Advertisement
Advertisement
Episode 13 Part 2

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Because This is My First Life Episode 13 Part 1
Saat matahari terbenam, Ji-ho menceritakan bahwa dalam novel Going to Room 19, suami karakter utama menemukan kamar tersembunyinya, dan sang istri berbohong dan mengatakan kepada suaminya bahwa dia berselingkuh. Ketika dia membaca buku itu pada usia dua puluh tahun, dia tidak dapat memahami istrinya dan bertanya-tanya, "Apakah keberadaan ruangan itu lebih penting daripada berbohong tentang perselingkuhan?"

Ji-ho telah bertanya kepada Su-ji tentang pertanyaan yang sama, dan Su-ji menjawab bahwa dia mengerti: "Karena ruangan itu tidak berarti apa-apa jika orang mengetahuinya." Dia menjelaskan bahwa kadang-kadang lebih mudah untuk mengatakan sesuatu yang gila daripada sesuatu yang orang bisa Aku mengerti, karena lebih baik menjadi gila daripada menjadi menyedihkan. Wow, itu ampuh.

Di halte bus, Ji-ho melihat-lihat buku tersebut dan bertanya-tanya mengapa, ketika Jung Min bertanya apakah dia masih menulis, dia menjawab bahwa dia sudah menikah.

Ho-rang dan Won-seok bertemu, dan Won-seok bertanya apakah dia memikirkan semuanya. Dia mengatakan bahwa dia salah karena marah kepadanya, dan mengeluh tentang sofa, dan menekannya untuk menikah.

Dia sepertinya tidak senang dengan jawabannya dan bertanya apa yang akan berbeda jika mereka kembali bersama, dan jika itu berarti dia tidak akan meminta untuk menikah lagi. Dia dengan sedih berjanji tidak jika dia membencinya, yang membuatnya meledak; Dia bertanya mengapa, jika dia ingin menikah, dia akan menahannya hanya karena dia.

Ho-rang menjelaskan bahwa dia ingin menikahinya, tapi dia tidak begitu yakin, yang membingungkannya. Jadi dia mengatakan kepadanya tentang pesan yang dia lihat di aplikasi, dan Ho-rang bergegas untuk menjelaskan bahwa dia hanya mencobanya karena ini karyanya. Dia bersumpah bahwa itu tidak berarti apa-apa, tapi Won-seok tidak sepenuhnya mempercayainya, karena dia ingin menikah, begitu juga pria aplikasi itu.

Won-seok mencoba menunjukkan kepadanya bahwa mengingat keadaan hubungan mereka, dan ketidakmampuannya untuk menikahinya dan memberikan apa yang dia inginkan, bahkan jika dia tidak mencintai orang lain, dia berbicara dengan orang lain mungkin merupakan indikasi sesuatu berubah di dalam dirinya. Dia berharap bisa jujur pada dirinya sendiri, karena sudah jelas mereka tidak bisa saling memuaskan.

Dia mulai pergi, tapi dengan panik dia memeluknya dari belakang, memintanya untuk tidak pergi karena dia tidak bisa hidup tanpanya. Dengan air mata dia meyakinkannya bahwa pada saatnya dia akan baik-baik saja tanpa dia, lalu melepaskan tangannya dan berjalan pergi.

Di bus, Ji-ho dan Se-hee menukar akun manis pada zaman mereka, setelah itu Ji-ho menunjukkan kartu bisnis Se-hee Jung-min.

Ji-ho bercerita tentang tawaran Jung-min, tapi dia mengakui bahwa dia tidak yakin apa yang akan dia lakukan. Dia mulai menggambarkan Jung Min sebagai wanita kuat yang sepertinya dia akan menggunakan kekuatannya untuk melindungi orang daripada menyakiti mereka.

Ji-ho memanggil Jung-min orang yang unik dengan nama yang sama, dan meskipun terlihat seperti ada beberapa penglihatan pengakuan di mata Se-hee saat Ji-ho menggambarkan Jung Min, dia meyakinkan dirinya dengan pemikiran bahwa namanya adalah yang umum.

Saat itu, Ji-ho menerima SOS dari Su-ji tentang Ho-rang dan langsung menuju ke konsol untuknya. Su-ji sudah ada di sana, tapi Ho-rang terlihat lemas, dan menolak masuk karena dia tidak bisa berada di "ruangan itu."

Se-hee bergabung dengan Sang-gu dan Won Won yang sudah terbuang di sebuah bar. Won-seok menjelaskan bagaimana nasihat Se-hee menunjukkan bahwa kalimatnya dimulai dengan "aku", dan bagaimana setelah dia mengubah pokok bahasannya menjadi "Ho-rang," dia bisa melihat bahwa dia hanya berusaha untuk membuat dirinya bahagia selama tujuh tahun terakhir.

Setelah Ho-rang tertidur, Ji-ho memberitahu Su-ji tentang kunjungan Jung-min, dan kebohongannya yang membingungkan tentang menghentikan tulisannya karena dia menikah. Su-ji alasan bahwa Ji-ho mungkin tidak ingin menjelaskan dirinya sendiri, karena pernikahan terkadang bisa menjadi perisai yang baik di masyarakat.

Ji-ho berbagi bahwa dia merasa pengecut pada saat itu bersama Jung-min, tapi Su-ji membela Ji-ho dan mengatakan bahwa kadang-kadang seseorang hanya ingin merasa seperti orang lain, karena dalam kehidupan orang membutuhkan bahu untuk bersandar.

Ji-ho bertanya-tanya apakah bahu Su-ji untuk bersandar adalah Sang-gu, tapi dia hanya tersenyum dan mengatakan bahwa dia tidak perlu bergantung pada siapapun karena dia mendapat dukungan ibunya.

Setelah Won-seok pingsan, Sang-gu bertanya kepada Se-hee mengapa dia akan memberi saran seperti Won-seok. Se-hee mengoreksi dia dan mengatakan bahwa Sang-gu benar-benar memberikan nasehat itu pertama, dua belas tahun yang lalu.

Kami kembali ke waktu itu, mengikuti perpisahan Se-hee dengan Jung-min. Sang-gu telah mengatakan bahwa pria itu egois-dan meskipun Se-hee ingin berpegangan pada Jung Min, dia tidak lagi senang ditahan olehnya, karena itulah dia meninggalkannya.

Kembali di masa sekarang, mereka mengenang dan mengagumi berlalunya waktu. Sang-gu bertanya apakah dia tahu apa yang terjadi pada Jung Min, tapi dia memotong kontak dengan teman mereka dan menghilang. Se-hee mengatakan bahwa dia tidak tahu, dan saat Sang-gu meninggalkan meja, dia mengeluarkan kartu bisnis Jung-min dan terlihat termenung.

Ketika Su-ji membawa Ho-rang ke apartemennya, mereka menemui Sang-gu menunggu di tempat parkir. Pasangan itu mengemudikan tempat di dekatnya untuk berbicara, dan Sang-gu mengaku mengikutinya hari itu, mengira dia akan bertemu dengan pria lain, dan melihatnya bersama ibunya.

Dia setuju bahwa dia tidak mengerti dunianya, karena dia berasal dari keadaan biasa. "Tapi saya pasti sangat menyukai kamu," katanya, menjelaskan bahwa bahkan saat kata-kata tajamnya menusuknya dan menyakitinya, dia merasa senang jika dengan menyengatnya dia bisa merasa nyaman. Dia berjanji untuk tidak menyerbu privasinya lagi, atau bersikap seperti dia tahu segalanya tentang hidupnya.

Namun, dia menambahkan bahwa dia berharap dia akan menghadapi dunia langsung, alih-alih melarikan diri atau bersembunyi di balik dalih atau mengutuk dunia. Kata-katanya membawa air mata ke matanya, dan dia menambahkan, "Dan ketika kamu mulai melakukan itu, saya siap untuk berdiri di samping kamu."

Dia memutuskan untuk menghentikan percakapan di sana sebelum bisa berubah menjadi omelan dari Su-ji, dan retret. Su-ji melihat dia pergi, lalu berbalik dan melihat sebuah apel (seperti dalam, permintaan maaf) dari Sang-gu terselip di sabuk pengaman dengan bonekanya.

Ji-ho membungkus adegan di sulih suara: "Setiap orang memiliki Kamar 19 menjadi milik mereka sendiri. Tidak peduli seberapa dekat mereka dengan orang lain, mereka tidak ingin mereka mencari tahu tentang ruangan itu. Betapapun nyamannya perasaan mereka terhadap orang lain, mereka tidak bisa mengundang mereka ke ruangan itu. "

Di apartemen mereka, Se-hee dan Ji-ho menonton sepak bola lagi, dan kali ini Se-hee bertanya mengapa Ji-ho selalu duduk di lantai. Dia mengatakan lantai lebih nyaman, tapi awalnya dia duduk di sofa karena dia menemukan rumah dan Se-hee sedikit tidak nyaman.

Kemudian, mereka mengatakan selamat malam dan Se-hee menyerahkan kembali kartu nama Ji-ho. Dia mengungkapkan harapannya bahwa pernikahan mereka tidak membuatnya ragu untuk menerima tawaran Jung Min, karena seperti yang dia janjikan pada ibunya, dia tidak ingin menghalangi jalannya di masa depannya.

Di kamarnya, Ji-ho berpikir, "Mungkin dia dan saya harus beristirahat di Kamar 19 kita sendiri hari ini." Dia berpikir sejenak, lalu bergegas membuka laptopnya dan melihat skripnya.

Keesokan paginya, Won-seok dan Ho-rang bertemu satu sama lain di apartemen mereka, saat Ho-rang mengemasi barang-barangnya (terutama, rambut Ho-rang lebih pendek). Won-seok bersikeras bahwa dia akan pindah dan dia harus tinggal, tapi Ho-rang lebih memilih untuk pindah. Dia dengan tenang memberi tahu Won-seok bahwa dia benar tentang dia, dan inilah saatnya dia mencoba dan jujur pada dirinya sendiri.

Dia turun ke lantai bawah dengan kopernya, dan saat Won-seok turun, dia melihat orang dari aplikasi itu menunggu Ho-rang dan membawa barang-barangnya ke dalam mobilnya.

Ji-ho juga memutuskan untuk jujur pada dirinya sendiri, jadi keesokan harinya dia pergi menemui Jung Min. Dia tidak yakin cerita macam apa yang Jung-min inginkan, tapi dia ingin menulis sebuah cerita bagus yang hanya bisa dia ceritakan. Jung-min meyakinkan Ji-ho bahwa dia tertarik dengan cerita seperti itu.

Sebelum memulai kemitraan mereka, Ji-ho berkata pada Jung Min bahwa dia diserang oleh mantan rekan kerja, dan ingin menangani masalah ini sebelum dia bisa menulis.

Jung-min terlihat terkejut, tapi siap membantu, dan merekomendasikan satu dari dua taktik: menuntutnya, atau "menyingkirkannya." Jung-min meyakinkan Ji-ho bahwa karyawannya pandai dalam menangani hal-hal seperti itu. Jung-min jam Ji-ho ekspresi panik dan mengakui bahwa itu adalah lelucon, dan meminta untuk membahas pilihan sebenarnya secara rinci saat makan siang. Ji-ho tersenyum saat itu dan berkomentar bahwa Jung Min tidak pandai bercanda, dan Jung-min menjawab bahwa itu adalah bagian dari pesona dirinya.

Mereka duduk untuk makan siang dengan beberapa minuman dan percakapannya segera bergeser ke suami Ji-ho, bahwa Ji Ho digambarkan sebagai orang aneh yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Jung-min menilai bahwa pasangan tersebut masih saling berhati-hati, dan Ji-ho mengkonfirmasikannya dan menjelaskan bahwa mereka masing-masing memiliki "Ruang 19." Jung-min menemukan bahwa sifat hubungan mereka patut ditiru, dan menjelaskan bahwa orang yang sudah menikah membutuhkan untuk berhati-hati dalam melindungi ruang pribadi masing-masing.

Ji-ho bertanya mengapa Jung Min tidak menikah, dan Jung-min mengatakan bahwa dia telah melakukan "perkawinan seperti sebelumnya" dulu, saat dia kuliah dan tinggal dengan pacarnya. Dia menambahkan bahwa mereka berkencan dan dia hamil, jadi mereka berjanji untuk menikah, tapi tinggal bersama terlebih dahulu.

Jung-min melanjutkan bahwa pada akhirnya dia mengalami keguguran dan karenanya mereka putus, yang mudah karena keluarganya juga menentang pernikahan mereka. Dia terkejut dengan keterusterangannya sendiri, dan menghukum dirinya sendiri karena minum, dan Ji-ho meminta maaf karena mencongkel.

Tapi Jung-min menjawab bahwa "hak istimewa untuk menjadi lebih tua adalah bahwa pengalaman menyakitkan hanyalah kenangan sekarang."

Setelah panggilan Se-hee ke Ji-ho tidak masuk akal, dia menuju ke sana untuk menemukannya, seperti Ji-ho dan Jung-min naik taksi ke lingkungannya-benar-benar terbuang, dan benar-benar bergetar.

Ji-ho menceritakan, "Mungkin aku sudah tahu itu. Bahwa orang ini adalah penghuni kamar 19, dan mungkin dia juga tahu itu, suatu hari nanti dia harus menghadap kamarnya. "

Ji-ho keluar dari taksi dekat apartemennya, perlu segera buang air kecil. Dia menemukan kamar mandi, sementara Jung-min menunggunya, dan merenungkan kepada supir yang ditunjuk, betapa cantiknya Ji-ho. Demikian pula, dalam sulih suara Ji-ho bertanya pada dirinya sendiri, "Mengapa semua orang baik datang bersamaan?"

Dia keluar dari kamar mandi untuk melihat Se-hee dan ia berlari ke Jung-min, mereka berdua membeku dalam pengakuan dan kejutan. Ji-ho menceritakan, "Mengapa koneksi yang menentukan, yang tidak bisa kita lihat datang, ini selalu menyedihkan? No Kamarnya 19 dan saya telah membukanya. "

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis