Advertisement
Advertisement
Episode 11 Part 1


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 10 Part 2
Tiga bulan setelah Yi-deum pergi tanpa kabar, dia muncul di kantor kejaksaan, dan Jin-wook senang melihatnya lagi dengan cepat berubah menjadi jengkel saat dia mengetahui bahwa Yi-deum ada di sini bukan karena sebuah kunjungan sosial. Dia terdaftar sebagai tersangka dalam tuntutan pelecehan seksual, dan dia mengutip laporan tersebut dengan tidak percaya, "Dia sangat tampan sehingga kamu tidak dapat menahan diri mu sendiri? Kenapa kamu melakukannya?"

Dalam kilas balik ke satu minggu sebelumnya, kita melihat Yi-deum di tempat barunya yang sangat sempit dan berantakan di telepon dengan seorang telemarketer bank yang mencoba menawarinya produk pinjaman. Yi-deum dengan mudah meminta pinjaman sebesar 50 juta won (sekitar $ 50.000) tanpa bunga, dan sementara itu ditolak, itu memberinya ide untuk menghasilkan uang.


Dengan berani, Yi-deum langsung menuju kantor hukum yang tampak terhormat untuk diwawancarai, dan menyombongkan diri bahwa dia baru saja keluar dari kantor kejaksaan. Dia dengan berani mendaftarkan tuntutannya, dan meminta 50 juta won di depan. Tidak mengherankan, taktik ini tidak berhasil, dan Yi-deum diberitahu bahwa perusahaan tersebut tidak akan mempekerjakannya karena masa lalu yang memalukan.

Perhentian selanjutnya Yi-deum adalah ke kantor Jaksa Penuntut Seoul Timur, di mana dia berdiri dengan bangga di luar gedung sambil mengambil selfies yang bertuliskan "#FreshStart" dan "#SuccessfulLawyer." Kecuali dia tidak ada di sini untuk mendapatkan pekerjaan, dan dengan bersemangat mulai membagikan kartu kepada orang yang lewat dengan tawaran "konsultasi gratis" dari mantan jaksa penuntut.


Yi-deum tidak memiliki banyak keberuntungan, tapi semakin parah saat Mi-young dan Investigator Gu mengenalnya, dan dia tidak bisa pergi dengan cepat. Duo ini senang melihat Yi-deum, dan bahkan ada berita menarik Mi-young hamil dan Gu adalah ayahnya!

Itu terjadi setelah Jaksa Penuntut Min dan Yi-deum pergi, Mi-young dan Gu pergi minum bersama-sama dan mereka dengan bangga menyatakan bahwa Mi-young hanya perlu waktu untuk hamil. Yi-deum mengucapkan selamat kepada pasangan yang bahagia, dan dengan ragu bertanya apakah "semua orang" baik-baik saja di kantor.



Mi-young menjawab bahwa semua orang baik-baik saja: Jaksa Agung Jang telah mengambil alih jabatan sebagai Chief Jaksa, dan gaya kepemimpinannya sangat mirip dengan Jaksa Min sehingga dia terdengar seperti dia dimiliki oleh bos lama mereka. Jaksa baru, Park Hoon-soo dibawa masuk menggantikan Yi-deum. Jin-wook masih belum bisa menyesuaikan diri dengan kepergian Yi-deum, dan secara teratur memanggil Hoon-soo dengan nama Yi-deum, dan juga menolak usahanya untuk mengenalnya lebih baik.

Yi-deum menyombongkan diri kepada Mi-young bahwa dia baik-baik saja, dengan sebuah mobil baru dan dia memilih firma hukum. Sayangnya, seseorang menabrak ke dalam tas barang yang dia bagikan, mengungkapkan kebohongannya. Dengan merasa malu, dia mengambil barang-barang itu dengan putus asa dan melarikan diri.



Malam itu, Yi-deum sudah kembali ke kebiasaan lamanya untuk menikmati kenyamanan, dan merengek, "aku minum sembilan gelas bir tapi aku masih merasa malu!" Mencoba mengendalikan diri, Yi-deum menegur dirinya sendiri bahwa tidak ada rasa malu saat bekerja, dan memutuskan pulang.

Mabuk di mobilnya, Yi-deum melihat ketika seorang pria ditunjuk sebagai driver muncul. Berkedip, Yi-deum bertanya, "Wow, apakah mereka mempekerjakan mu untuk penampilan mu?" Sopir setuju dengan tidak nyaman. Yi-deum menyeramkan dan menawarkan cumi kering di tangannya, bertanya, "Apakah kamu suka?"



Yang membawa kita kembali ke Yi-deum dan Jin-wook di masa sekarang. Jijik, Jin-wook membacakan daftar pelanggarannya, sementara Yi-deum protes bahwa tidak seperti itu. Karena tidak ada rekaman didalam mobil, Yi-deum dengan sangat membantu menunjukkan bahwa Jin-wook melakukan pemeriksaan silang.

Kami menghadirkan korban, yang ternyata TIDAK muda atau tampan, dan Jin-wook mengakui, "Setiap orang memiliki selera yang berbeda." Pria tersebut mengklaim bahwa Yi-deum menekan sebuah tombol di tempat duduknya yang membuatnya seperti posisi tertidur sampai dia ada di punggungnya Yi-deum mengantar semua orang ke luar untuk menunjukkan bahwa kursi mobilnya hanya memiliki engkol manual, dan tidak akan bisa menjadi posisi tidur di manapun.



Pria itu mengaku bahwa dia tertangkap mencuri saat Yi-deum mabuk dan berbohong untuk menutupi. Itu menutup kasus ini dengan cepat, dan saat Yi-deum berbalik untuk pergi, Jin-wook menghentikannya, bertanya, "Bagaimana ... apa yang telah kamu lakukan? Aku mengkhawatirkanmu."

Yi-deum dengan cepat mengatakan kepadanya untuk tidak mengkhawatirkannya, tapi janji Jin-wook bahwa mereka akan bertemu lagi dia sedang mempersiapkan permohonan Soo-ah, dan akan membantu kasus Ibunya sebagai jaksa penuntut. Yi-deum dengan tegas menunjukkan bahwa akan menjadi masalah karena ibunya, dan menyatakan bahwa dia bisa mengurus urusannya sendiri. Yi-deum berkata datar, "Jangan memulai sesuatu yang tidak bisa kamu tangani, dan kemudian menyalahkan ku nanti."

Di luar, Yi-deum memperhatikan orang yang cemas di telepon sambil meminta pengacara terbaik yang bisa dia dapatkan, lebih baik dengan pengalaman dalam kasus penganiayaan seksual. Yi-deum menyelipkan kartu ditangannya.


Dalam kilas balik, kita melihat bahwa pria itu, Lee Sang-hyun, pernah bertemu dengan seorang fotografer, Yoo-jin memotretnya untuk sebuah majalah. Keduanya keluar untuk minum, dan kemudian Sang Hyun mengantar Yoo-jin yang tersandung kembali ke blok apartemennya. Beberapa waktu kemudian, Yoo-jin memanggil polisi untuk melaporkan serangan seksual.

Di kantor kejaksaan, Jaksa Agung Jang mencatat bahwa Yoo-jin adalah orang yang menyarankan minum, dan dengan rela kembali bersama Sang-hyun ke apartemennya. Dia bertanya apakah ini berarti bahwa Yoo-jin sudah menyetujui hubungan seksual yang terjadi.


Mi-young memainkan rekaman panggilan Yoo-jin ke polisi, di mana dia mengaku telah diperkosa. Yoo-jin membuat panggilan dengan telepon Sang-hyun, dan awalnya diputus. Ketika polisi memanggil kembali, Sang-hyun menjawab dan mengklaim itu adalah sebuah panggilan lelucon. Polisi menerima penjelasan itu, tapi setelah mereka menemukan Yoo-jin di luar rumah Sang-hyun, mereka menyelidiki apartemennya untuk kejahatan tersebut dan menemukan kondom.

Hoon-soo menyatakan bahwa akan sulit untuk mendapatkan keyakinan Yoo-jin tidak ingat serangan itu, tapi cukup jelas untuk memanggil polisi. Sang-hyun akan ditemukan tidak berdosa. Jaksa Jang terganggu dengan sikap dinginnya, seolah-olah kasus yang sulit dibuktikan tidak sebanding dengan usaha, tapi Jin-wook mengarahkan pembicaraan kembali ke masalah yang ada. Hoon-soo dengan sepenuh hati merekomendasikan agar Jin-wook menjadi orang yang menangani kasus ini.


Sementara itu, Yi-deum bertemu dengan Sang-hyun di restoran kelas atas tempat dia bekerja untuk membahas kasusnya. Yi-deum memperingatkan Sang-hyun untuk tidak berbohong padanya, dan dengan riang mengancam bahwa dia membenci orang yang menusuknya dari belakang, dimana kontrak mereka akan segera berakhir.

Di kantor kejaksaan, Yoo-jin dengan tegas menyatakan bahwa dia tahu reputasinya di dunia fotografi akan hancur jika dia melaporkan Sang-hyun-tapi dia tetap maju karena dia sangat marah atas apa yang telah dilakukannya padanya.

Pada saat yang sama, Sang-hyun mengklaim bahwa keduanya benar-benar berpacaran. Sebaliknya, Yoo-jin mengklaim bahwa Sang-hyun sama sekali bukan tipenya. Dia menyarankan minuman terlebih dahulu, tapi dengan kapasitas profesional, mengingat sifat pekerjaannya bergantung pada koneksi.


Sang-hyun mengklaim bahwa Yoo-jin ingin terus minum di tempatnya dan dia bahkan membeli minuman di toko untuk melakukannya. Yoo-jin berpendapat bahwa dia suka membayar untuk orang lain dan secara klinis menunjuk pada Jin-wook bahwa wanita tidak harus membiarkan orang lain membayar.

Yoo-jin mengakui bahwa dia biasanya bisa minum alkohol dalam jumlah besar, dan mengira bahwa pasti sedang tidak enak badan pada saat itu. Dia menceritakan bahwa ketika dia bangun, Sang-hyun berada di atas tubuhnya, dan menahan diri untuk tidak terdorong bahkan saat dia memintanya untuk berhenti. Sebagai gantinya, Sang-hyun menyerahkan teleponnya dan mengejek agar dia menelepon polisi.

Terguncang, Yoo-jin mengatakan bahwa dia benar-benar memanggil polisi, "Karena ... aku merasa dia akan terusk memaksakan dirinya pada ku jika tidak."


Yi-deum pergi ke toko untuk menyalin formulir rekaman malam itu, tapi dikeluarkan setelah mengetahui bahwa jaksa ada di sana terlebih dahulu. Tanpa gentar, Yi-deum memaksakan jasanya sebagai pengacara pembela, sebelum dia (berhasil) menyuap petugas toko untuk memberinya rekaman itu.

Sambil mengamati foto TKP, Jin-wook melihat celah di rekening polisi dan mengetahui bahwa kondom sebenarnya ditemukan oleh polisi, dengan curiga tersembunyi di meja samping tempat tidur.

Jin-wook dan Mi-young tampak jengkel saat mereka bertanya kepada Sang-hyun ... karena duduk di seberang mereka dan Yi-deum yang menyeringai.


Jin-wook menariknya ke samping untuk berbicara, dan Yi-deum menjelaskan bahwa dia ada di sini untuk mewakili Sang-hyun. Yi-deum berkata, "Jika kamu terus menjadi amatir, itu akan menjadi semakin sulit. Mari kita masing-masing melakukan pekerjaan kita. "

Jin-wook enggan kembali untuk menyelesaikan interogasi, dan meminta Sang-hyun mengapa dia menyembunyikan kondom. Yi-deum dengan cepat menasihati Sang-hyun untuk tidak mengatakan apapun, dan setelah beberapa saran berbisik, Sang-hyun menjawab bahwa dia sangat mabuk sehingga dia bingung dengan tempat sampahnya. Jika dia bermaksud menyembunyikannya dari polisi, seperti yang dituntut oleh jaksa penuntut, dia pasti akan memerah ke toilet.



Jin-wook dengan tegas meminta Sang-hyun untuk menyelesaikan tes poligraf, tapi Yi-deum menolak untuk mengizinkan tes tersebut dan mengumumkan bahwa wawancara telah berakhir. Yi-deum berhenti di pintu keluar, dan mengingatkan Jin-wook bahwa karena kondom tidak akan diterima di pengadilan, akan masuk akal jika dia menjatuhkan kasus ini sama sekali. Jin-wook menantang Yi-deum untuk membuktikan dirinya di pengadilan, dan Yi-deum sangat mendorong Jin-wook untuk "bertarung!"

Di pengadilan, Yoo-jin menceritakan sisi ceritanya, dan kemudian Yi-deum bangkit untuk memeriksa silangnya. Yi-deum menunjukkan pesan sepenuh hati Yoo-jin dan gambar yang dia kirim dari pakaian seksinya kepada Sang-hyun, yang menyarankan niat pribadi, bukan pertanyaan profesional.



Benda Jin-wook, dengan alasan bahwa apa yang dipakai Yoo-jin hari itu tidak relevan dengan kasus ini, tapi Yi-deum berpendapat bahwa pakaian seksi Yoo-jin menunjukkan bahwa dia bermaksud merayu Sang-hyun. Hakim memperingatkan Yi-deum untuk membukanya kembali, tapi ide itu telah disimpan.

Yi-deum bertanya kepada Yoo-jin berapa banyak yang biasanya dia minum, yang jumlahnya lebih dari dua kali lipat yang dia minum pada malam itu. Namun Yoo-jin bersaksi bahwa jumlah yang kecil itu hampir tidak akan memengaruhinya jadi Yoo-jin pasti berbohong karena mabuk begitu dia pingsan. Yi-deum menyeringai, "Apakah toleransi mu berubah berdasarkan situasi mu?"

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis