7/31/2018

Thirty But Seventeen Episode 4

EPISODE 4: “Ruangan di bawah tangga”


All images credit and content copyright: SBS


Chan akan makan ketika Deok-gu berlari ke Seo-ri, yang membiarkan dirinya masuk. Seo-ri meminta untuk memeriksa barang-barang yang ditinggalkan pamannya tetapi Chan memperingatkannya bahwa kakeknya mungkin membuang semuanya. Dia meminta hanya tiga menit untuk memeriksa dan Chan mengizinkan karena Woo-jin sedang mandi.

Woo-jin berjalan keluar dari kamar mandi lebih cepat dari yang diharapkan dan Chan yang panik mecoba menghalangi. Dia menarik Woo-jin ke pelukan erat dan mengatakan, “Saya benar-benar senang tinggal dengan paman lagi. Itu mengingatkan ku ketika kita tinggal bersama di Jerman. ”


Woo-jin memberi dia hadiah dengan ciuman di pipi yang Chan tidak menghargai tetapi dia cukup untuk menghalanginya sehingga dia menyarankan bahwa mereka harus mengobrol selama tiga menit. Woo-jin setuju tetapi ketika dia akan turun untuk membawa air, Chan menahannya sampai mereka mendengar suara di bawah.

Mereka menemukan pelayan di lantai bawah dan Woo-jin berasumsi bahwa dia membuat kebisingan. Chan tidak yakin apakah Seo-ri masih ada tetapi ketika dia berbisik, "Ajumma," pelayan itu kembali.


Terkejut, Chan menjawab, "Saya tidak memanggil Anda, bibi," tetapi dia tidak suka di panggil "bibi" dan meminta dalam bahasa Inggris untuk disebut JENNIFER. Woo-jin masuk untuk mengukur rumah anjing Deok-gu dengan rencana untuk membuat rumah baru dan Chan terdengar cemburu ketika dia berharap bahwa pamannya memberikan banyak perhatian kepadanya.

wanita yang menyukai Chan berjalan tanpa terlihat saat Chan memohon Woo-jin untuk membangun rumah untuk anak ayamnya. Dia bersolek untuk bertemu paman Chan tapi melihat pria itu mengingatkannya pada si cabul. Ketika dia menyadari bahwa cabul adalah paman dari Chan, dia akan habis.


Woo-jin bekerja pada model untuk set baru ketika dia mendengar suara yang menakutkan larut malam. Dia bergabung dengan Chan yang gugup di lorong dan kedua pria itu mengambil sesuatu untuk membela diri di lantai bawah.

Mereka berdua jatuh kembali ketakutan ketika mereka melihat Jennifer, tak bergerak, di kaki tangga. Dia juga mendengar suara itu dan mempersenjatai diri dengan lap besar.

Woo-jin bertanya-tanya mengapa Deok-gu tertarik dengan lemari buku di bawah tangga dan Jennifer mengatakan dia dapat melihat sesuatu yang tidak bisa mereka lihat. Tiba-tiba, lemari buku lain berayun terbuka dan ketika sebuah tangan muncul, Chan dan Woo-jin berteriak dan memeluk satu sama lain.



Ketika mereka melihat seseorang merangkak keluar, mereka berteriak lebih keras lagi sampai Jennifer menyalakan lampu. Seo-ri yang lemah mengatakan "Makanan," dan ketika dia mengenali Woo-jin, dia menunjuk ke arahnya dan berbisik, "Po ... po ... kotoran."

Di dapur, Seo-ri menyendok makanan ke mulutnya dengan Deok-gu di pangkuannya. Jennifer menjelaskan tentang kelaparan sementara Woo-jin diam-diam memperhatikannya. Chan datang dengan penuh semangat mengatakan, “Ini luar biasa! Seperti kamar Harry Potter. ”


Seo-ri mengakui bahwa dia tidak mengenali Woo-jin sebelumnya, "Siapa yang tahu si kotoran adalah orang yang sama dengan si cabul?" Chan memarahi pamannya, "Anda mengeluarkan pita pengukur lagi? "

Chan menjelaskan perilaku pamannya, "Ini tugasnya untuk mengukur berbagai hal dan membuat model miniatur dari mereka," tetapi bertanya-tanya, "Siapa si kotoran?" Seo-ri mulai menjelaskan, "Oh, sore ini, dia punya kotoran ..., " Chan melihat Woo-jin dengan curiga dan bertanya," Apakah benar Mr. Gong?”


Woo-jin mengubah topik pembicaraan dan bertanya pada Seo-ri bagaimana dia masuk ke dalam rumah. Chan sekarang yang di kursi panas tapi dia dengan santai menjelaskan bahwa dia membiarkannya mencari sesuatu.

Chan memberitahu Seo-ri bahwa dia pikir dia sudah meninggalkan rumah dan sedikit mundur menunjukkan bahwa ruang rahasia menyimpan semua jenis harta, termasuk biolanya. Seo-ri menjelaskan bahwa dia berencana untuk pergi tetapi sangat lemah sehingga dia harus beristirahat dan tertidur.



Seo-ri meminta maaf kepada semua orang karena menakut-nakuti mereka dan kemudian memberi makan Deok-gu sepotong paprika segar. Woo-jin terkejut dan Chan menjelaskan bahwa Deok-gu tidak makan.

Ketika Seo-ri memberitahu bahwa Deok-gu menyukai paprika, Chan mengatakan bahwa energi anjing itu meningkat setiap kali dia ada di sekitar. Kesal, Woo-jin meminta Seo-ri untuk pergi setelah dia selesai dengan makanannya tetapi Chan bersikeras bahwa itu sudah sangat terlambat.


Chan ingin Seo-ri menginap di kamar di bawah tangga tapi Woo-jin menolak. Jennifer dengan Chan membela Seo-ri dan Woo-jin menyerah dan mengatakan bahwa dia bisa kembali ke tempat tidur. Chan memberi tahu Seo-ri, "Dalam bahasa Tuan Gong, itu artinya tidak apa-apa bagi Anda untuk tidur di sini malam ini."

Chan terbukti sebagai tuan rumah yang bijaksana dan mengatakan bahwa ia memiliki segala yang dibutuhkan Seo-ri untuk malam itu. Ketika dia tidak menjawab, dia membuka pintu dan melihat bahwa dia tidak ada di sana, tetapi dia melihat biolanya, dan setumpuk selimut sudah tersisa di dalam untuknya.


Seo-ri berada di luar dengan Deok-gu dan menggunakan jari-jarinya untuk membingkai bulan di langit, seperti yang biasa dia lakukan. Woo-jin turun untuk mengambil air dan mencari Deok-gu ketika dia melihat rumah anjing yang kosong. Dia baru saja akan melihat di taman ketika Chan memanggil dia.

Chan duduk di sebelah Seo-ri di kebun dan bertanya apakah dia datang untuk mencari biola. Seo-ri menjelaskan bahwa ibunya memberinya biola itu dan dia khawatir bahwa dia tidak akan pernah melihatnya lagi. Dia menambahkan itu sebabnya ayahnya membangun rumah itu, sehingga Seo-ri bisa berlatih tanpa mengganggu tetangga.


Ruang bawah tangga adalah kejutan dari ayahnya dan berbicara tentang itu membuat kenangan indah. Dengan girang, Seo-ri mengaku bahwa rumah itu menyimpan kenangan berharga dari waktunya bersama orangtuanya.

Chan ingat bahwa Seo-ri tinggal di sana dengan pamannya dan dia mengaku bahwa orang tuanya meninggal di sebuah terowongan runtuh ketika dia berumur empat belas tahun. Chan tidak bisa mengerti mengapa pamannya menjual rumah itu tiba-tiba, yang merupakan pertanyaan yang Seo-ri ingin tahu jawabannya.



Dia membelai bulu Deok-gu dan merenung bahwa rasanya seolah-olah semua orang yang dia kenal menghilang dari muka bumi. Sementara itu, kembali ke kamarnya, Woo-jin melihat Choco Pie yang dia beli untuk Seo-ri saat menemukan sebuah buku catatan.

Di pagi hari, dengan biolanya di punggungnya, Seo-ri mengucapkan terima kasih kepada Chan, yang yakin bahwa dia akan menemukan pamannya. Dia tersentuh ketika Jennifer memberinya sekantong camilan sehingga dia tidak akan pingsan karena kelaparan.

Di luar dia mengembalikan Fang / Deok-gu dan meminta Chan untuk merawatnya dan rumahnya. Chan dengan murah hati menawarkan bahwa jika dia ingin mengunjungi Deok-gu atau membutuhkan makanan, datang kapan saja. Dia bertanya tentang rencananya dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus menemukan pamannya.


Chan menghela nafas bahwa jika terserah dia, Seo-ri bisa tinggal di rumah. Dengan pandangan terakhir pada Deok-gu, dia berbalik untuk pergi tetapi Chan memanggil, “Bukankah anda mengatakan anda merasa seperti semua orang yang anda kenal menghilang? Anda memiliki seseorang sekarang. Saya. Saya adalah seseorang yang Anda kenal sekarang. ”

Seo-ri tidak suka dipanggil "ajumma" tapi Chan malu-malu mengakui bahwa dia tidak bisa memanggilnya "noona." Sebelum Seo-ri pergi, seorang makelar masuk ke kebun dan menjelaskan kepada kliennya bahwa mereka dapat dengan mudah mengganti rumah dengan bangunan tujuh lantai.

Makelar itu mendekati Woo-jin yang baru saja keluar setelah menelepon dengan ayahnya. Dia mendorong mereka untuk melihat-lihat dan Chan mengejar dia untuk mencari tahu mengapa orang-orang ada di sana. Woo-jin menjelaskan bahwa rumah terlalu banyak bagi ayahnya untuk dirawat ketika dia tidak ada di sana. Seo-ri yang panik meraih tangan Woo-jin untuk menanyakan apakah rumah akan diruntuhkan.


Woo-jin tidak tahu karena orang tuanya yang mendaftarkan rumah untuk dijual. Ketika dia mencoba untuk pergi, Seo-ri memblokirnya dan menawarkan untuk membeli rumah begitu dia menemukan pamannya. Woo-jin mengatakan kepadanya untuk berbicara langsung kepada orang tuanya atau makelar dan melanjutkan perjalanannya.

Deok-gu melompat keluar dari pelukan Chan dan berlari mengejar Seo-ri ketika dia mengikuti makelar. Woo-jin keluar dari mobilnya ketika dia melihat Deok-gu di jalan motor pengiriman makanan muncul. Seo-ri menjerit dan jatuh di atas Deok-gu saat sepeda melesat.


Chan dan Woo-jin berjongkok di sisi Seo-ri saat genangan gelap menyebar. Mereka akan memanggil ambulance ketika Seo-ri mengangkat kepalanya untuk memberi tahu mereka bahwa itu jus anggur. Chan lega sampai ia menyadari bahwa Seo-ri memiliki luka di hidungnya.

Dokter Hyung-tae kembali ke Korea dan check-in bersama rekannya dari luar rumah sakit rehabilitasi Seo-ri. Temannya memiliki kabar baik  kepala sekolah menyetujui perawatan jangka panjang yang diminta Hyung-tae. Didorong oleh berita, dia pergi ke kamar Seo-ri tetapi kosong. Hyung-tae berlari ke perawat muda, terkejut mengetahui bahwa Seo-ri terbangun dan kemudian menghilang selama rehabilitasi. Dia keluar dari rumah sakit dan naik taksi.

Woo-jin masih di rumah di mana Chan menekannya untuk mengizinkan Seo-ri tinggal bersama mereka. Jennifer melipat cucian dengan sangat tepat sementara Chan menargetkan titik lemah Woo-jin, "Jika itu bukan untuknya, Deok-gu akan terluka."


Woo-jin berjanji untuk memberi kompensasi, tetapi Chan yang berapi-api berpendapat, “Apa yang wanita itu butuhkan adalah rumah ini.” Chan memohon Woo-jin untuk membiarkan dia tinggal sampai dia menemukan pamannya dan membeli rumah. Ketika Woo-jin tetap diam, Chan berseru, “Wow, saya bahkan tidak bisa mengabaikan anak ayam di jalanan. Bagaimana Anda bisa mengabaikan penyelamat Deok-gu? "

Woo-jin sudah cukup dan memberi keponakannya sebuah perusahaan, "Tidak." Chan tidak akan menyerah dan bergumam, "Dia bahkan tidak tahu bahwa ruangan itu ada. Apa yang begitu sulit membiarkannya tinggal di sana? ”Seo-ri sengaja mendengarnya dan berjanji untuk diam saja, tetapi ketika Woo-jin menawarkan kompensasi, Chan menyebutnya tidak masuk akal.

Chan mengambil spekulasi, “Baik. Karena dia menyelamatkan hidupnya dan dia adalah pemilik aslinya, dia bisa membawanya. ”Dia mengambil Deok-gu dari rumah anjing dan memberikannya kepada Seo-ri,“ Selamat tinggal, Deok-gu. Sampai jumpa. Hidup bahagia dengan pemilik asli Anda. "



Woo-jin akhirnya kehilangan kesabarannya dan berteriak pada Chan seperti yang dilakukan oleh agen real estat untuk menjadwalkan janji tindak lanjut untuk kliennya. Jennifer menyela sambil memegang sweter merah muda untuk menanyakan siapa pemiliknya. Ketika Seo-ri mengatakan itu miliknya, Woo-jin ingat bagaimana dia menggunakannya untuk menutupi celananya.

Makelar menginginkan jawaban sehingga Woo-jin meminta maaf dia membutuhkan waktu selama sebulan. Ketika dia menutup telepon, dia memerintahkan Jennifer untuk meletakkan sweter di ruang tangga dan pergi. Chan menjelaskan kepada Seo-ri itu berarti dia bisa tinggal bersama mereka sampai bulan depan dan mereka bahagia seperti seorang remaja.


Taksi menurunkan Hyung-tae di depan rumah Woo-jin sementara Woo-jin duduk di mobilnya. Di dalam, Seo-ri bermain dengan Deuk-gu saat Jennifer mengerjakan pekerjaan rumahnya. Chan duduk di sampingnya dan menawarkan jabat tangan, “Selamat datang, ajumma. Mari bersama-sama dengan baik mulai sekarang. ”Deok-gu menambahkan cakarnya ke jabat tangan mereka tetapi saat yang membahagiakan terganggu oleh bel pintu.

Seo-ri berdiri tetapi kita melihat versi mudanya. Woo-jin keluar dari mobilnya tetapi dirinya yang lebih muda mendekati rumah dan hal yang sama terjadi dengan Hyung-tae.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon