Advertisement
Advertisement
Episode 4 Part 1


All images credit and content copyright: tvN

Ditahan di bawah todongan senjata oleh tentara Amerika, wanita bangsawan Ae-shin menatap perwira angkatan laut Amerika Eugene dan bertanya-tanya apakah dia musuh atau sekutu. Dia menolak pencarian untuk mencari pistol curian, tetapi Eugene memperingatkannya untuk bekerja sama.

Suara yang akrab meredakan kebuntuan dengan menawarkan kompromi. Itu Kudo Hina, pemilik Glory Hotel, dan dia menawarkan untuk berganti pakaian dengan Ae-shin, karena pakaiannya yang pas tidak memiliki ruang untuk menyembunyikan apa pun. Hina dengan malu-malu memperkenalkan dirinya pada tentara Amerika dan membuat permintaan khusus ini ke Eugene. Dia mengabulkan permintaannya, yang menyelamatkan Ae-shin dari konflik lebih lanjut.

Di ruang ganti, Ae-shin berterima kasih pada Hina atas bantuannya. Hina berempati dengan kekecewaan Ae-shin atas keadaan Joseon saat ini, meskipun dia mengakui mendapat manfaat dari kekacauan ini. Ae-shin bertanya bagaimana Hina menjadi pemilik Glory Hotel sebagai seorang wanita, dan Hina menjelaskan bahwa dia menerimanya sebagai warisan ketika suaminya orang Jepang meninggal.


Ae-shin mengungkapkan belasungkawa, tetapi Hina tidak membutuhkannya dia dijodohkan oleh ayahnya dari Joseon. Dia menjelaskan situasinya dan mengatakan bahwa dia jelas wanita yang menarik.

Ae-shin bertanya bagaimana dia belajar bahasa Inggris, dan Hina menjawab bahwa dia berkencan dengan pria Inggris di Tokyo. Dia berbagi bahwa janda muda populer di kalangan pria barat karena mereka melihatnya sebagai tokoh utama dari kisah sedih dengan akhir yang menyedihkan, yang cenderung bertahan lebih lama dalam ingatan. Ae-shin bertanya apa “akhir yang sedih” karena Hina menggunakan istilah Inggris, dan Hina menerjemahkan.

Eugene memeriksa Ae-shin setelah dia menggati dengan  pakaian Hina, dan Ae-shin meminta pembantunya untuk pergi karena ada percakapan pribadi. Dia hampir tidak tahan dalam kemarahannya melawan Eugene dan mengakui bahwa dia salah paham dia untuk menjadi seorang kawan. Eugene menantang fitnah dan bertanya apakah hanya Hwalbindang dan Tentara Lurus yang bisa menjadi kawan. Dia mengatakan bahwa dia berada di pihak yang sama dengan Ae-shin sebagai kawan, meskipun hanya sesaat.



Mengenai pencarian senjata curian, Eugene mengatakan bahwa tidak ada cara untuk melacak si pencuri, karena mereka menemukan paket terbuka setelah tiba di stasiun kereta. Dia meyakinkan Ae-shin bahwa situasi ini tidak akan berhasil melalui pencarian penumpang, karena baik Joseon maupun AS tidak akan mendapat manfaat dari hasil ini.

Saat ia menunggu Ae-shin, Hina menunggu di luar dan memperhatikan bayangannya di jendela. Dia menatap hankboknya dengan tatapan sentimental, dan pikirannya terganggu oleh pembantu Ae-shin yang memanggilnya untuk mengganti kembali ke bajunya. Pembantu itu bertanya-tanya berapa harga pakaian barat, dan Hina memperkirakan mereka akan menjadi sekitar dua karung beras. Pelayan itu terengah kaget dan berpikir bahwa hotelnya harus memiliki bisnis yang baik agar dia mampu membeli pakaian seperti itu.


Pelayan Ae-shin berjalan di samping kereta, dan pelayan laki-laki menarik pelayan keluar dari jalan kereta kuda dalam sikap romantis yang tampaknya megah. Tetapi pelayan tidak menghargai gerakan ini sama sekali dan mengatakan bahwa dia bisa dengan mudah menghindari kuda itu sendiri. Dia melangkah kembali untuk berbicara dengan Ae-shin tentang Hina dan bisnis hotelnya yang sukses. Dia berkomentar tentang betapa indahnya gaun barat, dan Ae-shin cemburu pada kekaguman pembantunya.

Di Glory Hotel, tentara Amerika menikmati malam pertama mereka di Joseon dengan minuman dan perusahaan yang baik. Hina melihat Eugene melalui kaca, dan pelayan yang dia selamatkan kemarin bertanya siapa yang dilihatnya.

Berpikir kembali ke sebelumnya di hari ketika dia berganti pakaian dengan Ae-shin, dia memberitahu pelayan bahwa dia melihat bagaimana dia memandang wanita lain (Ae-shin). Dia ingin mengganggu hubungannya, tetapi dia malah semakin dekat dengan wanita lain. Pelayan tidak mengerti penjelasan yang tidak dapat dimengerti, dan Hina hanya mengatakan bahwa dia mungkin akan menggigit wanita yang lain. Dia terus memperhatikan Eugene dengan pandangan terpikat.



Kawan Eugene yang superior dan baik, Kyle, bersulang dan menjatuhkan botol bir dalam keadaan mabuk, tetapi Eugene menangkapnya tepat sebelum pecah. Dia menyarankan Kyle untuk mengurangi minumannya, tetapi Kyle harus merayakan hari pertamanya di Joseon. Dia membuat cahaya dengan tangan kanannya yang cacat, mengatakan bahwa dia tidak bisa memegang senjata tetapi bisa menulis puisi dengannya.

Eugene dan Kyle duduk di luar dan menikmati pemandangan desa di malam hari. Kyle bertanya apakah Eugene menemukan bangsawan yang membunuh orang tuanya, dan Eugene mengakui bahwa dia belum mencari mereka. Dia mengatakan bahwa mereka baik-baik saja dan bersumpah untuk membunuh mereka jika dia pernah melihatnya lagi. Selama waktu yang tidak biasa di Joseon, pembunuhan tidak akan menjadi sesuatu yang luar biasa. Tapi Kyle mengingatkannya tentang prioritasnya: Eugene harus menemukan pistol yang hilang sebelum dia berusaha membalas dendam atas kematian orang tuanya.


Di tempat persembunyian latihan menembaknya, Ae-shin berpikir tentang sambutan Hina yang ramah kepada Eugene dan mengomel tentang bagaimana Eugene harus menjadi seorang playboy. Gurunya Seung-gu lewat dan menjadi aneh ketika dia berpikir dia berbicara tentang dirinya. Kemudian, Ae-shin bertanya pada Seung-gu apakah dia ada di kereta kemarin, dan dia bercanda bahwa dia pasti telah melihat seseorang yang tampan. Dia menyebutkan senjata Amerika yang dia lihat, dan saat itulah Seung-gu mengungkap pistol yang dicuri.

Dia bertanya bagaimana dia berani mencurinya, dan Seung-gu mengatakan bahwa pistol tunggal tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan semua negara lain yang mencoba mencuri Joseon. Dia setuju dan menyesali bagaimana Jepang, Rusia, dan sekarang orang Amerika telah berkumpul di Joseon. Seung-gu tidak setuju karena tidak satu pun dari negara-negara ini berada di sisi Joseon, tetapi Ae-shin mengingatkannya bahwa ia berada di sisi Joseon. Dia mengatakan bahwa Joseon tidak menganggap wanita cukup penting baginya untuk mengambil sikap, jadi dia ada di pihak Seung-gu. Dia bertanya pada Seung-gu sisi mana dia berada, dan dia mengatakan kepadanya bahwa lebih aman baginya untuk tidak tahu dan tetap berjaga-jaga.


Tetapi Ae-shin tidak tertarik untuk tidak mengetahui, dan dia tiba di sekolah bahwa temannya hadir untuk belajar bahasa Inggris. Pembantunya memperingatkan dia tentang konsekuensi berat jika dia tahu, jadi Ae-shin mengatakan kepadanya bahwa mereka dapat memastikan itu tetap menjadi rahasia.

Di sekolah, Ae-shin memberi tahu guru bahasa Inggris melalui terjemahan dari teman masa kecilnya bahwa dia tahu beberapa kata bahasa Inggris: "pistol, kemuliaan, akhir yang menyedihkan." Dia tampaknya bangga bahwa dia tahu kata-kata bahasa Inggris yang sulit bahwa temannya tidak tahu , tetapi ketika dia diminta untuk menuliskannya, dia tidak tahu apa arti dari alfabet ini.

Asisten Eugene, Gwan-soo, menemani Kyle dalam tur ke daerah itu, dan Kyle benar-benar terpesona oleh semua yang ada di sekitarnya. Sekelompok siswi melompat dengan menyanyikan alfabet, dan teman Ae-shin ada di sana. Mereka menatap dengan Kyle, dan ketika dia memberi salam dengan topinya, mereka dengan lari karena malu. Kyle berpaling ke Gwan-soo dan bertanya bagaimana wanita Joseon membedakan warna dengan mata hitam. Gwan-soo tercengang oleh pertanyaan bodoh ini dan hanya menjawab, "Selamat datang di Korea."



Perhentian berikutnya adalah pegadaian milik Il-shik dan Choon-shik, tempat Kyle meminta untuk menukarkan uang sepuluh dolar. Kyle bertanya apakah Il-shik dan Gwan-soo adalah saudara, karena mereka terlihat sangat mirip. Gwan-soo mencoba menahan tawanya, dan Il-shik terlihat curiga padanya untuk terjemahan yang tidak ia berikan. Duo pegadaian menyekop koin ke dalam tas untuk pertukaran mata uang, dan Kyle berakhir dengan beberapa kantong koin, yang ia temukan luar biasa.

Bibi Ae-shin menemukan bahwa dia kehilangan perhiasan dan memanggil Ae-shin untuk melacak sepupunya di wisma baru itu, Glory Hotel. Di sana, kita melihat sepupunya, Ae-soon, mempertaruhkan semua uangnya dalam permainan go-stop. Dia dengan penuh percaya diri mengungkapkan tangannya dan meraih kolam, tetapi seorang wanita memukul tangannya untuk memenangkan putaran itu. Ae-soon hancur dan mendengar peringatan Il-shik yang berbunyi di telinganya: Jika dia tidak dapat mengidentifikasi orang bodoh dalam kelompok, maka itu dia.



Ketika Ae-shin tiba di Glory Hotel, dia disambut oleh Hina dan mengatakan kepadanya bahwa dia mencari Ae-soon. Hina menawarkan untuk mengantarnya ke meja, tetapi Ae-shin tidak tertarik dan terlihat sedikit tidak nyaman oleh orang asing di sekitarnya yang minum dan berjudi. Hina menjelaskan bahwa pria memegang semua kekuasaan di Joseon, tetapi orang-orang ini selalu berada di Glory Hotel.

Ketika Hina terus menjelaskan bahwa semua anak laki-laki Joseon berkumpul di sana, mereka melihat Eugene memasuki hotel. Hina mencatat bahwa Ae-shin pasti mencari lebih dari sekedar Ae-soon, dan dia mengatakan padanya bahwa Ae-soon telah meninggalkan hotel. Ae-shin bertanya apa yang dilakukan para wanita ini di sini, dan Hina mendaftar berbagai kegiatan yang dinikmati pria dan wanita di sini: makanan, minuman, merokok, perjudian, dan layanan di kamar tidur.



Ae-shin bingung dengan kejujuran Hina, dan ketika dia berbalik untuk keluar, dia bertemu dengan Eugene. Dia canggung mencoba untuk membenarkan dia menginap di hotel sebagai asrama yang nyaman dan makanan yang enak. Ae-shin memberitahu dia untuk menikmati masa tinggalnya dan keluar dengan cepat.

Hina menyerahkan kunci Eugene kepadanya, dan ketika dia menaiki tangga, dia berkomentar tentang pemandangan yang menarik di luar: Ae-shin dan Dong-mae. Eugene bertanya apakah dia mengenal Dong-mae, dan dia menjelaskan bahwa dia membantu di hotel. Dia bertanya apakah dia ingin penjelasan yang lebih rinci, dan dia menolak tawaran itu untuk saat ini.



Di luar, Dong-mae menyapa Ae-shin, dan pelayannya mulai menulis dia sebagai tukang daging tetapi dengan cepat mundur ketika Dong-mae mengingatkannya bahwa dia memotong hal-hal selain daging. Ae-shin mengatakan bahwa dia mendengar tentang kepulangannya dan menyaksikan perbuatannya. Dia melihat tatapannya yang tidak setuju dan menuduhnya masih melihat dia sebagai putra tukang jagal, tetapi Ae-shin menjelaskan bahwa dia tidak pernah meremehkannya sebagai seorang tukang daging. Ketidaksetujuannya terletak pada fakta bahwa ia adalah pengkhianat. Ae-shin pergi dengan gerbongnya, dan Dong-mae berdiri membeku karena kritik tajamnya.

Dong-mae memasuki hotel dan pemberitahuan Eugene menuju lantai atas. Hina memberinya bayaran, dan dia bertanya tentang Eugene. Dia menawarkan untuk mengatur pertemuan di antara mereka, karena mereka tampaknya saling tertarik satu sama lain. Kemudian, dia menebak dirinya sendiri dan bertanya-tanya apakah Eugene sebenarnya tertarik pada Ae-shin. Dia memperhatikan bahwa kedua opsi itu mengganggu Dong-mae, dan dia dengan santai meminta agar dia menghindarkan hidup Eugene karena dia ingin Eugene bertanya tentangnya suatu hari nanti.




Ketika Eugene memasuki kamar hotelnya, dia menemukan barang-barangnya digeledah. Dia ingat intel Gwan-soo tentang antek Dong-mae yang mencari rumah Logan, jadi dia menemukan Dong-mae di hotel untuk menghadapkannya tentang masalah ini.

Dong-mae mengatakan bahwa pencarian melalui kamar Eugene bukanlah pekerjaannya - sebenarnya, dia hanya berbicara dengan gengnya tentang melakukan pencarian kata karena janda Logan tidak dapat ditemukan. Dong-mae menyatakan bahwa orang lain mungkin tertarik dengan tentara Joseon-Amerika ini, seperti Hwalbindang atau Tentara Lurus.

Eugene menegaskan bahwa Dong-mae mencari lebih dari sekedar mengumpulkan uang, dan dia mengusulkan agar mereka bekerja bersama. Tapi Dong-mae menolak dan mengatakan bahwa dia akan menemukannya sendiri. Dia memperingatkan bahwa siapa pun yang memiliki apa yang dia cari akan berakhir mati.


Dong-mae memilih permen keras di sebuah toko, dan pemiliknya menolak mengambil uangnya, takut akan hidupnya. Pemilik toko bergeming ketika Dong-mae melemparkan uang dan tampak terkejut bahwa Dong-mae benar-benar hanya menginginkan permen. Dong-mae mengisap permen saat dia berjalan dan berpikir tentang Ae-shin dengan senang hati menikmati permen yang sama yang dia makan beberapa hari yang lalu.

Dalam kilas balik, kami melihat kereta Ae-shin muda berhenti sebelum keributan besar di sepanjang jalan. Keributan itu disebabkan oleh pemukulan orang tua Dong-mae hukuman untuk ibunya membunuh seorang pria. Dong-mae muda menyaksikan pemukulan, bersembunyi di balik dinding, dan Ae-shin telah memperhatikannya.



Dia menyelamatkannya dengan membawanya ke kereta untuk menemaninya, dan dia bertanya mengapa dia menyelamatkannya. Dia menjawab bahwa seseorang berbicara tentang semua kehidupan yang berharga, tetapi jawaban itu tidak sesuai dengan Dong-mae. Dia menyeka darah di bibirnya dengan pakaiannya dan meremehkan pendidikan bangsawannya yang mewah. Ae-shin muda menatapnya dengan kaget, air mata menggenang di matanya, dan Dong-mae balas menatap yang juga di hampir menangis, tangan masih mencengkeram kain roknya.

Kembali di masa sekarang, Dong-mae duduk di tempat persembunyiannya di toko pembaca tarot, dan dia menyerahkan sisa permen padanya. Dia tetap diam dan ekspresinya tidak dapat dibaca, tetapi tampaknya ada sedikit rasa kagum untuk Dong-mae.

Eugene kembali ke kedutaan untuk menemukan Kyle dengan barang rampasannya saat belanja di Joseon. Kyle olahraga gat dan menyebutkan bahwa semua bangsawan tampaknya mengenakan topi ini. Dia bertanya kepada Eugene apa sebutannya, dan dia mendengar istilah itu sebagai "Tuhan" dan bercanda bahwa orang Joseon harus selalu bersama Tuhan.



Eugene memberitahu Kyle bahwa mereka berada di tengah-tengah wawancara dengan penumpang kereta api untuk mengidentifikasi pencuri pistol. Dia juga berbagi bahwa dia melihat ke teman-teman dari wanita tertentu (Ae-shin), yang mungkin semua bangsawan.

Di kantor Eugene, Gwan-soo meminta kerumunan penumpang kereta untuk berpikir tentang siapa yang ada di kereta saat keberangkatannya, tetapi hilang pada saat mereka tiba. Salah satu penumpang mengingat orang yang menghentikan Ae-shin dari menembak pasukan Jepang, dan dengan benar menuduh orang ini sebagai pencuri pistol yang hilang.

Choon-shik, yang lebih pintar dari duo pegadaian, tiba di kantor, dan Gwan-soo memperkenalkan dia sebagai mantan pekerja pemerintah yang bekerja sebagai seniman sketsa yang terampil tetapi kehilangan posisinya setelah tertangkap dalam perselingkuhan dengan salah satu pelayan pengadilan . Dia menggambar sketsa pelakunya, dan Eugene berkomentar tentang bagaimana orang ini tidak tampan.

Sumber: dramabeans.com


Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis