Advertisement
Advertisement
Episoe 2 Part 2

All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Nothing To Lose Episode 2 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Nothing To Lose Episode 3 Part 1

Han-joon menarik ke gedung pengadilan di sepeda motornya dan memanggil Jung-joo (disimpan di teleponnya sebagai "Judge Dog" dengan hati). Ketika telepon langsung ke voicemail, Han-joon bergumam bahwa teleponnya hanya mesin penjawab telepon.

Memeriksa untuk memastikan jarak jauh Jung-joo, Eui-hyun melakukan ritual jubahnya lagi dan bertanya apa yang ingin dia bicarakan. Dia bertanya kepadanya tentang kejadian kemarin dengan Jang Soon-bok, menjelaskan bahwa dia bertanggung jawab untuk menulis keputusan untuk pemeriksaan ulang. Eui-hyun menjawab bahwa dia masih pingsan dan di bawah pengamatan.

Jung-joo mengatakan bahwa Han-joon mengatakan kepadanya bahwa Eui-hyun merekam beberapa percobaan dan meminta untuk melihatnya. Eui-hyun menjawab bahwa itu sudah dihapus dan bergerak untuk pergi tapi Jung-joo menghalanginya. Dia bertanya mengapa dia repot-repot merekam apapun jika dia akan segera menghapusnya tapi Eui-hyun menjelaskan bahwa itu adalah perintah dari yang lebih tinggi.

Jung-joo bertanya apakah itu kepala hakim atau Chief Seo yang memberi perintah. Mengejar Eui-hyun keluar ke lorong, dia mengatakan bahwa hakim utama secara pribadi memintanya untuk melakukannya dengan baik dengan kasus Jang Soon-bok sehingga tidak masuk akal jika dia menghapus rekamannya. Eui-hyun hanya menjawab bahwa jika dia memiliki pertanyaan, untuk meminta keadilan kepala sendiri.

Dia bertanya bagaimana dia akan bertindak seperti ini padanya, dari semua orang. Pilihan kata-katanya memberi jeda kepada Eui-hyun dan dia bertanya apa maksudnya. Jung-joo menjelaskan bahwa mereka berdua spesial untuk Jang Soon-bok, mencatat bahwa mereka berdua kebetulan menerima kasusnya pada saat bersamaan. Kesal, Eui-hyun menunjukkan bahwa pencurian dan penarikan kembali adalah dua hal yang berbeda tapi Jung-joo melanjutkan bahwa ia bahkan menemukan file kasus yang hampir hilang.

Eui-hyun mengatakan bahwa dia akan melakukan hal yang sama untuk siapapun dan Jung-joo menangis, "Apa kau tidak peduli bahwa Jang Soon-bok mencoba bunuh diri selama masa percobaannya dan bahwa dia berada di ambang kematian?" Kata-katanya menghentikan Eui -di dalam jejaknya dan dia mengatakan bahwa dia hanya bertanya karena ini juga mengganggunya. Jung-joo bertanya-tanya siapa Jang Soon-bok yang ingin dicatat.

Han-joon menunjukkan kepada Jung-joo sebuah pesan darah dan dia bertanya apakah Jang Soon-bok benar-benar mencoba bunuh diri. Han-joon menegaskan bahwa secara medis, dia sengaja membahayakan dirinya dari gula darah rendah. Jung-joo bertanya mengapa dan Han-joon menjelaskan bahwa menurut penjaga penjara, Jang Soon-bok telah kehilangan harapan setelah pengacaranya meninggalkannya.

Jung-joo bertanya-tanya dengan keras apakah dia benar-benar salah dituduh dan Han-joon mencemooh bahwa sudah biasa bagi penjahat untuk membuat klaim itu. Dia menyesali bahwa dia benar-benar ingin melihat video yang direkam Eui-hyun. Han-joon bertanya apakah dia tahu siapa hakim asli untuk kasus Jang Soon-bok dan meskipun Jung-joo mengoceh dari namanya, dia tidak menyadari bahwa itu adalah ayah Eui-hyun.

Han-joon menjawab teleponnya dan Jung-joo menyala saat ternyata menjadi ibunya, Profesor Yoo (hakim Jung-joo telah mengajukan diri untuk duduk di bangku SMA). Mereka bertemu dengan Profesor Yoo di kafeteria dan Jung-joo dengan gembira berlomba-lomba untuk memeluknya. Profesor Yoo dengan hangat berkomentar bahwa menurutnya Jung-joo akan bersembunyi setelah videonya dan Jung-joo mengakui bahwa dia berharap bisa mendapatkan kembali kepercayaan dirinya dengan berdiri di samping profesor yang terhormat itu.

Mereka melihat Eui-hyun tiba di kafetaria dan Profesor Yoo mengajaknya untuk bergabung dengan mereka. Mengamati Jung-joo, dia dengan sopan menolak. Jung-joo bertanya bagaimana Profesor Yoo mengenal Eui-hyun dan terkejut saat mengetahui bahwa Han-joon dan Eui-hyun dulu orang yang paling baik. Dia tampak bertanya pada Han-joon tapi dia menghindari matanya. Sementara itu, pedofil Kim Joo-hyung dari langkah percobaan kemarin keluar dari bus penjara.

Kembali ke kafetaria, Profesor Yoo mengungkapkan bahwa dia diminta untuk mengevaluasi keadaan mental terdakwa Kim. Jung-joo menawarkan Profesor Yoo beberapa telur dadarnya karena ini adalah kesukaannya. Han-joon melihat dengan iri dan mengulurkan sendoknya, menyalakan aegyo untuk meminta beberapa telur dadar juga. Jung-joo tidak terkesan dan dia terpaksa bertanya kepada ibunya, tapi dia menggerutu tentang menjadi yang terbaik kedua dan melemparkan beberapa sayuran ke sendoknya.

Han-joon khawatir tentang ibunya yang bertemu dengan terdakwa Kim sendirian dan mengeluh tentang beralih ke psikologi kriminal. Jung-joo kagum bahwa Profesor Yoo telah menjadi hakim yang luar biasa.

Seorang kolega berdiri dengan Eui-hyun di ruang sidang yang ditinggalkan dan berkomentar bahwa hal-hal sepi berkat Jung-joo. Dia memeriksa apakah Eui-hyun telah menghapus rekaman keamanan tapi pergi tanpa menunggu jawaban dari Eui-hyun.

Di ruang sidang yang lain, Chief Oh memanggil terdakwa Kim untuk dibawa masuk tapi kemudian menatap Jung-joo curiga. Dia melirik botol air di depannya dan dia cepat-cepat menyerahkannya. Chief Oh menatap tajam Jung-joo saat dia membuka persidangan dan memperingatkan terdakwa Kim untuk berperilaku hari ini. Kim menyela dia untuk mengatakan bahwa dia perlu menggunakan kamar kecil, dan jengkel, Chief Oh akhirnya mengalah, memanggil reses sepuluh menit.

Tiba-tiba, Kim meraih stenographer dan memegang pisau ke lehernya. Wanita yang ketakutan itu memohon agar terhindar dan dia menyuruhnya bertanya pada Jung-joo. Kim berteriak bahwa dia hanya akan memberitahu Jung-joo apa yang dia inginkan dan menuntut agar semua orang lain kecuali dia pergi. Chief Oh dan Chae-sung keduanya mencoba untuk menggantikannya sambil diam-diam menekan tombol kamera keamanan.

Sambil menarik napas, Jung-joo setuju untuk tetap tinggal dan menyuruh semua orang untuk pergi. Dia melihat senyum berkedut di bibir Kim dan menyuruhnya membiarkan wanita itu pergi juga, karena dia sudah berjanji untuk tinggal di belakang.

Di luar, reporter berita membahas tentang petugas, yang meliput situasi sandera. Di bandara, seorang wanita muda, JIN SE-RA (Na Hae-ryung), menangkap siaran di salah satu monitor.

Di dalam ruang sidang, terdakwa Kim melempar arsip kasusnya di depan Jung-joo. Berbelok ke pengakuan tulisan tangannya, dia menyuruh Jung-joo untuk menyingkirkannya. Dia menunjukkan bahwa menghancurkan file tersebut tidak akan mengubah kejahatannya tapi dia mengaum bahwa itu adalah "pendidikan seksual." Jung-joo tidak mundur dan Kim tersenyum bahwa dia tidak membenci sikapnya yang berapi-api.

Menyerahkannya pemantik api, dia menyuruhnya untuk membakar pengakuan tapi Jung-joo menolaknya. Marah, Kim menyuruhnya untuk melepaskan pakaiannya, jadi dia bisa menunjukkan kepadanya bahwa itu bukan pemerkosaan. Dia menyentakkan jubahnya dan sekali lagi mengatakan kepadanya bahwa dia bisa melepas bajunya atau menghancurkan arsipnya. Dengan ketakutan, dia tidak bisa menanggapi tapi ada orang lain yang memanggilnya. Ini adalah Eui-hyun dan dia menyuruhnya untuk melepaskannya saat dia melangkah ke ruang sidang.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis