Advertisement
Advertisement
Episode 10 Part 2



All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 10 Part 1
Dalam perjalanan keluar dari ruang sidang, Pengacara Heo menabrak bahu Yi-deum dan nyengir sebelum dia pergi. Nenek Soo-ah memegang tangan Yi-deum dan bertanya mengapa keadaan menjadi buruk, tapi sebelum Yi-deum bisa menjawab, dua agen urusan dalam negeri mendekati mereka.

Jin-wook dan Jaksa Min bertanya apa isinya, dan agen tersebut menyajikan foto pertemuan rahasia Yi-deum dengan Sang-ho. Beralih ke nenek Soo-ah, Yi-deum berjanji bahwa mereka akan memenjarakan kedua bocah itu besok dan kemudian pergi dengan agennya.


Dalam interogasi, Yi-deum mengaku telah bertemu Sang-ho secara kebetulan. Mereka menyajikan dokumen yang dipasang kembali bahwa dia telah berubah, tapi Yi-deum mengatakan bahwa dia tidak ingat mengapa dia mengubahnya. Agen-agen itu menjadi frustrasi, tapi Yi-deum berpendapat bahwa alih-alih berta kepadanya tentang tindakannya, mereka harus melihat siapa yang mengumpulkan bukti dan memanggil mereka. Sampai mereka memberitahu siapa yang mengirim foto, dia akan menegaskan haknya untuk tetap diam.

Sang-ho bertemu dengan Min-ho yang putus asa dan mencoba menghiburnya dengan akta rumah yang disukai Min-ho saat kecil dan berjanji akan membelinya saat dia sudah besar. Sang ho berkata bahwa ia tidak bisa menunggu, jadi dia pergi dan membeli rumah itu, tapi bukannya senang, Min Ho bertanya apakah saudaranya tidak mendengarkannya. Min ho menangis bahwa dia akan menghadapi dua puluh tahun di penjara dan hidupnya telah berakhir tapi Sang-ho meyakinkannya bahwa dia akan memperbaikinya.

Jo Gap-soo menerima telepon dari Sang-ho yang setuju untuk menyerahkan perencana tersebut dan dengan sedih bertanya di mana Sang-ho tinggal.


Jaksa Min diberitahu bahwa Yi-deum berada dalam masalah serius yang kemungkinan akan mempengaruhi dia juga. Dia bertemu Jin-wook, yang mencurigai bahwa tim Tae-gyu berada di balik semuanya. Jaksa Min tidak begitu yakin tapi setuju saat Jin-wook memutuskan untuk menyelidiki bukti-bukti buku.

Di lab forensik, Jin-wook bertemu dengan teknisi yang telah mengerjakan sarung tangan itu, dan dia tidak ingat melihat besi kuningan dan jika mereka berhasil melewatinya, dia pasti akan melakukannya. Jin-wook mencatat nama teknisi yang terdaftar, dan diberi tahu bahwa pria itu mengambil izin satu hari. Pria itu mengatakan bahwa dia akan meminta teknisi itu menelepon mereka saat dia kembali bekerja besok.


Min-ho memanggil Jin-wook karena dia tidak bisa menghubungi Yi-deum, dan mengatakan kepadanya bahwa Sang-ho memiliki video yang menunjukkan Tae-gyu memukul Soo-ah pada malam dia meninggal. Min-ho bersumpah dia tidak bersalah dan memohon kepada Jin-wook untuk memanggil Sang-ho ke pengadilan besok sehingga mereka bisa membuktikannya.

Di rumah Sang-ho, Sang-ho memberika notebook Jo Gap-soo dan Jo meminta maaf. Sang-ho menyikatnya tapi Jo terus, dengan emosi menegaskan bahwa dia tahu Sang-ho mengangkat Min-ho seperti anak laki-laki setelah ibu mereka kabur. Jo mengatakan bahwa Sang-ho pasti marah saat mengambil sisi Tae-gyu sebagai gantinya dan meminta Sang-ho untuk mempercayainya sekali lagi.



Jo mengatakan bahwa dia hampir sampai ke tempat dia berada, dan akan sangat sia-sia jika melewatkan sesuatu yang sepele dari masa lalu. Terkejut, Sang-ho bertanya apakah Jo ingin dia jatuh lagi dan Jo mengira bahwa Sang-ho adalah satu-satunya yang bisa menyelamatkannya ... dan hanya dia yang bisa menyelamatkan Min-ho.

Jo menyatakan bahwa itu bukan perintah atau ancaman, melainkan untuk seorang teman. Dia berjanji untuk menyelamatkan Min-ho, dan memohon Sang-ho melakukan ini untuknya.

Jadi, Sang-ho menulis sebuah pengakuan, menyalin teks yang disiapkan oleh Jo, Yi-deum membuatnya berbohong. Jo berterimakasih, tapi saat dia berpaling, Jo membalik-balik buku catatan dan ekspresinya mengeras. Sang-ho menandakan namanya saat bayangan Jo jatuh di atasnya.
 

Di pengadilan, semua orang menunggu Sang-ho untuk datang untuk bersaksi, dan Pengacara Heo keberatan bahwa penuntut hanya mengulur waktu saja. Saat itu, para penonton mulai bergumam dan setelah memeriksa teleponnya, Pengacara Heo mempersembahkannya kepada hakim. Melihat layar, hakim kemudian meminta Jin-wook jika saksinya adalah Sang-ho. Ketika dia mengkonfirmasikannya, dia mengumumkan bahwa Sang-ho baru saja ditemukan tewas.

Sang-ho ditemukan di rumah, duduk di samping tangga, tampaknya telah menggantung dirinya pada pegangan tangga. Di sampingnya ada surat pengakuannya, yang mengklaim bahwa Yi-deum memaksanya untuk bersaksi tentang Ibu sehingga dia bisa menyelamatkan saudaranya dan bahwa Jo Gap-soo sama sekali tidak bersalah.


Jo Gap-soo bergegas ke pemakaman di antara kerumunan kamera yang berkedip, tergerak secara dramatis di depan altar. Dia kemudian memutar ceritanya kepada wartawan bahwa Yi-deum adalah seorang jaksa korup yang ingin membuat skandal politik dan ini membuat sebuah bunuh diri yang tragis. Menuntut untuk mengetahui mengapa tidak ada yang menghentikannya, dia menyerang seluruh kantor kejaksaan.

Kembali ke pengadilan, Min-ho dinyatakan bersalah atas pembunuhan, mendapat hukuman delapan belas tahun penjara sementara Tae-gyu dikenai hukuman tiga tahun penjara dikurangi masa percobaan lima tahun.

Setelah itu, Jaksa Penuntut Min menonton berita dimana Jo Gap-soo berkampanye untuk hukuman Yi-deum.


Keesokan harinya, Jaksa Min bertemu dengan agen urusan dalam negeri dan mengatakan kepadanya bahwa Yi-deum hanya bertindak berdasarkan perintahnya dan bahwa dia bersedia untuk bertanggung jawab penuh. Agen tersebut memperingatkannya bahwa hukumannya akan lebih serius daripada penurunan jabatan atau tindakan disipliner dan Jaksa Penuntut meyakinkannya bahwa dia telah siap. Dia tidak mengerti mengapa dia melindungi Yi-deum dan Jaksa Min tersenyum pada dirinya sendiri sebelum menyerahkan lencana jaksa penuntutnya.

Jaksa Min mengemasi barang-barangnya dan anggota tim lainnya (tanpa Yi-deum dan Jin-wook) melihatnya pergi. Dia menempatkan Jaksa Agung Jang untuk bertanggung jawab dan Jaksa Seo bertanya-tanya mengapa dia mengundurkan diri saat Yi-deum bersalah. Penyelidik Gu mencoba menelepon restoran makan malam tapi tidak ada yang tertarik, sementara Mi-young berjanji untuk segera mengundurkan diri dan mencalonkan dirinya jika Jaksa Penuntut Min membutuhkannya.



Yi-deum akhirnya dibebaskan dari interogasi. Sambil menyalakan teleponnya, dia melihat berita tentang Sang-ho sama seperti Chief Inspektur Oh yang muncul untuk mengganggunya. Dia mengatakan bahwa dia mendapatkan julukan "pembunuh jaksa kepala", yang menjelaskan bahwa Jaksa Min mengundurkan diri dari jabatannya. Dia merenungkan bahwa meski diturunkan beberapa kali, itu adalah bawahan yang buruk yang akhirnya mengakhiri karirnya.

Yi-deum menuntut untuk mengetahui apakah dia ingin dia berhenti seperti Jaksa Min. Jaksa Penuntut Oh menyeringai bahwa penilaiannya akan segera selesai dan dia akan dipecat.



Jin-wook menangkap Jaksa Min di tempat parkir dan mengatakan kepadanya bahwa dia mengonfirmasikan bukti-bukti besi kuningan itu dimanipulasi dan dia akan mengajukan banding. Dia berjanji untuk tidak menyerah, mengatakan bahwa dia akan memenjarakan Tae-gyu. Jaksa Min mengatakan bahwa dia juga tidak akan menyerah dan dia akan segera bertemu dengannya, sebelum pergi.

Yi-deum berlari menemukan kantor Kejaksaan Min kosong. Jin-wook masuk di belakangnya dan mereka saling menatap untuk sesaat. Akhirnya, Jin-wook mengatakan bahwa Yi-deum telah berjanji untuk membalas dendam Soo-ah, tapi Tae-gyu mendapatkan masa percobaan, Sang-gyu meninggal, dan Jaksa Min mengundurkan diri. Dia bertanya apakah dia menemukan kebenaran tentang kasus ibunya.



Berkedip dengan penuh air mata, Yi-deum setuju bahwa dia benar. Dia mengakui bahwa dia menghancurkan segalanya dan dengan cepat meninggalkan ruangan.

Berjalan pulang, Yi-deum terjebak dalam hujan mendadak, dan jika itu tidak cukup, dia melihat siaran kemenangan Jo Gap-soo sebagai walikota.

Tim kampanye Jo Gap-soo bersorak gembira dan mengucapkan selamat atas keberhasilannya. Sekretaris Jo mengatakan kepadanya bahwa dia telah diundang untuk makan malam dan dia bertanya di mana Sang-ho berada, dengan kebingungan sekretarisnya, sebelum menyadari kesalahannya.


Setelah itu, Jo berdiri sendiri di kantornya, menatap hujan sampai dia mendengar Sang-ho mengucapkan selamat kepadanya saat menjadi walikota. Berbalik, dia melihat Sang-ho berdiri di sisi lain ruangan, dan wajahnya tersenyum. Sang-ho mengulangi perasaannya, dan mereka berdua tertawa.

Tapi kemudian Jo melihat lagi, dan Sang-ho hilang. Senyum menyeka membentuk wajahnya. Jo jatuh ke tanah dan menangis.

Keesokan paginya, Jin-wook tiba di kantor menemukan meja Yi-deum kosong. Beberapa saat kemudian, manager apartemen itu menjelaskan bahwa Yi-deum telah pindah dari apartemennya. Kaget, Jin-wook menjatuhkan tasnya dan berlari keluar.
 

Saat Yi-deum mengemasi apartemennya, matanya tertuju pada dua foto berbingkai. Menempatkan salah satu dari dia dan ibu dalam sebuah kotak, Yi-deum ragu untuk mengambil gambar yang telah dibingkai oleh Jin-wook. Akhirnya memutuskan untuk menyimpannya, Yi-deum juga menempatkan gambar kedua.

Beberapa saat kemudian, pintu terbang terbuka dan Jin Wook berlari masuk ... hanya untuk menemukan apartemennya kosong. Dia memanggil Yi-deum, tapi teleponnya tidak aktif. Dia duduk di tangga, memandang sedih di sekitar ruangan kosong.

Tiga bulan kemudian ...
 


Jin-wook terus bekerja dengan rajin di unitnya, tapi ia berhenti sejenak untuk melihat meja lama milik Yi-deum, yang sekarang memakai nama orang lain. Sambil menjatuhkan setumpuk kertas, Jin-wook membungkuk di bawah meja untuk mengambilnya kembali seperti sepasang sepatu bot yang sudah familiar melangkah ke mejanya.

Sambil duduk, dia sangat senang melihat Yi-deum duduk di kursi yang berlawanan. Dia bertanya mengapa dia ada di sana tapi dia hanya memberinya senyuman tegang.

Mi-young memasuki ruangan dan menyerahkan Jin-wook sebuah file. Yi-deum berpaling saat Jin-wook masuk dan saat dia masuk ke daftar anggota Yi-deum sebagai tersangka, dia meringis.


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis