Advertisement
Advertisement
Episode 16 Part 2

Sidang akhirnya berubah menjadi sudut ketika Yi-deum berada didepan Jo Gap-soo



All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 16 Part 1
SELESAI

Selanjutnya adalah persidangan kasus Ibu, dan Ibu menyelinap diam-diam ke belakang ruang sidang saat Dr. Ko mengambil posisi berdiri. Jin-wook berjuang untuk menahan emosinya saat dia bertanya kepada ibunya, yang memberi kesaksian bahwa Ibu dipenjara di rumah sakit jiwa tempat Dr. Ko, meski ibu sehat secara mental.

Ketika Dr. Ko mengakui bahwa Ibu telah menangis untuk pulang ke rumah putrinya, kenangan Ibu teringat kembali, saat dia memohon pembebasannya. Dr. Ko mengatakan bahwa ibu mengaku telah diculik oleh Jo Gap-soo, dan dia telah menemukan ceritanya masuk akal. Kemudian tujuh tahun kemudian, Sang-ho menyuruhnya untuk membunuh ibu atas perintah Jo Gap-soo.



Jo dipanggil ke stand tapi mengaku tidak ingat akan penculikan ibu. Jin-wook membaca entri jurnal dari hari itu, yang memicu ingatan lain untuk Ibu, yang ingat sedang terjebak dalam lift bersama Jo dan Sang-ho. Tanya Jin-wook pada Jo tentang usahanya baru-baru ini dalam kehidupan ibu tapi Jo menegaskan bahwa dia tidak melakukan hal seperti itu.

Sebagai tanggapan, Jin-wook memainkan rekaman panggilan telepon Jo dengan orang bayarannya dimana dia memerintahkannya untuk membunuh Ibu setelah dia tahu dia masih hidup. Jin-wook melanjutkan bahwa Jo telah mencoba membunuh ibu lagi minggu lalu, dan Jo berteriak bahwa dia difitnah. rekaman Yi-deum dari Jo untuk memberitahunya bahwa dia akan membunuh ibu satu kali dan bisa melakukannya lagi pada malam mereka menawar jurnal tersebut.

Jin-wook menyimpulkan bahwa Jo mencoba membunuh Ibu tiga kali dan bertanya-tanya apakah dia menganggapnya sebagai serangga yang terjepit. Ibu bergidik di kursinya dan hakim meminta Jo untuk sebuah pernyataan akhir. Pengacaranya tidak menawarkan apa-apa, jadi Jo berdiri dan berbicara. Dia berbagi bahwa ayahnya meninggal saat dia masih remaja dan dia menyampaikan kata-kata hatinya: "Pengorbanan diperlukan untuk mencapai hal-hal besar, dan kemajuan dilakukan melalui kerja keras orang-orang tertentu."

filosofis jo saat ia menyatakan bahwa ia ingin hidup dengan kata-kata ayahnya dan mengorbankan dirinya untuk kepentingan dunia. Dia tidak pernah hidup untuk dirinya sendiri hanya bangsa dan jika ada yang dikorbankan, itu tidak dapat dihindari. Jo melanjutkan bahwa saat dia melihat ke sekeliling wajah jijik di ruang sidang, dia merenungkan dirinya sendiri dan apa yang dia lakukan salah.


"Yang aku lakukan hanyalah bekerja keras dan melihat ke masa depan," katanya. "Jika itu sebuah kejahatan, aku akan dengan senang hati menerima keputusan itu."

Dia berteriak bahwa terlepas, dia tidak menyesal dan hakim meminta argumen penutupan penuntut. Yi-deum berdiri dan mengatakan bahwa pada tahun 1986 seorang wanita disiksa secara seksual dan mencoba untuk mengungkapkan mimpi buruknya kepada dunia. Air mata jatuh dari mata Ibu saat Yi-deum menceritakan ceritanya.

Yi-deum bertanya mengapa departemen kehakiman memaafkan kejahatan seks keji Jo dan alasan bahwa jika undang-undang tersebut telah memperhatikan korban lebih lama dan menerapkan undang-undang tersebut secara setara, mungkin beberapa kesengsaraan yang diikuti dapat dicegah.


Yi-deum: "Ketika saya melihat terdakwa, yang menolak mengajukan alasan, yang sama sekali tidak bertobat, saya bertanya pada diri sendiri satu pertanyaan ini: Kapan hakim menilai bahwa terdakwa yang percaya bahwa wajar untuk diinjak dan mengunakan yang lemah, tidak pernah bertobat atas apa yang dia lakukan? Kapan hakim akan menghakiminya? "

Yi-deum percaya bahwa waktu sekarang dan menyatakan bahwa Jo, yang menganggap satu-satunya kejahatannya bekerja keras, harus dipaksa untuk menghapus etos kerja itu dengan dikeluarkan dari masyarakat secara permanen. Suaranya berbatasan dengan teriakan saat dia meminta hukuman paling keras yang tersedia yaitu hukuman mati.


Setelah musyawarah, hakim mengumumkan bahwa Jo Gap-soo akan dieksekusi. Kepala Jo terdiam di sekitar dan dia menolak hukuman itu, dia harus diseret oleh petugas pengadilan saat berteriak ke pengadilan, menuntut untuk mengetahui siapa mereka bisa menghakiminya. Dia menangis bahwa dia tidak akan mati sebelum petugas pengadilan akhirnya membawanya keluar.

Ibu kembali ke Yi-deum, tapi kali ini dia melihatnya sebagai gadis muda lagi, melambai riang. Kenangannya kembali membanjir dan dia meneriakkan nama Yi-deum, air mata jatuh dari matanya saat dia bergegas ke arah anaknya. Mereka berpegangan tangan dan Ibu memberitahunya, "ibu ada di sini." Dia menangis lebih keras dan meminta maaf sebelum memeluk Yi-deum.

Satu tahun kemudian.


Sekarang dipenjara, Jo Gap-soo ke kafetaria penjara dan tempat makan Tae-gyu sendirian. Dia memanggil keponakannya, tapi Tae-gyu memutar matanya dan berjalan pergi. Jo mencoba mengejarnya, tapi seorang tahanan lain mengerjainya dan dia terjatuh di lantai, makan siangnya tersebar di depannya. Jo menengok untuk melihat tidak lain adalah sekretaris yang dia buang, Kim Hyung-soo.

Hyung-soo menyeringai pada posisi menyedihkan Jo, mengoreksi dirinya saat dia mulai memanggilnya nama Jo dan menggunakan nomor penjaranya. Setelah Hyung-soo pergi, Jo merangkak naik ke nampannya yang jatuh dan mulai menyekop makanan itu ke dalam mulutnya dengan kedua tangannya.


Yi-deum memberikan ibu mantel baru untuk mencocokkan miliknya dan mereka terkikik saat mencobanya. Ketika Yi-deum pergi untuk mengambilkan mereka minuman, seorang anak laki-laki datang ke arahnya bertanya, "Sayang, sudahkah kamu memutuskan?" Keduanya tercengang saat saling memandang dan dia melompat seperti pacar sebenarnya yang ada di belakang mereka. Dia meminta maaf dan pacarnya cemberut bahwa dia dan Yi-deum tidak terlihat sama.

Dalam perjalanan ke gedung kejaksaan, Yi-deum tersandung pada pemandangan yang menakutkan saat dia melihat Hoon-soo membagikan promosi untuk layanan hukumnya. Dia mencoba omongannya dan dia hanya mengatakan padanya untuk mengganti merek yang lebih baik. Dia bahkan mengeluarkan kacamata hitam dan memintanya untuk memakainya karena ini memalukan.


Hoon-soo bilang dia benar-benar tidak berubah, dan Yi-deum tersenyum. Dia menyindir bahwa mereka seharusnya tidak bertemu lagi, tapi dia menduga mereka bisa bertemu satu sama lain dari waktu ke waktu, dan mereka berdua tertawa saat berpisah.

Tepat di luar gedung, Yi-deum melihat Mi-young dan Investigator Gu bersama bayinya. Mereka dengan riang saling menyapa dan Yi-deum mengetahui bahwa Mi-young baru saja kembali bekerja sementara Gu sekarang cuti ayah. Gu menyarankan agar mereka memotret dan menyerahkan putrinya ke Yi-deum untuk melakukan penghormatan.


Setelah itu, Gu membawa bayi itu kembali dan Yi-deum bertanya pada anggota tim lama mereka yang lain. Mi-young mengatakan kepadanya bahwa setelah penyelidikan khusus, kantor hukum pengacara Min sedang booming. Jaksa Jung menerima penghargaan kemanusiaan dan Jaksa Agung juga melakukan pekerjaan yang mengesankan. Dia bertanya apa Yi-deum apakah dia masih seorang pengacara. Yi-deum nyengir tapi kami tidak mendengar jawabannya.

Menendang membuka pintu ke kantor Jin-wook, Yi-deum meletakkan sebuah kotak di meja lamanya dan mengeluarkan papan namanya. Sambil melihat dalam sebuah file, Jin-wook mulai mengajukan permintaan, dengan mengira dia Mi-young, tapi berhenti saat melihat Yi-deum. Sambil tersenyum, dia bertanya apakah dia akan kembali ke kantor.



Yi-deum meyakinkannya dan mengingatkannya bahwa dia berjanji akan kembali sebagai atasannya, dan Jin-wook ingat bahwa dia berjanji untuk mengatur ulang otaknya. Mereka tertawa terbahak-bahak, dan dia meletakkan sebuah kotak kecil di mejanya, meremehkan anugerah itu dan menamainya sesuatu yang dia temukan tergeletak di jalan.

Dia mengatakan kepadanya untuk tidak salah sangka, dan Jin-wook membuka kotak itu untuk mengungkapkan sebuah jam baru yang keren. Dia mengatakan itu terlalu mahal, jadi Yi-deum mengatakan kepadanya untuk membelikannya minuman.


Ini adalah adegan lain yang familiar tapi kali ini Jin-wook adalah orang yang melempar kembali bir di apartemennya saat Yi-deum mengatakan kepadanya untuk meminumnya secara pelan-pelan. Dia meremukkan kalengnya dan setelah menarik napas dalam-dalam, mengatakan pada Yi-deum bahwa dia sudah siap sekarang ... untuk menerima perasaan Yi-deum.

Dia berpura-pura tidak tahu, tapi dia mengibaskan jarinya dan menunjukkan pesan di teleponnya, yang semuanya bertanya apakah dia sudah tidur. Ini adalah gerakan menggoda klasik, tapi dia hanya mengatakan bahwa dia benar-benar ingin tahu apakah dia sedang tidur. Jin-wook tidak setuju, berpikir bahwa dia mengatakan dia merindukannya.

Yi-deum menyangkalnya, jadi Jin-wook bertanya mengapa ia bergabung dengan departemen itu lagi. Alasan Yi-deum bahwa karena dia sudah bekerja di sana, penyesuaiannya paling mudah. Dia menambahkan bahwa dia berencana untuk bergabung dengan satuan khusus nanti dan dia mengeluh bahwa alasannya sangat beragam. Akhirnya, dia mengeluarkan jam tangannya.


Dia dengan tajam menghindari matanya dan dia mengatakan bahwa dia harus tahu maknanya di balik memberi seorang pria jam tangan. Yi-deum mengingatkannya bahwa dia baru saja menemukannya di suatu tempat dan kemudian matanya melebar saat dia mengeluarkan tawa lembut dan kemudian bersandar untuk menciumnya. Saat dia meraihnya untuk memeluk wajahnya dan menciumnya kembali, Jin-wook menariknya menjauh ... dan tertidur.

Memukul kakinya, dia bertanya apakah itu dan merengek bahwa dia harus menyelesaikan apa yang dia mulai. Kesal, dia terdiam, "Apakah kamu menghindariku?" menutup wajahnya di tangannya, dia merintih bahwa dia benar-benar tidur.


Keesokan paginya, Jin-wook menyeringai saat melihat Yi-deum di depan lift dan sidle di sampingnya. Dia berdesak-desakan dengan main siku, tapi tercengang saat menyapanya dengan normal. Jin-wook menatapnya saat dia masuk ke dalam lift dan kemudian mungkin mengingat kejadian semalam secara terbalik, dia tersenyum.

Saat mereka naik ke kantor mereka, dia bertanya apa yang dia lakukan malam ini. Yi-deum menjawab bahwa dia tentu saja, akan bekerja. Jin-wook mencoba lagi dan bertanya apa yang dia lakukan setelah bekerja, dan dia balas bahwa, tentu saja, dia akan pulang ke rumah. Dia tertawa terbahak-bahak dan menyarankan agar mereka pergi bersama.



Di lorong, dia bertanya mengapa dan Jin-wook menjawab bahwa dia ingin menghabiskan tiga puluh menit ekstra dengannya. Dia melihatkan arloji yang dia berikan kepadanya dan menyatakan bahwa waktunya adalah miliknya sekarang. Dia menatap kaget dan memanggilnya gila tapi saat dia berjalan pergi, dia menyeringai pada dirinya sendiri. Jin-wook berpikir dia lucu saat dia mengikutinya.

Kemudian, mereka berdiri di luar ruang interogasi dan dia bertanya apakah dia sudah siap. Jin-wook tersenyum dan menunjukkan bahwa dia sudah siap di tahun kedua sebagai jaksa. Mereka bertepuk tangan sebelum melangkah masuk untuk menemukan pria sedang menelpon yang marah, menuntut untuk berbicara dengan jaksa agung.

Dia menutup telepon saat dia melihat mereka tapi tidak menurunkan suaranya, jadi Jin-wook menyuruhnya untuk mengecilkan suaranya. Yi-deum memperingatkannya untuk mengatakan yang sebenarnya, dengan mengatakan, "Saya adalah jaksa terkenal, Ma Yi-deum."


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis