Advertisement
Advertisement
Episode 15 Part 1

All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 14 Part 2
Kami mundur sedikit, sesaat sebelum Perawat Choi dan Ibu lari dari rumah sakit. Jo Gap-soo, setelah mengetahui bahwa Ibu masih hidup dari buku harian Sang-ho, memerintahkan orang bayarannya untuk membunuh orang yang sama sekali tidak memahaminya.

Sementara itu, kebetulan Dr. Ko sedang syuting segmen acaranya di pulau itu, dan bertemu dengan Perawat Choi di aula. Meskipun Dr. Ko senang melihat Perawat Choi lagi, perawat itu gelisah saat pertemuan itu, dan menolak tawaran Dr. Ko untuk minum teh.



Sebagai gantinya, Perawat Choi tahu bahwa ada paket yang dikirimkan kepadanya-dan untuk Ibu. Dengan siaga, Perawat Choi mencatat apa yang sedang terjadi saat dia memata-matai "pengantar" berburu melalui kamarnya. Perawat Choi mendesak Ibu yang sangat bingung untuk mengambil barang-barang penting karena mereka harus pergi SEKARANG.

orang bayaran datang ke kamar Ibu ... untuk menemukan kamarnya kosong dan digeledah.

Perawat Choi dan Ibu mengantarnya sampai ke dermaga, tapi Ibu menolak untuk melangkah lebih jauh tanpa penjelasan. Perawat Choi mendesah dan mengatakan setengah kebenaran bahwa dia berutang uang kepada seseorang, siapa yang akan membunuh mereka berdua jika mereka ditemukan. Puas untuk saat ini, Ibu mengikuti Perawat Choi ke luar.


Dengan putus asa mencari tumpangan, Perawat Choi menyuruh Ibu pergi dan langsung menuju mobil Dr. Ko. Marah pada gangguan itu, Dr. Ko terkejut saat dia menyadari bahwa penumpangnya tidak lain adalah Ibu, meskipun Perawat Choi berbohong bahwa ini adalah saudara perempuannya.

Sayangnya, orang bayaran melihat Perawat Choi dan Ibu dari kejauhan, meski mereka menunduk di tempat duduk mereka. Perawat Choi memohon kepada Dr. Ko untuk menyelamatkan mereka, dan Dr. Ko pergi. Keberuntungan mereka belum habis Dr. Ko mengemudikan feri tepat pada waktunya, orang bayaran itu mengejar tetapi tertinggal oleh kapal.

Marah, orang bayaran itu memerintahkan petugas keamanan di ujung dermaga untuk mencari mobil Dr. Ko dan menyingkirkan Perawat Choi dan Ibu.


Yang tidak berguna baginya, karena Dr. Ko cukup cerdas untuk mengganti tempat dengan asistennya. Ketiganya aman berlindung di belakang van produksi karena keamanan hanya mencari mobil Dr. Ko. Perawat Choi mengakui bahwa dia dan ibu tidak punya tujuan untuk pergi sekarang.

Bisa ditebak, Jo Gap-soo tidak senang karena ibu telah hilang, dan dia memukul orang bayarannya dengan tak senang. Orang bayaran tersebut berjanji untuk menemukan pasangan tersebut melalui ponsel mereka.

Sementara itu, tim kami dengan penuh kemenangan mengumumkan penyelidikan khusus mereka kepada seorang reporter yang penuh semangat. Senang melihat pengacara Min kembali dalam formasi lengkap saat dia menyatakan bahwa tim akan fokus untuk menemukan kebenaran di balik kejahatan tersebut, dan tidak akan terpengaruh oleh peringkat atau hak istimewa dalam tugas mereka.


Ma Yi-deum mengalihkan perhatiannya saat dia menanggapi pertanyaan di lapangan. Dia mengacungkan buku harian Sang-ho sebagai bukti yang berisi rincian lobi Jo Gap-soo, dan berjanji untuk mengumumkan isinya sesegera mungkin.

Dengan beberapa alternatif, Dr. Ko menyembunyikan ibu dan perawat Choi di rumahnya. Sendirian dengan Dr. Ko, Perawat Choi menjelaskan bahwa dia tidak dapat membiarkan Ibu dibunuh setelah Ibu menyelamatkannya dari api, dan mudah untuk hidup sebagai saudara perempuan karena Ibu terbangun dari keadaan koma dengan amnesia. Dengan hati yang berat, Perawat Choi mengakui bahwa dia tahu tentang keberadaan Ma Yi-deum.



Dengan tak percaya, Dr. Ko memarahi Perawat Choi karena menculik seorang ibu dari putrinya, dan mengancam untuk mengungkapkan semuanya kepada Ibu. Namun, di dalam, bagaimanapun, Ibu sama sekali tidak mengenali putrinya di TV, dan Dr. Ko berhenti sejenak saat mengetahui bahwa tim sedang menyelidiki Jo Gap-soo. Perawat Choi memohon jika Ibu mencari tahu sekarang dan pergi ke Yi-deum, Jo Gap-soo akan membunuhnya tapi jika Dr. Ko menunggu sebentar sampai Jo ditangkap, Perawat Choi akan memberi tahu Ibu kebenaran sepenuhnya.

Tim investigasi khusus mendesah berapa banyak bukti yang harus mereka dapatkan, tapi Yi-deum fokus saat dia menyatakan bahwa mereka seharusnya hanya mengejar para penjahat besar. Jin-wook setuju, dan sudah membuat daftar lima untuk diikuti, termasuk jaksa wilayah saat ini dan Chief Jaksa Oh. Jin-wook memperingatkan bahwa notebook itu sangat membantu, tapi mereka masih memerlukan bukti langsung untuk membuktikan kasus mereka.


Pengacara Min mendorong tim untuk melihat-lihat dan berkata, "Masyarakat telah memberi kita kesempatan untuk menyingkirkan bagian-bagian masyarakat yang busuk. Ini adalah kesempatan yang tidak akan kamu dapatkan lagi dalam karir mu. Tolong lakukan yang terbaik. "

Tim tersebut memanggil dua tokoh kunci, jaksa wilayah dan perdana menteri, untuk diinterogasi, walaupun keduanya yakin saat mereka menyatakan bahwa mereka tidak ada hubungannya dengan Jo Gap-soo. Terlepas dari protes mereka, keduanya diburu oleh wartawan.



Pengacara Min merasa puas bahwa semuanya telah direncanakan, dan Yi-deum menegaskan bahwa Young-woon (penjaga) telah memberikan rincian tentang staf yang bekerja di Kerajaan untuk dikejar oleh tim. Namun, Min-young bergegas masuk berita buruk setiap gadis kerajaan yang akan bersaksi telah menghilang.

Jo Gap-soo telah membayar semuanya untuk meninggalkan negara tersebut, dan tanpa bukti adanya dukungan seksual, tidak ada cara untuk membuktikan lobi politik. Kecewa pada kenyataan yang berhubungan dengan kasus mereka, Pengacara Min menyatakan bahwa mereka hanya perlu menemukan cara lain. Ekspresi Yi-deum berubah menjadi seringai saat memikirkan akan membuat pelaku kejahatan mengakui kejahatan itu sendiri.


Perdana menteri sangat menggembirakan saat Jo Gap-soo memberitahukan kepadanya bahwa dia telah mengurus semuanya. Namun, ekspresinya berubah menjadi horor saat ia membaca secara online tentang tes AIDS positif yang dilakukan salah satu gadis Kerajaan, dan dia dengan cepat mencari alat tes di rumah.

Sepertinya Chief Jaksa Agung juga menyampaikan pesannya, karena dia diam-diam mencoba memesan test kit AIDS dari apotek (dengan berbisik di telinga apoteker yang jijik). Dia menggerutu keras saat apoteker mengumumkan pembeliannya ke seluruh toko.


Jaksa Penuntut Oh dan Jaksa Wilayah bergegas pergi ke hutan untuk saling mengetes, dan senang atas hasil negatif tersebut ... sementara Penyidik Gu bersembunyi seperti seorang juara di semak-semak yang mengambil foto dari perilaku licik mereka.

Kemenangan, tim menghadapi komplotan Jo Gap-soo lagi. Kali ini, gelembung mereka meledak karena terungkapnya gambar-gambar itu. Yi-deum khususnya saat dia mewawancarai Chief Prosecutor Oh, menunjukkan bahwa foto-foto ini bisa menjadi bukti kelezatan seksual untuk melobi.

Jaksa Penuntut Oh menembaknya dengan tatapan beracun, tapi tahu kapan dia dikalahkan. Dan memeras, Jin-wook dan Yi-deum saling menepuk tinjunya yang lucu saat Oh setuju untuk berbicara.



Bangga dengan timnya, Pengacara Min memuji Petugas Investigasi yang bersemangat karena melakukan pekerjaan yang bagus, dan dengan senang hati mendengar bahwa pihak-pihak yang dituduh telah menyerahkan Jo Gap-soo untuk menyelamatkan diri mereka sendiri. Pengacara Min menyatakan bahwa akhirnya saatnya membawa Jo Gap-soo masuk, dan berbagi pandangan dengan Yi-deum.

Sementara Jo Gap-soo menunggu di dalam ruang interogasi, ketiga pengacara meluangkan waktu untuk mengawasinya melalui kaca dua arah untuk mengantisipasi peperangan di depan.

Di dalam, Jo Gap-soo dengan ringan mengejek bahwa kenapa ada Pengacara Min ada di sini, tapi sikap Min yang dingin saat dia menjawab bahwa tentu saja dia harus datang untuk menyapa teman lamanya dua puluh tahun lalu. Menjadi serius, Jin-wook menyatakan bahwa semua kaki tangan Jo Gap-soo telah ditangkap.



Sebelum Jin-wook bisa memulai interogasi yang sebenarnya, Yi-deum berhenti untuk menanyakan apakah Jo Gap-soo lapar. Yi-deum bersandar, senyumnya jatuh dan nadanya dingin seperti yang dia janjikan, "Tunggu saja. Aku akan mengembalikanmu untuk apa yang kau lakukan pada ibuku. aku akan mengajari mu bagaimana rasanya berharap kau mati saja. Sampai saat itu kau harus sehat. "

Setelah diinterogasi, suasana hati di kantor sangat riang, tapi cepat terombang-ambing saat Yi-deum menemukan buku harian Sang-ho bukti terpenting mereka telah hilang.

Pengacara Min, Yi-deum dan Jin-wook bersidang untuk menentukan tim mana yang menyelinap, dan duduk dengan pelakunya ...



... Hoon-soo. Nervous, Hoon-soo mencoba mengalihkan percakapannya, tapi Yi-deum berteriak di wajahnya. Hoon-soo dengan malu-malu mengakui bahwa dia mencuri buku harian tersebut, setelah Jo Gap-soo mengancamnya dengan perbuatannya di masa lalu.

Banyak hal yang menyebabkan Yi-deum dan Jin-wook merasa jijik, Hoon-soo mengaku telah menyabotase penyelidikan mereka selama ini, dan meminta pengampunan. Pengacara Min dengan dingin menginformasikan kepada Hoon-soo bahwa jika dia benar-benar menyesal, dia akan tunduk untuk penyelidikan dan menyatakan, "aku akan menyerahkan mu ke polisi."

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis