Advertisement
Advertisement
Episode 12 Part 2



All images credit and content copyright: OCN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Black Episode 12 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Black Episode 13 Part 1

Black menyuruh Joseon dan Hip-hop untuk keluar, tapi dia mengatakannya saat Man-soo masuk ke ruangan itu, jadi Man-soo berasumsi bahwa Black sedang berbicara dengannya. Kesal, Black bilang dia tidak berbicara dengan Man-soo, tapi Man-soo terluka (dan tidak bisa melihat Reapers lainnya), bersikeras bahwa dia tidak punya tempat lain untuk dituju. Lagi pula, dia sudah banyak memberikan waktu untuk membantu Black dan Ha-ram menemukan si pembunuh.

Black bilang dia tidak akan mencari Scarface lagi, jadi Man-soo tidak perlu menyebutkan Ha-ram kepadanya lagi. Tapi dia bertanya-tanya bagaimana Man-soo tahu bahwa mereka mencari Scarface, menanyakan apakah Ha-ram mampir (dan mungkin menemukan foto Joon dan Moo-gang). Man-soo mengatakan satu-satunya orang yang berkunjung adalah Soo-wan.

Black tidak bisa berhenti memikirkan bagaimana Ha-ram menampar wajahnya saat dia menanyakan apakah Joon benar-benar mati. Sementara itu, Kwang-kyun terobsesi untuk memikirkan garis waktu kematian Clara.


Clara, Jin-sook, dan Seon-young semua menghilang pada malam hari tanggal 19 April 1997, dan mayat Joon ditemukan di jalan pada pukul 4 pagi keesokan harinya, 20 April. Tempat mayat Joon ditemukan hanya 1,1 kilometer dari pabrik pewarna yang ditinggalkan. Kwang-kyun yakin bahwa kasus-kasus itu terkait, dan memanggil seorang teman di polisi Mujin untuk mengiriminya file hit-and-run milik Joon.

Kwang-kyun juga percaya bahwa Moo-gang melihat kedua kasus sebelum dia ditembak, tapi Kwang-kyun tidak tahu mengapa Moo-gang pergi ke rumah sakit jiwa. Kwang-kyun bertanya-tanya apakah Scarface ada hubungannya dengan kematian Clara dan Joon.

Ha-ram diam di dalam apartemennya, wajahnya terkubur dalam pelukannya saat mencoba untuk memproses kebenaran tentang Joon dan Moo-gang. Di luar, Black menunggunya sepanjang malam.


Di pagi hari, Man-soo mengunjungi Ha-ram, menawarkan untuk membawanya ke Joon. Ha-ram menolak, dengan asumsi dia berbicara tentang Black. Tapi Man-soo dengan lembut menjelaskan bahwa dia akn menemui Joon "sebenarnya". Dia mengantarnya ke columbarium tempat guci Joon disimpan, dan Ha-ram menyadari bahwa Black telah menghalanginya untuk melihat guci Joon dihari dia mengunjungi orang tua Seung-chul.

Dia menangis untuk Joon, bertanya-tanya mengapa dia harus mati.

Ha-ram bilang dia merasa malu dan menyesal karena dia begitu mudah mengira ada orang lain itu Joon. Dia bersumpah bahwa dia tidak akan membiarkan Black lolos dengan membodohi dia. Man-soo dengan lembut mengingatkannya bahwa Black mungkin mengira dia benar-benar Joon, karena dia kehilangan ingatannya setelah ditembak, dan dia terus memanggilnya "Joon oppa."
 


Ha-ram masih yakin bahwa Black memanfaatkannya, menunjukkan bahwa dia terus berbohong padanya bahkan ketika dia tahu dia bukan Joon. Man-soo si pembawa damai kemudian menunjukkan bahwa Black tidak dapat menemukan waktu yang tepat untuk mengatakan yang sebenarnya, tapi Ha-ram tidak mempercayainya. ternyata black yang menyuruh Man-soo mengajak Ha-ram untuk melihat guci Joon, membuktikan bahwa dia peduli (dan dia tahu Ha-ram tidak akan mau ikut dengannya).

Man-soo mengabarkan kepada Black tentang kunjungan Ha-ram ke Joon. Black mengucapkan terima kasih, terima kasih banyak kepada Man-soo, karena "terima kasih" biasanya tidak dalam kamus kata Black. Black memikirkan mainan dengan gelang merah Joon yang ada di pergelangan tangannya sampai Kwang-kyun memanggilnya, menyuruhnya kembali ke kantor polisi karena ibu Joon ada di sana.



Ibu Joon menyapa Black, tapi Black merasa jijik karena dia berbau ikan. Dia meminta maaf, menambahkan bahwa Kwang-kyun memanggilnya saat dia berada di tengah pengiriman ikan. Black menyadari dia wanita yang sama dengan yang dia lihat di kolumbarium.

Black sebagai pengamat sementara Kwang-kyun bertanya pada ibu Joon. Dia mengatakan pada Kwang-kyun bahwa dia melakukan yang terbaik untuk melindungi Joon sampai sesuatu tiba-tiba muncul. Sebuah kilas balik menunjukkan bahwa polisi yang dipimpin oleh ayah Ha-ram menerobos masuk ke bar ibu Joon, mencari obat-obatan terlarang, yang mereka temukan di ransel Joon. Ibu Joon bersikeras bahwa obat-obatan itu miliknya, jadi dia ditangkap.

Tidak ada tempat lain untuk mengirim Joon (yang sangat marah mengetahui ibunya menyimpan narkoba di rumah), dia menghubungi ibu Moo-geng dan meminta dia mengurus Joon (karena ayah Joon adalah suami ibu Moo-geng). Ibu Joon bahkan tidak tahu Joon telah meninggal sampai beberapa hari sebelum dia keluar dari penjara.


Dia mengeluarkan sekotak pena untuk menunjukkannya pada Kwang-kyun, menjelaskan bahwa barang itu ditemukan di barang-barang Joon pada hari kejadian itu. Itu bukanlah pena, melainkan adalah bom asap. Ibu Joon menjelaskan bahwa seorang detektif yang Joon kagumi telah menciptakannya sehingga orang bisa menggunakannya untuk mengingatkan seseorang jika terjadi keadaan darurat. Misalnya, bom asap merah bisa dilepaskan jika ada api, dan bom asap kuning saat seseorang mencoba menyakiti mereka.

Ibu Joon melihat ke sekitar lokasi kecelakaan dan menemukan bom asap pena kuning bekas, yang meyakinkannya bahwa dia meninggal bukan karena sebuah kecelakaan. Kwang-kyun bertanya padanya tentang detektif yang membuat bom asap, dan dia mengenali namanya, Kang Soo-hyuk, sebagai pasangan lamanya dari Mujin (yang juga, seperti kita ketahui itu adalah ayah Ha-ram).

Wajah ibu Joon menyala saat Kwang-kyun menyebutkan Seon-young, karena dia merawat Seon-young seperti putrinya sendiri saat orang tua Seon-young meninggal dalam sebuah kecelakaan mobil. Tapi dia dengan sedih menjelaskan bahwa, begitu dia ditangkap, satu-satunya orang yang bisa dia temukan untuk merawat Seon-young adalah teman baiknya Clara. Dia tidak tahu apa yang terjadi pada Clara dan Seon-young, hanya saja mereka menghilang sekitar saat Joon meninggal.


Soo-wan mengabaikan panggilan dari ibu Moo-geng yang mengkhawatirkannya. Ibu Moo-gang mencari-cari charger telepon, dan menemukan kapsul di meja Creepy Doc. Dia mengambil darinya, menyuruhnya menjauh dari barang-barangnya, lalu meletakkan kapsul di sakunya. Dia kemudian dipanggil karena ada keadaan darurat, di mana dia melepaskan mantelnya dan kapsulnya berguling keluar, tak terlihat, ke sudut ruangan.

Ibu Joon terus menjelaskan kepada Kwang-kyun bahwa dia akhirnya menemukan seseorang yang percaya cerita tentang pena bom asap dan keyakinannya bahwa hit and run itu disengaja. "Seseorang" yang dia temukan adalah Moo-geng, yang melihat ke dalam kematian saudaranya.



Moo-geng berjanji untuk mengungkapkan kebenaran tentang kematian Joon, dan mengatakan bahwa dia akan meneleponnya saat dia menemukan lebih banyak bukti. Tapi dia belum pernah mendengar kabar darinya sampai sekitar sebulan yang lalu, saat dia meneleponnya dan dia bilang dia akan segera mendapatkan bukti. Kwang-kyun menyadari bahwa pada hari dia berbicara dengan Moo-kang pada hari yang sama saat Moo-gang ditembak.

Kwang-kyun menyatukan garis waktu pada hari Moo-gang ditembak. Surat tilang dikeluarkan pada pukul 16.20 dan dia berbicara dengan ibu Joon pada pukul 4:27 malam. Pasti ada beberapa bukti yang ditemukan Moo-gang pada hari itu untuk membuat kecepatan ke arah yang jauh dari tujuan aslinya.

Kemampuan hacker Man-soo menarik keanehan dalam file elektronik Royal Group. Dia menemukan bahwa Man-ho menggunakan perusahaan kertas untuk membeli tanah tersebut di mal Royal Group pada tahun 1997, dan kemudian menginvestasikan dua kali lipat untuk membeli tanah tersebut di bawah nama resmi Royal Group sepuluh tahun kemudian. Man-ho pada dasarnya menggelapkan 35 miliar won.


Kwang-kyun mencari-cari di rumah Moo-gang, bertanya-tanya di mana Moo-gang menyimpan banyak barang bukti. Dia menemukan ruang rahasia di ruang bawah tanah, yang sekarang menjadi  tempat Man-soo untuk menyimpan teori-teori tentang kesepakatan bisnis gelap saudaranya pada 1997. Kwang-kyun bertanya-tanya mengapa Moo-gang akan sangat tertarik dengan Royal Group, sampai dia menemukan yang identik. File yang telah diinvestigasi Moo-gang sebelum dia ditembak  sebuah file tentang kebakaran yang terjadi 20 tahun yang lalu.

Meski merasa jengkel karena bau amisnya, Black mengantar ibu Joon kembali bekerja. Dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri apakah Moo-gang terbunuh karena dia menangani ke kasus Joon, dan menyadari bahwa Moo-gang kemungkinan dibunuh oleh orang yang sama yang membunuh Joon.

Saat dia menurunkan ibu Joon dari kios ikan pinggir jalannya, dia didatangi oleh beberapa preman tipe gangster. Black ragu-ragu, lalu pergi, memutuskan untuk tidak terlibat.



Black menemukan dokumen di meja Kwang-kyun, menyadari bahwa itu adalah kasus yang sama dengan ayah Ha-ram yang sedang diselidiki sebelum dia meninggal. Berdasarkan apa yang dikatakan Ha-ram tentang kasus ini, dia bertanya-tanya mengapa kertas kuning yang dibakar sama juga ditemukan di TKP pembunuhan Mi-soo. Kwang-kyun menemukan bahwa kertas kuning yang dibakar sebenarnya adalah potongan uang China, yang sering dibakar saat seseorang meninggal sehingga pembebasan arwah.

Man-soo diam-diam mengulas blackbox milik Man-ho, berharap bisa mendapatkan bukti adanya tindak pidana hukum malam sebelum Sang-min dilepaskan. Dia kaget saat melihat Mi-so (dan bukan jaksa) masuk ke mobil bersama Man-ho dan Black box itu juga menunjukkan Scarface bersembunyi di belakang.



Man-soo mencetak foto Scarface dan menunjukkannya pada Ha-ram, yang mengenalnya sebagai orang yang membunuh ayahnya. Dia tidak pernah melihat foto sebenarnya dari dia dengan bekas luka itu hanya wajahnya di bawah bayang-bayang, atau berlumuran darah, atau pelukis yang membuat deskripsi dari seorang saksi. Dia menyadari dengan ngeri bahwa ini juga menjadi orang yang membunuh Mi-soo dan pria yang hidupnya dia selamatkan dua kali.

bingung bahwa dia masih hidup, Ha-ram pergi ke saudara ipar Scarface, yang awalnya mengatakan pada Ha-ram bahwa dia telah meninggal di China. Wanita itu memiliki bayangan pada dirinya, dan Ha-ram memperingatkannya bahwa Scarface akan membunuhnya. Tapi wanita itu dengan gugup menyuruh Ha-ram meninggalkannya sendirian dan tidak pernah kembali.


Black juga sampai pada kesimpulan yang sama: pria yang membunuh ayah Ha-ram adalah Scarface. Ketika Black bergegas ke apartemen Ha-ram, dia menemukan foto-foto Scarface yang jatuh. Mengetahui Ha-ram juga menemukan kebenarannya, Black segera masuk ke rumah saudara ipar, tapi sudah terlambat ipar perempuannya telah dibunuh.

Detektif menemukan rekaman CCTV terdekat bahwa setelah Scarface meninggalkan rumah saudara iparnya, Ha-ram mengikutinya. Black bergegas keluar, sangat ingin menemukan Ha-ram. Dia berlari di jalan, meneriakkan namanya saat dia tidak menjawab teleponnya.

Melihat salah satu sepatunya di pinggir jalan, Black menuju ke pegunungan terdekat, hanya untuk menemukan tempat kejadian lain yang ditutup oleh polisi.



Di samping beberapa daun berdarah adalah telepon Ha-ram dan sepatunya yang lain, yang juga berlumuran darah. Black meyakinkan dirinya sendiri bahwa tidak mungkin Ha-ram mati, karena dia hanya bisa mati begitu kapsulnya dibuka. Betapa disayangkannya, kemudian, bahwa beberapa Reapers, sambil menunggu tugas mereka di rumah sakit, menemukan kapsul yang jatuh dari kantong Creepy Doc. Salah satu dari mereka menyadari itu milik 444, dan dia menyangka 444 telah melarikan diri, karena gembira dia membuka kapsulnya.

saat hujan Black melanjutkan pencarian sia-sianya untuk Ha-ram. Setelah teknisi CSI memanggilnya, memberitahu dia bahwa mereka telah menemukan kira-kira dua liter darah Ha-ram di tanah tidak mungkin Ha-ram bisa bertahan karena kehilangan darah yang sangat banyak.

Black shock berlutut. Di tempat persembunyian rahasianya, Scarface cekikikan pada dirinya sendiri, mengingat bagaimana ia menusuk Ha-ram di usus.


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis