7/25/2018

Mr. Sunshine Episode 6 Part 1

Episode 6 Part 1

All images credit and content copyright: tvN


Ae-shin dan Dong-mae membereskan kekacauan yang disebabkan oleh pelayannya yang membuat rak jatuh, dan Dong-mae menyadari bagian bawah rok Ae-shin menyikat jari-jarinya. Ketika Ae-shin melihatnya menatap roknya, dia berdiri membela diri, tetapi Dong-mae meraih ujungnya. Dia melihat ke arahnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia kembali ke Joseon karena moment itu.

Dalam kilas balik cepat, kita melihat saat yang dia maksud  ketika Ae-shin muda menyelamatkan nyawanya dengan menyembunyikannya di gerbongnya. Dong-mae muda tidak tahu berterima kasih, memanggilnya seorang bangsawan bodoh  yang hidup dengan kemewahan dan menyeka bibirnya yang berlumuran darah dengan ujung gaunnya. Dia mencengkeram roknya dengan cara yang sama. Ini sangat mirip dengan momen saat ini, dan sekarang Dong-mae mengakui bahwa tidak peduli berapa kali dia berpaling, ini adalah satu-satunya jalan.


Dong-mae akhirnya melepaskan rok Ae-shin setelah bertatapan cukup lama dan diam-diam berjalan di tengah hujan, membuat Ae-shin hampir menangis. Ketika Dong-mae tiba di tempat persembunyian rumah tarotnya, pendampingnya yang pendiam, pembaca kartu tarot, menyerahkan sehelai kain untuk mengeringkan dirinya. Dong-mae mengatakan bahwa dia lupa untuk menjalankan tugasnya, dan dia menulis di telapak tangannya bahwa dia bodoh. Dia dengan lembut memukul punggungnya saat dia lewat, dan dia mengatakan bahwa itu menyakitkan.

Eugene bertemu dengan seorang pelayan yang dikenal dulu melayani di rumah pria yang terhina bersama keluarganya. Dia mengenali pelayan ini sebagai orang yang memukulnya di masa mudanya atas perintah pemiliknya, jadi dia tidak membalas ucapan selamat dari pelayan. Dia menuntut untuk tahu di mana orang tuanya dimakamkan, tetapi mereka hanya tahu wilayahnya. Eugene mengancamnya untuk menemukan lokasi yang tepat, jika dia tidak ingin mati.



Malam itu, Ae-shin membuang roknya di luar dan menuruh pembantu membuangnya. Pelayan itu bingung bahwa dia akan membuang pakaian berharga seperti itu, tetapi Ae-shin tidak ingin ada hubungannya dengan kain yang terkontaminasi.

Keesokan paginya, Hee-sung diam-diam tiba di rumahnya dan dengan cepat menyuruh para pelayannya untuk tidak menyapanya terlalu keras. Dia menumpuk kotak hadiah di tangan pelayannya dan dengan bangga berjalan ke rumahnya, mengumumkan kedatangannya kepada ibu dan ayahnya. Orang tua Hee-sung bergegas keluar dan memarahinya karena kembali ketika mereka melarangnya, dan Hee-sung tampaknya tidak dapat mengerti apa yang sedang terjadi.


Seorang pelayan mendekati orang tua dan berbagi bahwa mereka dapat melacak pelayan lama dan mengirimnya ke kedutaan AS. Tetapi sebelum pelayan dapat menyelesaikan berita terbarunya, orang tua Hee-sung dengan lucu menyuruhnya dan mengusirnya. Mereka memeluk Hee-sung untuk mengalihkan perhatiannya dari krisis di rumah mereka, dan Hee-sung bingung dengan senang hati menerima sambutan hangat orang tuanya.

Dengan menunggang kuda, Eugene mengikuti pelayan ke bukit tempat orang tuanya dimakamkan. Di dekatnya, guru Ae-shin Seung-gu kebetulan memberi hormat kepada keluarganya dan Eugene bertanya apakah dia bisa meminjam beberapa alkohol, yang digunakan untuk menghormati mereka yang telah gugur. Seung-gu dengan senang hati setuju dan dengan murah hati menawarkan sisa alkoholnya ke Eugene tanpa meminta bayaran.



Pelayan itu berebut mencari lokasi yang tepat di mana orang tua Eugene dikubur, tetapi ia tidak dapat menentukan tempat pemakamannya. Dia menjelaskan bahwa sudah 30 tahun sejak dia menguburnya, jadi dia tidak ingat. Hal itu semakin membuat marah Eugene, dan dia menangkap kerah pelayan itu, memarahi lelaki itu karena tidak mengunjungi orang-orang yang dia pukuli sampai mati, bahkan tidak sekali pun.

Eugene menangis untuk orang tuanya, yang bahkan tidak mendapatkan penguburan yang layak, dan pelayan memohon pengampunannya. Orang-orang yang dilahirkan sebagai budak diperlakukan seperti itu, jadi tidak ada yang bisa dilakukan pria pelayan untuk orang tuanya.



Eugene mengembalikan botol alkohol ke Seung-gu dan menawarkan beberapa bunga untuk pemakaman. Seung-gu mengatakan bahwa itu ayahnya, yang meninggal selama perang melawan Amerika. Dia menjelaskan bahwa seluruh area ini adalah pemakaman bagi semua korban perang dan penjarahan. Dia melihat bahwa Eugene berasal dari daerah pemakaman untuk budak, dan Eugene menegaskan bahwa orang tuanya memang budak. Seung-gu nampaknya terkejut bahwa putra budak menjadi prajurit Amerika yang berpangkat tinggi, dan dia bercanda bahwa dia mungkin akan pembayaran untuk alkohol.

Eugene kembali ke Glory Hotel, dan Hina menyapanya dengan surat yang ditujukan padanya. Dia terlihat bersemangat ketika membuka surat itu dan membaca pesan dari pria Amerika, Joseph, yang menyelamatkannya di masa mudanya. Joseph menyambutnya karena sampai di Joseon dan mengatakan bahwa dia saat ini di Hamgyeong, berharap untuk segera mengunjungi Eugene di Hanseong. Ia memberi tahu Eugene, yang ia sebut Yang Mulia, bahwa ia adalah bukti hidup bahwa keajaiban itu ada.



Hina melihat Eugene tersenyum ketika dia membaca surat itu dan mengatakan kepadanya bahwa dia jarang melihatnya tersenyum. Dia berpikir tentang beberapa saat dia tersenyum selama waktunya di Joseon, dan itu semua bersama Ae-shin.

Kemudian, Hina bertanya apakah Eugene akan bersedia bertemu dengan beberapa orang kuat yang ingin tahu tentang tentara Amerika yang berambut hitam. Eugene bertanya apakah pekerjaannya selain sebagai pemilik hotel termasuk mengatur pertemuan untuk orang kuat, dan Hina menjelaskan bahwa apa pun yang dia minta dari Eugene, dia bertanya sebagai seorang wanita.

Sesuai dengan keinginannya yang ia minta sebagai pemilik hotel, Hina kemudian bertanya apakah Eugene masih merasa nyaman tinggal dan menyebutkan bahwa dia tahu kamarnya sedang dicari. Eugene mengatakan bahwa tidak ada yang dicuri, tetapi Hina berkomentar bahwa jika tidak ada yang dicuri, biasanya ada sesuatu yang ditemukan.



Eugene berjalan ke kamarnya dan menatap dirinya di cermin. Dia berpikir kembali ke penjelasan putus asa pelayan bahwa budak tetaplah budak, dan tidak ada yang dapat mereka lakukan untuk mengubah itu. Kemudian, dia berpikir tentang penjelasan Ae-shin tentang status luhurnya, dan dua percakapan kontras ini menghantuinya.

Bertemu dengan Ae-shin di penginapan, Seung-gu dengan jujur mengakui cintanya pada pemilik penginapan itu, yang membuat Ae-shin benar-benar tidak nyaman. Berbicara melalui pintu, Ae-shin memberitahu Seung-gu bahwa konsulat Amerika mengunjungi tempat persembunyian mereka, dan Hee-sung mengunjungi rumahnya. Seung-gu mengatakan bahwa untuk sementara lebih baik menghindari tempat persembunyian mereka adalah yang terbaik, tetapi Ae-shin akan sulit untuk datang karena akan menikah. Ae-shin menolak untuk menerima nasibnya dalam pernikahan, dan dia mengatakan bahwa dia akan melarikan diri ke negara lain dan mencari cara untuk membantu Joseon dari luar negeri.


Kemudian, Seung-gu menyerahkan pistol curiannya dan mengatakan kepadanya untuk mengembalikannya ke kedutaan AS, karena mereka bukan pencuri. Ae-shin sangat terkejut dia jatuh dari pintu dengan cepat kembali bangun. Dia bertanya mengapa ini adalah situasi "kita" ketika Seung-gu mencuri senjata ini sendiri, dan Seung-gu mengingatkannya bahwa dia selalu di sisinya.

Sementara Eugene dan Kyle naik kuda, mereka menemukan kereta yang lewat. Eugene mengakui itu kereta sebagai milik Ae-shin, dan pelayannya menyebutkan melihat Eugene dari luar. Mendengar ini, Ae-shin membuka jendela untuk memeriksa. Mereka melewati satu sama lain, melihat dalam diam. Kyle mengatakan bahwa Ae-shin ingin melihat Eugene, dan dia menggoda Eugene karena menyembunyikan sesuatu darinya.



Mereka makan sup ayam di penginapan, dan Eugene memberitahu Kyle bahwa ini adalah makanan pertama yang dia punya di Joseon. Dia mengakui bahwa ini adalah pertama kalinya dia makan ini karena ketika dia tinggal di Joseon saat kecil, dia adalah budak kelas rendah dan tidak mampu membeli barang mewah seperti itu. Kyle tiba-tiba merasa tidak enak untuk Eugene dan mencoba memesan lebih banyak sup untuk temannya, tetapi pemilik penginapan itu tidak bisa ditemukan di mana pun.

Saat mereka makan, Eugene bertanya apakah Kyle memiliki informasi lebih lanjut tentang Logan Taylor, pria Amerika yang dibunuh karena menodai reputasi Amerika. Eugene menyebutkan bahwa Jepang mengawasi keluarga Logan, dan dia curiga bahwa Logan terlibat dalam pertukaran rahasia. Kyle menemukan penyelidikan potensial ini berbahaya dan memperingatkan Eugene agar tidak ikut campur.



Menteri Lee Se-hoon (menteri urusan luar negeri Jepang) berbicara dengan Raja Gojong tentang rumor merajalela di antara rakyat Joseon mengenai dana gelap dan mengatakan bahwa ini adalah berita palsu. Tapi Raja Gojong menuduh Menteri Lee menyelidiki untuk mengetahui seberapa banyak raja tahu. Menteri Lee mencoba membela dirinya, tetapi dia dengan cepat diberhentikan saat berita bahwa Wan-ik telah tiba.

Wan-ik berjalan pincang ke arah raja, mengenakan pakaian barat dan dengan tongkat di tangan. Dia hormat menyapa raja dengan busur, dan dengan wajah keras, Raja Gojong menyambut Wan-ik kembali dari pekerjaannya sebagai konsulat Korea di Jepang. Dia memberitahu Wan-ik untuk beristirahat dan memulihkan diri dari perjalanan panjangnya dan dengan cepat menolak Wan-ik tanpa diskusi lebih lanjut.



Sumber: dramabeans.com

Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon