8/16/2018

Mr. Sunshine Episode 9 Part 1

EPISODE 9 Part 1
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Mr. Sunshine Episode 9 Part 2

Di toko obat, Ae-shin mengakui pada Eugene bahwa "love" lebih sulit daripada yang dia kira. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka dapat berhenti jika itu terlalu sulit, tetapi Ae-shin bersikeras bahwa mereka harus melanjutkannya hari ini, karena mereka dapat berhenti kapan saja. Dia bertanya apa langkah selanjutnya dalam "love," dan Eugene dengan malu-malu menganggap bahwa dia tidak akan bisa melakukannya. Dia mengatakan bahwa langkah berikutnya setelah perkenalan dan jabat tangan adalah pelukan, dan Ae-shin berlari untuk memeluknya, yang mengejutkan Eugene.

Dengan lengan memeluk Eugene, Ae-shin menjelaskan bahwa dia sudah belajar huruf 'H' di kelas bahasa Inggrisnya. Ketika dia melepaskan pelukannya, dia bertanya apakah dia melakukannya dengan benar, dan Eugene dengan bercanda memarahinya karena belajar bahasa Inggris terlalu keras.



Ae-shin meminta Eugene untuk menunggunya sejenak dan menunjukkan bahwa mereka pindah lokasi, karena mereka akan menyusahkan pemilik toko obat jika mereka tinggal disini terlalu lama. Kemudian, dia mengatakan kepada para pelayannya yang setia untuk masuk, dan dia secara resmi memperkenalkan mereka kepada Eugene sebagai tangan kanan dan kiri. Eugene menatap mereka dengan curiga dan bertanya apakah mereka berada di pihak yang sama dengan Ae-shin, dan dia mengutip Seung-gu saat dia dengan penuh teka-teki mengatakan bahwa lebih baik baginya untuk tidak tahu dan tetap berjaga-jaga.

Ae-shin meninggalkan Eugene dengan para pelayannya yang tepercaya, yang terlihat seperti akan menyiksanya. Eugene bertanya kepada pelayan pria jika dia tangan kanan, tetapi jawabannya salah. Pelayan pria mengatakan bahwa pelayan wanita adalah tangan kanan, yang merupakan bagian dari strategi mereka, karena semua orang berpikir sebaliknya . Pelayan itu melemparkan Eugene sebundel obat dan mengatakan bahwa dia perlu alasan untuk sering mengunjungi toko obat agar tidak terlihat mencurigakan.

Eugene bergumam bahwa dia menjebaknya dengan alibi, dan pelayan menghukumnya karena mengatakan rahasia mereka. Dia bertanya-tanya apakah dia harus memberinya alasan sebenarnya untuk mengunjungi toko obat dan menyiapkan kepalan tangannya.


Tepat pada waktunya, Ae-shin tiba dalam pakaian menyamarnya untuk menyelamatkan Eugene dari murka pembantunya. Eugene tampak lega dan memberi tahu Ae-shin bahwa para pelayannya telah mengancamnya setelah dia telah pergi. Dia meragukan bahwa ancaman itu nyata dan mengatakan bahwa mereka hanya mengujinya. Dia meminta untuk menemuinya di luar, dan para pelayan terus menatapnya.

Ae-shin dan Eugene menaiki becak bersama, dan Eugene tampak sedikit gugup tentang kedekatan mereka. becak itu menabrak batu kasar, dan Ae-shin menempelkan lengannya untuk melindungi Eugene agar tidak terjatuh ke depan. Mereka menertawakan sikap protektifnya, yang memecah keheningan canggung di antara keduanya.


Eugene bertanya ke mana mereka pergi, dan Ae-shin mengakui bahwa dia tidak berpikir sejauh itu. Dia hanya ingin duduk di sampingnya di perjalanan ini, karena mereka sudah berjalan di samping satu sama lain terakhir kali. Eugene menyarankan agar mereka pergi ke Glory Hotel, dia dapat mengambil topengnya.

Ketika keduanya tiba di Glory Hotel, Eugene dengan kikuk memberitahu "temannya" untuk menemuinya di lantai atas di kamarnya saat mereka mendekati Hina di meja depan. Ae-shin menutupi wajahnya dan diam-diam berjalan menaiki tangga. Ketika Eugene menjelaskan bahwa tamunya adalah teman lama dari New York dan teman ini akan pulang ke rumah setelah mereka berbicara. Melihat obat di tangannya, Hina menawarkan layanan hotel untuk mengodok obatnya dan mengantarkannya ke kamar. Eugene menerima tawaran dan memberikan obat kepadanya, tetapi Hina memperhatikan bahwa dia terganggu.

Sementara itu, Hee-sung mengunjungi penjahit untuk melihat setelan yang dipilhkan oleh Ae-shin. Hee-sung mengatakan bahwa dia ingin melihat setelan yang Ae-shin telah cocokkan untuknya, karena yang dia minta ukuranya terlalu kecil. Penjahit menunjukkan kain jas padanya, dan Hee-sung memperhatikan ini.


Ae-shin berjalan di sekitar kamar hotel Eugene, dan Eugene mengatakan bahwa dia tidak pernah membiarkan seseorang masuk ke kamarnya, keculai selalu digeledah tanpa izinnya. Ae-shin mengira bahwa dia pasti memiliki barang-barang berharga di kamarnya, dan Eugene menggoda bahwa dia sekarang memiliki lagi sesuatu yang berharga di kamarnya.

Ae-shin bertanya tentang kotak musik, dan Eugene menjelaskan bahwa itu memainkan lagu rakyat yang disebut "Greensleeves" . Dia menawarkan untuk memainkan untuknya, dan ekspresi gembira Ae-shin berubah menjadi yang termenung saat dia melihat nada yang muram. Ketika mereka mendengarkan, Hina melewati ruangan dan berkomentar tentang betapa anehnya bagi seorang teman untuk mendengarkan kotak musik ini bersama-sama.

Eugene bertanya apakah Ae-shin suka lagu itu, dan dia mengakui bahwa dia mengharapkan melodi yang lebih ceria. Dia bertanya apakah ada cerita ke kotak musik ini, dan Eugene bercerita tentang penyesuaiannya yang kasar di AS sebagai seorang anak laki-laki. Dia tidak terbiasa dengan bahasa, takut, dan lapar. Tangannya membeku dan luka-lukanya menyengat - saat itulah dia mendengar nada ini. Dia hanya ingin menangis.


Ae-shin bertanya apakah dia sering mendengarkannya saat kembali ke Joseon, dan dia mengatakan bahwa dia baru saja mendengarkan lagu itu karena dia mendengar seseorang terluka. Dia mengacu pada Ae-shin, yang tahu ditembak di kaki oleh Dong-mae. Dia memperingatkan Ae-shin tentang Dong-mae yang mengetahui identitasnya, tetapi Ae-shin meyakinkan Eugene bahwa dia sudah tau bahwa Dong-mae tau tentang hal itu. Dia tahu bahwa dia mengenalinya sebelum menembaknya, tetapi dia tidak akan bisa membunuhnya. Dia mengharapkan bahwa dia akan bertindak dengan cara yang sama di masa depan.

Tapi Dong-mae tidak satu untuk memenuhi harapan, dan dia memberitahu Yujo tangan kanannya bahwa mereka dapat melaporkan ke Hayashi (duta besar Jepang di Joseon) bahwa dia melihat pada salah satu penembak dari Jemulpo.

Eugene bertanya apakah Ae-shin mempercayai Dong-mae, dan dia mengakui bahwa dia melakukannya karena dia berhutang budi kepadanya. Dia menjelaskan bahwa dia menyelamatkan Dong-mae di masa muda mereka, dan dia menodai sikap tulusnya dengan mencakar balik padanya. Dia mengharapkan bahwa dia akan membalas kebaikan dengan menyelamatkannya kali ini.



Eugene tidak puas dengan kepercayaan pada Dong-mae ini, tetapi Ae-shin meyakinkannya bahwa dia akan menjadi orang pertama yang menembak Dong-mae jika dia bertemu lagi dengan pakaian menyamar. Dia mengucapkan terima kasih atas topengnya dan dia akan pergi untuk melanjutkan pekerjaannya, tetapi Eugene meminta agar dia berhenti menggunakan samarannya, yang berarti dia berhenti melawan. Dia mengatakan bahwa Joseon menjadi lebih genting, yang akan menempatkan Ae-shin dalam bahaya besar.

Ae-shin bertanya-tanya mengapa dia hanya mengatakan padanya untuk tidak melakukan sesuatu jangan menarik perhatian, jangan dating ke pondok, jangan belajar bahasa inggris terlalu giat, tetapi Eugene mengoreksinya, mengatakan bahwa bukannya Ae-shin menginginkan “Love”. Ae-shin dengan malu menertawakan ini, tapi Eugene masih terlihat belum puas dengan komitmen Ae-shin terhadap perlawanan. Dia ingat pada saat masa mudanya bahwa bangsawan bisa hidup seperti bunga, dan dia bertanya mengapa Ae-shin tidak tunduk pada kehidupan ini. Ae-shin mengatakan bahwa dia hidup seperti bunga, kecuali dia adalah menyala seperti api.

Dia mengakui bahwa dia berpikir tentang kematian setiap kali dia memulai pemberontakan lainnya, tetapi itu sebabnya dia menembak secara akurat dan melarikan diri dengan cepat. Dia mengatakan bahwa dalam setelan dan topengnya brarti mereka menjadi tanpa nama dan tanpa wajah dia hanya seorang prajurit. Dan itu sebabnya pasukan kebenaran saling membutuhkan. Meskipun kenyataannya kejam untuk kakeknya, Ae-shin ingin menyala terang seperti api sebelum meredup. Dia mengakui bahwa dia takut mati, tetapi dia berkomitmen untuk menjadi api.



Eugene merasa kagum kepada Ae-shin dan bertanya-tanya di mana posisinya diantara hasrat dan kekejamannya?. Dia merenungkan jawabannya kepada Joseph, “Saya dia mengira sudah dekat ternyata saya harus menyusuri lebih dalam selangkah lagi mendekati api itu. Joseph, saya pikir saya benar-benar dalam masalah. ”

Ae-shin memutuskan untuk keluar, tapi Eugene mengatakan padanya untuk menunggu Hee-sung kembali ke kamar karena mereka mungkin akan bertemu. Eugene tampak senang ketika Ae-shin mengatakan bahwa dia tidak tahu Hee-sung telah tinggal di hotel selama ini, dan Eugene mengatakan bahwa dia lebih dekat dengan tunangannya. Mereka menghentikan percakapan ini untuk lain waktu, dan Ae-shin dengan cepat keluar, melompat dari lantai tiga hotel.

Eugene berlari ke balkon dan melihat Ae-shin dengan kagum. Dia melihat seorang pejalan kaki mencoba mengikuti Ae-shin setelah melihat dia curiga, dan Eugene melemparkan koin ke pejalan kaki untuk membiarkan Ae-shin lolos dengan lancar. Saat dia berjalan sepanjang malam, Ae-shin berhenti untuk beristirahat karena kakinya yang masih terluka. Dia terlihat termenung saat dia berpikir tentang interaksinya dengan Eugene dan tersenyum sebelum menuju ke arahnya.


Dong-mae menghentikan rakyat jelata yang tampaknya tak berdosa di jalan dan menuduhnya sebagai wajah yang dikenal di kereta api saat mereka ke Jemulpo dan di jalanan dekat pelabuhan. Setelah mendapatkan pemukulan dari geng, anggota pasukan kebenaran itu di bawa ke Dong-mae, yang mencoba membuat kesepakatan dengan anggota pasukan itu. Dong-mae menggoda dia untuk mengkhianati kawanannya dengan mengatakan bahwa dia hanya membutuhkan satu tawanan, tetapi anggota pasukan kebenaran itu menuntut agar Dong-mae membunuhnya.

Sebelum mereka melanjutkan, Dong-mae bertanya karena rasa ingin tahunya: Mengapa mereka melakukannya? Dia ingin tahu mengapa pasukan keadilan bertempur untuk mati daripada hidup tetapi mengkhianati negaranya, dan dia bertanya apakah mereka menghasilkan banyak uang. Menerima bahwa ini mungkin kata-kata terakhirnya, anggota pasukan kebenaran  itu mengatakan bahwa dia berjuang untuk bangsanya karena Joseon tidak memiliki apa-apa. Semuanya Joseon milik pasukan asing - Jepang, AS, Rusia, Inggris, Prancis - hingga jalur kereta ke listrik. Yang semua prajurit bisa lakukan adalah memperjuangkan apa pun yang tersisa dari bangsanya.



Dong-mae bertanya apakah ada banyak orang lain di Joseon yang lebih baik dari dirinya, dan tentara itu mengatakan bahwa Dong-mae tidak akan mendengar kata lain tentang rekan-rekannya. Dengan itu, prajurit itu mencoba bunuh diri dengan pedang yang dimaksudkan untuk mengancamnya, tetapi Dong-mae mendorongnya ke tanah sebelum dia bisa melakukannya. Dong-mae berpikir anggota pasukan kebenaran  itu gila, tetapi tentara itu mengatakan bahwa semua rekannya akan melakukan hal yang sama: Larilah jika ada yang mengetahuimu, dan mati jika kamu tertangkap. Dong-mae tidak puas dengan jawaban prajurit dan memerintahkan gengnya untuk membawanya.

Dong-mae menyeret seorang pria ke Hayashi, tetapi itu bukan anggota pasukan kebenaran tetapi itu adalah pemilik rumah geisha Hwawollu. Hayashi tidak senang dengan tawanan ini menggantikan anggota pasukan  dari Jemulpo, tetapi Dong-mae berpendapat bahwa pemilik Hwawollu adalah sumber kekacauan mereka. Hayashi memberikan informasi yang salah dengan mengarahkan mereka ke arah yang salah saat mereka mengejar geisha, yang mengakibatkan anggota gengnya yang terluka. Hayashi tidak terima dengan alasan ini, dan Dong-mae pun pergi.

Malam itu, Dong-mae memanggil anggota pasukan kebenaran yang ditangkap dan mengatakan kepadanya untuk melarikan diri sejauh mungkin dari Hanseong. Anggota pasukan itu bertanya apakah dia membiarkannya bebas, tetapi Dong-mae menjelaskan bahwa dia tidak membunuh anggota pasukan itu. Dong-mae berjanji untuk membunuhnya jika dia melihat anggota pasukan itu lagi di Hanseong, dan dia memotong ikatan di pergelangan tangan anggota pasukan itu. Prajurit itu tampak bingung, tetapi dia mengambil kesempatan dan berlari untuk hidupnya.



Dong-mae mengunjungi Hina ketika dia sedang mandi, dan dia tidak terganggu oleh penampilannya yang tiba-tiba. Hina menyambut di kamarnya dan mengenakan jubah mandinya. Dong-mae memperhatikan bekas luka di sekujur tubuhnya dan bertanya bagaimana dia memiliki lebih banyak bekas luka di tubuhnya daripada pria yang menggunakan pedang. Dia menjawab dengan sebuah pertanyaan, bagaimana seorang wanita Joseon harus tinggal di Jepang.

Hina bertanya mengapa dia berkunjung, dan Dong-mae mengakui bahwa dia sedang dalam suasana hati yang buruk karena dia membiarkan seorang anggota pasukan kebenaran pergi bebas. Dia bertanya-tanya mengapa, dan Dong-mae mengatakan bahwa dia pikir anggota pasukan lain akan sedih jika dia membunuh orang itu. Hina menertawakan belas kasih Dong-mae dan mengatakan itu hal terlucu yang dia dengar darinya.


Dong-mae menjelaskan bahwa sebagian besar korban yang ia tangkap memintanya untuk menyelamatkan nyawa mereka, tetapi anggota pasukan ini bersikeras bahwa Dong-mae harus  membunuhnya. Dia tidak dapat memahami mengapa anggota pasukan ini akan mempertaruhkan hidupnya untuk bangsa ini, dan Hina setuju bahwa ada beberapa hati yang baik dan penuh semangat yang tidak bisa kamu bunuh. Dia mengatakan bahwa dia memang kehilangan yang satu ini, tetapi dia masih mengatakan bahwa belum terlambat untuk membunuh anggota pasukan itu. Dong-mae mengatakan bahwa dia tidak bisa melakukan itu sekarang, karena dia harus menepati janji. Hina tertawa lagi, dan mengatakan itu hal terlucu kedua yang ia dengarnya darinya.

Hina dapat melihat langsung melalui dirinya dan bertanya-tanya apa yang membuat Dong-mae mempertaruhkan nyawanya. Dong-mae berpikir tentang menembak Ae-shin dan mengatakan kepada Hina bahwa dia tidak mempertaruhkan nyawanya tetapi dia mencabut nyawa.

Di Glory Hotel, Hee-sung mempertaruhkan semua uangnya untuk berjudi dengan Ae-soon, dan mereka berdua berakhir di depan pegadaian untuk mendapatkan uang. Untuk mematahkan kecanggungan, Hee-sung menyarankan agar mereka saling memperkenalkan, tetapi itu mengungkapkan bahwa mereka akan segera menjadi saudara.


Sebelum Ae-segera menerobos masuk ke kamar, Ae-shin dengan cepat menyembunyikan buku pelajaran bahasa Inggrisnya dengan bantuan pembantunya. Duduk di tempat Ae-shin, Ae-soon menjelaskan kepada Ae-shin kebiasaan judi tunangannya. Ae-shin menunjukkan bahwa Ae-soon juga menjadi bagian dari perjudian, karena dia menggambarkan hotel dan pegadaian dengan detail seperti itu. Ae-shin memanggil bibinya, yang secara efektif menendang Ae-soon keluar dari ruangan.

Pekerja di Glory Hotel memberikan obat yang diseduh untuk Eugene, dan Eugene dengan enggan minum minuman pahit. Saat dia meminum obat, pekerja mencoba mengintip ke kamarnya, mencari informasi yang akan dijual kepada Dong-mae.




Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis

Comments


EmoticonEmoticon