Advertisement
Advertisement
Episode 1 Part 2

All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Doubtful Victory Episode 1 Part 1
Kami berkedip kembali ke sekelompok pria berjas berjam-jam. Jong-sam duduk di halaman penjara yang dikelilingi oleh narapidana sesama saat dia bertarung melawan narapidana lain, Baek Kyung, untuk membangun semacam alat. Jong-sam jelas-jelas berada di atas angin dan dengan cepat menyelesaikan tugasnya, meniupnya Memimpin penggemar di wajah Baek Kyung saat yang lain bersorak-sorai. Kuda Jong-sam di sekitar sesama tahanan, DDAKJI, dan mereka berdua berteriak, "Kami yang terbaik!" Kerumunan orang menjadi dingin saat narapidana SONG GIL-CHOON menggemakan mereka. Gil-choon menolak saat Baek Kyung memanggilnya seorang pemerkosa, dan seorang narapidana lainnya mengakui bahwa dia secara teknis dituntut karena percobaan pemerkosaan. Ketika ditanya mengapa dia melakukannya, Gil-choon menjawab bahwa dia penasaran.

Baek Kyung memecah ketegangan dengan menampar hadiahnya (kudapan ikan kering) ke tangan Jong-sam dan dengan kasar menyuruhnya untuk menikmatinya. Jong-sam melihat luka bakar di bisep Baek Kyung.
Setelah itu, Ddakji duduk di kamar mereka, menatap foto Eun-bi yang kita lihat Jong-sam sebelumnya. Jong-Sam dengan senang hati berharap bisa memiliki adik yang manis. Ddakji meletakkan di aegyo dan menjawab bahwa dia adalah dongsaeng menggemaskan Jong-sam, melingkarkan lengannya lebar-lebar dan masuk pelukan, hanya untuk ditolak dengan baik.

Kebingungan mereka terganggu ketika sebuah surat datang dari Eun-bi. Membuka kartu yang ditarik tangan, Jong-sam dan Ddakji membaca pesannya, "Miss you. Aku akan menunggumu. "Jong-sam kagum bahwa Eun-bi harus sangat mencintai Ddakji, sementara di sebelah mereka, Gil-choon menonton dengan penuh perhatian.

Tiba-tiba Gil-choon merenggut kartu dan scamper ke sisi lain ruangan. Dia tertawa cekikikan dan menari sampai salah satu teman seperjalanan mereka meraih celana dalamnya sehingga anak laki-laki bisa mengambil kartu itu. Ketika mereka melakukannya, Gil-choon mengulurkan tangan dan menggigit lengan Jong-sam di lengannya. Dia memanggil Gil-choon gila dan Gil-choon beo itu kembali dengan nada mengejek.

Seorang penjaga menanggapi suara itu dan Jong-sam segera menarik diri sementara Gil-choon terbelenggu dengan senyum gila. Mereka semua dipanggil ke luar dan Jong-sam menarik kembali lengan bajunya untuk menunjukkan tanda bekas gigi.

Di halaman, narapidana berlatih untuk seharian. Dua tim bertato berhadapan di lapangan sementara Ddakji dan Jong-sam menunggu giliran mereka dalam sebuah perlombaan. Jong-sam mencatat bahwa ini akan menjadi Ddakji yang terakhir karena dia akan dibebaskan keesokan harinya.

Jong-sam bertanya apakah Ddakji akan bertemu dengan adiknya dan Ddakji mendesah bahwa ibunya menyuruhnya untuk menjauh. Dia mengungkapkan bahwa ibunya telah memberi Eun-bi untuk diadopsi ke keluarga kaya dan karena takut merusaknya, telah meninggal dunia tanpa pernah melihatnya lagi. Jong-sam alasan bahwa Eun-bi sudah tahu situasi Ddakji, jadi dia baru saja menemuinya.

Ddakji menyesalkan bahwa dia hanya akan membebani dia sebagai pembunuh yang dihukum dan Jong-Sam mengatakan bahwa dia tidak bersalah. Jong-sam menggeram bahwa Ddakji hanya ada di sini karena dia dan Ddakji menangis karena mereka berdua dibingkai. Sayangnya, dia satu-satunya yang keluar dan Jong-sam tidak. Dia mengubur wajahnya di kemejanya tapi menyangkal bahwa dia menangis saat Jong-sam bertanya.

Malam itu, Gil-choon menatap gambar Eun-bi di pondok Ddakji sementara tidak ada yang melihat. Jong-sam meminta Baek Kyung bagaimana dia membakar dirinya sendiri, bertanya-tanya dengan tajam apakah dia bisa berada di luar. Baek Kyung memperingatkannya untuk menjatuhkannya, jadi dia melakukannya.

Ddakji dan Jong-sam mengunyah makanannya dan mengucapkan slogannya "Kami yang terbaik!" Dengan gembira. Gil-choon mencoba untuk bergabung lagi, mendapatkan penampilan yang tidak nyaman. Dia meminta beberapa camilan mereka dan teman sekamar lainnya menyuruh mereka melakukannya sejak Gil-choon juga dibebaskan besok. Ddakji tidak terlihat senang tapi dia mengakui dan menyerahkannya, memberitahu Gil-choon untuk membaginya dengan yang lain.

Gil-choon dengan senang hati mematuhi, membagi-bagikan porsi ke teman sepinya. Baek Kyung, yang melakukan pushups, menggelengkan kepalanya saat Gil-choon memegang beberapa. Meskipun ada peringatan Jong-sam, Gil-choon tetap bertahan dan Baek Kyung menyerangnya. Dia menendang Gil-choon berulang kali sampai para penjaga menyeretnya pergi, dan jam tangan Jong-sam saat dia dikunci dalam nomor sel tersendiri.

Setelah lampu mati, Ddakji bertanya kepada Jong-sam, mengapa dia mengganggu Baek Kyung tentang luka itu. Jong-sam berbisik bahwa itu aneh ... Baek Kyung telah pergi ke sel tersendiri tanpa cedera tapi keluar dengan luka bakar. Ddakji menyadari Jong-sam berpikir ada jalan keluar melalui sel tapi dengan cepat menolak gagasan itu. Jong-sam tertawa dan setuju untuk menjatuhkannya, tapi ekspresinya tetap berpikir.

Ternyata, Baek Kyung ada di luar. Di sebuah gereja yang ditinggalkan, Baek Kyung memukul seorang pria yang tergantung di langit-langit oleh pergelangan kakinya. Yang lebih tua dari dua Men in Black tampaknya menghentikan Baek Kyung dan menangani tahanan mereka, OH IL-SEUNG. Memanggil Il-seung seorang whistleblower, pria itu bertanya, "Dari mana kamu menyembunyikan apa yang kamu curi?"

Il-seung tidak menjawab sehingga pria tersebut menyuruh Baek Kyung untuk terus memukulnya. Sayangnya, salah satu hits tepat (salah) dan Il Seung menyemburkan darah. Baek Kyung mundur, mengumumkan bahwa ia kacau. Panik, pria itu memotong Il-seung dan dengan panik mencoba melakukan CPR, dan itu sia-sia.

Sambil mengulurkan teleponnya, pria tersebut meminta pembebasan dan kemudian memukul Baek Kyung di wajah. Tanpa malu-malu, Baek Kyung menunjukkan bahwa dia dipanggil untuk membunuh Il-seung, tapi pria itu menjawab bahwa dia seharusnya sudah menunggu sampai Il-seung menjawab pertanyaan itu.

Kembali di penjara, Gil-choon kembali menatap dengan menyeramkan pada foto Eun-bi. Dia mengulangi janjinya dari kartu namanya untuk menunggu dan memegang tanda damai, meniru foto itu.

Keesokan paginya, penjaga datang untuk mengumpulkan Gil-choon untuk pembuangannya. Ddakji menjadi cemas saat dia tidak bisa menemukan surat atau foto Eun-bi. Gil-choon berhenti saat dia sampai di pintu dan berbalik, menarik surat dan foto itu dari kotak barangnya dan mengembalikannya ke Ddakji.

Ddakji bertanya mengapa Gil-choon memilikinya dan kemudian memanggilnya bajingan gila. Gil-choon membakarnya kembali dan Ddakji bertanya apakah dia akan mencuri barang-barang itu. Gil-choon menyangkalnya, tersenyum bahwa dia tidak membutuhkannya. Meraih kerah Gil-choon, Jong-sam menuntut untuk mengetahui alasannya, dan Gil-choon menjawab bahwa itu karena dia menghafal mereka.

Para penjaga masuk dan memberitahu Jong-sam untuk melepaskannya. Ddakji mencoba menjelaskan tapi para penjaga menyikatnya. Mereka membimbing Gil-choon keluar dan Ddakji berteriak bahwa Gil-choon menghafal surat saudara perempuannya dan fotonya. Apatis, penjaga bertanya "Jadi apa?" Dan menutup pintu.

Ddakji menjerit setelah mereka bahwa Gil-choon adalah seorang pemerkosa, yang akhirnya berhasil menghapus senyum dari wajah Gil-choon. Dia berlari kembali ke sel dan berteriak bahwa dia bukan pemerkosa. Jong-sam ingat penolakan Gil-choon sebelumnya dimana dia mengatakan bahwa dia hanya ingin tahu dan bahwa pemerkosaan itu timpang.

Dengan cemas, Jong-sam bertanya apa yang Gil-choon lakukan terhadap wanita. Jong-sam menjadi pucat saat dia berbisik, "Pembunuhan." Kali ini, Gil-choon hanya memberikan senyuman misterius sebelum pergi.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis