Advertisement
Advertisement
Episode 13 Part 1

All images credit and content copyright: MBC

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Mad Dog Episode 12 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Mad Dog Episode 13 Part 2

Terlepas dari intrik antara dua perusahaan yang bertanggung jawab atas tragedi Penerbangan 801, fokus Kang-woo adalah keadilan untuk keluarga dan saudara laki-laki Min-joon. Lawan mereka mungkin memiliki koneksi tingkat tinggi, tapi Kang-woo memiliki koneksi sendiri dan merupakan ancaman tersendiri. Mad Dog tahu apa yang harus mereka lakukan untuk membawa kesalahan dari dua perusahaan yang kuat ke cahaya, tapi ada dugaan siapa yang akan dibiarkan berdiri pada akhirnya.
"Tunjukkan"

Saat konferensi pers dimulai, Soon-jung dan Ha-ri setuju bahwa Min-joon terlihat gugup.

Di rumah sakit, Noo-ri dengan nada tergesa-gesa mengirim Kang-woo untuk menghentikan konferensi pers, dan berhasil mengirim teks tepat sebelum Chief Jaksa Ohn menemukan bahwa dia sudah bangun dan Hong-joo merenggut teleponnya.

Min-joon memperkenalkan dirinya sebagai saudara co pilot pilot Penerbangan 801 saat teks Noo-ri masuk. Kang-woo tiba-tiba berteriak pada Min-joon saat ia berjalan ke podium.

Kang-woo meraih Min-joon di depan semua reporter, dan dengan sedikit menggelengkan kepalanya menuntut, "Jangan berani mengatakan sepatah kata pun."

Ketua Cha menonton sebuah laporan berita tentang konferensi pers yang terganggu, terhibur oleh layar publik Kang-woo. Hong-joo terkejut menerima pujian dan bukannya kritik dari ayahnya, yang mengatakan, "Tidak peduli berapa banyak kulit mereka, tidak ada yang mau mendengarkannya."

Kang-woo dan tim sekarang berada di kantor polisi dan keadaan terlihat buruk seperti detektif detil kejahatan yang telah dilontarkan oleh Lawyer Lee terhadap Min-joon dan Kang-woo. Min-joon telah dituduh melakukan pemerasan dan dikenai hukuman lima tahun penjara ditambah deportasi.

Pengacara Lee juga mengklaim bahwa Min-joon secara salah menuduhnya menguntit dan membunuh sebagai pembalasan karena mengabaikan tuntutan pemerasannya. Detektif memainkan rekaman Min-joon yang mendukung tuduhan tersebut dan memanggilnya secara mental terganggu seperti saudaranya.

Ketika Kang-woo memperingatkan detektif untuk melihat mulutnya, dia mengetahui bahwa dia telah dituduh secara ilegal menyalin kotak hitam itu, sebuah kejahatan yang dapat dihukum sepuluh tahun penjara. Soon-jung bertanya pada detektif apakah dia mendengarkan rekaman tapi dia menjawab bahwa itu tidak bisa dipercaya karena berasal dari sekelompok penjahat.

Detektif meminta identifikasi Soon-jung tapi Kang-woo menyela dan mengakui bahwa Hong-joo menangkap mereka. Min-joon tidak setuju dan meskipun Kang-woo mencoba menghentikannya, dia mengaku bahwa dia menempa bukti blackbox dan meminta detektif tersebut untuk menghubungi kedutaan Jerman.

Kang-woo menghadapi Min-joon, sekarang terkunci di sel, untuk bertanya mengapa dia mengambil semua kesalahannya. Min-joon mengingatkan Kang-woo bahwa dia telah melakukan hal yang sama dan berpendapat bahwa inilah gilirannyanya kali ini.

Min-joon bertindak tidak peduli saat Kang-woo menunjukkan bahwa jika dia dideportasi, dia tidak akan pernah bisa kembali, sampai dia diingatkan bahwa jenazah Beom-joon akan tetap tinggal di Korea. Tiba-tiba muram, Min-joon setuju, "Kamu benar. Dia akan tinggal di sini selamanya. Sebagai pembunuh yang menabrak pesawat. "

Soon-jung mencoba menghentikan Ha-ri saat dia keluar dari kantor polisi untuk menghadapi Hong-joo. Ha-ri bersikeras bahwa dia harus setidaknya mencoba untuk alasan dengan dia tapi berhenti ketika Hyun-gi berjalan melewati mereka.

Detektif membaca kartu nama Hyun-gi sementara Hyun-gi berpaling kepada Lawyer Lee untuk menjaminnya. Tindakan Hyun-gi senang melihat Kang-woo dan melanjutkan permintaan detektif untuk membebaskannya dan Min-joon dari tahanan.

Hyun-gi menegaskan bahwa Min-joon tidak pernah memerasnya, malah dia mengemukakan keprihatinannya dan mereka memiliki percakapan yang penuh hormat. Pengacara Lee telah meninggalkan posisinya dan tidak menyadari situasinya, karena itulah dia melakukan tuduhan palsu terhadap orang yang tidak bersalah.

Adapun Kang-woo, Hyun-gi menunjuk ke blackbox dan menjelaskan bahwa itu disalin atas permintaannya. Hyun-gi meminta Min-joon dan Kang-woo untuk segera dibebaskan dan kotak hitam kembali ke pemiliknya yang sah.

Pengacara Lee tampak khawatir dengan permainan Hyun-gi untuk memulihkan kotak hitam dan berpendapat bahwa itu adalah bukti dalam kasus yang sedang berlangsung. Hyung-gi mengingatkan detektif bahwa dia hanya menolak semua tuduhan tersebut dan meminta dia untuk menutup kasus tersebut dan mengembalikan kotak hitamnya. Ketika detektif menempatkan blackbox di tangannya, Hyun-gi berterima kasih pada Kang-woo dan berjalan keluar.

Selama makan dengan Jaksa Agung Ohn, Ketua Cha menyebutkan bahwa dia tahu bahwa Noo-ri menggagalkan rencana Hong-joo untuk mendiskreditkan Kang-woo dan Min-joon. Jaksa Penuntut Ohn menjelaskan bahwa karena dia memberi Hong-joo apa yang dia inginkan, dia menginginkan apa yang dia janjikan.

Ketua Cha setuju untuk menghapus bukti bahwa Jaksa Penuntut Agung Ohn menekan badan pemerintah untuk meningkatkan jumlah penerbangan JH Group. Jaksa Penuntut Ohn ingin Penerbangan 801 terhapus sepenuhnya, namun Ketua Cha berpendapat bahwa hal itu dapat membantunya menjadi presiden suatu hari nanti.

Ketika diberitahu bahwa Hyun-gi sangat marah, Ketua Cha menyarankan agar Jaksa Agung Ohn harus menyingkirkannya untuk membersihkan jalannya ke Blue House. Chief Jaksa Ohn menerima telepon dan memberi tahu Ketua Cha, "Sepertinya kamu akan dikirim dulu," seperti yang diminta oleh Pengacara Lee.

Di restoran lingkungan tim, Soon-jung melaporkan bahwa Noo-ri dipindahkan ke rumah sakit lain. Ketika dia menambahkan bahwa Perawat Oh dan rekan-rekannya mencoba untuk mencari tahu di mana dia berada, Min-joon meminta maaf bahwa dia harus disalahkan untuk semuanya.

Pada saat itulah siaran konferensi pers Min-joon yang terganggu disiarkan bersamaan dengan cuplikan unjuk rasa di luar Grup JH. Beberapa pendukung di belakang mereka berspekulasi bahwa protes Min-joon dipentaskan untuk mendapatkan lebih banyak uang dari JH Group.

Ketika seorang pria mengklaim bahwa Min-joon dan saudaranya gila, batuk Soon-jung mengganggu mereka, tapi kerusakannya sudah selesai. Kang-woo menyangkal klaim laki-laki tapi Min-joon melihat Ha-ri dan mengakui, "Memang benar. Saya orang yang suka bertobat. Aku menipu kamu. "Min-joon tidak tahan untuk tinggal dan mengumumkan bahwa dia akan pergi lebih dulu.

Di apartemennya, Min-joon minum sendiri saat dia mendengarkan rekaman blackbox detik-detik terakhir saudaranya. Min-joon menatap foto Beom-joon dan meminta maaf sambil menangis sehingga dia menghancurkan segalanya.

Kang-woo duduk sendirian di kantor Mad Dog untuk mendengarkan rekaman yang berbeda-percakapan Hong-joo dengan Chief Jaksa Ohn.

Hong-joo menemukan Hyun-gi di bar favoritnya tempat dia menunggunya. Hyun-gi berpikir sudah waktunya Hong-joo memanggilnya dengan nama tapi dia mundur saat dia marah. Ketika dia mengatakan kepadanya bahwa sudah saatnya dia berhenti bermain bodoh, dia bertanya apakah dia seharusnya berhenti berpura-pura menyukainya juga.

Hyun-gi bersandar dan mengakui bahwa ketika Hong-joo memberi kotak hitam itu ke Kang-woo, dia menyadari bahwa dia memiliki perasaan yang tulus untuknya, sama gilanya dengan kedengarannya. Hong-joo menyela dia tapi Hyun-gi menegaskan bahwa dia perlu mengerti mengapa dia ingin memberi kesempatan pada Chairman Cha untuk mengakuinya. Pada tatapan bingung Hong-joo, Hyun-gi mengungkapkan bahwa ayahnya membunuh ayahnya.

Hong-joo mendapati ayahnya menyemprot pohon di rumah kaca malam itu. Dia menatap sebuah titik di tanah dan bertanya, "Ada di sekitar sini, bukan? Dimana Ketua Joo rubuh dua tahun lalu. "Ketua Cha berdiri tak bergerak saat Hong-joo menghadapkannya tentang kematian ayah Hyun-gi.

Ketua Cha mengalihkan perhatian putrinya ke pohon yang ditemukan ibunya di jalan. Hong-joo mengingatkan ayahnya betapa dia membenci pohon itu karena ibunya mengambil sampah orang lain, terkejut bahwa dia masih memilikinya.

Ketua Cha membelai daun pohon saat dia menceritakan bahwa istrinya mengklaim bahwa dia hanya memiliki dua barang di rumah besar mereka, Hong-joo dan pohon itu. Ketua Cha mendesis bahwa ayah Hyun-gi menendang pohon itu dengan kakinya dan sebuah kilas balik membawa kita kembali ke hari itu.

Presiden Joo Jung-pil telah menendang pohon yang jauh lebih kecil dengan kakinya saat ia dengan santai mengucapkan terima kasih kepada Ketua Cha atas kemajuan sebelumnya sebesar 30 miliar won dan meminta 10 miliar lebih. Ketua Cha bersikeras bahwa ia mencoba menahan kemarahannya sementara Presiden Joo menendang pohon itu dan membawa minat Hyun-gi untuk menikahi Hong-joo.

Ketua Cha menjelaskan kepada Hong-joo bahwa Presiden Joo tidak tahu malu, "Bahwa anak perempuan seorang pria dari daerah kumuh berani merayu pria dari keluarga yang telah kaya selama beberapa generasi. Dia bilang saya harus mempertimbangkan 10 miliar sebagai mas kawin untuknya menerima kamu di keluarganya. "

Kilas balik menunjukkan bahwa Ketua Cha yang marah mengarahkan semprotannya ke Presiden Joo dan melepaskan kabut pestisida. Ini memicu serangan asma Presiden Joo dan saat dia menjatuhkan inhalernya, Ketua Cha menghancurkannya di bawah sepatunya.

Ketua Cha menjelaskan kepada Hong-joo bahwa kapan pun mereka bertemu, Presiden Joo mengemukakan asal usulnya yang buruk. Ayahnya bertanya-tanya bagaimana perasaan Presiden Joo jika pria dari kota kumuh mengambil alih JH Group.

Hong-joo memberitahu ayahnya bahwa Hyun-gi tahu tentang segala hal dan menawarinya kesempatan untuk mengakuinya. Ketika Ketua Cha mengetahui bahwa Hong-joo datang langsung dari sebuah pertemuan dengan Hyun-gi, dia menyimpulkan bahwa Hyun-gi bermaksud untuk mendorong irisan di antara mereka.

Ketua Cha bertanya pada Hong-joo apakah dia ingin dia mengaku tapi dia mengatakan kepadanya, "Jangan pernah memikirkannya." Saat meninggalkan kantor ayahnya, Hong-joo memanggil Kepala Jaksa Agung dengan sebuah masalah mendesak.

Manajer urusan hukum JH Group yang baru masuk ke kantor Hyun-gi dengan berita bahwa tim investigasi khusus sedang dalam perjalanan dengan surat perintah pencarian dan penyitaan. Gonggongan Hyun-gi di Sekretaris Han untuk menahan mereka sementara dia dan manajer hukumnya menghancurkan barang bukti.

Jaksa menyela Hyun-gi saat ia menginjak hardisknya untuk mengumumkan bahwa dia sedang diselidiki karena penggelapan. Hyun-gi melenggang keluar saat jaksa turun di kantornya.

Hong-joo terkejut saat Hyun-gi muncul di kantornya. Dia menyadari bahwa dia mengkhianatinya untuk mengembalikan kotak hitam dan polis asuransi asli dan mengklaim bahwa dia terluka oleh tindakannya. Hong-joo mengatakan kepadanya, "Sudah saatnya kau terluka. Itu tidak bisa selalu saya. "

Hong-joo menegaskan bahwa Hyun-gi memprovokasinya dengan menggunakan Penerbangan 801, Kang-woo, dan ayahnya tapi dia berkeras bahwa dia hanya ingin menarik perhatiannya karena dia menyukainya. Hyun-gi terlihat benar-benar terluka saat Hong-joo dengan kasar merespon, "Saya membenci kamu dan keluarga kamu sampai mati."

Ketika Hong-joo menjelaskan rencananya untuk mengadakan pertemuan pemegang saham khusus setelah penangkapan Hyun-gi, dia memuji kepandaiannya. Hong-joo memerintahkan Hyun-gi untuk pergi dan tatapan berbahaya menutupi wajahnya saat dia berjalan pergi.

Kang-woo memiliki sisa tim mendengarkan percakapan Hong-joo yang direkam dengan Chief Jaksa Ohn. Mereka juga menonton laporan berita tentang investigasi Hyun-gi atas penggelapan.

Ha-ri mencatat bahwa tim penuntut yang bertanggung jawab atas penyelidikan tersebut berada di bawah arahan Kepala Jaksa Agung Ohn. Min-joon menarik kesimpulan bahwa tujuan penyelidikan ini adalah untuk memulihkan kotak hitam dan polis asuransi.

Soon-jung menganggap bahwa Ketua Cha menghasut penyelidikan namun Kang-woo mengumumkan bahwa itu adalah Hong-joo. Dia bukan hanya setelah blackbox dan kebijakan tapi juga manajemen JH Group, yang berarti bahwa targetnya adalah Hyun-gi.

Ketika Kang-woo menjelaskan bahwa Ketua Cha mengejar orang-orang yang dekat dengan targetnya, Soon-jung alasan mengapa itu dia menyerang Min-joon, karena Kang-woo lebih memperhatikannya daripada orang lain. Kang-woo dan Min-joon keduanya menolak klaim tersebut namun Ha-ri memotong untuk bertanya bagaimana mereka harus melanjutkan. Kang-woo mengejutkan semua orang saat dia mengumumkan bahwa Mad Dog harus bubar.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis