Advertisement
Advertisement
Episode 2 Part 2


All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Let's Eat 3 Episode 3 Part 1

Tapi tidak ada yang sama memalukannya dengan seluruh staf yang melayani memamerkan lagu mereka dan topi konyol untuk menyanyikan “Selamat Ulang Tahun” untuk Seo-yeon. Dae-young terlihat seperti sedang sekarat sedikit di dalam saat dia bernyanyi bersama rekan-rekan kerjanya, untuk hiburan teman-temannya.

Pada 2018, Seo-yeon kembali ke Korea untuk pertama kalinya dalam dua belas tahun. Kami tahu ini berkat selfienya (dan tanpa akhir) yang dia segera posting di Instagram segera setelah dia mendarat dikorea. Dia ada di sana untuk melacak seseorang bernama Jung Hyun-ah, tetapi alamatnya salah.


Perut menggerutu, Seo-yeon menyadari bahwa dia lapar dan ini hari ulang tahunnya. Dia mencari tempat terdekat terbaik untuk makan kimchi sujebi. Ada antrean panjang di luar restoran, yang merupakan pertanda baik bahwa itu adalah tempat yang lezat dan trendi. Seo-yeon mengambil beberapa foto narsis untuk diposting di Instagram sementara dia menunggu.

Dae-young dan Ji-woo, bertemu saat Ji-woo pulang kerja (Ji-woo memberikan izin penuh kepada Dae-young untuk mengajak Kongali bermain kapan pun dia mau). Mereka memesan makan sehingga mereka dapat terus mengobrol.

Dae-young senang bahwa keahlian Ji-woo dalam membuat bom soju sebagus yang pernah ada, dan saat mereka menikmati ayam goreng mereka, Dae-young bertanya-tanya apakah Ji-woo "obat" (bom soju) nya akan dapat membersihkan sakit kepalanya . Dia bercerita tentang pekerjaan yang datang padanya karena blog makanannya.



Ji-woo terkejut bahwa hobi Dae-young telah beralih dari sepak bola ke makanan, dan dia mencari blognya. Dia bertanya-tanya mengapa semua foto-fotonya adalah piring kosong, dan Dae-young menjelaskan itulah yang membedakannya dari semua blogger lainnya. Dia menambahkan bahwa semua karena dia - dia adalah orang yang memperkenalkannya kepada dunia makanan.

Ji-woo mengatakan bahwa dia harus membayar makan malam itu, dan terkejut ketika Dae-young setuju. Dia menjelaskan bahwa dia berencana untuk membayar semua makanan mereka mulai sekarang. Dia memperhatikan bahwa teman makannya tampaknya telah kehilangan seleranya, jadi dia berencana untuk membantunya menemukan kembali seleranya.

Ketika Dae-young terganggu oleh pesan teks yang membuatnya tersenyum, Ji-woo menganggap itu pasti dari pacarnya.


Seo-yeon akhirnya berhasil melewati garis di restoran dan duduk untuk menikmati kimchi sujebi-nya. Tetapi dia kecewa  rasanya tidak enak. Dia meninggalkan restoran, menyeret kopernya melihat ke belakangnya, karena dihentikan oleh Sun yang bertanya apakah dia Lee Seo-yeon, orang yang meminjam uang dari sepupunya Woo-young di Amerika.

Sebagai tanggapan, Seo-yeon melempar kopernya ke arahnya dan melarikan diri. Ini adalah adegan dari epilog episode sebelumnya, saat dia berlari ketakutan melewati jalanan kota. Sepatunya terperangkap dalam jeruji dan dia dengan panik mencoba melepaskannya saat Sun tiba dengan kopernya.



Dia mengungkapkan sepupunya memberitahunya untuk mencari Seo-yeon dan mendapatkan kembali uang yang dicuri. Seo-yeon bersikeras dia bukan orang yang mencurinya - itu adalah mitranya, Hyun-ah, yang Seo-yeon juga mencoba untuk mencarinya sehingga dia bisa mendapatkan uangnya kembali. Kecuali Seo-yeon tidak tahu di mana Hyun-ah.

Itu mudah bagi Sun untuk melacak Seo-yeon, karena semua posting Instagram di mana dia menandai lokasinya. Dia melakukan video call dengan sepupunya untuk memberitahu dia menemukan Seo-yeon, dan Woo-young mengatakan kepadanya untuk tidak membiarkan Seo-yeon kabur untuk saat ini. Woo-young saat ini akan melahirkan.

Seo-yeon tidak punya tempat tinggal - dia pergi dengan terburu-buru dan tidak berpikir sejauh itu. Mereka berhenti di hotel terdekat - motel cinta, di mana pemilik bertanya apakah mereka akan berada di sana selama beberapa jam atau semalam. Seo-yeon mengulurkan dompetnya untuk membayar menginap semalam, kemudian menyadari bahwa dia tidak memiliki cukup uang.


Menyadari bahwa dia tidak punya pilihan, Sun dengan enggan membayar kamar itu. Seo-yeon berpikir dia akan membantunya dengan barang-barangnya, tetapi sebaliknya Sun membawa koper bersamanya, menunjukkan bahwa ini adalah satu-satunya cara agar dia dapat memastikan bahwa Seo-yeon tidak akan mencoba melarikan diri. Dia berjanji untuk mengembalikannya di pagi hari.

itu bahkan tidak menghentikan Seo-yeon, karena dia mencoba menyelinap keluar dari hotel dan masuk kedalam taksi, tetapi Seo-yeon tidak memiliki uang sopir taksi tidak terpengaruh oleh pesonanya. Dia tidak punya pilihan selain menginap di hotel karena dia tidak mampu pergi ke tempat lain.

Ji-woo sarapan dengan sereal, bertanya-tanya apakah tidak pantas mengundang Dae-young untuk sarapan bersama karena dia punya pacar. Ji-woo memutuskan bahwa niatnya hanya mengajak makan dan mengiriminya pesan. Dia senang ketika itu ditandai "dibaca" segera, tetapi semakin kecewa ketika dia tidak membalas pesannya.


Itu karena dia memilih untuk menjawabnya secara langsung, dan berteriak di balkon bahwa dia akan menemuinya di lantai bawah. Senang, Ji-woo bergegas untuk bersiap-siap.

Seperti yang dijanjikan, Sun telah kembali ke hotel dengan koper Seo-yeon. Tapi dia mengatakan padanya untuk pergi begitu saja - dan untuk menjauhkan diri dari Instagram, karena sepupunya akan membunuhnya jika dia tahu Sun membiarkan Seo-yeon pergi. Tapi Seo-yeon menyadari bahwa paspornya hilang dan menuntut agar dia membawanya ke rumahnya agar dia dapat mencarinya.

Dia mengacak-acak ruang tamu sebelum menemukan paspor di bawah sofa, di mana ia tidak sengaja jatuh dari kopernya. Dia senang mendapatkannya kembali, tetapi berhenti dan menatap kagum di apartemen mewah Sun yang besar. Kepala Seo-yeon berputar saat dia mulai menangis, menawarkan diri tanpa pamrih tinggal di sini sebagai tahanan yang rela, karena kebaikan hatinya, sampai uang Woo-young dikembalikan.



Sun tidak jatuh karena tipuannya. Dia tidak ingin dia tinggal bersamanya, tetapi sebelum dia dapat berdebat lebih jauh, panggilan Woo-young, memamerkan putranya yang baru lahir. Dia bertanya apakah dia tahu di mana Seo-yeon. Sun akan berbohong bahwa dia kehilangan jejaknya, tapi Seo-yeon memunculkan kepalanya dan memberi selamat kepada Woo-young untuk bayinya yang baru.

Seo-yeon dengan ceria menambahkan bahwa dia setuju untuk tetap bersama Sun sampai masalah uangnya beres, dan Woo-young memerintahkan Sun untuk menjaga Seo-yeon di rumahnya setidaknya selama beberapa minggu ke depan sampai Woo-young dapat kembali ke Korea . Sun akhinya menyetujui hal ini, karena dia tidak bisa berdebat tentang hal itu dengan sepupunya.



Ji-woo meminta perawat lain untuk bertukar giliran dengannya agar dia bisa menikmati makanan bersama Dae-young, tetapi Dae-young meminta maaf karena dia harus pergi ke tempat lain. Menyadari buket bunga, Ji-woo menganggap dia harus bertemu pacarnya.

Dia kembali memakan sarapannya yaitu sereal bahkan hingga membuat perutnya sakit. Panggilan telepon mengganggu sarapan paginya, dan Ji-woo bergegas ke panti jompo. Manajer panti jompo menunjukkan Ji-woo kekacauan yang dibuat ibunya di dapur setelah dia menyalakan kompor.

Ini bukan pertama kalinya Ibu membuat kekacauan di dapur panti jompo, dan manajer memperingatkan Ji-woo bahwa jika hal itu terjadi lagi, mereka tidak bisa terus merawat ibunya. Ji-woo masuk ke kamar ibunya, dan ibunya dengan riang menyapanya sebagai "Nona Ji-woo."


Ibu menderita demensia, dan tidak mengenali anak perempuannya yang sudah dewasa, dia dengan senang hati memberi tahu Ji-woo tentang putrinya yang berusia delapan tahun yang kebetulan memiliki nama yang sama, dan dia hanya mencoba membuat kimbap untuk putrinya piknik dari sekolah.

Ibu bertanya apakah "Nona Ji-woo" tidak berkencan dengan seseorang, dan Ji-woo mengeluh bahwa itu bukan saat yang tepat. Ji-woo bertanya apakah Ibu menikmati menikah dan memiliki anak, meskipun dia bekerja sepanjang waktu. Ibu dengan gembira mengatakan bahwa putrinya adalah hadiah terbaik yang bisa dia miliki. Dia berpikir tentang anak berusia delapan tahun dalam pikirannya, tetapi Ji-woo memeluk Ibu dengan erat.

Pada saat yang sama, Dae-young tiba di sebuah colombarium. 



Ketika dia memasuki gedung, dia berpikir kembali ke hari ini dua tahun lalu, ketika pacarnya Baek Soo-ji (cameo oleh Seo Hyun-jin, dari Let's Eat 2) mengunjunginya untuk akhir pekan dan kemudian naik bus untuk kembali ke rumah . Dia sedang berbicara di telepon dengannya, memberi tahu dia tentang rencananya untuk libur akhir pekan depan, ketika sebuah truk berbelok ke arah bus, yang menyebabkan bus itu terbalik - dan Soo-ji tidak selamat dari kecelakaan itu.


Dae-young melihat foto-foto mereka berdua tersenyum dan berpose dengan cincin pasangan mereka, lalu meninggalkan bunga di atas guci dan dengan tegas berjalan pergi.

Dia pulang larut malam, heran menemukan Seo-yeon menunggu di luar apartemennya. Dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar menunggunya dan bukan Ji-woo. Seo-yeon terkejut mendengar nama saudara tirinya, tetapi bahkan lebih terkejut ketika Ji-woo berjalan. Kedua wanita saling memandang panjang dan keras.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis