Advertisement
Advertisement
EPISODE 2 Part 1: “Hairtail dan Kimchi Sujebi”


All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Let's Eat 3 Episode 2 Part 2

Ji-woo terkejut melihat bahwa Dae-young adalah tetangga barunya. Dia dengan ceria mengatakan kepadanya bahwa dia menyukai lingkungannya ketika dia ada di sana tadi malam, dan dia harus pindah juga, jadi ketika dia melihat bahwa gedung sebelah kosong, dia segera menandatangani sewa.

Dia menawarkan untuk membelikannya makanan, dan bertanya apakah ada restoran yang bagus di dekatnya. Dae-young terkejut ketika Ji-woo mengatakan dia tidak tahu apa-apa, dan dia berfikir dia harus makan banyak makanan buatan ibunya. Ji-woo ragu-ragu mengaku bahwa dia makan sebagian besar makanannya di kantin rumah sakit.

Tidak apa-apa, karena Dae-young telah menemukan restoran terdekat untuk makan siang. Ji-woo berpikir kamu akan makan jajangmyun karena ini hari pindahan. Dae-young menegurnya karena dulu kamu sangat terbuka soal makanan.



Meski begitu, Ji-woo bertanya-tanya mengapa mereka pergi sejauh ini hanya untuk makan ikan. Dae-young: “Apa? Hanya makan ikan? ”Dia melanjutkan penjelasan rinci dan bersemangat, tentu saja tentang sejarah ikan dan penting memanggangnya secara keseluruhan. Kemudian dia mengakhiri dengan, "Bukankah itu benar?"

Ji-woo bingung bahwa dia akan meminta pendapatnya, sampai Dae-young menunjukkan bahwa dia adalah orang yang membuatnya seperti ini. Ji-woo mengajarkannya bahwa tidak peduli seberapa sederhana atau kecil makanannya, penting untuk mempertimbangkan cara terbaik untuk mengkonsumsinya. Ji-woo tidak ingat sama sekali, dan Dae-young hanya mendesah saat dia mulai dengan menghilangkan tulang ikan.

Mereka melahap makanan mereka, dan kali ini Ji-woo mengikuti jejak Dae-young saat dia menikmati makanannya. Dae-young bahkan memasukkan beberapa ikan ke dalam mangkuknya, mengatakan kepadanya bahwa itu baik untuk orang yang menderita gangguan pencernaan, seperti dulu. Ji-woo sangat terkejut bahwa dia ingat dan dia diam-diam mencubit titik tekanan di tangannya.


Mereka berjalan pulang, perut mereka penuh. Ji-woo mengaku sudah beberapa waktu sejak dia makan seperti itu, dan Dae-young mengakui sulit untuk memiliki ikan bakar utuh ketika tinggal sendiri. Tapi dia juga ingat bahwa Ji-woo dulu tidak peduli dan akan memanggang ikan di rumah, bahkan ketika itu membuat Seo-yeon marah karena semua bajunya akan bau ikan.

Saat menyebutkan Seo-yeon, Ji-woo membeku. Dia bertanya pada Dae-young apakah dia memiliki sesuatu yang dia tidak ingin dibicarakan dengan siapa pun, selamanya. Baginya, itulah Seo-yeon. Dae-young setuju untuk tidak membahas Seo-yeon lagi, mengakui bahwa semua orang memiliki hal-hal yang tidak dapat mereka bicarakan.



Kesedihan di wajahnya sepertinya dia tahu dengan baik seperti apa itu, tapi dia dengan cepat melanjutkan keceriannya. Dia menjelaskan bahwa salah satu alasan dia sangat ingin pindah di lingkungan ini adalah dia merasa sangat putua asa baik dengan pekerjaan dan kehidupan pada umumnya.

Namun, berlari ke arahnya dan mendiskusikan hari-hari kuliah mereka tampaknya memicu energi baru, dan dia berpikir bahwa dekat dengan energi itu akan membantunya menemukan arah baru.

Dae-young mendapat telepon dari nomor tak dikenal. Si penelepon meminta dia untuk bertemu di sebuah restoran, tetapi Dae-young terkejut bahwa dia ditanya mengenai piring kosong yang tidak berisi makanan.


Tetapi itu karena SUNWOO SUN (Ahn Woo-yeon), kepala pengembangan di perusahaan makanan besar, adalah penggemar berat blog foodie milik Dae-young, tempat Dae-young memposting foto piring kosong sebagai ulasan.

Sun ingin sekali menguji pengetahuan Dae-young dan bertanya pada Dae-young apakah dia tahu apa yang Sun makan hanya berdasarkan piring kosong. Sun terkesan ketika Dae-young dengan benar menyebutkan dari semua daftar makanan yang ada di piring, tapi Dae-young mengatakan itu karena dia sudah makan di sini sebelumnya.


Meski begitu, Sun ingin sekali merekrut Dae-young untuk menjadi bagian dari tim penciptaan produk baru mereka, di mana fokusnya adalah pada orang yang makan dan minum sendiri, dan bagaimana memberi orang-orang itu pengalaman restoran di rumah. Dae-young merasa aneh bahwa Sun lebih tertarik padanya bukan karena pekerjaannya yang sebenarnya sebagai salesman asuransi tetapi karena hobi ngeblog foodie-nya, dan meminta untuk waktu untuk memikirkannya.

Saat Ji-woo mencuci pakaiannya, dia bisa mencium bau kan di pakaiannya sendiri, yang mengingatkannya ketika dia akan memasak ikan dan mengganggu adiknya dengan bau ikan.


Kilas balik ke tahun 2004, di mana Ji-woo yang berusia dua puluh tahun melahap makarelnya sambil menonton di depan TV, matanya terpaku pada drama populer saat itu, Full House. Seo-yeon kesal karena bau makarel itu telah meresap ke sepatunya dan menolak memakainya, mengambil sepasang sepatu baru Ji-woo untuk dipakai sebagai gantinya.

Setelah Ji-woo menyadari apa yang telah dilakukan adiknya, ia mengejar, memutuskan untuk mengambil kembali sepatu baru itu. Gadis-gadis mulai berkelahi di tengah jalan, dengan berteriak dan saling menarik rambut sebagai upaya Ji-woo untuk memaksa sepatu dari Seo-yeon.



Dae-young berjalan ke atas untuk melihat mereka berkelahi dan mencoba untuk menghentikan mereka, tetapi hanya berulang kali didorong dan berakhir hanya duduk dalam kebingungan saat ia melihat para wanita bertengkar. Ji-woo berhasil berhasil melepas sepatu dari Seo-yeon, lalu kembali ke rumah.

Seo-yeon mengahapus air matanya saat dia bertanya apakah dia harus pergi tanpa alas kaki sekarang, tapi begitu Ji-woo berada sangat jauh, Seo-yeon menyeka air mata, membersihkan debu, dan berjalan pergi tanpa alas kaki.



Kemudian, Seo-yeon kembali ke rumah, dan Ji-woo terkejut melihat dia mengenakan sepasang sepatu baru. Dia bertanya-tanya bagaimana Seo-yeon dapat membelinya karena dia bahkan tidak dapat membantu Ji-woo membayar sewa, dan Seo-yeon dengan acuh tak acuh mengatakan itu berasal dari uang sakunya. Ji-woo sangat marah karena Seo-yeon berbohong tentang kemampuannya untuk membayar biaya hidup, jadi dia mengambil sepatu baru Seo-yeon dan melemparnya ke luar, memerintahkan Seo-yeon untuk pergi.

Seo-yeon membalas dengan melemparkan sepatu Ji-woo di luar juga, dan segera kedua gadis itu saling melempar pakaian dan barang-barang lain yang tidak mau keluar dari pintu depan sambil berteriak bahwa orang lain harus pergi.



Dae-young, Jin-seok, dan Byung-sam tiba saat itu, terkejut menemukan semua barang di luar. Jin-seok memutuskan untuk mencoba ikut campur, bertekad untuk membantu para gadis membuat kesalahan (sementara juga menciptakan alasan untuk lebih dekat dengan dua gadis itu). Tetapi Dae-young - berbicara berdasarkan pengalaman tahu bahwa itu tidak akan berakhir dengan baik. Dan dia benar, karena Jin-seok terlempar ke samping sementara Ji-woo dan Seo-yeon bergulat untuk melihat siapa yang akan dapat menutup pintu depan terlebih dahulu.

Ji-woo menang dan Seo-yeon berada di luar, duduk di tumpukan pakaian yang dibuang. Dia masih marah, tetapi begitu dia melihat ketiga anak laki-laki itu menatap ke arahnya, dia mulai menangis, bertanya-tanya dengan lantang apa yang akan dia lakukan sekarang karena dia telah dibuang tanpa uang. Byung-sam dan Jin-seok segera memeriksa kantong mereka dan memberinya semua uang yang mereka miliki, tetapi Dae-young mengatakan, "Tidak!"



Dua anak laki-laki lain menyadap Dae-young karena tidak membantu seorang tetangga yang membutuhkan, tapi Dae-young yang terobsesi dengan sepakbola sedang menabung untuk perjalanan ke Jerman agar dia dapat menonton Piala Dunia 2006 secara langsung. Dia juga senang bahwa dia baru saja mendapat pekerjaan di tempat baru yang keren: Bennigan's, restoran keluarga bergaya Amerika yang dulunya sangat populer tetapi bangkrut pada tahun 2008. Namun pada tahun 2004, bekerja di sana dianggap sebagai pekerjaan paruh waktu yang sangat baik.

Ji-woo senang memiliki apartemen untuk dirinya sendiri, sampai dia menonton laporan berita tentang munculnya pembunuhan dan pelecehan seksual terhadap wanita muda. Ji-woo mulai khawatir tentang Seo-yeon, terutama karena jam-jam berlalu dan dia tidak mendengar apa-apa dari saudara tirinya. Ji-woo mencoba memanggilnya, tapi telepon Seo-yeon dimatikan.


Khawatir bahwa sesuatu yang buruk telah terjadi, Ji-woo bergegas ke halte bus, dengan cemas mencari saudara perempuannya ketika penumpang turun. Satu-satunya penumpang yang dia kenal adalah Dae-young, yang bertanya-tanya mengapa dia membawa payung pada malam yang cerah. Dia menghindari untuk menjelaskan bahwa itu adalah senjata, dan sangat marah ketika dia melihat Seo-yeon keluar dari mobil yang aneh, tangannya dipenuhi dengan tas belanja.

Seo-yeon menyadari bahwa baterai ponselnya pasti telah mati, tetapi sangat menghargai bahwa saudara perempuannya datang untuk menemuinya. Seo-yeon memberikan Ji-woo hadiah - sebuah kotak dengan semprotan lada di dalamnya, menunjukkan bahwa itu akan menjadi pertahanan yang lebih berguna daripada payung. Dae-young menonton dengan girang saat para gadis berjalan pulang, berbicara seolah-olah mereka tidak pernah bertengkar pada hari itu. Mereka pasti saudara perempuan.

Saat para gadis duduk di rumah keesokan harinya, bel pintu berdering. Seo-yeon bergegas bersembunyi, tetapi itu hanya ibu Ji-woo.


Ibu sangat senang mengetahui bahwa Seo-yeon ada di sana, dan mereka membantu Ibu membongkar berbagai macam lauk. Karena ini adalah ulang tahun Seo-yeon, dia memohon kepada Ibu untuk membuat kimchi sujebi (sup mie sambal) bukan sup rumput laut tradisional. Isyarat montase kelezatan masakan rumah, dan Ji-woo menyarankan mereka mengundang tetangga sebelah mereka karena Ibu telah membuat begitu banyak makanan.

Ji-woo hampir tidak perlu masuk untuk mengundang karena Dae-young sudah berada di lorong, menikmati aroma yang berasal dari apartemen Ji-woo. Ibu dengan sangat menyesal meminta maaf bahwa dia tidak membuat makanan yang banyak meskipun di meja penuh dengan hidangan.



Seo-yeon senang dengan kimchi sujebi-nya. Dae-young terkesan dengan pancake kimchi, dan Ji-woo menjelaskan sedikit trik yang mereka lakukan untuk membuatnya sangat renyah. Tidak heran 2018 Dae-young begitu mudah berasumsi bahwa Ji-woo lebih suka makan makanan ibunya daripada pergi ke restoran.

Dae-young kembali ke rumah dengan sisa makanannya, sangat menyenangkan dengan teman-temannya. Tetapi mereka juga menemukan berita bahwa itu adalah ulang tahun Seo-yeon dan memutuskan untuk memberi kejutan padanya saat makan siang yang direncanakan Dae-young untuknya di Bennigan's.

Ji-woo dan Seo-yeon sampai di sana lebih dulu, dan Dae-young tentu saja pelayan mereka. Dae-Young memberi dirinya nama "Beckham" karena cintanya David Beckham, bintang sepak bola.



Ji-woo bingung oleh menu yang penuh dengan hidangan ala Amerika yang belum pernah dia dengar sebelumnya, tetapi Seo-yeon memesan dengan penuh percaya diri, mengungkapkan bahwa dia pernah mengunjungi restoran semacam ini berkali-kali sebelumnya berkat kencan buta.

Ji-woo bersemangat untuk memamerkan kupon yang dia cetak dari internet dan memberikan kartu poin, kartu loyalitas ponsel yang juga menawarkan diskon (dan berfungsi sebagai pengingat tentang seberapa jauh teknologi telah berkembang, karena jenis diskon sekarang dengan mudah tersedia melalui aplikasi).

Tiga anak lelaki lainnya berjalan keluar dari mobil pemukul Jin-Seok. Jin-seok ingin sekali mengesankan Seo-yeon dengan boneka kelinci raksasa. Rupanya Seo-yeon tidak tahu anak-anak itu akan bergabung dengan mereka dan mati karena malu ketika mereka tiba dengan kelinci raksasa dan kue.


Sumber: dramabeans.com


Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis