Advertisement
Advertisement
Episode 1 Part 1
All images credit and content copyright: tvN


Inti ceritanya adalah Raja Monyet kita, yang lahir sebagai pembuat onar. Diukir dari batu dan diberi kehidupan oleh makhluk spiritual, dia belajar sihir Tao kuno dan tumbuh menjadi makhluk yang terlalu kuat untuk kebaikannya sendiri - dia tidak terang-terangan jahat atau jahat, tapi dia sangat pemarah dan sangat egois, jadi kapan saja Dia memiliki dorongan untuk bertindak atasnya. Kapan pun seseorang mencoba beralasan dengannya, dia hanya melawan mereka dan menang dan melakukan apa yang dia inginkan. Setelah mengamuk di langit selama berabad-abad dan mengalahkan siapa saja yang mencoba menantangnya, Monyet akhirnya ditundukkan, kekuatannya terikat, dan tubuhnya terjebak selama ratusan tahun.

Ketika dia akhirnya dibebaskan dari penjara, dia diberi kesempatan untuk menebus dengan mendampingi seorang bhikkhu manusia yang saleh dalam sebuah perjalanan spiritual untuk mengumpulkan kitab suci di Barat. Karena Monyet secara inheren menipu dan bertele-tele, dia dibuat memakai lingkaran emas yang membuatnya sangat menderita saat biksu tersebut membacakan sebuah sutra, yang membuatnya tetap diawasi kapan pun dia tergoda untuk pergi dari rel (yang sering dilakukan). Bahkan sebagai murid spiritual yang terlahir kembali, Monyet sering kali bertingkah nakal, membuktikan bahwa kamu tidak dapat mengubah siapa diri kamu, hanya apa yang kamu lakukan! Sepanjang jalan, dia menjemput teman monster yang telah tersesat dalam kehidupan mereka sebelumnya, telah dihukum, dan mendapat kesempatan kedua yang sama saat melakukan penebusan.

Karakter:
Sohn Oh-gong: Nama Korea Sun Wukong, Raja Monyet kita. Pada satu titik sebelum dipenjara, Monyet menata dirinya sendiri "Sage Agung, Sama dengan Surga," dan kadang-kadang disebut ini oleh karakter lain.

Woo Mawang: Woo Hwi adalah nama yang dia berikan, tapi "Woo Mawang" adalah terjemahan langsung dari Bull Demon King, dan para penulisnya punber di sini dengan membuat nama belakang Woo dan Mawang julukannya, alias Iblis. Karakter supernatural kebanyakan memanggilnya Mawang, sementara manusia mengenalnya sebagai CEO Woo. Sejauh yang saya tahu, Bull Demon King adalah karakter yang cukup kecil dalam novel aslinya, jadi saya mengharapkan kebebasan tertentu dengan karakter ini.

Jin Sun-mi: Turun dari Biksu Sam-jang (alias Xuanzang), Jin Sun-mi adalah nama yang pada dasarnya berarti kecantikan. (Misalnya, jin, matahari, dan mi adalah sebutan untuk pemenang kontes kecantikan pertama, kedua, dan ketiga.) Dalam novel tersebut, bhikkhu dikenal karena sifatnya yang berbudi luhur, namun agak wimpy dalam menghadapi bahaya perjalanan, yang mengharuskan kader pelindung.

PK: Nama lengkap Jeo Pal-ke (Zhu Bajie). Untuk menjadi nakal, mereka telah membenahi idola itu sebagai PK, bukan Pal-Ke. Nama keluarga berarti Babi, dan karakternya diperintah oleh nafsu, kerakusan, dan kemalasan. Sisa namanya berarti Delapan Sila, yang mengacu pada godaan yang harus dia tolak (keserakahan, nafsu, dll.). Dalam novelnya, monyet sering memanggilnya Idiot sebagai nama.

Recap

Di sebuah rumah yang berhias, seorang pria berpakaian eksentrik melihat laporan berita tentang api gunung di wilayah Gangwon. Kemudian kami sampai ke Provinsi Gangwon, di mana kedatangan seorang gadis muda di sekolah memacu teman sekelasnya mengejek dia sebagai hantu.

Dia adalah JIN SUN-MI (Kal So-won), dan dia diam-diam duduk di mejanya, yang telah dirusak oleh orang-orang yang mengatakan kepadanya bahwa ini adalah sekolah untuk orang-orang, bukan hantu. Dia mengabaikan mereka dan mendongak saat guru masuk dan meminta anak-anak dengan cerah untuk berdiri. Sun-mi berdiri ... dan kemudian menyadari bahwa tidak ada anak-anak lain yang melihat gurunya. Ack, menggigil!

Sang guru-hantu menyeringai secara luas untuk melihat bahwa satu anak dapat melihatnya, dan membesarkan wajah Sun-mi (ack! Hentikan itu!) Untuk mengejeknya. Saat teman sekelasnya menatapnya dalam kebingungan, Sun-mi membentangkan payungnya pada hantu itu, dan jimat berkedip di permukaannya untuk mengusirnya.

Guru yang sebenarnya masuk dan bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan Sun-mi dengan payungnya di ruang kelas yang kosong, sementara Sun-mi berbisik agar hantu meninggalkannya sendirian.

Setelah sekolah, hantu guru menghantui rumah Sun-mi dan marah pada pemberontakan berulang Sun-mi. Hantu itu meraih payung Sun-mi dan tampak mengancam, sama seperti seorang pria muncul sambil memegang payung dengan kepala banteng hitam untuk pegangan. Satu lemparan poros ke tanah mengirim hantu terbang, lalu meledak menjadi awan asap hitam.

Sun-mi menatap pria itu-eksentrik dari pembukaan kami, Woo MAWANG (Cha Seung-won) -dan dia tersenyum kepadanya. Dia bertanya bagaimana dia mengusir hantu itu, dan dia membanting payungnya, menyebabkan daun tertiup. Dia mencoba hal yang sama dengan payungnya sendiri, dan kecewa saat tidak bekerja.

Dia menebak bahwa dia bukan manusia biasa, dan Mawang menjawab, "Jadi kamu tidak akan takut, mari kita panggil saya peri."

Sun-mi mengatakan pada Mawang bahwa dia tidak menganggapnya menakutkan, tidak seperti saat dia melihat hantu jahat. Dia menyimpulkan bahwa dia dapat melihat hal-hal yang bukan manusia, mengatakan bahwa dia telah mencari manusia istimewa seperti dia untuk membantunya. Dia setuju untuk membantu jika dia akan menukar payung, dan mereka goyangkan kesepakatan itu.

Mawang memimpin Sun-mi melalui hutan menuju rumah, di mana dia membutuhkannya untuk mengambilkan penggemar spesial untuknya. Api telah mengamuk di pegunungan, dan dia membutuhkan kipas angin untuk menghentikan api. Begitu dia memberinya kipas angin, dia akan memberinya payungnya.

Sun-mi dengan riang setuju dan mulai pergi. Mawang mengeluarkan peringatan serius untuk menarik kipas angin dan segera pergi, dan untuk tidak mengakui hal lain, tidak peduli apa yang dia lihat atau dengar.

Hutan tumbuh semakin goyah dan tak menyenangkan, sampai akhirnya Sun-mi datang ke sebuah rumah yang bertengger di atas panggung yang menjorok ke tebing. Saat mendekati rumah, kami mendengar pertanyaannya yang terdahulu kepada Mawang, tentang mengapa dia membutuhkannya untuk melakukan tugas ini. Dia menjawab bahwa rumah itu tidak terlihat oleh manusia, namun hanya diizinkan masuk ke manusia.

Di dalamnya ada sebuah rumah yang layak untuk disain dimensi Escher. Sun-mi mengikuti instruksi Mawang ke kipas angin, meraihnya dari udara.

Saat dia melihat sekeliling, tiba-tiba sebuah batang emas terbanting ke meja, dipegang oleh manusia berwajah batu / makhluk / roh (Lee Seung-gi). Dia bertanya pada Sun-mi bagaimana dia datang ke sini, dan Sun-mi mengingat peringatan Mawang dan berpura-pura tidak mendengarkannya.

Pria itu, SOHN OH-GONG, mengambil Sun-mi di ranselnya dan mendesah pada dirinya sendiri bahwa tidak mungkin anak manusia bisa mendengarnya, berharap bisa minum saat ia memiliki makanan lezat di depannya.

Dia membiarkannya pergi, dan Sun-mi melanjutkan perjalanannya. Tapi Oh-gong memanggilnya lagi, memerhatikan saat dia mengernyit sebagai respons. Dia bertanya lagi mengapa dia mengambil kipas angin, dan kali ini dia tidak bisa berpura-pura tidak mendengarnya, Sun-mi menjawab bahwa peri ajusshi memintanya untuk melakukannya.

Oh-gong menebak bahwa dia tinggi dan memiliki kumis, dan Sun-mi menjelaskan bahwa mereka membuat kesepakatan. Oh-gong bertanya apakah dia menandatangani kontrak, menafsirkan bahwa sekarang dia dalam masalah.

Oh-gong mengatakan bahwa dia bisa diserang keduanya, kemudian dia melangkah keluar, dan menawarkan pengawalnya. Dia memintanya untuk meniup lima lilin berwarna pelangi di bagian tengah sambil mengganti pakaiannya, lalu mengawasi-agak terlalu bersemangat-saat dia bergerak untuk melakukannya.

Kuki yang tajam dari Sun-mi, dan menduga dia tidak bisa melakukannya sendiri. Dia mengakui bahwa dia tidak dapat pergi sampai lilin diletakkan, menunjukkan kepadanya belenggu tato di pergelangan tangan, pergelangan kaki, dan lehernya, yang mengikatnya di sini. "Jika kamu memadamkan lilin dan melepaskan saya," dia berjanji, "Saya dapat meninggalkan dan melindungi kamu, mengerti?"

Sun-mi meminta kontrak. Oh-gong setuju, dan bertanya apa ketentuannya. Permintaan Sun-mi, "Tolong lindungi saya. Saya melihat monster yang sangat menakutkan. "

Dia mengatakan kepadanya namanya, dan menambahkan, "Jika kamu memanggil nama saya saat kamu dalam masalah, dalam bahaya, atau ketakutan, saya akan muncul dan melindung kamu." Dia mengulurkan tangannya, dan mereka menyentuh telapak tangan untuk menutup kesepakatan. , dimana sebuah bola cahaya terbit dari telapak tangannya.

Dengan setiap lilin yang dilewatkan Sun-mi, salah satu belenggu tato Oh-gong hilang. Dan Akhirnya dibebaskan, Oh-gong terengah-engah lega, dan segera rumah itu lenyap disekitar mereka, membiarkan mereka berdiri di lapangan luar rumah.

Dengan gembira, Oh-gong berterima kasih pada Sun-mi dan menyatakan bahwa hal pertama yang akan dia lakukan adalah minum minuman keras dan mencoba untuk bergegas pergi. Tapi dia meraih tangannya dan mengingatkan akan janjinya untuk melindunginya, dan memintanya mengantarkannya pulang ke neneknya.

Oh-gong mulai memikirkan jalan di sekitar kesepakatan itu, dan mengatakan kepadanya bahwa seperti orang-orang jahat yang dikurung di penjara, dia orang jahat. Tapi dia mengakui bahwa dia sayangnya tidak dapat mengingkari kontrak dengan seorang manusia, jadi kapan pun dia memanggil namanya, dia harus melindunginya.

Tapi saat dia bertanya apakah dia mengingat namanya, Oh-gong menjentikkan jarinya, dan secuil cahaya kecil meninggalkan ingatannya dan mengapung di udara. Dia mengirimnya terbang ke angkasa, sementara Sun-mi  yang marah tidak bisa menahannya tanpa daya.

Oh-gong menyampaikan kabar buruk lagi, Karena membantunya melarikan diri, Sun-mi akan menghadapi hukuman atas dirinya sendiri. Dia mengambil kipas angin, mengabaikan permintaan Sun-mi untuk tidak meninggalkannya, dan terbang ke awan.

Sambil menangis, Sun-mi mencoba mengingat nama Oh-gong tapi gagal.

Dua puluh lima tahun kemudian.
Seorang karyawan perusahaan real estat, LEE HAN-JOO (Kim Sung-oh), memandang ruang kantor kosong dan mengobrol dengan pasangan pemilik rumah. Dia menyombongkan keahlian atasannya di bidang ini dan dia masih muda, tapi memiliki indra keenam yang luar biasa tentang properti-persis seperti yang dikatakan atasan.

Ini adalah Jin Sun-mi (Oh Yeon-seo), dan dia mengabaikan basa-basi dan membuka payungnya di wajah tuan tanah, membuat mereka terhuyung mundur.

Sun-mi meminta Han-joo untuk mengkonfirmasi berapa banyak orang yang berada di dalam ruangan, dan ketika dia menghitung satu set ekstra kaki, dia mengatakan kepada pasangan itu bahwa dia tahu mengapa mereka mengenakan biaya sewa murah dan tebakan yang banyak bisnis telah dihancurkan di sini.

Pasangan tersebut bersumpah bahwa tidak ada yang salah dengan bangunan tersebut, dan Sun-mi setuju untuk kontrak dengannya. Saat dokumen ditandatangani, Sun-mi melihat sekeliling kantor dan sangat tertarik pada lemari arsip. Setelah yang lain pergi, dia melihat asap tipis yang keluar dari kabinet saat hantu muncul, seperti Cincin, mencakar jalan ke arahnya.

Sun-mi melempar segenggam kacang merah (dikenal dengan sifat penghormatan hantu) pada hantu itu, yang menyalak kesakitan dan mundur.

Beberapa saat kemudian, hantu yang lemah duduk dengan Sun-mi, yang menghubungkan rambutnya dari wajahnya dan dengan tenang mendengarkan keluhannya. Gadis itu kelaparan sampai mati setelah menjatuhkan 30 kilogram untuk audisi sebagai penyanyi, dan Sun-mi dengan simpatik menawarinya sebuah bar granola untuk dimakan. (Pengetahuan hantu biasanya memilikinya bahwa hantu hanya bisa makan persembahan yang ditinggalkan oleh manusia.) Saat hantu makan, pegawai Han-joo menusuk kepalanya melewati ambang pintu dan bergidik melihat bosnya yang aneh tanpa berbicara apa-apa. Dia memutuskan dia harus berhenti begitu dia mampu melakukannya.

Sun-mi bertanya pada hantu, apakah dia tahu peri apa pun, menjelaskan bahwa dia telah membuat kesepakatan buruk dengan peri buruk sekali. Ingatannya akan wajahnya semakin kabur, dan dia bertanya-tanya apakah itu tidak semua mimpi. Tapi hantu itu tidak tahu tentang peri itu.

Sementara itu, rekaman sebuah audisi sedang berlangsung. Satu hakim adalah Kim Hyung-seok (penulis lagu dan CEO hiburan), yang lain adalah penyanyi dan penulis lagu Kim Yeon-woo, dan yang ketiga adalah Woo Hwi (Mawang), CEO Lucifer Entertainment. Ketika dua hakim lainnya gagal dalam kontestan, Mawang sangat dramatis memainkan momen tersebut, mendorong kontestan untuk menunjukkan ketulusannya, dan melewatinya.

Dramanya yang dramatis membuat penonton terharu, dan kemudian dia dipuji karena menjadi "peri peringkat". Wajah Mawang berubah menjadi gelap, dan dia berkata dengan tegas, "Saya bukan peri. Saya adalah setan. "Lalu dia berubah menjadi jokey dan memainkannya sebagai sesuatu yang dia baca di komentar netizen.

Kontestan itu terhindar dari penghilangan dengan mengucapkan terima kasih karena telah memberinya kesempatan kedua. Dia mengatakan kepadanya untuk meninggalkan mayat sekarang-dan tubuh gadis itu jatuh seperti hantu (yang baru saja dengan Sun-mi) keluar. Dengan anggukan terima kasih, dia menghilang ke akhirat yang dihuni hantu.

Di kantornya di Lucifer Entertainment, atlit Mawang yang kompeten MA (Lee El) mengucapkan selamat atas pekerjaan yang telah dilakukan dengan baik, memuaskan keinginan diam dan hasrat manusia. Saya suka bagaimana Mawang bersikeras dia bisa menangani kritik tapi jelas jengkel mendengar bahwa rekan sejawatnya menganggap dia terlalu kecakapan memainkan pertunjukan.

Sekretaris Ma menawarkan untuk membunuh mereka sehingga dia bisa memakannya, heh, tapi Mawang mengingatkannya bahwa pembunuhan itu dilarang jika dia ingin menjadi seorang Tao abadi. "Kalau begitu aku harus mengalahkan mereka?". Mawang menolak, bagaimanapun, bertekad untuk menghindari kesulitan untuk mencapai tujuan abadi.

Sekretaris Ma menunjukkan bahwa teman sekamarnya terus-menerus menimbulkan masalah, dan menyerahkan sebuah tiket ngebut yang dikeluarkan oleh seseorang yang mengemudikan mobil dengan lemparan "5050" - dalam bahasa Korea, baca "Oh-gong-oh-gong." Hee! (Dia akan menempuh 190 km di zona 80.)

Sohn Oh-gong mengemudikan mobil ke sebuah rumah yang mengenakan kerah imam, dan dikawal oleh pasangan yang bersyukur seperti jendela yang hancur berantakan, apakah kamu seorang pengusir setan sekarang?

Saat furnitur terbang keluar jendela, orang tua menjelaskan perubahan pada anak mereka. Oh-gong mengambil pemukul bisbol dari barang-barang yang dibuang, dan menggunakannya untuk memukul bola basket ke ruangan. Muncul terbang kembali dan menanamkan dirinya ke pohon.

Oh-gong menuju ke kamar anak itu, tempat anak laki-laki terikat di tempat tidurnya. Iblis itu menunjukkan dirinya sendiri dan melemparkan kutukan pada Oh-gong, memanggilnya "bajingan monyet" dan mengejeknya karena dia begitu tinggi dan kuat saat dia sendiri dikurung selama seribu tahun. Oh-gong menyalak kembali karena itulah dia "mengumpulkan poin perbuatan baik" dengan mengalahkan setan sekarang.

Oh-gong melihat ke sekeliling untuk melihat barang apa yang dilekatkan iblis itu ke situ, dan melihat bintik-bintik ventriloquist. Dia mengangkat kelelawar untuk menghancurkannya, tapi si anak laki-laki itu meminta agar dibebaskan.

Dia Putus asa untuk bertahan hidup, setan itu mengatakan bahwa dia melihat seorang manusia membawa garis keturunan Biksu Sam-jang, dan bahwa memakan daging dan darah Sam-jang akan membuatnya sangat kuat. Untuk membuktikannya, anak laki-laki itu-demon menggigit lengannya dan menunjukkan tanda yang ditinggalkannya, yang juga dia tinggalkan pada manusia itu.

Sebagai pembicaraan pemuda-iblis, boneka itu bergerak ke belakang Oh-gong dan meraih kompas logam tajam, mengangkatnya untuk menusuknya ...