Advertisement
Advertisement
Episode 12 Part 2


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 12 Part 1
Ketika Yi-deum mengatakan kepadanya bahwa dia berada di luar garis, Hyung-soo bersandar ke depan untuk tidak setuju dan Sun-hwa memukulinya dengan keras di wajah. "Kehancuran hidupmu? Aku? "Teriaknya. "Bagaimana dengan kehidupanku yang kau hancurkan?" Dia bilang dia belum bisa tidur nyenyak sejak itu, dan berteriak kepadanya karena menuduhnya berbohong sebelum larut dalam isak tangis.

Hyung-soo menatapnya dengan dingin, mengatakan bahwa dia tidak ingin melangkah terlalu jauh sehingga dia memberikan dokumen ke Jin-wook. Ini adalah catatan medis Sun-hwa, mereka menggambarkan sejarah kecemasan dan paranoia. Hyung-soo menegaskan bahwa Sun-hwa selalu memiliki masalah dan tuduhannya adalah akibat kondisinya. Dia mengulangi bahwa mereka memiliki hubungan seks konsensual Sun-hwa membantahnya berulang-ulang di antara isak tangisnya.

Setelah itu, Jin-wook menghela napas bahkan jika Hyung-soo berbohong, kasus Sun-hwa telah melemah sejak Hyung-jadi bisa mengklaim bahwa dia membayangkan semuanya karena depresi. Tidak terpengaruh, Yi-deum mengatakan mereka bisa menemukan bukti lain dan ingat bahwa ada saksi lain, yang Jin-wook konfirmasikan.


Dia mulai menyarankan langkah selanjutnya, tapi Jin-wook menawar hari yang baik dan menutup pintu kantornya di wajahnya. Pindah ke jendela, Yi-deum mencoba memanggil Mi-young tapi Jin-wook menutup tirainya. Yi-deum terus berteriak dan melambaikan tangannya di jendela kedua tapi Jin-wook dengan tegas mengabaikannya saat dia meminta Mi-young tentang saksi, yang belum mereka temukan.

Malam itu, Jin-wook menerima sebuah notifikasi dan mendesah saat dia menyadari bahwa besok adalah hari ulang tahun ibunya.

Keesokan harinya, Dr. Ko menerima rangkaian bunga tapi dikeluarkan saat dia membuka kartu dan menyadari bahwa itu bukan dari Jin-wook tapi dari stasiun KBS.

Di tempat kerja, Jin-wook menerima sebuah pesan dari ibunya bertanya bagaimana keadaannya dan meskipun dia membacanya, dia tidak menanggapi. Penyidik Gu datang untuk memberitahukan kepadanya bahwa mereka menemukan saksi tersebut, seorang perawat yang sekarang bekerja di sebuah fasilitas perawatan jangka panjang di Pulau Bujin. Memeriksa arlojinya, Jin-wook setuju untuk pergi dalam satu jam.

Jin-wook berjalan keluar ke mobilnya dan yang kedua dia membuka kunci, Yi-deum meluncur ke kursi penumpang. Jin-wook mengatakan kepadanya untuk keluar karena Penyidik Gu akan datang, tapi Yi-deum mengatakan bahwa dia menggantikannya. Jin-wook bertanya apakah dia benar-benar harus ikut serta dimana-mana dan dikejutkan saat dia dengan mudah setuju.



Sambil duduk di tempat duduknya, dia mengatakan kepadanya untuk membangunkannya saat mereka tiba dan Jin-wook mendesah frustrasi. Dia memanjat dan meriah berjuang untuk mendapatkan sabuk pengamannya, melihat Yi-deum yang berpura-pura tidur.

Ketika mereka sampai di fasilitas tersebut, Yi-deum berlari masuk untuk mencari kamar mandi sementara Jin-wook bertanya pada resepsionis tentang saksinya, Choi Gyung-ja. Ketika dia muncul, Jin-wook tertegun menemukan bahwa itu adalah perawat yang telah diselamatkan bersama dengan dia oleh ibu Yi-deum di rumah sakit itu.


Mereka senang bertemu lagi dan dia bertanya mengapa dia berhenti begitu tiba-tiba. Senyumnya menjadi sedikit tegang saat dia mengatakan bahwa dia harus merawat adiknya yang sakit. Dia bertanya tentang Dr. Ko dan dia menjawab, sama canggungnya, bahwa dia sehat. Ketika Yi-deum bergabung dengan mereka dan Jin-wook mengenalkan keduanya, ekspresi aneh melewati wajah Perawat Choi saat dia melihat Yi-deum.

Mereka menunjukkan kepada Perawat Choi foto Sun-hwa dan menanyakan apakah dia mengingatnya. Butuh beberapa saat, tapi Perawat Choi ingat pada malam dia bertemu Sun-hwa merangkak keluar dari ladang, nyaris tidak sadar dan berlumuran darah. Mereka naik ambulans bersama-sama dan saat mereka tiba di rumah sakit, Perawat Choi mengatakan kepada dokter bahwa dia menduga itu akibat pemerkosaan. Sekarang, Perawat Choi setuju untuk bersaksi di pengadilan.


Yi-deum bergerak untuk pergi, tapi karena ada waktu sebelum feri berangkat, dia dibujuk untuk tinggal dan makan. Jin-wook bangun untuk membantu Perawat Choi menggantung cucian, yang merenung bahwa Yi-deum terlihat familier. Jin-wook mengatakan kepadanya bahwa Yi-deum adalah putri Ibu, dan tidak memperhatikan tatapan aneh yang kembali ke wajah Perawat Choi.

Saat mereka pergi, Perawat Choi memberi Yi-deum sekantong teh yang dia buat. Yi-deum protes bahwa itu tidak perlu, tapi Perawat Choi meletakkannya di tangannya, mengatakan bahwa dia seperti anak perempuannya ... atau keponakan perempuan. Kemudian Jin-wook dan Yi-deum pergi, tidak memperhatikan saat mereka melewati seorang wanita dengan bekas luka bakar berjalan ke arah yang berlawanan.
 

Di feri, Yi-deum bertanya kepada Jin-wook jika Perawat Choi secara alami murah hati, mengakui bahwa dia merasa canggung untuk menerima hadiah dari orang asing. Jin-wook mengatakan bahwa dia mungkin merasa bersyukur dan menyesal, dan menceritakan tentang api itu. Dia mengaku merasakan hal yang sama, karena itulah dia berusaha menemukan keluarga ibu. Dia berjanji untuk menangkap orang-orang yang menyakiti Ibu dan meminta pertanggungjawaban mereka.

Memahami arti janji itu, Yi-deum mengatakan bahwa sementara dia akan menerima permintaan maaf, tapi dia tetap tidak mau memaafkan.

Kembali ke fasilitas perawatan, wanita yang terbakar berbalik untuk menyapa Perawat Choi (memanggilnya "unni") ... dan mengungkapkan dirinya sebagai Ibu Yi Deum


Keesokan harinya, Jin-wook menunjukkan Hyung-soo pernyataan saksi dan Hyung-soo menolak bahwa Jin-wook masih percaya padanya setelah klaim rumput merah muda. Jin-wook setuju bahwa ia juga merasa aneh, lalu menyajikan foto festival tersebut, dengan jelas menunjukkan rumput merah muda yang tinggi, yang telah dilakukan hanya untuk kesempatan itu.

Hyung-soo dengan gugup berpendapat bahwa harus ada kesalahan, bersikeras bahwa mereka berdua menikmati malam itu juga. Jin-wook menjawab bahwa jika itu benar, Sun-hwa tidak akan bereaksi seperti yang dia lakukan kemarin. Hyung-soo mencoba untuk permisi sendiri tapi saat dia memeriksa jam tangannya, kita melihat bekas luka melingkar di pergelangan tangannya. Sebuah kilas balik singkat mengungkapkan bahwa ini adalah hasil dari Sun-hwa yang membela dirinya sendiri dengan menggigitnya. Jin-wook mengatakan bahwa ini adalah kesempatan Hyung-soo untuk mengaku dan mengurangi hukumannya, tapi Hyung-soo dengan cepat pergi.



Di luar, Hyung-soo memanggil Pengacara Heo dan dia memberitahu dia bahwa dia telah selesai. Dia mulai menyebut Jo Gap-soo tapi dia bilang dia menyampaikan pesan walikota jadi dia bergegas ke City Hall dan memaksa masuk ke dalam. Hyung-soo menemukan Jo di kantornya dan menuntut untuk mengetahui apakah Jo mengusirnya. Sebagai jawaban, Jo memperkenalkan pria lain di ruangan itu sebagai pengganti Hyung-soo.

Berjalan di luar dengan linglung, Hyung-soo tiba-tiba teringat bahwa Yi-deum telah mengejarnya beberapa hari yang lalu dan memberinya kartu nama. Dia telah menyuruh untuk meneleponnya jika dia ingin membuat kesepakatan dan meskipun dia mencemooh saat itu, sekarang dia mencari-cari dengan panik melalui sakunya sampai dia menemukan kartu itu.


Ketika dia tiba di kantor Yi-deum, dia melirik ke meja kosong pengacara Min dengan cepat dan membawa dia keluar. Di sebuah kafe, Yi-deum mengulurkan tangannya untuk apa pun yang ditawarkan Hyung-soo, tapi dia bertanya-tanya apa yang bisa dilakukan Yi-deum, sekarang dia bukan lagi jaksa penuntut umum. Sambil memutar matanya, Yi-deum mengatakan bahwa dia bisa melepaskannya dengan masa percobaan atau denda hanya dengan mengklaim bahwa dia mencapai kesepakatan dengan Sun-hwa.

Dia dengan tegas meminta untuk melakukannya karena dia pasti akan menghadapi hukuman penjara jika tidak, dan Yi-deum mengatakan bahwa itu tergantung pada apa yang dapat dia berikan. Hyung-soo mengatakan bahwa dia memiliki bukti yang akan menghancurkan Jo Gap-soo-Ahn  Istri Jo Seo-rim dan Yi-deum duduk kembali sambil tersenyum puas.



Membungkus persidangan, hakim bertanya apakah Hyung-soo memiliki sesuatu untuk dikatakan. Menembak sekilas Yi-deum, yang menyeringai dan mengangkat sebuah amplop manila, Hyung-soo dengan percaya diri menyatakan bahwa dia tidak terlalu banyak dikotori sepanjang hidupnya dan jika tuduhan itu benar, dia dengan rela menerima hukumannya. . Namun, dia tidak meragukan ingatannya dan meminta hakim untuk mengambil keputusan yang bijak.

Sambil mengangkat tangannya, Yi-deum mengatakan bahwa dia memiliki dokumen penting yang berkaitan dengan kasus yang ingin dia sampaikan. Hakim mengizinkannya dan Yi-deum menyerahkan surat-suratnya, karena Hyung-soo berusaha menyembunyikan senyumannya. Membaca dokumen, hakim meminta Yi-deum jika mereka benar. Dia membenarkan hal ini, dan hakim mengatakan kepada pengadilan bahwa dokumen tersebut mendetail mengapa korban meminta ... hukuman berat terhadap terdakwa.


Senyum nyengir dari wajah Hyung-soo saat Yi-deum menjelaskan bahwa kehidupan Sun-hwa telah rusak sejak kejadian itu dan dia layak mendapat kesempatan pada kehidupan normal. Suaranya semakin kencang, Yi-deum menyatakan bahwa ini hanya mungkin jika Hyung-soo dihukum. Marah, Hyung-soo membanting tangannya ke atas meja dan berteriak bahwa ini bukan yang dijanjikan Yi-deum.

Sambil mengangkat teleponnya, Yi-deum memainkan rekaman Hyung-soo yang memintanya untuk menyelamatkannya dari penjara, mencatat jika dia tidak melakukannya kecuali dia mengingat kejadian tersebut. Dia berteriak bahwa dia mengingat segalanya kecuali berpura-pura tidak tahu dan tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan Oleh karena itu, dia memintanya untuk menerima hukuman berat atas kejahatannya. Hakim kemudian menjatuhkan hukuman lima tahun penjara.


Setelah itu, Yi-deum tersenyum saat menerima sebuah pesan dari pengacara Min yang hanya membaca "pekerjaan bagus." Sun-hwa berterima kasih pada Yi-deum dan ketika anaknya bergegas keluar untuk memeluknya, dia mengulurkan tangan dan memegang tangan ayahnya.

Sambil tersenyum saat melihat mereka pergi, Yi-deum mengambil fotonya dan Ibu keluar dari dompetnya, tapi dengan cepat memasukkannya saat Jin-wook memanggilnya. Dia mengucapkan selamat kepadanya atas kasus ini tapi ketika dia mengatakan bahwa menjadi pengacara korban cocok dengan dirinya, senyum Yi-deum muncul. Jin-wook mengatakan dia berharap bisa bekerja sama dengannya lagi dan Yi-deum mendesah, menjawab bahwa itu tidak akan terjadi.



Yi-deum menjelaskan bahwa dia tidak suka membantu orang lain dan jaksa mendapatkan semua kemuliaan. Sambil menyeringai, Jin-wook bertanya apa rencananya, dan dia menjawabnya tentu saja, dia akan menjadi jaksa penuntut. Dia mengatakan kepadanya untuk menunggu karena dia akan kembali menjadi senior dan mengatur ulang otaknya. Tertawa, Jin-wook berjanji untuk menunggu.

Duduk di kantor mereka yang gelap, Pengacara Min dan Yi-deum mempelajari papan pengumuman Jo Gap-soo. Jo menempa koneksi melalui lobi, menggunakan wanita dan bantuan seksual untuk meningkatkan roda, dan Pengacara Min bermaksud untuk mendapatkan daftar orang-orang yang mengunjungi "tempat itu" dan mengumpulkan bukti tentang layanan seksual yang diterima. Yi-deum bertanya di mana tempat itu dan Yun-hee masuk, memegang kartu kunci saat dia menjawab, "Kerajaan."


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis