Advertisement
Advertisement
Episode 14 Part 2


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 14 Part 1
Di luar, Jaksa Song menemukan Jin-wook menunggunya. Jaksa Agung mengakui bahwa mereka terlalu terburu-buru dan seharusnya mengikuti peraturan. Jadi dia memutuskan untuk bertanggung jawab tapi Jin-wook menawarkan untuk mengambil hukumannya. "Jika seseorang harus bertanggung jawab pada tahap ini, seharusnya saya, karena saya lemah," kata Jin-wook, mencatat bahwa Jaksa Penuntut masih banyak yang harus dilakukan.

Ternyata pertanggungjawaban tersebut membuat penangguhan tiga bulan, dan Jaksa Penuntut Jung tidak senang saat Jin-wook melaporkan hal ini padanya. Dia mengungkapkan frustrasinya dengan Jin-wook yang bertindak sendiri, dan meskipun dia tidak puas dengan permintaan maafnya, dia mengendap saat langkah-langkah Pengawal Min bergabung dengan mereka.



Sementara itu, kunjungan Yi-deum ke seluruh departemen. Hoon-soo mengambil kesempatan untuk menanyakan banyaklah tentang dia dan Jin-wook, tapi Yi-deum meremehkan bahwa Jin-wook adalah jaksa juniornya. Hoon-soo berpendapat bahwa meskipun begitu, Jin-wook tidak akan berbicara dengannya.

Jin-wook akhirnya keluar dari kantor Jaksa Agung Jung dan Yi-deum berjalan bersamanya. Dia membawa kotak yang dia bawa dan bertanya-tanya apakah dia tidak terlalu banyak, karena dia hanya diskors dan bukan dipecat. Tertawa, Jin-wook mengatakan bahwa kotak itu bukan file pribadi, tapi file kasus. Yi-deum bertanya apa yang dia butuhkan untuk itu, dan Jin-wook menoleh kepadanya.


"Kenapa lagi?" Dia bertanya, "Apa kamu tidak ingin menangkap Jo Gap-soo? Sudah kukatakan pada mu terakhir kali bahwa aku akan menghukum semua orang yang melakukan hal itu pada ibumu, terlepas dari siapa mereka. "Tersenyum, Yi-deum mendesah bahwa tidak ada yang bisa dia lakukan jika dia memilih berjalan di jalan yang berduri. Sambil kembali tersenyum, Jin-wook mengatakan kepadanya bahwa mereka berada dijalan yang sama. Saat mereka terganggu oleh sebuah panggilan dari Min-ho.

Pada saat yang sama, Penyidik Gu kaget terbangun oleh telepon. Jaksa Penuntut Jung memanggilnya dan menyerahkan sebuah arsip, menyuruhnya untuk menemukan seseorang.

Dr. Ko melihat laporan berita tentang pencarian Kerajaan yang gagal dan mendengar bahwa Hotel Hyungjae bermaksud meminta jaksa penuntut untuk melakukan bisnis yang hilang. Dia mulai menulis pesan untuk Jin-wook tapi berhenti, tidak tahu harus berkata apa. Saat itu, seorang wanita masuk untuk mengatakan bahwa mereka telah memutuskan untuk pergi ke fasilitas perawatan di Bujin untuk acara televisi mereka.



Di dalam mobil dengan Jin-wook, Yi-deum menerima telepon dari seorang dokter, yang memberitahukan kepadanya bahwa dia menghentikan pengobatan pada istri Jo Gap-soo dan dia akan segera bangun. Setelah dia mengakhiri panggilan, Jin-wook bertanya siapa itu dan dia dengan samar menjawab bahwa ini adalah jaminan untuk menangkap Jo Gap-soo.

Jin-wook tidak berminat untuk mendapatkan lebih banyak rahasia lagi, jadi ketika dia menolak berbagi lebih banyak lagi, dia menariknya dan memarkir mobilnya, lalu bersandar di kursinya sepanjang jalan, menyilangkan lengannya dengan menantang. Ini berhasil dan Yi-deum mengalah, mengakui bahwa "jaminan" itu adalah istri Jo Gap-soo. Puas, Jin-wook duduk di tempat duduknya-menekankan suara yang berputar saat ia pergi (sebuah pengingat akan tuduhan pelecehan seksual yang dipalsukan terhadapnya), yang membuat jengkel Yi-deum.


Mereka tiba di rumah baru Min-ho, di mana Min-ho menyerahkan mereka halaman terakhir jurnal Sang-ho. Dia menjelaskan bahwa bukti saudaranya adalah log rinci dari setiap pesanan yang pernah diberikan Jo Gap-soo kepadanya. Min-ho setuju untuk memberi mereka jurnal tetapi mereka harus menemukan kebenaran di balik kematian Sang-ho terlebih dahulu.

Malam itu, Jin-wook dan Yi-deum kembali untuk menemukan kantor Pengacara Min hancur. pengacara Min mengatakan kepada mereka bahwa semua file mereka di Jo Gap-soo telah hilang.

File yang dicuri dibakar oleh dua antek, dan saat Jo Gap-soo tiba dengan Pengacara Heo, mereka menyerahkan item terakhir, berkas kasus Pabrik Hyungjae. Jo membalik-balik foto wanita itu dan kemudian melemparkannya ke api juga. Terkekeh, Jo mengatakan bahwa dia aman untuk saat ini.


Kembali ke kantor Min, Yi-deum mencemooh bahwa dia tidak mengira Jo Gap-soo begitu rendah Dan Jin-wook bertanya apakah mereka masih bisa melalui penyelidikan khusus. Pengacara Min menggeleng, mengakui bahwa dengan jaksa wilayah menentangnya dan perhatian media mereda, itu akan sulit.

Mereka menyadari bahwa satu-satunya solusinya adalah jurnal Sang-ho, tapi pertama-tama mereka harus menyelesaikan kematiannya. Masalahnya terletak pada menemukan bukti, karena kasus tersebut dianggap sebagai bunuh diri. Yi-deum menegaskan bahwa jika mereka tidak dapat menemukan apapun, mereka akan membuat sesuatu. Jin-wook mengatakan dia sudah mengumpulkan catatan dan menunjukkan Yi-deum melihat melalui orang-orang dengan dia terlebih dahulu.

Pengacara Min mengatakan bahwa dia akan menyelidikinya juga, dan setelah yang lainnya pergi, dia menerima telepon dari Jaksa Agung yang mengatakan bahwa mereka menangkap seseorang.


Jin-wook membawa mobil dan mengatakan Yi-deum dia akan mengambil dokumen, karena dia mungkin merasa tidak nyaman bekerja di rumahnya. Namun, Yi-deum menyikatnya dan mengarah ke apartemennya. Di dalam, mereka berada di tumpukan file dan membuat jadwal untuk hari terakhir Sang-ho. Pindah ke catatan bunuh diri, masing-masing mengambil foto bukti. Membandingkan keduanya, mereka menemukan bahwa pena di TKP dan pena yang dibawa ke dalam bukti berbeda.

Di kantor polisi, Jin-wook dan Yi-deum berusaha mendapatkan akses ke bukti tapi detektif itu mencurigakan. Yi-deum menyenggol Jin-wook dan dia berdeham sebelum mengacungkan lencana jaksa penuntutnya dan menyatakan bahwa mereka membuka kembali kasus tersebut. Untungnya, itu trik dan detektif membawa mereka ke keranjang bukti.



Setelah dia pergi, Yi-deum mengeluarkan penanya, yang bertuliskan "Liga Sepak Bola Doobalro." Jin-wook bertanya-tanya apakah itu Jo Gap-soo yang menggantikan pena tapi Yi-deum menunjukkan bahwa Jo hanya akan menghancurkan pulpennya. . Dia merenung bahwa mungkin pelakunya dicurigai bermain kotor dan Jin-wook alasan bahwa kemungkinan orang itu tahu Sang-ho.

Menjalankan pencarian internet di liga sepak bola, mereka menemukan foto Sang-ho bersama tim. Jin-wook mengakui satu orang sebagai perwira yang sebelumnya dia tanyakan tentang Sang-ho.

Pengacara Min tiba di kantor kejaksaan sehubungan dengan pria yang ditemukan Jaksa Agung Jung. Ternyata Young-woon, penjaga yang lebih tua dari Kerajaan, dan Pengacara Min mengusulkan sebuah kesepakatan. Sebagai imbalan atas segala hal yang diketahui Young-woon tentang Kerajaan, Min berjanji untuk membantu Young-woon diadili. dia menunjukkan bahwa dia tidak bisa kembali ke Kerajaan, jadi tidak ada gunanya tetap diam.


Dengan tertawa, Young-woon menebak bahwa Min bermaksud untuk mengancamnya dengan tuduhan melakukan perdagangan seks. Tapi Min bilang tidak, menarik teleponnya dan mengatakan bahwa dia akan menelepon Jo Gap-soo untuk menjemputnya. Kata-katanya menandakan tanda mereka dan senyuman Young-woon turun dari wajahnya.

Sekelompok pemrotes menyambut kanselir universitas dengan tuntutan pengunduran dirinya dan pertobatannya. Ketika dia berteriak bahwa itu untuk sekolah dan menyuruh mereka untuk tutup mulut, mereka mulai melempar telur dan tepung. Kanselir melarikan diri ke mobilnya ...


Dan tiba di Balai Kota, di mana dia menuju ke kantor Jo Gap-soo. Melihat ke atas dari mejanya, Jo menyebut kanselir kasar, yang hanya menghasut orang itu lebih jauh. Kanselir berteriak bahwa dia telah memberi nama Jo kepada jaksa agar dia juga menyelidikinya, hanya untuk diabaikan. Dia bertanya-tanya apa kesepakatan yang Jo buat agar bisa keluar dari skandal dengan bebas.

Jo memperingatkannya untuk tidak mempermalukan dirinya sendiri dan dua petugas keamanan datang untuk mengawal orang itu keluar. Kanselir bersumpah untuk menyelesaikan Jo saat dia diseret menjauh, menendang dan menjerit.

Seorang sekretaris mengirimkan sebuah kotak berisi bola hole-in-one dari perjalanan golf Jo di Bujin. Dengan marah, Jo menyuruh untuk menyingkirkannya, tapi penyebutan ingatan Bujin mengenang diingatannya dan dia mengingat kejadiannya dengan ibu. Dia belum mengenalinya saat itu, tapi sepertinya dia menempatkannya sekarang dan tersenyum.



Sementara itu, ibu sedang membantu di fasilitas perawatan kesehatan. Melihat perawat Choi menyapu, Ibu menawarkan untuk membantu dan mengetahui bahwa sebuah stasiun TV akan datang untuk syuting.

Stasiun TV yang dimaksud saat ini sedang menunggu feri bersama Dr. Ko. PD bertanya apakah Dr. Ko pernah ke Bujin, dan dia menjawab ini adalah kunjungan pertamanya.

Jo menarik jurnal Sang-ho dari tempat aman di mejanya Dan membalik ke catatan tentang "kematian" Ibu. Sang-ho telah mendekati Dr. Ko dan memintanya untuk memindahkan masker oksigen dari Ibu. Terkejut, Dr. Ko menolak, menyatakan bahwa bukan hanya ibu yang masih hidup, tapi dia telah menyelamatkan Jin-wook.


Sang-ho telah menunjukkan bahwa Dr. Ko adalah orang yang mengunci ibu selama tujuh tahun. Dr. Ko telah membantah bahwa dia akan membawa Ibu keluar ke publik dan membayar dosa-dosanya.

Beberapa saat kemudian, Sang-ho bertemu dengan Perawat Choi di kamar ibu. Perawat Choi menyuntikkan sesuatu ke dalam infusan Ibu dan mereka berdua menyaksikan ibu kejang. Perawat Choi berjanji untuk segera mengkremasi Ibu dan Sang-ho telah memberinya sebuah amplop, memperingatkannya untuk membawa rahasia ini ke dalam kuburannya.

Memotret jurnal itu ditutup, Jo merenung bahwa Sang-ho tidak akan membunuh orang itu dengan mudah. Dia mengangkat teleponnya dan menelpon komisaris polisi. Setelah berbasa-basi, Jo menjatuhkan senyumannya dan meminta orang lain menemukan Perawat Choi.


Jin-wook dan Yi-deum bertemu dengan petugas mereka menduga mengganti pena. Sambil mengalihkan tatapannya, dia bergumam bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang hal itu, tapi ketika Yi-deum menyebutkan Sang-ho dibunuh, itu menarik perhatiannya. Yi-deum menunjukkan kepadanya entri jurnal Sang-ho dan mengatakan bahwa dia percaya Jo Gap-soo membunuhnya.

Jin-wook menambahkan bahwa mereka dapat menemukan kebenaran jika mereka menemukan bukti, itulah sebabnya mereka mencari dia. Dengan napas yang bergetar, pria itu kembali ke kantor ... dan kembali dengan pena aslinya.

Dia menjelaskan bahwa ketika dia mendengar tentang kejadian tersebut, dia akan lari ke tempat kejadian. Ketika sampai di sana, para detektif sedang merenungkannya, bercanda. Dengan melepaskan lencananya, dia bertanya pada detektif timbal jika mereka selesai memproses adegan itu, tapi pria satunya yang menjawab bahwa itu adalah bunuh diri langsung. Teman Sang-ho berargumen bahwa dia pernah mendengar posisi tubuh itu aneh, menuntut untuk mengetahui bagaimana seseorang bisa menggantung diri saat duduk.
 


Detektif yang lain telah menegaskan bahwa itu adalah bunuh diri dan kedua pria itu terlibat dalam sebuah pertengkaran. Jatuh ke lantai, dia melihat catatan dan pena kemudian diam-diam menukar pena.

Pada saat ini, dia mengatakan pada Jin-wook dan Yi-deum mengatakan banyak hal tampak mencurigakan, tapi semua orang telah bergegas untuk menutup kasus ini. Yi-deum bertanya apakah dia telah menguji penanya dan dia menyerahkan sebuah laporan. Dia mengatakan bahwa cetakan dari dua orang yang berbeda ditemukan, tapi dia tidak punya apa-apa untuk membandingkannya.

Yi-deum berasumsi bahwa cetakan itu milik Jo dan Sang-ho, dan Jin-wook berjanji untuk menganalisis semuanya. Pria itu mengakui bahwa dia berutang banyak kepada Sang-ho dan memohon mereka untuk menemukan kebenaran.


seseorang memanggil Jo dari Bujin dan memberitahu Jo bahwa dia telah menemukan Perawat Choi dan ternyata ibu pun masih hidup. Penasaran untuk memastikan bahwa Ibu masih hidup, Jo memerintahkan untuk membunuh kedua wanita tersebut.

Sementara itu, Perawat Choi dengan panik menyeret ibu saat mereka melarikan diri dari fasilitas layanan kesehatan.

Di rumah Min-ho, Yi-deum menyajikan bukti baru dari pena. Dia menjelaskan bahwa salah satu sidik jari itu adalah Sang-ho-dan segera setelah mereka memastikan bahwa yang lain milik Jo dan menjalankan analisis tinta pada catatan bunuh diri, mereka seharusnya dapat menuduh Jo dengan pembunuhan.


Min-ho sangat ingin maju, tapi Yi-deum mengatakan kepadanya bahwa itu tidak cukup. Dia dan Jin-wook menjelaskan bahwa mereka akan beruntung bahkan akan mendapatkan Jo lima tahun penjara dengan tuduhan pembunuhan tersebut, apalagi jika dia menyatakan bahwa itu adalah sebuah bunuh diri. Yi-deum berjanji untuk membuat Jo membusuk di penjara selama sisa hidupnya, tapi Min-ho bertanya bagaimana dia berencana melakukannya jika dia baru saja mengklaim bahwa itu tidak mungkin dilakukan.

Jin-wook menjelaskan bahwa mereka sedang mengatur penyelidikan khusus, dan Yi-deum mengusulkan Min-ho untuk bergabung dengan mereka. Dia mengingatkannya bahwa dia telah bersumpah untuk membalas kematian saudaranya dan meminta jurnal tersebut.

Kami melihat Jo menerima telepon dari sumber yang tidak diketahui, dan dia menjatuhkan telepon saat dia mendengar bahwa tim jaksa memiliki jurnal Sang-ho. Pada saat yang sama, Yi-deum mengadakan konferensi pers untuk tim investigasi khusus.


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis