11/11/2017

Because This is My First Life Episode 9 Part 2

Episode 9 Part 2

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Because This is My First Life Episode 9 Part 1
Pasangan itu duduk dengan hormat di hadapan pemilik kafe yang marah, dan Se-hee meminta maaf karena melompat ke kesimpulan yang salah. Pemiliknya memarahi Se-hee karena melanggar sepeda motor Bok-nam yang berharga alih-alih membicarakan kesalahpahaman mereka.

Pemiliknya berjalan pergi untuk menerima telepon, jadi Bok-nam mengambil tempat duduknya dan mengatakan pada pasangan bahwa dia tidak akan berhasil mengatasi masalah ini, tapi sekarang setelah ayahnya terlibat, tidak ada yang membantunya. Dia menyebutkan bahwa dia belum memberitahu ayahnya tentang pernikahan palsu mereka sekalipun.

Mereka bahkan tidak repot-repot menyangkalnya, tapi terkejut bagaimana dia bisa menemukannya. Dia menjelaskan bahwa dia sedang naik bus bersama mereka pada hari pernikahan mereka. Dia telah mendengar percakapan mereka tentang pembagian biaya pernikahan, yang membuatnya sangat aneh.

Secara kebetulan, Bok-nam bekerja sebagai server di pernikahan mereka, di sanalah dia melihat Ji-ho dengan rambutnya. Dia melihat Se-hee dan Ji-ho berinteraksi dengan minat dan menyimpulkan bahwa mereka tidak dalam hubungan normal.

Setelah mengambil foto pernikahan bersama teman mereka, Bok-nam menyarankan agar mereka mengambil beberapa tembakan, yang keduanya mereka tolak. Akhirnya, mereka berdiri untuk foto lain, dan Bok-nam mengomentari seberapa jauh bahasa tubuh mereka dan menyarankan sebuah ciuman (yang membuat mereka ketakutan), atau lengan di pinggang. Dia membisikkan kepada Bo-mi bahwa pasangan itu akan menyalahkannya selamanya jika foto pernikahan mereka tidak berjalan dengan baik, jadi dia bergabung dengannya untuk menekan pose-pose skinship.

Jadi, Se-hee mengulurkan lengan yang sangat kaku, Ji-ho juga sangat canggung dan bergetar.

Penjelasan bok-nam sekarang masuk akal, kecuali mengapa dia mengeluarkan kunci inggris malam sebelumnya. Bok-nam memutar matanya dan menunjukkan keping tutup botol bir menggunakan kunci inggris. Dia Merasa malu, Ji-ho meneguk birnya untuk menenangkan diri, dan Bok-nam mengumumkan bahwa dia akan mengajukan klaim asuransi untuk sepedanya besok, yang membuat Se-hee berdiri untuk berbicara dengan Bok-nam secara pribadi.

Ji-ho bertemu dengan gadis-gadisnya, kemudian dia pergi ke pertemuan dengan teman-teman sekolah lama mereka, dan mengisi mereka dalam insiden Bok-nam. Untungnya, biaya perbaikan utamanya adalah cermin samping, yang akan mereka bayar kembali dengan cara mencicil.

Su-ji menawarkan sebagai penghiburan bahwa mereka telah datang untuk melihat Se-hee dalam cahaya baru melalui pengalaman ini. Saya akan bilang Senilai setiap sen.

Su-ji menyebut Se-hee sebagai orang yang setia, dan Ho-rang mengaitkannya dengan kekuatan cinta. Ho-rang membuat tusukan tentang Su-ji yang tidak memahami cara misterius cinta, dan Su-ji menyalak padanya untuk mundur karena dia dalam suasana hati yang buruk, takut bertemu mereka. Ho-rang dan Ji-ho tidak yakin apa maksudnya, tapi dia hanya menjawab dengan sunyi bahwa mereka akan segera tahu.

Pada pertemuan tersebut, percakapan didominasi oleh pertanyaan tentang kehidupan baru Ji-ho. Kali ini dia bisa menjawab beberapa pertanyaan dengan jujur (mengingat interaksi terakhir mereka), namun tetap perlu sedikit kreatif dengan jawaban lainnya untuk bisa dipercaya.

Dia menggambarkan rutinitas Se-hee yang penuh kasih sayang dengan Kucing saat dia pulang, memasukkan dirinya ke tempat Kucing, dan menggunakan istilah yang kabur sehingga sepertinya mereka menjalani kehidupan baru yang penuh gairah.

Ini cukup untuk meyakinkan teman-teman, tapi segera menjadi jelas mengapa Su-ji sangat takut bertemu setelah satu teman tanpa berpikir menolak pendapat Ho-rang tentang kehamilan, dan seorang wanita lainnya dengan merendahkan mengatakan bahwa Su-ji berhenti merokok jika dia ingin menikah.

Setelah itu, pertengkaran gadis-gadis kami pada pertemuan tersebut dan Su-ji bertanya-tanya mengapa orang menjadi sangat usil setelah mereka menikah, dan seperti memberi tahu orang-orang, apa yang harus dilakukannya.

Mereka memperhatikan ngemil Ho-rang setelah makan mereka dan Ho-rang menjelaskan bahwa dia mengalami sakit perut saat makan malam karena iri hatinya yang besar tentang kehidupan perkawinan temannya. Ji-ho dan Su-ji hanya melihat dia makan dengan tenang, dia tidak dapat memikirkan apapun untuk dikatakan.

Setelah Ji-ho dan Ho-rang berjalan kembali bersama, Ho-rang mengatakan bahwa Ji-ho memiliki kesamaan sekarang dengan teman mereka yang sudah menikah. Ji-ho bertanya mengapa Ho-rang ingin menikah, sama seperti mereka datang ke jendela toko yang menampilkan dua manekin-yang mengenakan mantel merah, dan yang lain mengenakan pakaian hitam.

Ho-rang ingat bagaimana dia selalu menyukai pakaian berwarna cerah saat masih muda, dan tidak pernah mengenakan warna yang membosankan seperti hitam, tapi sekarang setelah dia lebih tua, dia tertarik pada pakaian yang tidak menonjol.

Dia menggambarkan salah satu teman ibunya. sehat, tampak muda, sukses dengan pekerjaannya yang bertenaga tinggi. Semua teman ibunya iri dengan wanita ini, namun mereka selalu meninggalkannya dari acara kelompok. Ho-rang memanggil wanita itu "mantel merah" dia tidak pernah menikah karena kariernya yang sibuk, dan sekarang dia menempel di kerumunan banyak orang.

Ho-rang ingin menjalani kehidupan keluarga biasa seperti orang lain, memakai mantel hitam dan pas. Dia menggambarkan pernikahan sebagai validasinya sebagai orang yang layak yang memiliki nilai sebagai wanita.

Ji-ho menceritakan "Ho-rang adalah seorang gadis yang terlihat bagus dengan warna merah. Dia selalu percaya diri bahkan saat dia mengenakan mantel yang menonjol-begitulah biasanya Ho-rang dulu. Kapan kita mulai merasa malu karena memakai warna yang berbeda? Yang lebih pahit lagi adalah saya juga merasa senang karena mengenakan mantel hitam yang menyerupai perkawinan. Tidak, jujur saja, rasanya sangat bagus. Rasanya enak ... berada di suatu tempat. "

Saat pulang Ji-ho naik bus dan menerima pesan kelompok dari teman-teman SMA yang sudah menikah dan mendorongnya untuk bertemu dengan mereka lebih sering. Dari jendela, dia terkejut melihat Se-hee menunggu di halte bus untuknya. Dia menjelaskan bahwa dia khawatir mengingat kejadian tersebut dengan Bok-nam kemarin dan terlambatnya waktu kembali.

Mereka berjalan pulang dan mendiskusikan pertemuan Ji-ho dengan teman-teman lamanya. Dia menggambarkan perasaan lebih dekat dengan wanita yang sudah menikah daripada sebelumnya, seolah-olah dia sekarang adalah bagian dari kelompok yang tidak pernah ada sebelumnya, yang dia sebut sebagai perasaan yang baik.

Se-hee mengatakan kepada Ji-ho bahwa dia memasuki tingkat yang baru dalam hierarki kebutuhan Maslow, karena dia telah memenuhi kebutuhan dasar dan mendesaknya, makanan, tempat tinggal, keamanan. Sekarang, dia berusaha memenuhi tingkat ketiga, yang merupakan kebutuhan psikologisnya untuk menjadi miliknya.

Saat dia menggambarkan perasaan itu seperti perilaku binatang, dan ceramah ilmiahnya membentang, Ji Ho berpikir pada dirinya sendiri, "saya pikir dia benar-benar menjengkelkan."

Besok paginya, Won-seok dengan keras membersihkan kamar mereka dan berulang kali mengomel Ho-rang untuk bangun. Dia mencoba untuk melepaskannya dari punggungnya, tapi dia tidak mengalah, dan bahkan mulai mengkritik penampilan joroknya, yang membuatnya marah. Dia mencaci dia karena kuku kotor, dan saat dia memegang jari-jarinya untuk membuktikan bahwa mereka bersih, dia melihat ada cincin di sana.

Won-seok bercerita tentang matematikawan favoritnya, Kurt Godel, dan teorema ketidaklengkapannya, yang berfungsi sebagai dasar sistem komputer modern. Teorema menyatakan bahwa tidak semua bukti matematis dapat dibuktikan bahkan jika itu adalah kebenaran matematika.

Dia menyamakan teorema dengan keinginannya untuk membuktikan dirinya kepadanya, namun menyadari sekarang bahwa cinta mereka tidak akan pernah terbukti sepenuhnya, karena cinta mereka adalah kebenaran yang sempurna. Dia memerintahkannya untuk berhenti berbicara dan langsung ke intinya, dan akhirnya dia mengajukan pertanyaan: "Maukah kau menikah denganku?"

Ho-rang menangis, dan bertanya apakah mereka benar-benar akan menikah.

Keesokan harinya, di pertemuan perusahaan mereka, Sang-gu mengumumkan perekrutan Won-seok sebagai pengembang baru mereka. Tim tidak senang dengan berita tersebut, dan Se-hee menarik Sang-gu ke samping untuk menjelaskan bahwa aplikasi Won-seok adalah kegagalan total, dan menyarankan agar dia tidak membuat keputusan kepegawaian berdasarkan simpati.

Sang-gu, menjelaskan kejeniusan Won-seok sebagai pengembang, meskipun ia kekurangan ketajaman bisnis (tampaknya dasar). Ini bukan disayangkan untuk menyewa.

Se-hee mempelajari wajah Sang-gu, dan saat Sang-gu melihat, dia bertanya apakah Sang-gu telah menangis. Sang-gu terkejut dengan pertanyaan tersebut, jadi Se-hee menjelaskan bahwa mata Sang-gu selalu merah setelah menangis.

Sang-gu dengan tegas membantahnya, jadi Se-hee membiarkannya pergi, memikirkan bahwa dia tidak dapat memahami seseorang sepenuhnya bahkan jika dia mengenalnya selama delapan belas tahun. Sang-gu tampaknya puas dengan pemikiran rasional Se-hee, sampai Se-hee bertanya mengapa dia menangis.

Seluruh perusahaan menuju ke kafe Ji-ho siang itu, tempat Su-ji mengobrol dengan Bok-nam tentang sepeda motornya dan melingkarkan lengannya di bahunya seperti saudara laki-laki. Tapi melihat itu, air mata jatuh di wajah Sang-gu, pikirannya membanjiri kenangan Su-ji. Saat dia berbalik dan melihatnya, dia kabur.

Dia bertemu dengannya di tikungan saat dia menangis dan langsung meremasnya, khawatir dia sakit. Mendengar karyawannya di dekatnya memanggilnya, dia bergegas membawanya ke mobilnya sebelum dia terlihat.

Di mobilnya, Su-ji mencoba menghiburnya, tidak tahu dia penyebabnya. Sang-gu mengatakan bahwa dia tidak bisa melepaskan perusahaannya, tapi tahu jika dia tidak melakukannya maka dia tidak dapat melihatnya lagi. Dia sadar bahwa dia telah benar-benar memuji ultimatumnya, yang dia anggap sangat menggemaskan.

Dia mengintip wajahnya yang berlinang air mata dan bertanya apakah dia bisa menciumnya. Dia bingung dengan pertanyaan itu, tapi saat dia mundur, dia dengan tenang menambahkan bahwa bukan itu maksudnya, lalu mereka menciumnya.

Ji-ho menceritakan bahwa Sebagian besar dari kita salah paham dengan orang lain. Kita tidak boleh mengatakan, 'Saya tahu bagaimana perasaan kamu.' Alasan saya berharap adalah karena saya tahu orang memiliki batasan mereka, dan kecuali jika kita berusaha keras, kita tidak dapat saling memahami. Cinta ada di dunia seperti ini, dan selama kamu mencintai seseorang, kita perlu berusaha keras, karena berusaha keras untuk membuat orang lain layak untuk dicoba.

Disana ada mantan rekan kerja Won-seok dari aplikasi alarmnya mengiriminya pesan teks yang marah karena telah meninggalkannya. Sementara itu, Se-hee mengalihkan rekan kerja dari melihat Sang-gu dan Su-ji berciuman di dalam mobil, lalu memasuki kafe tempat dia disambut oleh Ji-ho. Mereka berbagi senyuman hangat, dan saat Bok-nam melihatnya, dia juga tersenyum.

Kemudian, Bok-nam melihat Ji-ho melihat buku yang dia berikan padanya, dan menganggapnya sebagai buku bagus. Secara apologis, dia bertanya apakah dia masih kesal dengan dia, dan dia agak marah, tapi dia mengakui bahwa dia memaafkannya karena Se-hee adalah pria yang keren.

Dia mengatakan bahwa dia bertemu dengan seorang tuan tanah yang baik, tapi saat Ji-ho bertanya apa yang dikatakan Se-hee pada Bok-nam saat percakapan pribadi mereka tentang cermin tadi, kami tidak mendengar tanggapannya. Tapi Ji-ho dalam suasana hati yang hebat malam itu saat dia menunggu di halte bus untuk bus Se-hee, lalu papan itu untuk bergabung dengannya.

Saat mereka berjalan pulang bersama, Ji-ho mengatakan ada begitu banyak bintang di langit, tapi Se-hee mendongak untuk melihatnya benar-benar mendung. Dia dengan senang hati berlari, dan dia menjaganya tidak yakin apa yang dia bicarakan.

Di rumah, mereka melihat-lihat album pernikahan mereka, dan Ji-ho mengatakan dengan agak menyesal bahwa kelompok mereka tampak kecil. Se-hee menjawab bahwa dia seharusnya memanggil lebih dari teman-temannya, tapi Ji-ho menjawab bahwa dia benar-benar dekat dengan Ho-rang dan Su-ji.

Se-hee memanggil dua teman, dan percaya bahwa memiliki lebih dari satu teman lebih dari cukup. Ji-ho bertanya secara bermakna jika itu berlaku untuk cinta juga, mengatakan bahwa dia pikir satu cinta dalam seumur hidup akan cukup. Dia setuju dengan sentimen itu.

Di kamarnya, saat Se-hee membuka sebuah kotak di lemarinya untuk mencari seekor tikus cadangan, dia melihat sebuah buku puisi dan sebuah kertas melipat yang terselip di dalamnya.
37
Dia membuka koran dan kami melihat bahwa ini adalah aplikasi perkawinan yang telah selesai, tertanggal 24 Desember 2005. Se-hee terdaftar sebagai suami, dan istrinya adalah seorang wanita bernama "Jung Min."

Ji-ho mengirim pesan teks ke teman-temannya bahwa dia mulai menyukai seseorang yaitu suaminya. Teman-temannya mengira dia membual tentang kebahagiaan pernikahannya dan membalas dengan jengkel.

Dia tersenyum, pikirannya terguncang saat dia berpikir, "seseorang dan hanya cinta dalam hidupku telah dimulai. "

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon