Advertisement
Advertisement
EPISODE 7: "Apakah itu kebenaran?"


All images credit and content copyright: SBS

Seo-ri masuk ke penyeberangan yang sibuk ketika dia melihat pamannya, dan Woo-jin yang panik menangkap dan menghentikannya di tengah-tengah persimpangan. Seo-ri bertekad untuk terus berjalan dan membebaskan diri dari cengkeramannya begitu lampu lalu lintas berubah menjadi hijau lagi. Penundaan ini cukup lama untuk kehilangan pamannya, dan Seo-ri menyalah Woo-jin.

Dia berteriak padanya karena mencampuri urusannya, orang yang bahkan tidak peduli padanya, dan meratapi hilangnya pamannya, rumahnya, dan biolanya. Ketika dia disalahkan dia hanya mengingatkan Woo-jin kesalahan yang dia rasakan atas kecelakaan itu tiga belas tahun yang lalu, jadi dia bertanya, "Bagaimana jika kamu mati karena aku?"



Pada akhirnya, Seo-ri tetap mencari pamannya dan Woo-jin bekerja setelah mengantar Deok-gu. Pikirannya tetap pada kata-kata Seo-ri dan mereka melihat Woo-jin tidak fokus selama pertemuan kerjanya.

Dia bahkan mencoba mengenakan blazer pink Hee-soo di akhir karena dia begitu terganggu. Hee-soo tidak dapat membantu tetapi bertanya-tanya apakah sesuatu sedang terjadi, karena Woo-jin bertingkah aneh tidak seperti biasanya.


Dalam perjalanan pulang, Woo-jin mengemudi di persimpangan dan menemukan bahwa Seo-ri masih tetap duduk di sana dalam kegelapan, berharap untuk menemukan pamannya lagi. Saat dia melihat, Seo-ri akhirnya berdiri untuk pergi. Woo-jin berhenti, tetapi tidak memanggilnya dan malah terus menyetir.

Chan menunggu di pintu masuk rumah mereka ketika Woo-jin tiba. Dia khawatir tentang Seo-ri yang belum pulang setelah kunjungan dokter hewan. Woo-jin mencoba untuk tetap menyendiri, tetapi Chan menekannya sampai Woo-jin mengatakan dia berharap dia bisa mengambil kembali tawaran untuk membiarkan Seo-ri tinggal bersama mereka selama sebulan.



Segera setelah ledakan berakhir, Woo-jin memasang kembali topeng ketidakpeduliannya dan memberitahu Chan untuk berhenti mengkhawatirkan orang dewasa dan masuk ke dalam.

Di dalam, Deok-gu menyapa Woo-jin dan Woo-jin meminta maaf karena menakut-nakuti anjing di mobil tadi. Woo-jin menerima panggilan dari perwakilan tim jazz festival musik. Dia berusaha mengirim email kepadanya, tetapi dia belum menerimanya. Dia menyarankan agar dia memverifikasi alamat emailnya jika sudah benar dan coba lagi.

Chan akhirnya melihat Seo-ri saat dia berjalan kembali dalam gelap. Dia ingin menghiburnya dengan makanan, dan dia meminta air sebelum dia memberi tahu dia apa yang terjadi.



Dia mengatakan kepadanya bahwa dia melihat pamannya, meninggalkan bagian di mana Woo-jin menahannya. Chan optimis bahwa ia harus berada di dekatnya, dan Seo-ri meminta beberapa kertas dan pita. Chan menawarkan air yang dia minta, Woo-jin masuk ke dapur dan Seo-ri masuk ke dalam kamarnya tanpa membawa air yang dia minta.

Chan sekarang curiga bahwa sesuatu terjadi antara Woo-jin dan Seo-ri saat kunjungan dokter hewan. Dia tidak yakin dengan kurangnya respons pamannya, dan oleh karena itu dia mencoba meyakinkannya bahwa Seo-ri kemungkinan besar akan pindah segera setelah dia melihat pamannya dan meminta dia untuk bersikap baik padanya sampai saat itu.


Chan mencoba untuk menghibur pamannya, bahkan memaksakan bibirnya untuk menjadi senyuman, tapi wajah Woo-jin kembali ke bentuk pasif khasnya begitu dia melepaskan tangannya.

Di kamarnya, Woo-jin mencari “Dr. Yoo Joong-sun, ”dan foto itu mengungkapkan dia sebagai pria yang mengenali Woo-jin di jalan beberapa hari sebelumnya. Woo-jin ingat kata-kata pria itu tentang tidak melihat satu sama lain lagi dan kemudian dering yang tajam, seperti suara dari gantungan tas Seo-ri, membanjiri pikirannya.

Di kamarnya sendiri, Seo-ri meremas adonan di tangannya, dan kemudian keluar dari pintu rahasia.


Pada pagi hari, Woo-jin telah mengemas tasnya untuk tinggal di kantornya selama sebulan. Perlu beberapa saat bagi Chan untuk menyadari apa yang sedang terjadi, tetapi begitu dia bergegas ke bawah untuk meminta pamannya tetap tinggal. Chan tidak bisa menghentikan alasan Woo-jin bahwa itu untuk proyek kerja dan dia bertanya apakah itu tentang Seo-ri. Woo-jin hanya terdiam.

Bahkan Deok-gu memprotes rencana Woo-jin dengan beberapa gonggongan, tetapi Woo-jin hanya mengacak-acak rambut keponakannya dan mencoba keluar dari pintu. Seperti yang dilakukannya, dia ditahan oleh Seo-ri, dan dengan jelas bahwa dia mendengar percakapan mereka. Chan mencoba untuk meyakinkan dia sebaliknya, tetapi dia tidak merespon sama sekali, dan malah hanya terpaku dalam kabut.


Seo-ri mengisi hari-harinya dengan membuat selembaran untuk pamannya datang mencarinya di rumah tua. Woo-jin berada di kantornya dan membuat sketsa desain.

Chan memastikan untuk sering mengganggu pamannya dengan panggilan telepon. Dia memberikan aegyo terbaiknya, dan ketika itu tidak berhasil, dia mencoba meyakinkan Woo-jin bahwa Deok-gu telah melarikan diri. Deok-gu mengoceh padanya meskipun dengan beberapa gonggongan di belakang.

Chan mendengar pintu dibanting di pagi hari dan bergegas turun untuk menyapa pamannya yang kembali, tetapi hanya teman-temannya yang membiarkan dirinya masuk. Ketika Seo-ri berjalan melewati mereka, Chan dengan sengaja menjelaskan bahwa pamannya pergi untuk sebuah proyek kerja, dan pasti tidak melarikan diri.



Seo-ri keluar dengan cepat, menolak tawaran sarapan Jennifer. Anak-anak bertanya pada Chan apakah Woo-jin pergi karena Seo-ri, karena itulah yang terdengar seperti yang dikatakan Chan kepada mereka.

Kembali ke penyeberangan, mata Seo-ri yang ceria bersinar ketika dia melihat pamannya lagi di seberang jalan. Dengan kesempatan kedua, dia berlari menyeberang jalan dan menangkapnya hanya untuk mengetahui bahwa pria itu bukan pamannya.



Seo-ri menyadari betapa tidak adilnya untuk menyalahkan Woo-jin karena membiarkan pria itu melarikan diri. Dia tersiksa dalam perjalanan pulang ke rumah bagaimana dia akan menemukan cara untuk meminta maaf kepadanya.

Dia melihat Chan di depan yang sedang menelepon dengan Woo-jin, dan Seo-ri bergegas untuk mendapatkan kesempatan berbicara dengannya. Tapi Chan salah mengerti ketika dia meminta sesaat dan menggantung pada pamannya. Seo-ri cemberut padanya dan berjalan di dalam.


Woo-jin bekerja keras saat set yang dia rancang dibangun, sementara Hee-soo bertanya pada Woo-jin apakah benar dia kabur dari rumah selama sebulan. Woo-jin menghindari menjawab saat dia mendapat panggilan lain dari tim jazz musikal, dan dia masih belum menerima email darinya.

Setelah dia menutup telepon, Hee-soo mencoba untuk menyuruh Woo-jin kembali ke rumah, tapi dia hanya mengelak pertanyaannya lagi dengan menuju ke panggung untuk membuat beberapa penyesuaian pada set.

Di rumah, rencana Jennifer membuat bekal makan siang untuk Woo-jin memberi Seo-ri kesempatan lain untuk menghubunginya. Dengan sukarelawan Seo-ri membantu Jennifer saat dia berbelanja bahan makanan.



Saat Seo-ri berbicara dengan Jennifer, sepasang sepatu hak tinggi kuning terlihat. Sosok misterius tetap berada di dekat gerbang rumah mereka dan melihat saat mereka berjalan pergi. 

Bahan makanan di tangan, Jennifer menunjukkan keterampilan memasaknya yang hebat sementara Seo-ri membantu persiapan bahan dan membersihkan sayuran.


Seo-ri mulai bertanya apakah ia bisa datang bersama Jennifer untuk mengantarkan makanan, tetapi Jennifer tahu apa yang terjadi dan memintanya untuk mengirimkan makanan Woojin. Dia menyuruh Seo-ri, dengan bayaran untuk pekerjaannya bahkan Seo-ri mencoba menolaknya tapi Jennifer memaska dengan kutipan Abraham Lincoln untuk mendukungnya.

Tidak ada seorang pun di kantor ketika Seo-ri tiba. Dia dikejutkan oleh suara telepon yang berdering, dan memutuskan untuk menjawabnya.

Tae-rin memanggil Hee-soo tentang ide yang dia miliki untuk bagian klasik dari konser. Dia ingin membuat klasik lebih mudah berhubungan dengan orang banyak, dan mengirim tautan ke konser Eropa yang ingin dia gunakan sebagai model.


Seo-ri akrab dengan gaya dan sangat bersemangat tentang konsepnya. Tae-rin tersenyum dan setuju dengan setiap ide yang dilontarkan Seo-ri. Setelah mereka menutup telepon, Tae-rin memberi tahu asistennya bahwa dia merasa seperti dia bertemu dengan seorang yang memiliki pemikiran yang sama.

Seo-ri menulis catatan untuk Hee-soo, tetapi menjatuhkan pena dan bergeser ke bawah meja untuk mengambilnya. Woo-jin kembali tepat pada saat itu, dan terkejut ketika Seo-ri muncul dari bawah mejanya.


Dia jatuh ke lantai, dan kemudian dia membenturkan kepalanya ke keluar ketika dia mencoba merangkak. Begitu dia menyadari bahwa dia ada di sini untuk mengirim makanan, Woo-jin ingin segera menyuruhnya keluar, tetapi Seo-ri ada di sini untuk meminta maaf dengan tulus dan melakukannya.

Pada awalnya dia menganggap itu masih mengejutkannya dan membuat kepalanya sakit, tapi Seo-ri meminta maaf karena berteriak padanya dan menyalahkannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia pikir dia melihat pamannya lagi, tetapi ternyata itu bukan dia.


Sementara itu, Chan meninggalkan toko dengan teman-temannya dan berpikir dia melihat Seo-ri di jalan. Dia memanggil, tapi bukan dia. Teman-temannya terkejut, karena Chan biasanya memiliki penglihatan yang baik.

Chan bertanya-tanya tentang hal itu, dan adegan itu beralih kembali ke Seo-ri, saat ia memberitahu Woo-jin bahwa keinginannya untuk melihat pamannya membuatnya melihat pamannya dimana-mana, sepertinya Chan mulai menyadari bahwa dia juga ingin melihat seseorang ...



Seo-ri meminta Woo-jin untuk kembali ke rumah, tetapi ia menghindar untuk menjawab panggilan telepon. Seo-ri meninggalkan dia untuk pekerjaannya.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis