Advertisement
Advertisement
Epsiode 9 Part 2


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Suits Episode 9 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Suits Episode 10 Part 1

Malam itu, Seok-hyun membaca surat Min-joo. Kami melihatnya, seorang wanita muda yang bahagia, menulisnya dan memberikannya kepadanya. Dia bertanya apakah dia yakin dia ingin bersama seseorang seperti dia, dan dia mengatakan bahwa semua orang membuat kesalahan, jadi jika dia melakukan kesalahan, dia selalu bisa melakukannya dengan benar. Seok-hyun melompat dan berteriak untuk penjaga itu.

Keesokan harinya, Kang-seok senang mendengar bahwa Seok-hyun setuju untuk pengadilan ulang, dan segera pengadilan memberikan izin. Yeon-woo menganggap itu berdasarkan pada undang-undang yang memungkinkan retrials ketika jaksa dalam kasus aslinya dinyatakan bersalah melakukan kejahatan, tetapi Kang-seok mengatakan bahwa dia mengajukan alasan bahwa bukti baru telah ditemukan.

Yeon-woo memiliki akun saksi mata asli dari Sun-tae dan Jin-gyu, yang mengatakan bahwa mereka menyaksikan Seok-hyun berlari dari apartemen Min-joo yang berlumuran darah. Tapi selama wawancara polisi awal, yang tidak disebutkan di persidangan, mereka berdua mengatakan mereka tidak berada di dekat daerah itu hari itu, sementara Seok-hyun mengatakan dia melihat mereka berlari dari apartemennya sebelum menemukan tubuh Min-joo.



Sun-tae dan Jin-gyu berasal dari keluarga baik-baik dan telah mengenal Min-joo sejak kecil, sementara Seok-hyun adalah mantan narapidana. Selain itu, ayah Sun-tae adalah seorang anggota dewan yang dulunya seorang hakim.

Sebuah kantong ganja berdarah ditemukan di tempat kejadian, meskipun tidak ada jejak obat di tubuh Min-joo. Kang-seok dan Yeon-woo percaya bahwa obat-obatan itu ditinggalkan di sana oleh pembunuh sungguhan untuk membuat kecurigaan pada Seok-hyun.

Menariknya, darah di baggie itu bukan milik Min-joo atau Seok-hyun, tapi tidak ada yang memeriksanya lebih lanjut. Kang-seok mengatakan bahwa saat itu, tidak ada bukti bahwa Sun-tae atau Jin-gyu menggunakan obat-obatan, tetapi lima tahun kemudian, Sun-tae ditangkap karena menggunakan ganja. Kang-seok merasa bersalah karena jatuh pada trik Sun-tae, dan karena secara buta percaya pada Wakil Kepala Kejaksaan Oh.




Kang-seok diberitahu bahwa seorang jaksa telah dipilih untuk persidangan ulang. Dia tahu Jaksa Heo, dan dia mungkin percaya bahwa Kang-seok berbalik pada Wakil Kepala Jaksa Oh. Dia memutuskan mereka membutuhkan senjata, dan menginstruksikan Yeon-woo untuk memeriksa semua kasus Wakil Kepala Kejaksaan Oh untuk kelemahan yang dapat mereka gunakan terhadap Jaksa Heo.

Ji-na mengambil buku yang Yeon-woo dapatkan untuknya, dan dia terlihat bersalah ketika dia mengingatkannya bahwa dia memintanya untuk belajar bersama. Dia menduga dia bekerja di pengadilan ulang dan mengatakan kepadanya bahwa Geun-shik tampaknya sangat tertarik. Yeon-woo mengatakan dia pasti tertarik menemukan kelemahan Kang-seok, tapi Ji-na mengatakan dia lebih tertarik pada Yeon-woo.

Yeon-woo terus waspada, tapi Ji-na meyakinkannya bahwa dia tidak memberi tahu Geun-shik apa pun tentangnya karena dia tidak tahu apa-apa. Dia mengatakan dia tidak tahu banyak tentang dirinya, dan ada jeda canggung sebelum Ji-na mengubah topik pembicaraan.




Alih-alih melihat kasus Wakil Kepala Kejaksaan, Yeon-woo melihat kasus-kasus Jaksa Heo untuk informasi yang digunakan untuk melawannya. Kang-seok menyadari betapa tegangnya Yeon-woo ketika mereka tiba di kantor kejaksaan, dengan asumsi bahwa dia takut karena dia bukan pengacara sungguhan, tapi Yeon-woo dengan sombong membantah hal seperti itu.

Dalam perjalanan mereka, Kang-seok mendapat panggilan bahwa Joon-gyu sedang diselidiki. Mereka mampir untuk menemui Jaksa Kim, pengacara kasus Joon-gyu. Dia tidak setuju bahwa ini adalah kecelakaan sederhana dan bukan kasus pidana, menuduh bahwa Joon-gyu hanya menyerahkan diri karena dia tahu mereka akan melacak panggilannya.

Masih menggunakan suaranya yang sopan, Kang Seok mengulangi bahwa ini hanyalah kecelakaan. Dia menyarankan agar mereka menetap di layanan masyarakat, ketika Jaksa Kim menjatuhkan bom, pria yang bersama Joon-gyu, yaitu Sung-hwa menderita sangat buruk, dan telah meninggal.



Kang-seok berpendapat bahwa itu masih kecelakaan, tetapi Jaksa Kim mengatakan bahwa itu adalah kasus pembunuhan, dan Joon-gyu akan menjalani hukuman setidaknya lima tahun penjara. Tidak lagi terdengar begitu percaya diri, Yeon-woo tergagap bahwa Sung-hwa muncul entah dari mana dalam gelap, dan Joon-gyu tidak mabuk.

Jaksa Kim bertanya tidak percaya jika ini semua yang mereka miliki. Dia mengungkapkan kekecewaan bahwa Kang-seok tidak siap, mengingat reputasinya. Ketika mereka pergi, Kang-seok mengkritik Yeon-woo karena begitu kaget.

Mereka pergi untuk menemui Jaksa Heo, yang sangat kesal karena mereka sangat terlambat sehingga dia benar-benar mengabaikan ucapan Kang-seok dan kartu bisnis. Yeon-woo memberikan dokumen kasus yang mereka pertimbangkan untuk meminta retrials setelah menemukan klaim yang meragukan dari pihak penuntut.



Jaksa Heo tersinggung dengan ancaman itu, tetapi Kang-seok mengatakan dengan riang bahwa perusahaan hanya mencoba memberikan kembali kepada masyarakat. Dia mengundang Jaksa Heo untuk melihat bukti mereka tentang ketidakbersalahan Seok-hyun, tetapi dia mengatakan kepada mereka untuk membuktikannya di pengadilan sehingga semua orang dapat melihat kesalahan yang dibuat Kang-seok.

Dia melemparkan file di lantai di kaki mereka, dan Kang-seok memberikan Yeon-woo kode. Setelah mereka sendiri, dia memberi tahu Jaksa Heo bahwa dia tidak ingin melawannya di pengadilan, karena dia tahu bahwa seseorang akan kehilangan pekerjaannya jika dia menang.

Jaksa Heo tidak terintimidasi, dan dia memberitahu Kang-seok untuk tidak mencoba untuk menyerang kembali sebagai jaksa jika dia tidak ingin kehilangan pekerjaan pengacaranya, karena semua orang menganggapnya sebagai backstabber yang mengkhianati atasannya. Kang-seok membantah telah melakukan hal seperti itu.




Jaksa Heo mengatakan dengan kasar bahwa semua bukti terhadap Wakil Kepala Kejaksaan Oh pasti melompat entah darimana. Dia melihat ekspresi terkejut Kang-Seok dan mengatakan bahwa tidak masalah siapa yang menyerahkan bukti, karena semua orang menyalahkannya, tidak peduli.

Dalam perjalanan kembali ke perusahaan, Kang-seok memberi tahu Yeon-woo bahwa dia akan menangani pengadilan ulang sendiri. Dia mengirim Yeon-woo untuk mendiskusikan kesepakatan dengan keluarga korban tabrak lari.

So Yeon-woo mengunjungi restoran keluarga Sung-hwa, tempat keluarga mengadakan layanan. Dia memberi hormat, yang mengingatkannya pada pemakaman orang tuanya ketika dia masih kecil, dan seorang ajusshi yang tersenyum padanya dengan menakutkan. Dia menyerahkan amplop dan daun pada Sung-hwa.




Terlihat gempar, Kang-Seok bertanya pada Da-ham apakah dia punya sesuatu untuk dikatakan kepadanya tentang bukti penyelidikan Wakil Kepala Kejaksaan Oh. Dia mengatakan bahwa hari ini adalah pertama kalinya dia mempertimbangkan untuk memecatnya. Dia bertanya apa yang dia ambil dari kantor kejaksaan ketika dia keluar dari pekerjaan, tetapi dia mengatakan dia hanya mengambil jurnalnya.

Dia mengaku bahwa dia menulis semua tentang Wakil Kepala Kejaksaan Oh, dan ketika Kang-seok berteriak bahwa dia menyuruhnya untuk tidak mengatakan apa-apa, dia berteriak kembali, “Itu benar! Sampai sesuatu terjadi pada Anda. "Kang-seok mengatakan dia masih tidak punya hak.

Tapi Da-ham berpendapat bahwa tidak masalah siapa yang menyerahkan bukti itu, dan selain itu, itu adalah jurnalnya. Dia mengatakan bahwa dia melakukannya karena dia tidak bisa melihat dia jatuh dan tidak melakukan apa-apa.



Dia bertanya apakah dia harus mengemasi barang-barangnya, tetapi Ha-yeon menyerbu masuk. Dia mengatakan bahwa Da-ham membawa jurnal itu kepadanya, dan mereka memang menginginkannya. Kang-seok masih marah karena mereka menusuk Wakil Kepala Kejaksaan Oh di belakang untuk menyelamatkannya, jadi Ha-yeon mengatakan bahwa dia tidak bisa duduk kembali dan melihat salah satu dari mereka dalam kesulitan dan tidak melakukan apa-apa.

Dia mengatakan Kang-seok tidak menyiksa Da-ham karena dia tidak melakukan kesalahan. Dia pergi, dan Kang-seok memberitahu Da-ham bahwa dia tidak pernah mempertimbangkan untuk memecatnya karena dia mempercayainya, bukan karena dia mengkhawatirkannya. Tapi dia tidak ingin memecatnya.

Yeon-woo mengambil foto di sekitar persimpangan tempat kejadian Joon-gyu terjadi. Dia bahkan mengambil gambar dari beberapa grafiti yang terlihat segar di dinding terdekat. Kemudian, dia mengenali tag pada salah satu gambar grafiti sebagai tanda tangan yang sama dari sebuah karya seni di pemakaman Sung-hwa.


Di pagi hari, Yeon-woo menunjukkan kepadanya foto-foto dan mengatakan kepadanya bahwa Sung-hwa adalah seorang seniman grafiti. Karena grafiti itu ilegal, seniman biasanya bekerja di malam hari agar tidak terlihat, yang berarti mereka mengenakan pakaian hitam. Mereka juga biasanya melukis di dekat jalan sehingga mereka dapat membuat liburan cepat jika perlu.

Kang-Seok menyimpulkan bahwa Sung-hwa berlari agar tidak ditemukan ketika dia dipukul oleh Joon-gyu. Dia mengatakan Yeon-woo untuk bertemu dengan Jaksa Kim tentang ini, dan ketika Yeon-woo menolak untuk pergi sendiri, Kang-seok menunjukkan bahwa Jaksa Kim memiliki chip di bahunya tentang dia, ingin mengalahkannya untuk prestise, yang berarti dia berpikir secara emosional.

Dia mengatakan dia tidak tertarik menjadi proyek pengembangan diri seorang rookie, jadi dia menantang Yeon-woo untuk menangani ini sendirian. Yeon-woo dengan bebas mengakui bahwa dia emosional, tetapi mengatakan bahwa memahami keluarga korban tidak berarti dia tidak dapat menangani kasus ini.


Begitu dia melihatnya, Jaksa Kim mencoba untuk menetapkan dominasi dengan menanyakan kelas apa agar dia bisa lulus, dengan asumsi dia adalah hoobae. Yeon-woo hanya mengatakan itu tidak penting ketika mereka berbicara tentang kehidupan seorang pria muda.

Dia menunjukkan padanya foto-foto grafiti, membuktikan bahwa Sung-hwa sedang dalam pelarian setelah melakukan kejahatan ketika dia dipukul oleh Joon-gyu. Fakta bahwa Joon-gyu menelepon 119 dalam dua menit setelah kecelakaan menunjukkan bahwa dia tidak melarikan diri dari TKP.

Jaksa Kim menyeringai pada Yeon-woo karena berani memintanya untuk membebaskan Joon-gyu tanpa tinggal dengan keluarga korban terlebih dahulu. Dia mengatakan bahwa jika dia tinggal dengan keluarga, dia akan memberikan masa percobaan pada Joon-gyu. Dia menyebutnya belas kasihan terhadap Kang-seok karena memilih rekan yang buruk.



Tetapi dia menyarankan agar dia bekerja cepat, karena pada saat ketua jaksa mengetahui bahwa Kang-seok mengambil kasus ini, Joon-gyu akan dipenjara dan mereka akan menuntut hukuman maksimal. Dia mengatakan kepada Yeon-woo bahwa jaksa di seluruh negeri berharap untuk kasus dengan nama Kang-seok terlampir.

Yeon-woo mengatakan mereka mungkin harus membayar untuk bantuan ini, dan dia kagum bahwa sekarang dia terdengar seperti jenis pengacara yang dia cita-citakan. Yeon-woo mengetahui bahwa dia tidak berusaha memenangkan kasus ini atas Kang-seok untuk karirnya dalam penuntutan, tetapi karena dia ingin mengesankan Kang-seok dan mendapatkan pekerjaan di Kang & Ham.

Ketika Kang-seok mendengar ini, dia memberi tahu Yeon-woo untuk membuat kesepakatan dengan keluarga Sung-hwa, dan dia akan khawatir nantinya apakah akan mempekerjakan Jaksa Kim. Dia mengatakan untuk pergi sekarang sebelum kesedihan mereka berubah menjadi kemarahan, tetapi Yeon-woo menafsirkan itu berarti sekarang adalah waktu terbaik untuk menggunakannya.


Dia memberitahu Kang-seok bahwa orang tuanya meninggal setelah berada dalam koma selama sebulan setelah kecelakaan mereka. Selama pemakaman mereka, seorang pengacara datang untuk menawar harga kehidupan orang tuanya. Dia dengan jelas mengingat suara lelaki itu, juga pakaian dan jam tangannya yang mahal. Saat itulah ia memutuskan untuk menjadi pengacara.

Melihat sepatu sneaker Yeon-woo yang selalu digunakan, Kang-seok memberi tahu Yeon-woo bahwa dia berbeda dari pengacara itu, bukan karena dia menolak memakai setelan yang tajam dan sepatu mahal, tetapi karena pikiran di kepalanya. Yeon-woo mengatakan hasilnya sama, tetapi Kang-seok mengingatkannya bahwa dia mengatakan kasus ini berbeda.

Yeon-woo mengatakan bahwa itu Kang-seok yang menyuruhnya untuk memperbaiki sesuatu setelah dia tahu itu salah. Dia masih ingin menyelesaikan kasus ini, karena dia mengerti bagaimana perasaan keluarga lebih dari siapa pun. Tetapi meskipun memahami mereka, dia mengatakan dia tidak akan membiarkan hal itu mempengaruhi pekerjaannya.



Dia mengatakan bahwa Kang-seok sedang emosional sekarang, dan ketika dia melihat sorotan dari jaksa Heo, Kang-seok mengakui bahwa dia merasa emosional. Dia mengatakan itu karena setiap kata yang akan dia katakan akan menentukan masa depan Seok-hyun, namun dia berdiri di sini mendengarkan keluhan Yeon-woo yang belum dewasa.

Pengadilan ulang Seok-hyun dimulai, dan Jaksa Heo menyatakan bahwa ia mengetahui bahwa Seok-hyun menguntit, membatasi, dan menyerang korban, dan bahkan menyuntiknya dengan obat-obatan yang bertentangan dengan keinginannya. Kang-seok berpendapat bahwa tidak ada obat yang ditemukan di tubuh korban, tetapi Jaksa Heo menunjukkan bahwa surat itu tidak ditemukan pada saat itu juga.

Hakim memperingatkan Jaksa Heo bahwa pernyataannya dapat menyebabkan masalah besar. Tapi Jaksa Heo berdiri di samping bukti, jadi hakim memberi Kang-seok waktu untuk mendiskusikan ini dengan Seok-hyun. Jaksa Heo bergumam dengan Kang-seok bahwa dia selalu bisa membatalkan persidangan ulang.


Pengadilan ditunda, dan Kang-seok langsung menuju ke Jaksa Heo. Meraih lengannya, dia mengatakan bahwa Seok-hyun telah dituduh salah sebelumnya, dia bertanya apakah Jaksa Heo tidak peduli apa pun untuk orang yang tidak bersalah yang dikurung selama dua belas tahun.

Jaksa Heo mengatakan dengan samar bahwa tidak selalu baik untuk mencabut sebilah pedang yang menempel di tempat yang salah, memperingatkan bahwa dia akan menyebabkan infeksi dan bekas luka dan menanyakan apakah Kang-seok mengerti bagaimana ini bekerja sekarang. Kang-seok membiarkannya pergi, bertanya-tanya apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Sumber: dramabeans.com

Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis