Advertisement
Advertisement
Episode 3 Part 1
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 2 Part 2 

Sun-mi, gadis yang melihat hantu dengan nasib malang Sam-jang yang malang, mengetahui bahwa Raja Monyet Sohn Oh-gong telah terjebak di dalam dunia gambar yang telah dia luput. Terlebih lagi, karena janji yang dia buat saat masih kecil, sekarang dia memegang kekuatan unik untuk memanggil Oh-gong kembali ke dunia ini-sesuatu yang tidak dihabiskan oleh frenemy Mawang saat dia menguncinya dalam gambar di tempat pertama.

Jadi dia sengaja mengiris tangannya untuk menarik setan dengan darahnya, lalu meneriakkan nama Oh-gong ke langit. Beberapa saat kemudian, dia terbang melintasi udara dan mendarat di kakinya, mengusir setan dengan satu pukulan.

Oh-gong mendorongnya ke belakang saat ia melawan lebih banyak setan yang mendatanginya. Dengan arus musuh yang tak berujung menuju ke arah mereka, Oh-gong memutuskan untuk menunjuk sumbernya: Melihat noda darah di rerumputan yang menarik mereka, dia menyebabkan darah naik dalam tetesan air, mengubahnya menjadi kupu-kupu, dan mengirim mereka terbang menjauh. Iblis mengejar mereka sebagai gantinya.

Sun-mi kagum bahwa Oh-gong bahkan muncul, dan ketika dia menggunakan namanya, dia mengatakan kepadanya untuk menggunakan judul penuhnya: Great Sage, Equal to Heaven, Sohn Oh-gong. Dia meniup tangannya yang berdarah, dan segera luka itu sembuh.

"Luar biasa, Sohn Oh-gong," kata Sun-mi. Wajahnya tiba-tiba mengeras dan dia meraih pergelangan tangannya dengan kuat, berkata, "Ini membuatku gila, aku tidak tahan."

Dengan gugup, dia bertanya apakah dia masih menganggapnya makanan, dan berjuang untuk membebaskan dirinya sendiri.

Di seberang kota, asap Mawang pada orang bodoh untuk membebaskan Oh-gong lagi, melayang di seberkas api merah, mengabaikan peringatan Sekretaris Ma untuk menenangkan diri sebelum dia terlihat oleh pegawai manusia. Mawang mengamuk karena ide Oh-gong menjadi sangat kuat jika dia makan biksu tersebut, sementara idola PK semuanya untuk melarikan diri jika-gong sudah makan biksu tersebut.

Patriarch berjalan untuk memberi tahu mereka bahwa Sun-mi menaruh lingkaran emas di Oh-gong. Tiba-tiba Mawang senang lagi, dan baloknya yang berapi-api mereda.

Sun-mi mundur saat omong kosong Oh-gong, dan memerintahkannya untuk berhenti. Dia melakukannya, tapi mengingatkannya bahwa dia mengatakan bahwa malapetaka bisa timbul setelah meletakkan lingkaran di atasnya. Dia menegaskan bahwa hal yang buruk telah terjadi: "Saya mencintai Kamu."

Dia tidak mengatakannya dengan penuh cinta, dan mengatakan kepadanya secara faktanya, "Karena ini, saya pikir saya sangat mencintai Kamu. Itu masalah, bukan? "

Patriarch menjelaskan kepada Mawang bagaimana, pada zaman dahulu, lingkaran itu ditempatkan di kepala dan menimbulkan rasa sakit yang luar biasa (begitulah cerita aslinya memetat kepalanya saat mantra dibacakan). Namun, hal itu dianggap membatasi hanya memberikan rasa sakit fisik; Lingkaran modifikasi ini mempengaruhi hati, menggunakan cinta. Dengan demikian, Oh-gong telah efektif menjadi pelindung Sun-mi.

Dengan minuman di pojangmacha, Oh-gong mengeluh dengan pahit kepada Sun-mi tentang lingkaran itu. Dia berteriak bahwa dia harus berurusan dengan PK sekarang, tapi dia sangat merindukannya sehingga dia tidak bisa membuat dirinya pergi. 

Sun-mi menolak pertanggungjawaban, mengatakan bahwa dia tidak mengetahui efek dari lingkaran itu saat dia memberikannya dengan ciuman itu. Dia menuntut agar dia membuktikannya dengan menciumnya lagi dan bersandar dengan bibir yang mengerut penuh harap. Dia mendorongnya ke samping, memanggilnya agar dia menciumnya, dan dia langsung mengakuinya.

Dia sangat malu dengan ceramahnya yang keras, sehingga dia segera pergi. Oh-gong mengikutinya, sambil mengeluh bahwa dia juga tidak menyukai bagaimana dia bersikap baik, "Tapi apa yang bisa saya lakukan saat jatuh cinta?" Kemudian dia bergidik pada gagasan itu, kesal melihat betapa cantiknya dia menemukannya saat ini.

Oh-gong menuntut agar dia melepaskan lingkarannya, dan saat dia menolak, dia menuntut ciuman. Dia mengatakan bahwa cintanya adalah masalahnya sendiri, karena dia tidak mencintainya kembali, dan berjalan pergi. Oh-gong mencengkeram dadanya dan terengah-engah kesakitan-karena kata-katanya menyakitinya, ha. Dia bergumam bahwa dia pikir dia benar-benar kesakitan, dan dia bertanya dengan penuh semangat, "Apakah Kamu khawatir? Katakanlah Kamu khawatir. Kurasa tidak ada salahnya kalau begitu. "

Oh-gong berpendapat bahwa dia sangat kuat sehingga dia bahkan tidak merasakan sakit fisik ... lalu menggigil kedinginan dan mencuri syal Sun-mi, mengeluh bahwa dia berasal dari iklim yang lebih hangat. Tapi saat Sun-mi menggigil, tiba-tiba pergelangan tangannya yang berkepala gemetar, dan ekspresinya melembut simpati.

Dia (dengan enggan) mengembalikan jilbab ke Sun-mi, mencatat bahwa dia benar-benar menderita. Dia menjelaskan bahwa saat dia terjebak, hatinya terus sakit, dan saat dia kembali dan melihatnya, dia tahu pasti: "Itu menyakitkan karena saya sangat merindukanmu."

Lalu dia menyarankan agar karena situasi ini terlalu berat bagi keduanya, dia bisa saja melepas gelangnya. Dia tidak jatuh untuk itu, dan dia terdesak mendesah tentang situasi yang buruk seperti ini.

Sun-mi tidak bisa tidak bingung menghadapi keseluruhan situasi ini, tapi dia memperingatkan dirinya untuk berjaga-jaga.

Salah satu kupu-kupu darah Oh-gong bergemuruh ke sebuah adegan mengerikan di sebuah lapangan: Dua pria memukul menggali kuburan sementara mayat seorang wanita muda berada di dekatnya (Lee Se-young).

Kupu-kupu itu mendarat di gadis itu dan menyerap ke tubuhnya, meninggalkan bekas di tulang selangka ... dan beberapa saat kemudian, tubuh itu kembali. Berputus dengan putus asa, Gadis Zombie bersembunyi di dekatnya, menunggu sampai orang-orang yang memukul akhirnya memperhatikan tubuh yang hilang itu.

Dengan ketakutan, mereka lari ke mobil dan memutuskan untuk memberi tahu klien mereka bahwa mereka menyelesaikan pekerjaan tanpa insiden. Sebuah suara terdengar dari jok belakang, dan saat melihat Gadis Zombie duduk beberapa senti jauhnya, mereka terdorong panik.

Dalam keributan itu, mereka kehilangan kendali dan membelok dari jalan tanah, mengirim mobil menuruni bukit. Gadis Zombie muncul dari rongsokan asap dan pincang.

Setelah berpesta, PK menawarkan kunci mobilnya ke teman kencannya, karena dia terlalu mabuk untuk dikendarai. Dia mengeluh tentang mobil yang diparkir samping itu di samping mereka-dan saat PK membaca piringnya, dia menyadari dengan cemas bahwa ini adalah milik Oh-gong.

Tiba-tiba, saga mobil Oh-gong hidup dan melaju ... mengejar babi hutan yang berdecit di jalan. Tidak lama kemudian mobil polisi bergabung dan pengejarannya membuat berita malam.

PK akhirnya menyembah di kaki Oh-gong karena mengkhianati dia (Oh-gong: "Saya tidak pernah benar-benar mempercayai Kamu, jadi saya tidak merasa mengkhianati itu") dan menegaskan bahwa Mawang adalah dalangnya. Mereka berada di kantor CEO "dongsaeng" Sa Oh-jung, yang membenarkan bahwa Mawang lah yang memutuskan untuk menggunakan lingkaran itu melawan dia.

Oh-gong memutuskan bahwa dia tidak akan melawan Mawang selama ini ... tapi dia tidak berada di atas sedikit pengembalian uang dan merenung bahwa dia bisa mengirim beberapa "lalat" untuk mengganggu Mawang.

Karena itulah, Mawang segera diganggu oleh deru panggilan telepon dan kunjungan dari monster yang telah mendengarnya menemukan bhikkhu tersebut. Mawang membantah rumor tersebut saat mengutuk Oh-gong karena telah menyebarkannya, karena sekarang semua jenis monster mengganggunya karena gigitan biksu tersebut.

Sekretaris Ma mengemukakan bahwa karena kabar tersebut telah bocor, mungkin mereka semua bisa membagi biksu tersebut untuk makan bersama, menjilati dagingnya semaksimal mungkin. Mawang menggonggong padanya untuk memotongnya.

Mereka berhenti sejenak pada pemandangan tak terduga-seekor burung merak besar dengan bulu-bulu emas, bersinar terang di kantor Mawang. Bulu-bulu itu dilipat menjadi kipas angin, dan sosok yang memegangnya ternyata-untuk mengungkapkan Jang Geun-seok.

Dia Merak (kemungkinan referensi ke raja kebijaksanaan Buddhis), juga aktor terkenal, dan dia memohon hanya satu gigitan biksu tersebut. Mawang mencoba membujuknya pergi dengan sejumlah trik murahan, berpura-pura menyerah dan kemudian kabur, tapi Merak tetap mengejar dan mengemis.

Mawang pulang ke rumah untuk melihat mantel bulu Oh-gong tersampir di atas patung bantengnya lagi, dan meludah di atasnya dalam kejengkelan. Oh-gong menyapanya dengan riang, mengatakan bahwa dia hanya melindungi makanannya dengan mengusir semua lalat yang menyengat yang berkeliaran di sekitarnya.

Mawang bertanya apakah Oh-gong benar-benar menganggap bhikkhu itu sebagai makanan, karena gelang itu telah membuatnya menjadi anjing setia yang melayani tuannya. Dia menjelaskan bahwa lingkaran itu adalah cara untuk melindungi biksu tersebut.

Oh-gong menjawab bahwa Sun-mi cukup tahan terhadap permintaannya untuk melepaskan gelangnya, jadi dia harus meminta bantuan Mawang nanti: "Bunuh dia dan singkirkan dia. Saya akan bertanya pada momen krusial itu. Juga, bersihkan mantel itu. "

Mawang bingung bahwa Oh-gong sangat ingin membunuh Sun-mi karena dia yakin gelang itu akan menghukum pemakainya dengan cinta. Dia bertanya-tanya apakah itu gelang palsu, sementara Oh-gong mengepalkan sebotol saus bumbu yang dibuatnya untuk memasak biksu itu. Dia teringat pada pemikiran bahwa dia melewatkan kesempatannya untuk memakannya saat itu, tapi kemudian menambahkan, "Tapi jika saya benar-benar kehilangan dia, saya akan sangat tersiksa!"

Oh-gong mendapat sedikit bermata liar dan berjanji untuk menyingkirkan gelang itu dan memakan biksu itu. "Kapan hari itu datang ...!" Dia bersumpah, lalu kemudian berteriak, "Ah, aku sangat sedih!" aku suka bingung dengan Mawang saat moodnya berayun.

Sun-mi melempar di tempat tidur, memikirkan deklarasi cinta Oh-gong dan bertanya-tanya pada dirinya sendiri, "Apakah ini salah untuk memanggilnya? Sage Agung, Sama dengan Surga, Sohn Oh-gong. "

Lalu dia berbalik ke tempat tidur dan terengah-engah, karena Oh-gong tiba-tiba ada di sana, tersenyum padanya. Dia menggodanya karena memanggilnya di tengah malam ke tempat tidurnya, tapi dia protes bahwa dia hanya mengucapkan namanya dengan keras. Dia bilang dia hanya bisa datang padanya jika dia mengatakannya dengan kerinduan.

Sun-mi berjanji untuk tidak memanggilnya kecuali jika dia berada dalam situasi yang berbahaya dan menyuruhnya pergi. Dia menyeringai kepadanya bahwa dia tidak mau, lalu mulai membalik di dapurnya. Dia berkomentar di kulkasnya yang kosong, dan dia berkata dengan membela diri bahwa dia tidak membutuhkan banyak saat dia tidak punya keluarga, teman, atau kekasih.

"kamu memilikinya mulai sekarang," katanya padanya. "Bila Kamu membutuhkan saya, teleponlah. Saya akan menunggunya. "Sun-mi mencoba untuk tidak terpengaruh oleh hal itu dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan menelepon, dan dia berkata," Lalu, bagaimana dengan saya? Haruskah aku mati karena merindukanmu? "

Dia bertanya mengapa hal itu akan terjadi, dan tiba-tiba dia marah, mengacungkan gelang dan berseru, "Karena aku mencintaimu!"

Ketika dia menolak lagi untuk menghapusnya, dia menggeram frustrasi sebelum menghilang ke udara. Oh-gong muncul kembali di luar, dan membanting gelang itu ke sebuah batu besar dengan raungan. Semua yang dilakukan adalah membagi batu itu, dan dia mendesah bahwa meski dia marah, dia sudah merindukan Sun-mi.

Keesokan harinya, Sun-mi dan karyawannya Han-joo mampir ke rumah klien yang ingin pindah dari apartemennya karena kebisingan yang berlebihan di lantai atas. Yang aneh adalah, apartemen di atas kosong, tapi bahkan saat mereka berbicara, terdengar suara bising dari langit-langit.

Sun-mi melihat sekeliling untuk menyelidiki kebisingan, dan melihat ke dalam kamar tidur. Tiba-tiba ruangan itu gelap, dan hantu seorang gadis terwujud di atas, membenturkan kepalanya ke langit-langit. Ketika Han-joo bergabung dengannya, dia hanya bisa mendengar suaranya, jadi Sun-mi yang memberitahunya bahwa sumbernya bukan berasal dari apartemen lantai atas. itu berasal dari yang ini.

Hantu itu menoleh untuk melihat Sun-mi, dan mengungkapkan wajah yang penuh dengan bola mata. Sun-mi meraih payung jimatnya dan memegangnya seperti perisai, lalu mengirim Han-joo yang kebingungan keluar dari ruangan.

Sun-mi memerangi ketakutannya untuk menghadapi hantu itu, yang mengejutkannya dengan menjatuhkan diri di depannya, terbalik, dan membuat gesekan payungnya.

Entah dari mana, Oh-gong muncul dan menundukkan hantu itu dengan satu pukulan tongkat emasnya, lalu mencekik Sun-mi karena tidak memanggilnya. Kemudian dia mencaci maki dirinya karena mengikutinya ke sini karena dia merindukannya, saat meninggalkannya sendiri bisa menjadi kesempatannya untuk membiarkannya mati.

Sun-mi mengatakan bahwa dia bisa menangani hantu sendiri, dan dia menjawab bahwa dia seharusnya tidak marah karena itu menyakitkan hatinya ... tapi jika dia ingin terus marah, dia selalu bisa menyingkirkan gelang itu.

Dia mengatakan kepadanya untuk pergi, dan dia cemberut betapa mudahnya dia bisa memberhentikannya. Tapi setelah dia lenyap, Sun-mi tersenyum memikirkan Oh-gong yang datang untuk menyelamatkannya.

Saat Mawang mendapat pas untuk jas, PK menyesali BETRAYING Oh-gong, tidak mengira dia akan kembali dengan mudah. Dia bersumpah bahwa kesetiaannya kepada Mawang benar, tapi Mawang mencemooh bahwa dia memiliki kesetiaan dan meninggalkan dia dengan sedikit kebijaksanaan: "Seekor babi yang gemuk di bagian luar ... juga gemuk di dalam perut.".

Mawang membual tentang bagaimana dia mengisi jas lebih baik daripada manusia, dan PK mencatat bahwa monster mendeteksi risiko saat mereka tampil terlalu sempurna, mencurigai bahwa Yoo Jae-suk akan segera keluar.

PK bertanya-tanya apa yang penting untuk memenuhi tuntutan baru ini, dan Mawang menjawab bahwa dia menyimpannya saat bertemu dengan biksu Sam-jang. Matanya berkedip saat ia mengendus cincin yang berisi darah Sun-mi, dan PK memohon agar tetesan darah itu terjepit. Sengsara, Mawang melengkungkan PK ke udara, lalu menjatuhkannya ke belakang dan memperingatkannya agar tidak mengingini hal-hal yang bukan miliknya.

Di kantornya, Sun-mi duduk untuk makan siang ketika tiba-tiba Oh-gong muncul dan berkomentar tentang bagaimana dia tidak memiliki makanan untuk dimakan siapa pun. Dia mengatakan kepadanya untuk memanggilnya pada waktu makan: "Saya akan bersamamu sehingga Kamu tidak sendiri."

Dia berjanji untuk muncul pada makanan berikutnya, tapi dengan patuh pergi saat dia menyuruhnya pergi. dan saat membuka kotak makan siangnya, kacang polong disusun dalam bentuk hati.

Benar saja, Oh-gong kembali untuk makan siang berikutnya, kali ini dengan hadiah. Karena dia jelas tidak bermaksud mengajaknya makan bersamanya, dia menyajikan seekor monyet boneka bahwa dia bernama Sohn Yook-gong (ini adalah permainan kata-kata; oh lima, yook adalah enam). Saat dia mendesah kecelaannya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengirim Tujuh dan Delapan dan membombardirnya dengan curang kecuali jika dia melepaskan gelangnya.

Dia menolaknya lagi, tapi dia tersenyum pada boneka monyet itu, dan bahkan membeli makan siang ekstra keesokan harinya, melihat ke sekeliling dengan penuh harap agar Oh-gong muncul. Dia meminta Yook-gong apakah dia harus memanggil Oh-gong di sini, tapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

Sebagai gantinya, Oh-gong mengunjungi keranjang es krim Frosty hari ini, cemberut pada penghentian konstan Sun-mi. Frosty menunjukkan bahwa Sun-mi mungkin menunggunya, tapi Oh-gong menggelengkan kepalanya dan menyatakan bahwa dia tidak akan pergi lagi.

Jadi makan Sun-mi, anehnya kecewa pada kedamaian dan ketenangan.

Kembali ke Gadis Zombie, yang muncul di truk seorang petani. Mereka bertanya-tanya mengapa anjing itu menggonggong tanpa henti baru-baru ini, tidak memperhatikan bahwa Gadis Zombie telah memasang tumpangan.

Mawang dan Sekretaris Ma muncul di kantor Sun-mi, dan Han-joo mendatangi mereka sementara mereka menunggunya kembali. Mawang melihat sandal Pororo Sun-mi di dekatnya, dan dia dan Han-joo kembali ke pertemuan memalukan mereka sebelumnya saat Mawang telah mengendus mereka.

Han-joo bertanya tentang alasan kunjungan mereka, dan Mawang menyebutkan sebuah kontrak dengan agensinya. Han-joo kagum bahwa mereka ingin Sun-mi menjadi penghibur, mengingat "audisi" mengerikan di acaranya. Dia mengandaikan bahwa "anjing dan sapi" benar-benar dapat menjadikannya selebriti akhir-akhir ini, sementara Sekretaris Ma mengambil masalah dengan pemalsuan anjing dan sapi. ( dia monster anjing.) Kamu bisa melihatnya melihatnya membunuhnya dengan pikirannya.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis