7/31/2018

Let's Eat 3 Episode 3 Part 1

EPISODE 3 Part 1 : “Kosher atau Halal”


All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Let's Eat 3 Episode 3 Part 2

Kembali mundur sedikit tempat di mana Sun dipaksa membiarkan adik Ji-woo, Seo-yeon tinggal bersamanya sampai sepupunya kembali ke Korea. Seo-yeon melihat ruang tamu, dan Sun meletakkan garis. Dia menunjukkan garis yang tidak boleh dilalui Seo-yeon, karena Sun menyukai privasinya dan tidak ingin dia merasa seperti di rumah sendiri saat di apartemennya.

Sementara itu, Dae-young mencoba berfikir saat di tempat tidurnya, dia memikirkan tawaran Sun untuk bergabung dengan CQ Foods. Dia tetap telat meneliti apa yang dilakukan oleh "pencipta makanan".


Di pagi hari, Sun kesal menemukan Seo-yeon di dapur menyiapkan sarapan. Dia mengingatkannya bahwa dia tidak diizinkan masuk ke dalam dapur, tetapi Seo-yeon memberikan pesonanya dan bersikeras itu adalah hal yang paling dia bisa lakukan karena dia tinggal bersamanya. Kemudian dia meminta uang untuk membayar pengeluaran sehari-hari untuk membantunya melacak rekan bisnisnya yang hilang, tetapi Sun tetap menolak.

Dia menerima panggilan dari Dae-young, yang setuju untuk bertemu tentang pekerjaan itu, dan Seo-yeon sengaja mendengar nama Gu Dae-young. Sun pergi, dan Seo-yeon dibiarkan sendirian  dan mengambil beberapa foto narsis yang lucu.


Dae-young tiba di kantor Sun, dan dia sedikit terintimidasi oleh gedung besar dan juga oleh semua istilah bisnis Inggris yang dia sengaja dengar dari pekerja lain. Sun mengajaknya masuk ke sebuah pertemuan dengan tim kreatif sehingga Dae-young bisa merasakan kantor dan calon rekan kerjanya, tapi Dae-young yang malang hanya terlihat kalah dengan semua kata-kata yang semua orang lempar karena mereka berdebat tentang fokus pada makanan Kosher atau halal.

Sun yakin bahwa Dae-young cocok untuk CQ Foods dan menawarkannya kontrak konsultasi sebagai "pencipta makanan." Dae-young dengan sopan menolak, mengatakan bahwa dia tidak berpikir dia adalah apa yang Sun cari. Sun berpikir Dae-young sedang bernegosiasi dengan pendapatan yang lebih baik, tapi Dae-young tulus dia bukan meminta itu dan lebih cocok untuk menjadi agen asuransi.


Agar merasa lebih seperti dirinya lagi, Dae-young menikmati makan siang sendiri di naengmyeon (sup mie dingin). Pada saat dia menghabiskan sedikit kaldu terakhir, dia dalam suasana hati yang lebih baik dan tentu saja mengambil foto dari mangkuk kosong untuk diposting di blognya.

Seo-yeon mencoba mencari tahu apakah ada yang tahu di mana rekan bisnisnya yang hilang, tetapi tidak memiliki keberuntungan. Dia mendengar pintu terbuka dan segera keluar dari kamarnya sehingga Sun tidak menangkapnya di ruang tamu yang dilarang. Tapi dia hanya pembantu rumah sun, dia terkejut melihat Seo-yeon.


Seo-yeon dengan cerdik memberitahu pembantu rumah sun bahwa jasanya tidak lagi diperlukan karena Seo-yeon telah dipekerjakan sebagai pengurus rumah tangga baru. Setidaknya Seo-yeon membersihkan apartemen, beralasan bahwa cara ini dia tidak bisa hanya berada di dalam apartemen, tapi Sun harus membayarnya untuk usahanya. Saat dia membersihkan mejanya, dia menjatuhkan beberapa kertas, termasuk resume Dae-young.

Dia menyadari bahwa Sun Dae-young yang dibicarakan sebelumnya adalah Dae-young yang dia kenal di tahun 2004.



Kilas balik! Dae-young yang berusia dua puluh tahun sedang dalam perjalanan pulang dari kantor ketika ia bertemu dengan para wanita yang kembali setelah menonton sebuah film (Harry Potter dan Tawanan Azkaban, mereka mengatakan sama membosankannya seperti buku itu). Dae-young memberikan Ji-woo sekantong roti Bennigan gratis karena dia melihat betapa dia menikmatinya terakhir kali dia ada di sana. 

Mereka panik ketika mereka melihat pemilik gedung duduk di luar, karena Seo-yeon masih tinggal diam-diam dengan Ji-woo. Dae-young melakukan yang terbaik untuk mengalihkan perhatian pemilik gedung yang hampir tuli, tetapi tidak satupun dari usahanya bekerja. Tapi pemilik hampir tuli entah bagaimana bisa mendengar kaleng soda yang Seo-yeon melemparkan ke jalan dan orang tua berjalan setelah kaleng itu dilemparkan, memungkinkan gadis-gadis untuk bergegas untuk masuk ke dalam.


Dae-young bergabung dengan teman-temannya saat mereka makan, minum, dan menonton TV di tempatnya. Berkat sesuatu yang Seo-yeon katakan sebelumnya, Dae-young melihat Park Ji-sung dan bertanya-tanya apakah mereka harus memulai klub sepakbola.

Di sebelah, Seo-yeon menonton TV dan Ji-woo kesal dengan semua rambut dan remah makanan yang ditinggalkan Seo-yeon. Kedua gadis itu terkejut mendengar pemilik rumah mengetuk pintu, ingin memeriksa apakah ada yang salah karena tagihan air jauh lebih tinggi dari biasanya.


Ji-woo mendorong Seo-yeon keluar jendela kecil untuk bersembunyi sementara pemilik rumah mencari-cari sesuatu yang mencurigakan, karena dia yakin dia mendengar Ji-woo berbicara dengan orang lain. Ji-woo dengan gugup mengatakan itu hanya TV, dan kemudian canggung mencoba meyakinkan pemilik rumah bahwa bra dengan ukuran lebih besar yang digantung benar-benar miliknya, meskipun dadanya jelas rata. 

Ketika pemilik rumah membuka pintu ke jendeka kecil, Seo-yeon tidak ada di sana! Itu karena dia naik ke jendela pintu ke kamar Dae-young  dimana semua anak laki-laki berdiri di atas kepala mereka, meminum soju dari sedotan untuk menguji teori bahwa minum terbalik membuat kamu mabuk lebih cepat. Mereka terkejut melihat dia merangkak masuk seperti hantu, dan mereka jatuh ke kaki mereka.



Pemilik rumah itu masuk, dan semua orang mengira dia akan menanyakan tentang Seo-yeon, tetapi pemilik rumah hanya menegur mereka karena membuang botol soju yang sangat bagus ketika mereka harus memberikan kepadanya untuk didaur ulang. Dae-young dengan mudah meredakan kekhawatirannya tentang tagihan air, berjanji untuk membayar kelebihan karena dia berpikir bahwa mungkin teman-temannya yang menggunakan banyak air.

Sekarang semua orang berkumpul di kamar Dae-young, Jin-seok menyombongkan bahwa dia akan memamerkan keterampilannya menggoda. Dia mengatakan kepada Seo-yeon bahwa dia seperti integral. Seo-yeon tidak jatuh cinta padanya dan mengatakan kepadanya bahwa dia penuh dengan omong kosong, lalu keluar dan secara tidak sengaja menginjak kaki Byung-sam yang pemalu dan pendiam.



Ji-woo segera meminta maaf atas tindakan Seo-yeon dalam bahasa isyarat. Dia berasumsi karena Byung-sam tidak pernah berbicara, dia pasti tuli. Dae-young dengan cepat mengoreksinya: Byung-sam dapat mendengar dan berbicara dengan baik, dia hanya malu pada gadis dan terlalu takut untuk berbicara di depan mereka.

Sung-joo bertanya-tanya bagaimana Ji-woo dan Seo-yeon dapat menjadi saudara perempuan saat mereka seumuran. Ketika Ji-woo ragu-ragu dalam menjawab, Dae-young dengan cepat menutup dengan berbohong bahwa mereka kembar fraternal. Itu membingungkan anak-anak lain, karena mereka baru saja merayakan ulang tahun Seo-yeon tetapi bukan Ji-woo. Dae-young mengatakan bahwa itu karena Ji-woo merayakan ulang tahun dibulan yang berbeda sehingga mereka dapat menikmati ulang tahun yang terpisah. Anak-anak mempercayainya, dan Ji-woo terlihat sangat senang dan bersyukur karena Dae-young menyelamatkannya.



Dae-young ingin memulai klub sepakbola, tetapi tidak seorang pun dari mahasiswa tekniknya tertarik ketika mereka mendengar bahwa tidak akan ada gadis di sana. Dae-young meyakinkan Ji-woo untuk bergabung dengan klub, mengatakan bahwa dia bisa menjadi perawat jika ada yang terluka kemudian mengakui bahwa dia hanya benar-benar bertanya karena tidak ada yang akan setuju untuk bergabung dengan klubnya kecuali dia bisa mendapatkan seorang gadis untuk bergabung. Ji-woo setuju untuk membantunya.

Seo-yeon merasa aneh bahwa Ji-woo tiba-tiba tertarik pada sepakbola ketika dia tidak pernah menyukai sebelumnya. Dia menunjukkan bahwa Ji-woo tidak tahu apa-apa tentang permainan bola, dan bahkan marah ketika drama-dramanya dibatalkan karena Piala Dunia. 



Tapi ketika Seo-yeon menemukan bahwa Dae-young adalah orang yang memimpin klub, dia tiba-tiba tertarik juga, dan menjadi "maskot" tim. Dia tidak melakukannya sama sekali, karena Jin-seok setuju untuk menjadi pesuruhnya selamanya asalkan dia menjadi anggota.

Ji-woo terkejut, karena Seo-yeon bukan berasal dari universitas mereka dia sebenarnya kuliah di universitas terdekat. Setelah konferensi singkat, anak-anak memutuskan bahwa Seo-yeon dapat bergabung dengan klub.



Seo-yeon mungkin adalah maskot, tapi Ji-woo adalah orang yang menyemangati hatinya (sementara Seo-yeon berfoto selfie). Dae-young mencoba untuk mengarahkan timnya yang tidak berpengalaman, tetapi mereka benar-benar mengerikan. Jin-seok terganggu ketika Seo-yeon meminta air dan dia segera lari dari lapangan di tengah permainan untuk menjemputnya, yang memungkinkan tim lain untuk menang.

Meski kalah, mereka menikmati makan malam tim bersama. Orang-orang menatap kagum pada perubahan kecil Ji-woo untuk membuat lauk mereka menjadi lebih lezat, serta kecerdikannya dalam mengubah hidangan utama setelah Jin-seok memberikan potongan yang enak untuk Seo-yeon. Ji-woo mengatakan itu tidak istimewa  itu hanya apa yang secara alami diambil saat menjadi putri seorang juru masak. Bahkan Seo-yeon sejenak berhenti selfies yang tak ada habisnya dan menikmati makanan.

Sumber: dramabeans.com

Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis

Comments


EmoticonEmoticon