Advertisement
Advertisement
Episode 8 Part 2
All images credit and content copyright: MBC

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS I'm Not a Robot Episode 8 Part 1 

Yang kemudian akan menjadi Aji-3, bukan aku, pikirnya sedih. Min-kyu mengatakan kepadanya bahwa ketika dia ingin menikah di masa depan, dia akan mengusulkan dengan kalung itu. Aku bersumpah dia jatuh sekitar 12 persen cinta dengan dia sekarang.
Di kantor KM, Ri-el kembali bekerja sehari lebih awal, tapi kecewa karena Min-kyu tidak ada di sana. Dia masuk ke Yoo-chul, yang senang melihat teman lamanya. Mereka main-main berdagang obrolan, dan dia mengatakan kepadanya tentang ayahnya. Dia menebak dengan cemas bahwa itu adalah Min-kyu.

Sambil berjalan di depan Jia, Min-kyu menjelaskan bahwa temannya-bukan dia! memungkinkan sebuah proposal dari cinta pertamanya, tapi dia juga menderita penyakit fatal. "Jika dia tidak bisa mencium atau berpegangan tangan, apakah masih mungkin menikah?" Tanya Min-kyu.

Jia ragu, karena titik cinta adalah merangkul satu sama lain sampai kematian memisahkan mereka. Tapi ketika dia mengakui bahwa cinta pertamanya masih membuat jantungnya berdegup kencang, Jia mengatakan tidak ada apa-apa untuk itu kecuali untuk memberikan suntikan. Dia mengatakan kepadanya untuk pergi ke cinta pertama dan memegang tangannya-

"Sudah kubilang aku tidak bisa berpegangan tangan!" Serunya, dan akhirnya melontarkan alergi pada sentuhan manusia. Pemindaian Aji-3 untuk data tentang penyakit semacam itu muncul kosong, dan Jia menuduhnya telah mengajaknya untuk orang bodoh.
"Dan sampai Galileo datang, semua orang mengira bumi itu datar," balasnya. Touché.
Dia mengalihkannya kembali ke Mode Operasi dan bersiap memasak makan siang, yaitu kepiting kecil. Dia mendorongnya untuk berbagi dengan tim dan dengan senyum jahat, dia bilang sudah melakukannya. Oh tidak, kamu melakukan sesuatu yang jahat, bukan?

Hok-tal dan Ssan-ip berkerumun di atas kotak makanan laut yang mereka terima, tapi teriak segera setelah mereka membukanya, seperti kotak yang terlihat dengan kepiting kecil. Ohh ini hukuman untuk kolam renang, bukan?
Jin-bae dan Baek-Gyun masih terkunci dalam pertarungan mereka, bahkan saat kepiting itu mengalahkan mereka dan mereka membuangnya ke kiri dan kanan. Jin-bae mengatakan kepadanya untuk mengubah wajah Aji-3 dan Baek-Gyun menundukkan kepalanya.
Min-kyu tertawa terbahak-bahak tentang teror yang dia yakin  dandia lemparkan ke lab, dan Jia mengutuknya dengan napas tertahan.

Oh tidak, sepertinya kepiting bahkan masuk ke komputer di laboratorium, dan tim tersebut berusaha untuk menangkapnya. Dengan setiap permukaan yang sekarang merangkak dengan kepiting, Jin-bae dan Baek-Gyun bahkan menjentikkannya dari rambut mereka, meski entah bagaimana keduanya tetap mempertahankan martabat maksimal.

Terakhir, Jin-bae bertanya pada Baek-Gyun mengapa Jia mengalami masa-masa sulit bersamanya saat dia sangat menyukainya. Baek-gyun juga tidak tahu, tapi berniat untuk mencari tahu. Kepiting akhirnya membuat mereka kehilangan ketenangan, dan Jin-bae bertanya, "Apakah dengan robot-robot ini juga?"

Jia memperhatikan makanan Min-kyu dengan penuh rasa ingin tahu, dan berkomentar bahwa dia akan menjadi ibu rumah tangga yang baik. Dia bilang dia belajar memasak karena dia tidak bisa makan makanan orang lain. Dia sekarang bisa memasak apa saja, dia mengatakan kepadanya, dan bahkan bisa meniru masakan ibunya.
"Apakah kamu tahu?" Min-kyu bertanya, "Selera adalah kenangan." Dia menyebutkan dengan sedih bahwa sementara dia bisa belajar masakan ibunya, dia tidak dapat mempelajari keterampilan yang dibutuhkan dari ayahnya.
Jia menatapnya dengan mata cair, membayangkan Min-kyu kecil (pasti terlalu sedikit bercukur) berjuang dengan pisau cukur. Dia meletakkan tangannya di bahunya dan berkata, "Meski begitu, Tuan kamu tumbuh dengan baik.

Min-kyu kecil memudar menjadi Min-kyu saat ini, Jia dengan cepat menghapus tangannya dan mundur. Min-kyu menatapnya dan bernafas, "Hatiku berduka lagi." Dia bertanya apakah dia memikirkan cinta pertamanya.
Sambil tertawa kecil, dia menghaluskan rambutnya dan meraih tangannya.  Dia bilang "Jika dia robot seperti kamu, saya bisa menyentuh rambutnya seperti ini, dan memegang tangannya,".
Menggambarnya begitu dekat sehingga jaraknya hanya beberapa sentimeter, dia berbisik, "Kita juga bisa menciumnya."

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis