8/16/2018

Mr. Sunshine Episode 9 Part 2

EPISODE 9 Part 2


All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Mr. Sunshine Episode 10 Part 1

Eugene datang untuk meminta Hina untuk minuman yang dia hamburkan kepadanya, dan dia berkomentar bahwa dia bahkan tidak perlu mengganti kuncinya agar dia datang kepadanya. Mereka memulai dengan obrolan ringan tentang kotak musik tetap sebelum Eugene bertanya sudah berapa lama dia berada di bisnis hotel. Hina menjelaskan bahwa jarang ada seorang wanita yang menjalankan hotel di Joseon, tetapi ia mendapat manfaat dari suaminya yang berasal dari Jepang, dia sudah belajar bisnis hotel sejak dini.

Eugene berpikir tentang kata-kata Ae-shin tentang pasukan tak berwajah dan tak bernama, dan dia tampaknya mencurigai Hina juga terlibat dengan anggota pasukan kebenaran. Dia bertanya pada Hina mengapa dia menyarankan agar dia menggunakan penerjemah ketika dia dipanggil oleh raja, dan dia dengan tepat menganggap bahwa penerjemah salah menerjemahkan kata-kata Eugene untuk mendukung Jepang. Dia bertanya-tanya apakah dia bekerja untuk pemerintah, tetapi Hina mengatakan bahwa dia hanya seorang pengusaha.

Hina mengatakan bahwa Glory Hotel membawa banyak informasi dan dia juga adalah orang yang selalu penasaran. Dia bertanya apa yang dia putuskan untuk dilakukan, dan Eugene bertanya apakah dia memiliki informasi yang berkaitan dengan kematiannya dalam waktu dekat . Eugene bertanya-tanya apakah dia membuat pilihan yang akan membahayakan hidupnya, dan dia berada di kapal yang sama, menunggu konsekuensi dari keputusannya.



Menteri Lee Jung-moon, menteri luar negeri dan penasihat terpercaya raja, secara diam-diam bertemu dengan penerjemah yang salah mengartikan pesan Eugene kepada raja. Penerjemah terlihat terkejut melihat Menteri Lee, setelah mengharapkan klien untuk layanan penerjemah pribadi. Menteri Lee menuduh penerjemah  membela Jepang dengan sengaja menyalahkan terjemahan kepada raja, dan penerjemah gemetar ketika dia mengakui bahwa dia diperintahkan oleh Wan-ik untuk melakukannya. penerjemah menawarkan untuk menyelidiki lebih lanjut, tetapi Menteri Lee tidak menunjukkan belas kasihan dan membunuh penerjemah dengan pedangnya.

Keesokan harinya, Il-shik bertemu dengan Eugene, yang bingung dengan kemiripan wajah dengan Gwan-soo. Eugene bertanya tentang permintaannya, dan Il-shik melaporkan bahwa Menteri Lee Jung-moon melakukan tindakannya tadi malam. Kami melihat bahwa Il-shik dan Choon-shik mengikuti menteri dan penerjemah, dan mereka menemukan mayat penerjemah itu. Eugene menyadari konsekuensi dari keputusannya dan memutuskan untuk membuat langkah selanjutnya.



Hina menyapa Ae-shin saat dia memasuki Hotel Glory, dan Ae-shin mengatakan bahwa dia ada di sini untuk bertemu tunangannya, Hee-sung. Hina memberitahu bahwa Hee-sung belum bangun tetapi dia akan segera turun untuk minum kopi paginya. Hina memperkenalkan Ae-shin pada kopi, tetapi Ae-shin tidak menyukai rasanya, bertanya-tanya mengapa orang menikmati minuman pahit ini. Hina mengatakan bahwa rasanya pahit tapi dengan seiring waktu rasanya akan masam,manis dan kaya rasa. Dia mengatakan dengan puitis, “Ini membuat jantung mu berdebar, membuat mu terjaga di malam hari, dan yang terpenting, itu mahal. Sama seperti harapan yang sia-sia. ”

Ae-shin bertanya apakah Hina menjual harapan yang sia-sia, dan Hina menjawab bahwa semakin sia-sia, semakin mahal harganya. Orang-orang menghabiskan banyak uang untuk harapan ini, seperti orang-orang yang berharap membuatnya kaya dengan menjual negara mereka, orang-orang yang dengan menyedihkan berharap bahwa upaya mereka akan mencegah negara mereka agar tidak dijual, orang-orang yang sepenuhnya berharap bahwa mereka dapat memecahkan dari pertunangan mereka.



Wajah Ae-shin mengeras pada komentar tajam Hina, dan Hina menjelaskan bahwa dia hanya menyimpulkannya, karena Ae-shin tidak akan mengunjungi hotel jika rencana pernikahannya berjalan lancar. Ae-shin mengatakan bahwa Hina sangat tertarik padanya, tetapi Hina menjawab itu karena Ae-shin menghalangi apa yang menarik baginya. Hina bertanya-tanya apakah dia harus menangis atau menggigit, tetapi karena dia menerima saputangan, mungkin dia akan menangis. Dia memegang saputangan Eugene di tangannya, yang dia berikan kepadanya ketika dia melukai tangannya sambil menendang keluar pelanggan yang menjijikkan.

Hee-sung menyela pembicaraan mereka sebelum ketegangan berkembang lebih jauh, dan dia mengatakan mimpinya yang sedang berjalan di padang bunga pasti menandakan bahwa Ae-shin akan datang mengunjunginya. Hee-sung mencoba untuk menghindari percakapan serius  dengan menawarkan untuk mengajarinya cara bermain biliar, tapi Ae-shin langsung ke intinya tentang membatalkan pertunangan mereka. Hee-sung mengatakan bahwa ini akan sulit karena ini adalah janji yang dibuat di antara keluarga mereka, tetapi Ae-shin menyarankan agar mereka mencoba cara ini.
Hee-sung bertanya apakah Ae-shin memiliki kekasih lain, dan Ae-shin merespon dengan menanyakan apakah itu akan menjadi alasan yang cukup untuk memutuskan pertunangan mereka. Hee-sung tidak akan mundur dan mengatakan bahwa dia harus melawan siapa pun itu. Hee-sung memperingatkan dia untuk tidak memancingnya.



Ae-shin mengatakan kepadanya untuk tidak membuang-buang waktu padanya, karena ia harus memiliki mimpi sendiri. Tapi Hee-sung mengatakan bahwa dia tidak punya mimpi. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa bekerja di pemerintahan karena dia bukan orang yang suka bangun pagi; dia tidak akan protes karena terlalu tegang secara fisik; dia tidak akan berpihak pada Jepang karena tidak sesuai dengan hatinya. Dia mengatakan bahwa dia suka hal-hal yang tidak berguna seperti bulan, bintang, bunga, angin, tawa, dan lelucon. Dia ingin mati menikmati hal-hal ini.

Ae-shin berpikir bahwa dia akan berakhir seperti itu, tetapi dia tidak mendukungnya karena tujuan mereka berbeda. Hee-sung mengatakan tidak apa-apa karena tidak ada yang mendukungnya dalam kehidupan ini. Karena mereka tidak dapat menikah atau memutuskan pertunangan mereka, Hee-sung menunjukkan bahwa untuk hari ini, mereka bisa berteman.


menerima tawaran itu, Ae-shin meminta Hee-sung untuk mengajarinya cara bermain biliar. Seorang penembak yang tajam, Ae-shin belajar dengan cepat dan memasukan bola berturut-turut ke dalam lubang. Ae-shin terkulai di sekitar meja tetapi Hee-sung tidak membuatnya curiga. Ae-shin terus bermain sementara Hee-sung menghiburnya dari sisi lain.

Dong-mae memasuki bar lokal, dan dia dengan enggan bergabung dengan meja Hee-sung karena tempat itu sudah penuh. Hee-sung menawarkan gelasnya untuk bersulang, tapi Dong-mae mengatakan kepadanya bahwa dia lebih suka minum bersama. Hee-sung menjelaskan bahwa gerakan bersorak adalah satu untuk memberi tahu pihak lain bahwa mereka tidak meracuni minuman mereka, karena minuman itu mengalir ke satu sama lain ketika mereka berdenting.



Hee-sung bertanya apakah pekerjaan Dong-mae semuanya berjalan lancar, yang dia tahu sebagai menangkap orang, memukuli orang, dan membunuh orang. Berdasarkan deskripsi pekerjaan itu, Dong-mae mengakui bahwa pekerjaan tidak berjalan dengan baik dan minum. Hee-sung bertanya mengapa dia melakukan pekerjaan seperti itu, dan Dong-mae menjawab dengan bertanya mengapa Hee-sung tidak melakukan pekerjaan apa pun. Hee-sung mengatakan bahwa dia mendapatkan banyak pertanyaan baru-baru ini, dan dia mengatakan bahwa jika dia melakukan sesuatu, dia akan menjadi seseorang yang hebat. Saat itu, Dong-mae bergumam bahwa dia benar-benar harus membawa racun.

Eugene memasuki bar yang penuh, dan Dong-mae menendang kursi terbuka sebagai undangan kasar ke meja mereka. Hee-sung terlihat kurang antusias dari biasanya tentang trio mereka, terutama karena hubungannya dengan Eugene tentang keluarganya. Hee-sung terlambat menyambut Eugene kembali ke Joseon, dan Eugene menjawab bahwa sepertinya dia menyuruhnya untuk pergi. Dong-mae sangat menikmati ketegangan antara keduanya dan bertanya apakah ada perkembangan lain dalam persaingan mereka, tapi Hee-sung mengatakan bahwa mereka punya banyak hal seperti itu.


Eugene bertanya pada Dong-mae apakah dia menemukan pria pincang yang dia cari, dan Hee-sung segera berpikir kepada Ae-shin berjalan tertatih-tatih selama permainan mereka tetapi tetap diam. Eugene mengatakan bahwa dia melihat orang yang pincang yaitu Wan-ik. Dia bertanya-tanya apakah Dong-mae dekat dengan Wan-ik, tetapi Dong-mae membantah ini dengan mengatakan bahwa dia sudah lama berpisah dengan Wan-ik. Selain itu, dia mencari pria muda yang pincang, kata Dong-mae.

Pelayan datang ke meja mereka untuk mengisi ulang minuman mereka, dan dia berkomentar bahwa mereka pasti teman. Mereka semua menyangkal ini, dan Hee-sung mengatakan bahwa mereka bertiga semua hanya bergabung dengan meja ini karena kebetulan, menggambarkan kelompok mereka sebagai: orang Joseon Amerika, orang Joseon Jepang, dan orang Joseon yang tampan. Dengan itu Hee-sung mengumumkan bahwa orang tampan Joseon akan pergi. Dia pincang saat keluar, dan ketika Dong-mae berkomentar bahwa itu adalah kaki yang lain, Hee-sung memindahkan kaki pincangnya.



Dong-mae bertanya-tanya apakah Hee-sung benar-benar tahu apa yang sedang terjadi, dan Eugene menganggap bahwa dia melakukannya dengan ketulusan. Dong-mae menduga bahwa Eugene juga tahu, dan Eugene mengatakan bahwa itu adalah Wan-ik. Eugene mengatakan dengan penuh rahasia bahwa demi mereka bertiga, orang yang pincang harus Wan-ik, dan keheningan Dong-mae tampaknya menunjukkan persetujuan.

Ae-shin menunggu semua lampu di rumahnya untuk dimatikan sebelum bersembunyi di lemarinya untuk mendengarkan kotak musik milik Eugene. Dia mendengarkan nada sedih, tersenyum ketika dia berpikir tentang Eugene.



Eugene bertemu dengan Seung-gu keesokan harinya, dan mereka berbicara dengan alasan alcohol yang dia gunakan sebagai topik pembicaraan mereka. Karena Seung-gu menerima pembayaran yang cukup untuk menyelamatkan kawan mereka So-ah ke Shanghai sebagai bayaran alkohol, Eugene meminta Seung-gu membayar alkoholnya kali ini. Seung-gu segera meletakkan alkoholnya dan mengatakan "oh tidak, aku berhenti minum, maaf." Tapi Eugene mengatakan bahwa Seung-gu akan mendukung misi berikutnya, yang mentargetkan menteri luar negeri Lee Se-hoon (yang berpihak pada orang Jepang).

Ae-shin menunggu di depan kedutaan AS dan memalsukan keletihannya karena terus-menerus dipanggil ke kedutaan. Domi memberi tahu Ae-shin bahwa Eugene keluar dan bertanya siapa dia. Ae-shin tersinggung bahwa dia orang kedua yang tidak mengenalinya dan membuatnya menunggu. Kemudian, Eugene tiba dan mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan senyumnya saat melihat Ae-shin.



Ae-shin mengambil tempat duduknya yang tepat di meja Eugene, dan Eugene tersenyum saat dia mengatakan bahwa dia tidak ingat memanggilnya ke kedutaan. Dia bertanya-tanya apakah dia ada di sini untuk mengembalikan kotak musik, tetapi Ae-shin mengatakan bahwa dia menyimpan itu untuk lain waktu. Kali ini, dia di sini untuk bertanya tentang cara menerjemahkan tulisan korea ke bahasa Inggris. Dia memamerkan buku catatannya dengan namanya dalam bahasa Inggris, dan kemudian dia menunjukkan kepadanya tulisan korea yang Bunyinya: Aku merindukanmu.

Sayangnya, Eugene tidak dapat membaca bahasa Korea, jadi dia hanya menertawakan kalimat itu, mengatakan bahwa itu sangat mudah sehingga dia tidak boleh menanyakannya. Itu bukan reaksi yang Ae-shin harapkan, dan dia mencoba untuk pergi dengan terburu-buru. Eugene bertanya padanya kapan dia akan mengambil kramik, berharap bahwa dia perlu seseorang untuk mendayung perahu. Ae-shin mulai memberitahu dia waktu, dan kemudian baru sadar kalau Eugene tidak, atau mungkin tidak bisa, membaca surat terakhirnya.

Ae-shin menunjukkan kepadanya halaman dengan frase Korea yang ditulisnya lagi dan mengatakan Eugene untuk membacanya, tetapi Eugene mencoba untuk menghindari hal ini dengan menyapa teman-temannya yang melewati aula. Dia bergumam bahwa dia pandai berbahasa Inggris dan berjalan pergi, Ae-shin benar-benar terhibur bahwa Eugene tidak bisa membaca Korea.



Eugene terlihat sedikit malu ketika Ae-shin memasuki gerbongnya, menatapnya. Kereta berangkat, dan Eugene menghentikan pelayan untuk bertanya kepadanya tentang obat yang mereka berikan kepadanya. Pelayan menjelaskan bahwa obat harus diseduh dalam air dan kemudian digunakan untuk merendam kaki seseorang untuk membersihkan tubuh dari racun. Dia memperingatkan Eugene untuk tidak pernah minum minuman itu, dan setelah dia pergi, Eugene tersedak memikirkan obat itu.

Semua juru bahasa berkumpul untuk membagikan berita tentang rekan penerjemah Amerika mereka yang ditemukan tewas. Mereka saling memanggil satu sama lain oleh negara yang mereka wakili, dan semuanya melarikan diri ke Wan-ik kecuali Prancis, yang melapor kepada Menteri Lee Se-hoon.

Ketika hanya Prancis yang muncul untuk melapor kepada Menteri Lee, menteri mengutuk semua penafsir yang berbondong-bondong ke orang rendahan seperti Wan-ik. Prancis mengatakan kepada Menteri Lee bahwa rumor telah mengguncang lebih banyak pejabat pemerintah untuk mengikuti Wan-ik, karena Menteri Lee kehilangan dukungan dari Perdana Menteri Jepang Ito Hirobumi. Selain itu, desas-desus megatakan bahwa Menteri Lee ditampar di wajah oleh Wan-ik.



Menteri Lee mengunjungi Wan-ik dengan kekasihnya dan tersentak ketika Wan-ik mengangkat tangannya untuk memberi salam. Menteri Lee mengatakan bahwa dia telah diberitahu bahwa Wan-ik adalah tangan kanan Ito Hirobumi, dan dia berlutut menawarkan untuk menjadi tangan kiri perdana menteri. Wan-ik terlihat terkejut dengan kejadian ini dan bertanya pada Menteri Lee apakah dia tahu bahwa perdana menteri berasal dari kelas rendah. Menteri Lee menurunkan harga dirinya dan mengatakan bahwa itu tidak penting, meskipun informasi itu tampaknya sedikit menyakitkan baginya.

Menteri Lee mengatakan bahwa dia membawa hadiah, dan Wan-ik mencari-cari barang. Kemudian, Menteri Lee menyajikan kekasihnya Dan memerintahkannya untuk tunduk pada Wan-ik. Tapi Wan-ik menuntut Menteri Lee membungkuk, karena dia yang membuat permintaan. Wan-ik hampir tidak bisa menahan diri, tersenyum dengan gembira saat melihat sang menteri menyerahkan harga dirinya.



Eugene pergi ke pegadaian dan berterima kasih kepada mereka karena telah membahayakan hidup mereka. Selanjutnya, Eugene bertemu dengan Menteri Lee Se-hoon sekali lagi memblokir jalan di atas kuda. Para pengangkut sang menteri mengenali Eugene dan segera melarikan diri, meninggalkan menteri dengan pertahanan yang lebih lemah. Eugene melompat dari kudanya dan memberi tahu pengawal menteri bahwa dia tidak memiliki masalah terhadap mereka, hanya kepada menteri.

Atas perintah menteri, penjaga semua menyerang Eugene, tetapi Eugene dengan ahli membela diri. Dia memukul semua penjaga hanya dengan goresan di wajahnya, dan dia mendekati Menteri Lee dengan salah satu pedang penjaga. Dia menyerang  dengan menggunakan,pedang menamcap di kursi kayu dan memotong leher menteri, bersumpah untuk membunuh menteri hari ini.

Menteri Lee mengatakan bahwa seorang tentara Amerika tidak berani membunuh menteri urusan luar negeri Joseon, tetapi Eugene mengatakan bahwa menteri akan mati di tangan orang Joseon hari ini. Eugene ingat ibunya yang melemparkan dirinya ke dalam sumur, ayahnya yang dipukuli sampai mati, dan dirinya saat masih kecil melarikan diri karena dosa yang diberikan secara tidak adil kepadanya.



Hal ini membangkitkan kenangan Menteri Lee, dan dia tertawa bahwa ini pasti lelucon. Tetapi dia dengan cepat menyadari identitas Eugene dan memohon agar Eugene menyelamatkan nyawanya. Eugene mengatakan kepadanya untuk berhenti mengemis kalau-kalau dia membunuhnya sekarang, karena kematian Menteri Lee direncanakan di tempat lain.

Menteri Lee kembali ke rumah untuk menemukan kamarnya digeledah dan semua emasnya hilang. Dia berteriak untuk kekayaan yang dicurinya, dan kemudian tembakan mulai menembak ke arah kamarnya. Eugene dan Seung-gu ke kamar menteri, dan Menteri Lee dengan panik merangkak melalui kamarnya untuk menemukan senjatanya.

Dengan senjatanya di tangan, Menteri Lee keluar dari kamarnya dan memerintahkan para pelayannya untuk memanggil pasukan Joseon. Dia tampaknya tidak dapat menggunakan pistol dan secara tidak sengaja menembak seorang gadis pelayan muda. Dia tidak merasa menyesal atas tembakannya dan menyalahkan gadis karena berada di tempat yang salah. Sementara itu, Eugene menyelinap ke ruang menteri dan memasukkan kertas ke dalam vas.



Para pelayan berusaha membawa gadis muda ini keluar untuk mencari pertolongan, tetapi Menteri Lee menunjukkan senjatanya kepada para pelayan, mengancam akan menembak lagi jika mereka tidak memanggil pasukan joseon terlebih dahulu. Kemudian, tembakan meletus dan menembak Menteri Lee di lengan. Seung-gu menembaknya, dan dia mengarahkan pistolnya untuk menembak menteri lagi.

Kemudian, pasukan Joseon memasuki rumah Menteri Lee, dan menteri terlihat lega sampai dia menyadari bahwa mereka dipimpin oleh Menteri Lee Jung-moon. Menteri Lee Jung-moon memerintahkan pasukannya untuk mencari di rumah Menteri Lee Se-hoon dan memanggil menteri sebagai penjahat.

Para prajurit menyuruh Menteri Lee Se-hoon untuk berlutut, dan dalam kilas balik, kita melihat bahwa Eugene mengunjungi Menteri Lee Jung-moon untuk mengatur situasi ini. Eugene menawarkan untuk mengembalikan perjanjian itu kepada pemiliknya yang sah, tetapi mereka harus melakukan ini dengan caranya sendiri. Dia mengatakan pada Menteri Lee Jung-moon bahwa dia akan menyimpan perjanjian itu di rumah Lee Se-hoon dan menanyakan hukumannya. Menteri mengatakan kepadanya bahwa Lee Se-hoon akan dijatuhi hukuman mati, dan Eugene tampak senang dengan jawaban itu.



Kembali ke rumah Lee Se-hoon, seorang pekerja menemukan surat perjanjian dalam vas, yang membuktikan kejahatan Menteri Lee Se-hoon. Raja datang, dan semua pelayan berbaring bersujud di pintu masuknya. Tapi dari atas, Seung-gu berpikir kembali ke masa mudanya ketika Wan-ik memberi tahu tawanan perang bahwa raja telah meninggalkan mereka. Seung-gu menyiapkan senjatanya dan mengarahkannya ke raja, tetapi Eugene menghentikannya. Dia mengatakan kepadanya untuk menyimpannya lain waktu, karena satu pengkhianat sudah cukup untuk malam ini.

Raja menerima surat perjanjian yang ditemukan di rumah Lee Se-hoon, dan terlepas dari permohonan Lee Se-hoon yang terus-menerus mengatakan bahwa ini adalah jebakan, raja menyatakan dia bersalah atas pengkhianatan. Raja memerintahkan agar Lee Se-hoon dijatuhi hukuman mati, dan Menteri Lee Jung-moon membunuhnya dengan pedangnya tanpa ragu-ragu. Para pelayan meludahi jasad menteri ini, dan Eugene menyaksikan kematian musuhnya dari atas.


Eugene menunggu Ae-shin di dermaga dekat penginapan, tetapi sungai telah membeku. Ketika Ae-shin tiba, dia melihat luka di wajahnya, dan Eugene berbohong bahwa itu akibat latihan. Dia mengatakan bahwa dia tidak lagi membutuhkan seseorang untuk mendayung perahu, tetapi Ae-shin mengatakan bahwa sekarang mereka bisa berjalan bersama di samping satu sama lain.

Berjalan di sungai yang beku, Ae-shin memberitahu Eugene tentang keributan kematian Menteri Lee Se-hoon. Eugene berpura-pura tidak tahu dan bertanya lebih lanjut tentang menteri, karena dia tidak akrab dengan politik Joseon. Ae-shin mengatakan bahwa dia hanya waspada terhadap menteri tetapi tidak memiliki interaksi yang signifikan dengan dia. Dia menambahkan bahwa tidak ada yang berduka atas kematiannya.

Ae-shin meminta Eugene untuk menceritakan kisah tentang bagaimana dia berakhir di AS, karena dia penasaran dengan masa lalunya yang panjang. Eugene mengatakan bahwa ketika dia selesai dengan ceritanya, mereka harus berpisah. Dia bertanya-tanya mengapa, tetapi dia melanjutkan ceritanya: Dia kabur dari Joseon ketika dia berumur sembilan tahun, dan dengan bantuan orang asing Amerika, dia berlayar ke AS selama sebulan sebagai penumpang gelap.


Ae-shin bertanya mengapa seorang bocah sembilan tahun melarikan diri ke AS, dan Eugene mengutip perintah pria yang terhina untuk membunuh Eugene muda, karena itu akan menjadi pelajaran yang baik bagi sesama budaknya. Eugene mengatakan bahwa ini adalah kenangan terakhirnya tentang Joseon - kata-kata dari pemiliknya.

Terkejut dan tanpa kata-kata, mata Ae-shin dipenuhi dengan air mata saat dia menyadari kebenaran bahwa Eugene adalah budak di Joseon. Eugene bertanya apa ini mengejutkannya kata-kata kejam dari para bangsawan atau identitas aslinya? Dia bertanya, “negara yang kau coba selamatkan ini untuk siapa? Adakah kehidupan untuk jagal? Adakah kehidupan untuk budak?”



Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis

Comments


EmoticonEmoticon