ketika dia bersumpah bahwa dia tidak akan pernah kembali ke sana. Seo-ri kemudian meminta Chan untuk menggunakan internetnya  tetapi dia benar-benar bingung ketika dia meletakkan ponselnya di tangannya.



Seo-ri menggunakan laptop untuk mencari perusahaan pamannya dan menemukan bahwa itu sudah lama hilang. Dia ingat bahwa dia melihatnya mengemudi pada hari kecelakaan ketika dia seharusnya berada di Jepang dalam perjalanan bisnis. Seo-ri menanyakan pada bibinya menegaskan bahwa dia masih pergi dan Seo-ri menyadari bahwa jika dia benar-benar melihat pamannya hari itu, itu berarti dia berbohong kepada mereka.

Di tempat kerja, Woo-jin mengakhiri panggilan telepon dengan ayahnya dan meyakinkannya bahwa pembeli setuju untuk menunggu sebulan. Hee-soo sengaja mendengarnya dan bertanya apakah sesuatu terjadi hanya untuk diberi tahu, “Saya tidak yakin. Saya harap itu bukan apa-apa tapi saya pikir itu mungkin sesuatu. ”HYUN yang bingung bertanya pada Hee-soo apakah dia mengerti Woo-jin tetapi dia mengaku bahwa meskipun mereka sudah saling kenal 10 tahun sejak di Jerman, dia tetap menjadi misteri.


Woo-jin tidak bisa berkonsentrasi dan mendesah, "Satu bulan ..." Alarm di ponselnya memberitahu bahwa sudah waktunya memberi makan Deok-gu dan dia pulang ke rumah tepat ketika Hee-soo mengumumkan pertemuan. Dengan marah Hee-soo mengakui bahwa jika Woo-jin terlalu berbakat jadi dia tidak bisa memecatnya.

Woo-jin terkejut menemukan Deok-gu bermain dengan Seo-ri , Woo-jin hati-hati mengukur makan siangnya. Dia membujuk Deok-gu untuk makan tetapi ketika anjing itu bersendawa, Seo-ri mengatakanDeok-gu sudah mencerna makanannya karena hari ini dia makan banyak.



Woo-jin meletakkan Deok-gu dan berjalan menuju tangga, langsung menabrak pot tanaman. Seo-ri mengatakan kepadanya bahwa itu adalah tempat yang sempurna untuk tanaman yang layu tetapi Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa itu harus kembali ke tempatnya. Dia tidak akan menyesal bahkan ketika Seo-ri berjanji bahwa itu akan memiliki daun baru dalam beberapa hari, jadi Seo-ri menyimpannya kembali.

Sebelum dia kembali bekerja, Woo-jin terlihat cemburu ketika dia melihat Seo-ri dan Deuk-gu bermain bersama. Ketika dia pergi, Seo-ri memindahkan tanaman kembali ke tempat khusus tetapi dia tertangkap ketika Woo-jin kembali untuk kunci mobilnya. mengembalikan ke tempat aslinya sampai Woo-jin pergi untuk selamanya, lalu dia memindahkannya tepat di depan tangga.



Di luar, Woo-jin resah, "Mengapa Deok-gu bersendawa di wajahku seperti itu," dan kemudian mengingatkan dirinya, "Satu bulan." Beberapa langkah kemudian dia berhenti, "Mengapa dia harus memindahkan tanaman pot itu," dan kemudian membacakan apa yang telah menjadi mantra barunya, "Satu bulan, hanya satu bulan."

Setelah latihan dayung, Hae-bum bertanya-tanya apa maksud Seo-ri tentang tidak kembali ke rumah sakit. Deok-soo berpikir bahwa ia melarikan diri dari rumah sakit jiwa tetapi Chan membungkam mereka dengan perintah untuk fokus pada perahu mereka.


Chan berpikir kembali ke penjelasan Seo-ri bahwa dia tidak pernah menggunakan ponsel untuk mengakses internet. Seo-ri mengaku bahwa dia adalah pasien lama di rumah sakit dan Chan menebak itulah bagaimana dia kehilangan kontak dengan pamannya. Seo-ri memohon kepadanya untuk tidak memberi tahu rumah sakit keberadaannya tetapi dia bertanya-tanya, " untuk apa dia di sana?"

Ketika Chan dan teman-temannya mengelap perahu mereka, dia ditanya tentang LEE RI-AN, yang belum pernah terlihat sejak dia mengatakan rencananya untuk bertemu dengan calon mertuanya. Ri-an berjalan ke teman di kelas untuk menanyakan apakah gaya rambut yang lebih pendek membuatnya tidak dapat dikenali, temannya mengatakan bahwa dia terlihat sama, hanya dengan menggunakan wig.


Seo-ri menunggu sementara teknisi biola melihat-lihat biola ibunya, Seo-ri kaget ketika ia memperkirakan akan memakan biaya $ 2.000 untuk memperbaikinya. Dia mengambil kembali biola dengan janji untuk kembali tetapi ketika dia pergi, dia mengatakan kepadanya, "Bahkan hal-hal terbaik akan menjadi tidak berguna jika kamu mengabaikannya."

Seo-ri berada di luar ketika Chan pulang tetapi dia jatuh ketika dia berdiri untuk menyambutnya. Chan siap untuk membawanya ke rumah sakit di punggungnya tetapi dia meyakinkannya bahwa kakinya hanya kram. Setelah dia baik-baik saja, Seo-ri meminta untuk menggunakan laptopnya.



Seo-ri mengetik resume-nya, yang dimulai dan diakhiri dengan penerimaannya ke sekolah musik di Jerman. Chan memiliki setumpuk lowongan pekerjaan pemain biola tetapi menyadari bahwa Seo-ri membutuhkan nomor telepon. Nomornya tidak tersedia ketika dia sedang berfikir tiba-tiba Jennifer muncul entah dari mana dan membacakan miliknya.

Chan menanyakan apakah Seo-ri pernah mendaftar kompetisi ataupun pernah menangkan kompetisi. Seo-ri mengatakan tidak tetapi tidak apa-apa karena kompetisi adalah tentang ketepatan dan dia selalu improvisasi. Chan melihat Jerman terdaftar di resumenya dan mengatakan bahwa dia juga lahir di sana, Woo-jin bahkan lulus universitas di sana. Seo-ri gembira bahwa dia seharusnya bisa kuliah di Berlin.



Ketika Woo-jin pulang, Seo-ri menyapanya dengan gembira dengan berita bahwa dia seharusnya belajar musik di sekolah di Berlin. Dia menayakan banyak pertanyaan sampai ke kamarnya tetapi ketika dia sampai di pintu, Woo-jin mengatakan kepada Seo-ri, "Apakah kamu seorang anak?" Senyumnya menghilang, Woo-jin melanjutkan, "Jika kamu tidak mendengar tanggapan, itu berarti seseorang tidak mau bicara. Bukankah kamu tidak bisa mengetahuinya di usiamu sekarang? ”

Chan tidak sengaja mendengar Woo-jin memberitahu Seo-ri, “bahwa Aku benar-benar bersyukur kau menyelamatkan hidup Deok-gu tapi tolong jaga janjimu untuk hidup tenang di kamarmu.” Chan mencoba memuluskan segalanya dan memberitahu Seo-ri bahwa Woo-jin tidak suka berbicara dengan orang-orang tetapi kemudian dengan sedih mengingat bahwa pamannya tidak selalu seperti itu.


Woo-jin berbaring di tempat tidur dan mengingat bagaimana orang tuanya yang khawatir mengetuk pintunya setelah kecelakaan itu dan memohon untuk berbicara dengan mereka. Sambil berjongkok di lantai kamarnya, dia menangis, dengan gantungan milik Seo-ri di dekatnya. Saat ini, semua yang bisa dilakukan Woo-jin adalah menghela nafas berat.

Ketika Seo-ri memberi tahu Jennifer bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk mencari pekerjaan, dia diberi tahu, "Berhenti." Kedua wanita itu berdiri di depan lemari Jennifer saat pelayan membacakan, "Waktu. Tempat. Kesempatan."

Jennifer menjelaskan pentingnya berpakaian dengan tepat untuk wawancara dan membuka lemari menunjukan kemeja putih dan rok hitam. Jennifer menyuruh Seo-ri, "Silakan pilih," dan segera Seo-ri berjalan di jalan, dengan rapi mengenakan kemeja putih dan rok hitam.


Pada wawancara pertamanya, Seo-ri diberitahu bahwa dia hanya lulusan sekolah menengah karena dia tidak pernah lulus dari sekolah menengah. Lamaran Seo-ri berikutnya ditolak karena dia tidak membawa alat musiknya sendiri.

Hee-soo mengadakan pertemuan untuk membahas festival musik tiga hari mendatang. Hyun berpikir itu terdengar menyenangkan sementara Woo-jin mengeluh tentang stres yang akan ditimbulkannya. Hee-soo memperingatkan Woo-jin bahwa dia akan menghadiri pertemuan dengan staf festival atau dia akan mengusirnya. Woo-jin tidak keberatan selama dia mengirimnya ke Kroasia.


Sementara Seo-ri menunggu wawancara lain, dia menyarankan kepada anak-anak kecil yang sedang belajar biola bahwa mereka harus memegang busur mereka seperti kelinci, dengan jari-jari luar mereka menunjuk seperti telinga. Dalam wawancaranya, Seo-ri diberhentikan karena tidak memenuhi syarat tetapi dia meyakinkan pewawancara untuk melihat keterampilannya.

Seo-ri memainkan biola dengan sangat baik sampai busur jatuh dari jari-jarinya yang kaku. Sangat jelas bahwa Seo-ri tidak bermain dalam waktu yang lama meskipun dia merasa seolah baru kemarin.


Di luar, Seo-ri jatuh duduk di bangku dan mengingat peringatan dari tukang biola sesuatu yang hebat bisa menjadi tidak berharga jika diabaikan. Seo-ri meyakinkan dirinya bahwa semua yang dia butuhkan adalah latihan.

Di rumah sakit, teman Hyung-tae terkejut mengetahui bahwa dia tidak lagi tertarik dengan rawat inap jangka panjang. Ketika seorang wanita yang tidak sadar di usia dua puluhan dibawa masuk, Hyun-tae mendorong jalannya ke samping dan jatuh ke lantai lega ketika dia melihat bahwa itu bukan Seo-ri.



Woo-jin menyibukkan diri dengan sketsa Deok-gu saat pertemuan dengan staf festival berlangsung. Tae-rin berlari dengan permintaan maaf untuk keterlambatannya dan memperkenalkan dirinya sebagai Rin Kim.

Seo-ri berpikir tentang $ 2.000 yang dibutuhkan untuk memperbaiki biolanya dan ketika dia berjalan dia melihat lowongan pekerjaan. Pemilik restoran menjelaskan tentang pekerjaan yang akan dilakukan dan menjelaskan tentang pembayaran liburan, tetapi Seo-ri berpikir bahwa ia berarti uang bensin, bukan hari libur. Woo-jin pergi dari pertemuannya dan melihat Seo-ri, Pemilik restoran bertanya tentang usianya dan kali ini dia ingat untuk menjawab bahwa dia berusia tiga puluh tahun.


Di jalan, Seo-ri mengingat kembali penolakan Pemilik restoran, “Kami hanya mempekerjakan orang berusia dua puluhan. Bos kami berusia dua puluh sembilan, jadi kami tidak bisa mempekerjakan orang yang lebih tua. ”Dia berpikir tentang segala hal yang orang-orang berharap dia tahu pada usia tiga puluh tahun, tetapi kemudian perhatiannya tertuju pada dua gadis SMA. Tiba-tiba, dia membayangkan dirinya tertawa dengan Su-mi.

Seo-ri bertanya pada dirinya sendiri, “Bagaimana dengan saya yang berusia delapan belas tahun? Bagaimana dengan saya yang berusia dua puluh tahun? ”Seo-ri membayangkan kedatangannya di kampus di Jerman seperti yang direncanakan dan bermain untuk gurunya. Bertahun-tahun kemudian, semua tumbuh dewasa, dia memperkenalkan dirinya dalam bahasa Jerman sebagai pemain biola.



Masa depan yang diimajinasikan Seo-ri meliputi gedung konser dengan spanduk yang mengumumkan penampilan solonya dan di atas panggung, dia berkilau dalam gaun yang elegan, bibinya dan pamannya di kursi penonton, standing ovation sebagai hadiahnya. Tiba-tiba, adegan itu meledak seperti debu dan Seo-ri duduk sendirian di bangku dengan penuh air mata di matanya.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon