8/25/2018

Thirty But Seventeen Episode 14

EPISODE 14: “aku Ingin Waktu ku Kembali”
All images credit and content copyright: SBS

Pipinya merah, Woo-jin memegang payung kecil di atas kepalanya dan berjalan. Di kantor, Hee-soo mengoreksi kata-kata Hyun bahwa Woo-jin tidak pernah menyebabkan masalah ketika dia mabuk karena dia tahu alkohol membuatnya lebih aneh dari biasanya.

Woo-jin bersembunyi di balik batang pohon sampai Seo-ri menangkapnya tetapi ketika dia berhasil lepas, dia lari dengan kecepatan tinggi. Ini sesuai dengan apa yang dikatakan Hee-soo kepada Hyun, "Ketika dia mabuk, dia bersembunyi seperti orang gila dan melarikan diri dengan sekuat tenaga."

Seo-ri memegang Woo-jin meskipun dia menyangkal bahwa dia mabuk. Dia berjanji untuk tidak melarikan diri lagi tetapi Seo-ri tidak berniat membiarkannya pergi sampai mereka pulang. Woo-jin berhasil menyelinap keluar dari kemejanya dan melarikan diri dari Seo-ri.

Woo-jin berlari ke taman dan memasuki tempat sepak bola yang ia sebut rumah. Dia menjatuhkan dirinya di tanah dan ketika Seo-ri mencoba membantunya, Woo-jin bertanya-tanya mengapa dia ada di kamarnya. Dia bertanya, "Apakah kamu minum lagi," dan mengulangi apa yang dia katakan saat dia tidur di tempat tidurnya, "Ini kamar mu saat tiga belas tahun yang lalu," dan kemudian dia tertidur.
Seo-ri berpikir untuk meninggalkan Woo-jin di sana sepanjang malam tapi malah dia tertidur di sampingnya dan menatap wajahnya yang memerah. Musik yang muncul di speaker taman adalah karya yang ia mainkan untuk kompetisi ketika bibinya dan pamannya bersorak sebagai penonton. Saat musik dimainkan, Seo-ri mengatakan pada dirinya sendiri, "Aku ingin waktuku kembali."

Di Swalayan, Jennifer melihat seorang suami ribut dengan istrinya yang sedang hamil dan memicu kilas balik. Tahun 2005 Jennifer yang hamil dan bingung berjalan sendirian di tengah hujan sementara kotak musik balerina jatuh dari tangannya.
Seorang pria dengan payung berlari ke arahnya dan berseru, “Astaga, kamu basah kuyup. Tolong bawa payung ku. ”Dengan air mata di matanya, Jennifer mulai berjalan menjauh dari paman Seo-ri tetapi dia membawanya ke tempat teduh. Dia mengembalikan kotak musik ke tangannya, mendesak Jennifer untuk beristirahat dan meninggalkan payung di belakangnya saat paman Seo-ri berlari saat hujan. Ketika seorang pemuda menabraknya, Jennifer melihat Perpustakaan Hyein.

Di Swalayan, mata Jennifer penuh dengan air mata sampai dia mendengar pengumuman untuk setengah harga semangka. Dia dan seorang wanita lain meraihnya pada saat yang sama tetapi wanita itu tidak berani kepada Jennifer, yang menatapnya hingga tangannya turun dan berjalan pergi dengan melon diskon.
Seo-ri meninggalkan catatan di taman, “Saya akan segera mengembalikannya,” dan mengangkut Woo-jin pulang dengan gerobak. Seo-ri mengeluh tentang segala sesuatu yang Woo-jin telah lalui. Dia pulang ke rumah pada saat yang sama seperti Jennifer, yang mengendus udara dan menyadari bahwa Woo-jin sedang tidak sadar.

Jennifer mendekati gerobak karena Seo-ri mengatakan banyak keluhan dia terus melarikan diri, dia tidak mau mengalah dan Seo-ri tidak tahu kode pas ponselnya. Seo-ri melihat dengan takjub ketika Jennifer menarik napas dalam-dalam dan mendekati Woo-jin yang tidak sadarkan diri.
Chan yang lelah berjalan pulang tetapi ketika dia melihat Seo-ri dia berlari untuk bertanya, "Mengapa kamu menarik gerobak di tengah malam." Seo-ri menjelaskan bahwa dia menggunakannya untuk membawa Woo-jin pulang dan hal berikutnya yang aku lakukan adalah mengembalikannya. Chan menarik kereta dan mengatakan pada Seo-ri yang tidak tahu bahwa pamannya tidak bisa minum.

Chan menawarkan Seo-ri tumpangan dan ketika dia protes, dia berbohong bahwa itu akan memberinya kesempatan untuk menggantikan latihan yang tidak dilakukan hari ini. Begitu dia berada di kereta, Chan mulai berlari dan kali ini Seo-ri yang menderita. Ketika dia berteriak bahwa dia akan muntah, Chan berpikir dia ingin pergi lebih cepat dan mempercepat.

Di pagi hari, Woo-jin mengeluarkan kunci mobilnya bersama dengan payung minuman. Tiba-tiba, dia ingat kejadiannya saat dia mabuk dan bertanya-tanya bagaimana dia pulang. Seo-ri menyelinap ke kursi penumpang dan dengan marah memberitahunya bahwa dia berhutang padanya.

Woo-jin mencium koyo sehingga Seo-ri menjelaskan bahwa dia memasang koyo karena merasa nyeri dan terlambat untuk bekerja karena dia. Pertengkaran bolak-balik dan ketika Woo-jin bertanya mengapa dia berbicara santai padanya, Seo-ri memerintahkan, "Ayo."

Hee-soo meletakkan tas di meja Seo-ri dan kemudian mendengar Tn Park berteriak melalui telepon kepada Hyun bahwa dia tidak akan pernah bekerja dengan mereka lagi. Hee-soo berteriak, “Oke, kalau begitu. Jangan, "dan menutup sementara Hyun menyimpulkan bahwa Woo-jin pun tidak bisa berurusan dengan pria seperti Tn. Park.

Masih khawatir tentang perilaku Woo-jin, Hee-soo mendapat panggilan tentang proyek baru yang baru saja dia terima. Woo-jin menegaskan proyek baru ketika ia tiba dengan Seo-ri dan mengaku bahwa itu adalah untuk menggantikan fashion show Tn. Park yang dibatalkan.
Hyun mencium bau koyo dan bertanya-tanya mengapa itu begitu kuat. Seo-ri mengaku bahwa itu miliknya dan menatap Woo-jin. Dia pergi menemui klien baru dan Hyun bertanya-tanya mengapa dia tidak pergi ke sana langsung. Hee-soo memperhatikan mereka dengan penuh perhatian dan setelah dia ingat bagaimana reaksi Woo-jin ketika dia menerima Seo-ri untuk bergabung, Hee-soo menyadari bahwa ada sesuatu yang terjadi di antara mereka.

Seo-ri memperhatikan tas di mejanya dan Hee-soo menjelaskan bahwa itu adalah hadiah terima kasih dari seorang desainer tas tangan. Dia menawarkannya kepada Seo-ri yang bersukacita sementara Hyun mencoba mengingat ketika mereka bekerja dengan desainer tas tangan.
Hee-soo menghubungi Tae-rin dengan pemahaman yang lebih baik tentang festival ini berkat laporan Seo-ri. Dia menawarkan untuk menghubungi Seo-ri mendiskusikan musik dengannya tetapi Tae-rin menolak. Setelah mereka menutup telepon, Tae-rin mengingat pertemuan pertamanya dengan Seo-ri. Tae-rin mengakui bahwa dia telah melihat Seo-ri di kompetisi tetapi terkejut bahwa Seo-ri bahkan tidak tahu bahwa dia adalah seorang pemain biola.

Di perjalanan pulang, ibunya bersikeras bahwa jika Tae-rin sempurna, kondektur tidak akan pernah memberikan perhatian khusus kepada siswa SMA biasa seperti Seo-ri. Gadis malang itu dengan gugup mengores ibu jarinya, suatu kebiasaan yang masih dimiliki oleh Tae-rin dewasa. Teleponnya berbunyi dengan pesan dari ibunya yang memuji penampilan terakhirnya dan mengatakan betapa bangganya dia.
Setelah bertemu, teman-teman Chan meminta untuk berkunjung ke rumah Chan karena mereka merindukan Tuan Gong, Deok-gu dan makanan Jennifer. Chan menyuruh mereka ke rumahnya tanpa dia karena dia sedang dalam perjalanan untuk berolahraga. Mereka protes bahwa mereka tidak pernah melihatnya lagi dan bersikeras bahwa dia sudah cukup baik untuk posisi pertama. Chan tidak bisa dibujuk dan saat dia berjalan pergi, Deok-soo bertanya-tanya kapan dia menjadi dewasa.

Chan melihat Seo-ri di seberang jalan dan berlari menyeberangi jembatan ke arahnya. Dia berpura-pura bahwa dia hanya berjalan meskipun dia berkeringat dan terengah-engah.
Chan menjelaskan bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk berlatih dan Seo-ri berkomentar tentang jadwal intensnya. Chan mengaku bahwa dia memiliki sesuatu yang penting untuk dilakukan setelah dia menjadi juara pertama di nasional. Seo-ri mengatakan kepadanya bahwa dia yakin dia akan mencapai tujuannya dan Chan pergi berlatih setelah mereka bersorak, "Jangan berpikir, rasakan!"

Seo-ri memperhatikan bahwa spanduk untuk seorang wanita tua yang hilang masih ada. Dia mencoba untuk mengabaikan apa yang didengarnya tentang pasien yang ditinggalkan di rumah sakit dan menuliskan nomor untuk sebuah perusahaan spanduk.

Seo-ri pulang ke rumah tepat ketika pembeli rumah dikawal oleh Jennifer dan Jennifer itu menyadari kekecewaannya. Di kamarnya, Seo-ri memegang Deok-gu sementara dia menatap kalender dan melihat bulannya hampir berakhir, meskipun dia tidak bisa menemukan bibinya dan pamannya.

Hyung-tae berjuang untuk tetap terjaga saat bertugas ketika dia mendapat telepon dari rumah sakit Seo-ri. Dia memberi tahu bahwa seseorang terus menerus mengirim uang dan menanyakan apakah dia tahu siapa itu. Satu-satunya hal yang Hyung-tae tahu pasti bahwa pengirim uang itu bukan pamannya.

Alarm Chan membangunkannya lebih awal, meskipun itu akhir pekan. Dia mengaku kepada anak ayamnya bahwa dia ingin tidur sepuluh menit lagi tetapi bangun ketika dia memperhatikan bahwa Jennifer mengoreksi ejaan pada tandanya, "Jangan berpikir, rasakan!"

Termotivasi, Chan jatuh ke lantai untuk push-up tetapi dia jatuh shock ketika anak ayamnya muncul lebih seperti remaja. Dia bangga dengan anak ayamnya dan berjanji bahwa dia akan menjadi hebat juga.
Jennifer bertemu Woo-jin sebelum dia berangkat kerja dan memberi tahu dia bahwa makelar berbicara dengan ayahnya dan rumah itu akan segera dijual. Woo-jin mengakui bahwa dia hanya meminta penundaan satu bulan dan melihat ke kamar Seo-ri. Jennifer mengikuti pandangannya dan akan mengajukan pertanyaan sebelum dia mengumumkan bahwa itu bukan urusannya.

Woo-jin memberi tahu Jennifer bahwa mereka akan pindah ke rumah Chan. Jennifer bertanya apakah dia perlu berkemas di ruang penyimpanan tapi Woo-jin berjanji untuk mengurusnya sendiri.

Woo-jin mendekati ruang penyimpanan dan terlepas dari ketakutannya, ia berhasil masuk ke dalam. Dia membuka beberapa kotak dan ketika dia melihat beberapa penghargaan lama, gantungan dari tas Seo-ri jatuh ke lantai. Sebelum dia dapat mengambilnya (atau menderita kilas balik lain), Hee-soo memanggil untuk mengingatkan dia tentang pertemuannya.

Woo-jin berjalan keluar dan menutup pintu, yang menjatuhkan sebuah kotak dari rak paling atas jatuh ke lantai. Lukisannya Seo-ri tumpah saat pintu membuka celah.
Woo-jin tiba untuk pertemuannya dan ketika dia menunggu kliennya, dia memperhatikan bahwa musik di restoran sama dengan musik dari lapang sepak bola. Meskipun dia mabuk, Woo-jin membuka matanya dan mendengar pengakuan Seo-ri, "aku ingin waktuku kembali."

Seo-ri berlari ke pohon yang dia tanam bersama ayahnya dan mengambil batu untuk membawanya bersamanya. Deuk-gu berlari ke ruang penyimpanan terbuka dan ketika Seo-ri mengikutinya, dia melihat lukisannya ada jejak kaki berlumpur. Sementara dia menatapnya, Woo-jin bingung mengapa Seo-ri ingin memutar kembali waktunya.
Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis

Comments


EmoticonEmoticon