Advertisement
Advertisement
EPISODE 4 Part 1: “Pesta Abalone”

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Let's Eat 3 Episode 4 Part 2

Sun terlalu bersemangat untuk menerima panggilan dari Dae-young yang setuju bekerja untuknya, Seo-yeon dengan serius saat dia meminta kode untuk masuk ke dalam apartemennya. Tapi ketika dia menemukan Seo-yeon pingsan di depan pintunya, dia bergegas membawanya ke rumah sakit. 

dokter mengatakan dia stres dan kelelahan, tetapi mereka akan menjalankan lebih banyak tes. Sun dengan lembut menyelimutinya sambil menunggu, tampak benar-benar peduli.

Sepupunya menelepon saat itu untuk memastikan Seo-yeon masih bersamanya, dan mengatakan bahwa dia tidak akan bisa pergi ke Korea secepat yang dia harapkan karena dia masih perlu waktu untuk memulihkan diri setelah melahirkan.



Dia kembali ke kamar Seo-yeon, tetapi dalam perjalanan dia melihat kakak Seo-yeon, Ji-woo menggunakan pakaian perawat. Dia mengenalinya, dan dia menyadari bahwa dia adalah siswa sekolah menengah yang dia ajari. Ji-woo terkejut melihat betapa bagus tubuhnya sekarang, dan dia memberinya nomor teleponnya sehingga mereka bisa berkumpul untuk minum kapan-kapan.

Seo-yeon keluar dari rumah sakit, tapi Sun masih mengkhawatirkannya. Dia mengeluh bahwa dia sudah cukup kuat untuk tidak pingsan ketika mitra bisnisnya kabur dengan semua uangnya, atau ketika Sun menangkapnya  tetapi hari ini dia pingsan karena Sun tidak akan memberinya kode kunci.


Ketika mereka tiba kembali di apartemen Sun, dia sengaja berdiri agar dia dapat melihat kode. Suasana hatinya juga mencerah ketika Sun memberitahunya bahwa Dae-young setuju untuk menandatangani kontrak. Dia bertanya apakah dia akan mendapatkan pembayarannya sekarang, dan Sun setuju tetapi hanya sampai sepupunya kembali ke Korea. Seo-yeon bahkan menyuruh Sun untuk menghapus garis dan memungkinkan aksesnya ke kamar mandi.

Dae-young menandatangani kontrak untuk bekerja di CQ Foods, tetapi menambahkan bahwa ia dapat mempertahankan pekerjaannya saat ini. Mereka bergabung dengan anggota tim lainnya yang tengah mempresentasikan penelitian mereka tentang restoran apa yang harus mereka coba.



Penelitian ini lebih fokus pada aspek pemasaran dan bisnis daripada makanan itu sendiri, dan Dae-young terlihat sedikit tidak nyaman mencoba mengikuti apa yang dikatakan semua orang. Sun mengatakan bahwa Dae-young harus menyarankan sesuatu, karena dia tahu apa yang paling enak. Dae-young mengakui bahwa dia pernah mengunjungi semua restoran yang telah disebutkan oleh semua orang, tetapi mereka sangat populer sehingga jika mereka pergi makan siang di salah satu dari mereka, mereka akan mengantre selamanya.

Sebaliknya, ia menyarankan tempat yang relatif tidak dikenal. Ini adalah lubang kecil di dinding yang berfokus terutama pada abalone. Sun khawatir bahwa abalone akan terlalu mahal dan sulit untuk disajikan sebagai makanan untuk satu orang, tetapi Dae-young mengatakan salah satu kata-katanya yang informatif tentang kesehatan dan pentingnya abalone dan bagaimana orang akan senang untuk dapat makan sejenis makanan yang biasanya perlu disiapkan dengan benar oleh tangan yang lebih berpengalaman.


Dia menunjukkan anggota tim barunya cara terbaik untuk menghargai pesta abalone mereka, dan semua orang merasa senang. Sun tampaknya sedikit tidak puas bahwa timnya tiba-tiba mendengarkan semua saran Dae-young daripada miliknya, dan memutuskan untuk pergi ke kamar mandi.

Dae-young bertanya-tanya apakah mereka memiliki makan malam tim, tetapi Sun mengatakan itu kuno dan dia tidak merasa perlu membuat timnya bersosialisasi di luar jam kerja. Kecuali mereka semua ingin pergi makan malam bersama Dae-young sebagai cara untuk menyambutnya ke perusahaan.

Sun menolak undangan mereka, mengatakan bahwa mereka akan lebih nyaman tanpa bos mereka di sana. Tapi dia terlihat agak cemburu bahwa timnya sangat senang mengikuti Dae-young.


Ji-woo melihat blog Dae-young dan melihat piring abalone kosong berarti timnya membawanya keluar untuk makan siang. Dia memutuskan untuk meninggalkan komentar yang menggembirakan, tetapi menemukan bahwa Seo-yeon meninggalkan komentar yang pertama, memberi tahu Dae-young bahwa ia berutang makan siang untuk membantunya mendapatkan pekerjaan. Ji-woo melihat profil Seo-yeon dan melihat melalui Instagram Seo-yeon.

Sun memanggilnya saat itu, menanyakan apakah dia ingin bertemu untuk minum-minum. Itu pasti lebih menarik daripada semangkuk sereal.



Ji-woo mengatakan bahwa dia tidak perlu berbicara begitu formal sekarang mereka berdua sudah dewasa, tetapi dia mengatakan dia tidak dapat membantu karena dia belum berubah. Dia pikir itu karena dia masih terlihat muda, tetapi dia mengatakan itu sebenarnya karena dia masih sependek sebelumnya. 

Kilas balik ke tahun 2004, di mana Ji-woo yang berusia dua puluh tahun saat menjadi guru pembimbingnya. Sun yang remaja adalah anak yang gendut dan manis, yang lebih fokus pada memesan makanan untuk pengiriman daripada PR matematika.


Dia dengan senang hati menghafal semua nomor telepon dan menu dari tempat pengiriman, dan Ji-woo mengagumi bahwa dia dapat menghafal semua informasi itu namun tidak dapat menghafal rumus matematika. Sun mengatakan bahwa itu karena dia memesan pengiriman setiap hari sejak orang tuanya bekerja sepanjang waktu.

Setelah les, Ji-woo bergegas pulang sehingga dia tidak melewatkan drama favoritnya, Phoenix. Dia menjatuhkan dirinya di depan TV tepat pada waktunya untuk melihat Eric Mun mengatakan: "Apakah Anda mencium sesuatu yang terbakar? Itu hatiku. ”Seo-yeon mengatakan bahwa dia menghabiskan akhir pekannya menonton drama bodoh daripada berkencan. Tapi Seo-yeon juga tidak bisa membantu menonton adegan ciuman romantis.


Di sebelah, Dae-young mengomel tentang betapa berantakan teman-temannya, tetapi mereka tidak peduli - mereka terlalu fokus untuk menonton video porno baru yang mereka terima. Bahkan Dae-young pun penasaran ketika kamera mengangkat kaki telanjang wanita tetapi film beralih ke dokumenter alam yang membosankan sebagai gantinya. Anak-anak itu marah karena penjual film blackmarket mereka telah menipunya.

Seo-yeon menyuruh Jin-seok, memintanya untuk membelikannya lipstik baru. Dia akhirnya mendapatkan warna yang salah, dan sisa anak laki-laki bersandar keluar dari pintu, menyaksikan Seo-yeon dengan keras mencaci-makinya. Ji-woo melangkah keluar untuk meredakan Seo-yeon , tapi Seo-yeon hanya berteriak pada Jin-seok untuk menukarnya dan kemudian pergi. Ji-woo meyakinkan Jin-seok bahwa dia akan mengurusnya, tetapi teman-temannya semua kagum pada bagaimana dia dicacimaki.



Tetangga dukun mereka tiba saat itu dan mengatakan bahwa dia merasakan "energi erotis" yang kuat di udara dan memprediksi bahwa seseorang akan segera dicium. Ini bukan prediksi yang paling menghancurkan bumi, karena dukun berbicara dengan sekelompok mahasiswa perguruan tinggi yang terangsang, tetapi itu cukup untuk membuat Ji-woo bertanya-tanya siapa yang akan dicium.

Ji-woo melamun skenario romantis dan benar-benar drama di mana Dae-muda mengaku cinta padanya dan kemudian menciumnya. Ciuman drama yang sempurna, dengan musik latar yang berkelap-kelip dari berbagai sudut.


Seo-yeon kembali ke rumah untuk menemukan saudara perempuannya sedang melamun. Seo-yeon bertanya-tanya siapa apakah Ji-woo yang berpura-pura mencium, dan malu karena ketahuan, Ji-woo menjawab bahwa itu bukan apa-apa.

Seo-yeon mengatakan bahwa Ji-woo hanya harus mengakui pada Dae-young betapa dia menyukainya, tapi Ji-woo terus bersikeras bahwa dia tidak menyukainya. Jika itu yang terjadi, maka Seo-yeon mengatakan dia akan mengatur kencan buta, dan Ji-woo menyembunyikan kekecewaannya pada ide Dae-young pergi kencan buta dengan gadis lain.

Di latihan sepak bola, Ji-woo melihat bibir Dae-young. Dia juga menawarkan untuk membantunya berlatih dengan menjadi kiper kecuali ketika dia melihat Dae-young berlari di lapangan ke arahnya, dia akhirnya memeluknya bukannya menghentikan bola.


Anak-anak lain tiba dan memberitahu kepada Dae-young bahwa mereka telah menyiapkan kencan buta. Kesal, Ji-woo menendang bola ke arah mereka langsung ke wajah Byung-sam dan menyebabkan hidungnya berdarah. 

Ketika Ji-woo pulang ke rumah, dia menemukan paket dari ibunya. Ini adalah beberapa lauk, dan catatan memberitahu dia untuk memastikan bahwa Seo-yeon tidak melewatkan makan. Ji-woo kehilangan ketenangannya dengan saudara tiri yang terobsesi selfie dan mengatakan bahwa jika dia tidak bisa membayar setidaknya membantu di sekitar rumah dengan memasukan makanan kedalam kulkas, maka Seo-yeon bisa pergi begitu saja.



Tapi kekesalannya lebih tentang Seo-yeon yang mengatur kencan buta untuk Dae-young. Kecuali Seo-yeon tidak dia benar-benar mengatur Ji-woo untuk kencan buta. Seo-yeon mengagumi bahwa anak-anak yang lain akan berkencan buta dan mengasihani wanita yang mereka siapkan.

Jin-seok salah ketika Seo-yeon menyuruhnya membeli stoking, di mana kebiasaannya Seo-yeon yang sangat pemilih akhirnya menyebabkan dia membeli stoking yang salah. Dia berteriak padanya, tetapi dia hanya berdiri sendiri ketika dia mengatakan bahwa dia memiliki kencan buta di Bennigan. Ji-woo, menyadari bahwa ini berarti Dae-young juga akan berkencan di Bennigan, memanggil kencan butanya untuk mengubah tempat bertemunya ke Bennigan.


Sumber: dramabeans.com

Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis