Advertisement
Advertisement
Episode 32 Part 1

Min-ho memasuki apartemen Jin-jin menemukan sisa-sisa ramyun di atas meja dan selimut di lantai. Tapi Ji-won dan Jin-jin telah melarikan diri ke tangga, dan berjinjit masuk ke apartemen Ji-won.

Mereka masuk dengan cepat sambil tertawa. Jin-jin bertanya mengapa hatinya berdegup kencang, dan Ji-won menyeringai dan membisikkan sesuatu di telinganya. Dia berbisik, "Aku juga." Ji-won memberinya senyum seksi, lalu mencium wajahnya.

Di pagi hari, Jin-jin tidak bisa berhenti tersenyum di meja sarapan setelah malam mereka bersama, meski Ji-won melakukan yang terbaik untuk tetap tenang di depan orang tuanya. Ayah menyuruh Jin-jin untuk pindah kembali bersama keluarga, tapi Ibu mengatakan bahwa dia memiliki jadwal yang tidak teratur dan membutuhkan tempat tinggalnya sendiri.



All images credit and content copyright: MBC

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS 20th Century Boy and Girl Episode 31 Part 2
Jin-jin mengejutkan Ji-won dengan menyilangkan kaki Ji won di bawah meja, entah bagaimana berhasil tampil polos sementara Ji-won mencoba mendapatkan kakinya kembali. Dia tidak mendengar ayah menyuruhnya untuk pindah sehingga dia bisa mengawasinya, dan dia secara tidak sengaja setuju.

Dia segera membawanya kembali, lalu terlonjak ketakutan saat Jin-jin meletakkan tangannya di area yang sangat pribadi. Ji-won melakukan yang terbaik untuk pulih, sementara Jin-jin meminta ibunya untuk membelikannya beberapa tonik untuk tingkat energinya yang menurun.

Direktur Kim mengambil tepat di tempat yang dia tinggalkan, membuat Anthony mengulangi langkah yang sama dan membuang setiap pengambilan. Anthony tetap melakukannya tapi akhirnya dia mulai marah, dan dia membiarkannya tampil di film berikutnya. Direktur Kim menyebutnya bagus, mengejutkan semua orang.


Manajer Choi berlari dengan membawa air, sekarang memuji sang sutradara karena sangat bergairah. Anthony menggerutu bahwa dia gila, dan tertawa tak percaya saat sang sutradara memberikan senyuman lebar dan jempol.

Ah-reum terbaring di tempat tidur, terlalu kesal untuk makan saat ia menatap gambar Woo-sung di teleponnya. Dia akhirnya bangkit dan berlari keluar, langsung menuju rumah sakit Woo-sung. Dia melihatnya dan mendekati, setelah berbohong bahwa dia hanya berjalan-jalan, Ah-reum mengaku bahwa dia datang ke sini untuk menemuinya.

Ah reum bilang dia merindukannya, dan Woo-sung tertawa bahwa dia harus melakukan apapun yang dia mau. Ah-reum bertanya apakah dia mengatakan itu karena dia tidak berarti apa-apa untuknya, tapi dia mengatakan bahwa sebenarnya, dia sangat spesial untuknya, dan dia suka yang dia lakukan sesuai keinginannya.


Woo-sung memberitahu Ah-reum bahwa dia memikirkannya, dan memutuskan bahwa dia harus berusaha lebih keras untuk membantunya menjalani kehidupan yang dia inginkan dan tidak khawatir dengan apa yang dipikirkan orang lain. Dia memintanya untuk tidak meninggalkannya lagi, dia meminta dia untuk janji yang sama, dan mereka berpelukan. Kemudian Woo-sung memperhatikan bahwa dia belum mencuci rambutnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah mencucinya lagi.

Tiga bulan kemudian.

Ji-won memasuki ruang pernikahan dengan jasnya dan langsung menuju kamar pengantin wanita. Dia menemukannya kosong, dan Tae-hyun mengatakan kepadanya bahwa mempelai wanita ada di kamar mandi. Jin-jin cepat kembali tapi Mi-dal siapa yang mengenakan gaun pengantin. 



Dia dan Tae-hyun tampak bahagia karena mereka akan segera menikah setelah berpacaran selama beberapa bulan. Jin-jin membuat mereka merasa ngeri saat dia mengatakan dengan bangga bahwa dia dan Ji-won sudah mengenal satu sama lain selama tiga puluh lima tahun.

Mi-dal berpose untuk foto bersama Jin-jin, CEO Jang, dan Hong-hee, yang mengatakan bahwa Mi-dal terlihat paling cantik hari ini. Jin-jin mendesah bahwa Hong-hee pasti patah hati karena Mi-dal akan menikah, dan meski dia dengan lemah menyangkalnya, Mi-dal mengatakan bahwa dia seharusnya  lebih cepat.


Anthony menghadiri pernikahan sebagai pejabat dan menyapa Ji-won. Sementara itu, Jin-jin berjalan ke lobi di mana dia melihat Direktur Kim, dari semua orang, yang mengatakan bahwa dia memiliki janji di sini.

Setelah mengamatinya sebentar, Jin-jin bertanya kepada Direktur Kim apakah dia dulu berada di klub penggemar Candy, menambahkan bahwa Jin jin mendengar dia adalah presiden klub legendaris. Direktur Kim menyeringai, membenarkan kecurigaan Jin-jin.

Dalam perjalanan pulang, Jin-jin masih belum bisa melupakan fakta bahwa Direktur Kim adalah presiden klub penggemar Anthony. Ji-won mengatakan bahwa Anthony membencinya, dan Jin-jin menegaskan bahwa mereka bertengkar setiap hari.



Melihat ke bawah pada buket yang dia tangkap, dia merenung bahwa dia melihat sisi baru Direktur Kim hari ini, dan juga Mi-dal, yang jauh lebih percaya diri daripada dirinya sendiri. Dia cemberut bahwa dia dua belas tahun lebih tua tapi masih tidak bisa membuat keputusan, dan Ji-won dengan manis memintanya untuk meluangkan waktu.

Jin-jin bertanya-tanya apakah pernikahan adalah akhir yang akan membahagiakan mereka, saat dia merasa mereka baru saja sampai di garis start. Dia berpikir bahwa banyak orang seusianya telah menikah dan membesarkan keluarga, meskipun mereka agak terlambat, mereka mulai sendiri sekarang.

Ibu Young-shim sudah kembali ke rumah, setelah memutuskan untuk menunda rencana perceraian untuk saat ini. Tapi akhir-akhir ini ketika suaminya meminta nasi, alih-alih melayaninya, dia dengan tenang menunjukkan penanak nasi.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis