Advertisement
Advertisement
Episode 3 Part 2
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 3 Part 1 
Sun-mi kembali dan bertemu dengan Mawang, meski dia tidak tahu mengapa dia ingin berbicara dengannya. Dia mengingatkannya bahwa dia menyelamatkannya dengan gelang emas, dan menyatakan bahwa dia ada di sini untuk menuntut pembayaran untuk itu. Dia mengusulkan agar dia kontrak dengan perusahaannya; Jika dia menolak kontrak, dia harus mengembalikan gelang itu.

Dia melihat tangkapannya sekarang dan menyebut ini langkah yang lebih murah, tapi dia tidak peduli dan melukiskan gambaran mengerikan tentang apa yang akan terjadi padanya jika dia mengembalikan gelang itu dan terbunuh. Dia membiarkannya memikirkannya, yakin bahwa dia membuat tidak mungkin baginya untuk menolaknya.

Kembali ke kantornya, Mawang senang melihat Lucifer Entertainment telah mencapai puncak peringkat pencarian, meskipun hari ini karena alasan yang tidak biasa: gambar-gambar lama telah muncul dari abad yang lalu. Netizens hanya berpikir itu adalah doppelganger Mawang, meski Sekretaris Ma mencatat bahwa dia juga ada di foto itu-dia adalah anjing di sisinya. (Kekuasaannya lebih lemah saat itu, jadi dia menghabiskan lebih banyak waktu dalam keadaan alami.)

Suasana hati Mawang berubah menjadi sedih saat dia mengingat waktu itu, dan kami kembali ke dunia dalam foto-foto itu, kembali ke era Occupation. Seorang wanita berjalan melalui jalan-jalan dari petugas dan ditembak di belakang, terjatuh ke tanah beberapa meter di depan Mawang.

Mata Mawang dipenuhi air mata saat ia mengenali wanita tersebut (penampilan tamu Kim Ji-soo), yang meninggal di depan matanya.

Saat ini, Mawang berjalan ke ruang dalam yang dilapisi dengan seni tua, di mana panel dinding meluncur pergi untuk mengungkapkan lukisan di bawahnya. Unggulan wanita itu, berpakaian hanbok.

Sekarang kita melihatnya berlari di sepanjang tebing di langit, dikejar oleh para pendekar pedang. Ketika dia sampai pada jalan buntu, dia melompat dari sana, terjatuh di antara awan, mungkin sampai kematian lagi.

Melihat tertimpa, Mawang bertanya-tanya, "Dalam kehidupan ini, di mana Kamu dan rasa sakit apa yang Kamu alami?"

Sun-mi memikirkan tawaran Mawang, yang mengharuskannya menangkap setan untuknya. Pada gilirannya, dia akan mengumpulkan poin dalam usahanya untuk menjadi seorang abadi Tao. Dia memprotes bahwa dia tidak mampu melakukan itu, tapi dia menyuruhnya untuk menggunakan Oh-gong. Dia menyadari bahwa ini adalah rencana Mawang selama ini, merasa cemas karena dia bermain di dalamnya.

Han-joo mampir dan melihat-lihat kontraknya, bertanya-tanya apakah dia benar-benar bermaksud mengejar karir hiburan. Dia melakukan lindung nilai bahwa dia mungkin harus menghadiri beberapa acara "spesial" dan melakukan beberapa "duet campuran."

Han-joo bersandar untuk menanyakan apakah dia bisa menghubungkan putrinya dengan Lucifer Entertainment; Pada usia enam tahun, dia bermimpi menjadi seorang penyanyi. Sun-mi setuju untuk menyebutkan sebuah audisi, namun dengan tegas menolak sarannya untuk membawa gadis itu ke salah satu "acara" -nya.

Sun-mi bertanya-tanya kejadian macam apa yang mungkin ada untuknya, dan membayangkan dirinya berada di kantor Lucifer, sedang ditanyai oleh Mawang tentang misi pemukulan monster seolah mereka adalah nyanyian nyanyian biasa. Dia memimpin tim hantu dengan Oh-gong, PK, dan bahkan CEO Sa sebagai cadangan, dan mereka menumpuk menjadi van perusahaan seperti grup idola paling motley di dunia.

Melanggar lamunannya adalah pesan teks dari pamannya, yang hanya menyuruhnya menyetor uang ke akunnya. Dia menuju ke bank, di mana dia mengajukan permintaan aneh kepada petugas untuk mengantongi uangnya sehingga dia tidak menyentuhnya. Dalam perjalanan keluar, dia membeli sekantong camilan popcorn untuk neneknya.

Pasangan petani tiba di Seoul, dan menepi truk mereka sejenak untuk istirahat di kamar mandi, masih belum menyadari Gadis Zombie di belakang. Di dekatnya, Sun-mi berjalan ke persimpangan dan melihat-lihat hantu anak laki-laki yang meringkuk pada dirinya sendiri. Berhenti untuk berbicara dengannya, dia menebak bahwa dia meninggal dalam kecelakaan di sini dan menawarkan beberapa popcorn kepadanya, menuangkannya ke dalam kerucut dari selebaran promosi.

Kehadirannya membangunkan Gadis Zombie, yang menancapkan kepalanya dari terpal dan melihat Sun-mi di dekatnya, berjalan melintasi persimpangan. Sun-mi berbalik dan melihat Gadis Zombie berdiri di sana, tapi tidak menghasilkan banyak.

Gadis Zombie, sementara itu mengambil selebaran Sun-mi yang tertinggal, yang berisi informasi kontaknya. Dia terhuyung-huyung, sementara sebuah laporan berita membantu menginformasikan kami tentang seorang peserta idola yang baru saja hilang. Gambarannya tentu saja dari Gadis Zombie.

Dua orang yang terpukul tersebut tampaknya selamat dari kecelakaan itu, dan panik pada laporan berita tersebut. Mereka bertekad untuk tetap berpegang pada cerita mereka, bahwa mereka berhasil mengubur gadis ini di hutan.

Sun-mi tiba di gerbang pamannya menuju sebuah resepsi yang dingin. Dia dan istrinya menolak untuk membiarkan dia masuk ke dalam rumah mereka, tapi dia bilang dia di sini untuk memberi mereka uang untuk peringatan Nenek, meyakinkan mereka bahwa dia tidak menyentuhnya. Mereka mengambil uang itu, tapi menolak popcorn (untuk meletakkan meja Nenek) dan menutup gerbang di wajahnya.

Dia sengaja mendengar Paman bersikeras bahwa Bibi melemparkan garam kepadanya untuk menyingkirkannya dari juju buruknya, karena Sun-mi menghancurkan kehidupan setiap orang di sekitarnya.

Sun-mi mengandung sakit hati saat dia pergi, meski dia dihadapkan oleh sepupunya Mi-joo, yang melangkah keluar dan memanggilnya.

Mengobrol di sebuah kafe, Mi-joo mengatakan bahwa dia merasa tidak enak karena Paman memperlakukan Sun-mi. Tapi tidak terlalu buruk sehingga dia juga tidak menabrak Sun-mi untuk mendapatkan uang, menceritakan sebuah cerita tentang bagaimana keuangan yang ketat dengan bayi di jalan dan suaminya mengambil lebih banyak pinjaman.

Sun-mi menawarkannya, tentu saja, tetap ramah karena mereka berpisah. Tapi saat Mi-joo dan suaminya pergi, Sun-mi melihat sekilas setan yang berada di jok belakang dan berlari mengejar mobil, meski dia cepat-cepat tertinggal.

Mi-joo dan suaminya tidak menyadari bahaya di belakang mereka; Suami senang mendapatkan uangnya dan meyakinkan istrinya bahwa ia tidak terlalu banyak minum. Si iblis membisikkan agar sang suami mempercepat, memilikinya dengan energinya, dan mobil berhembus melintasi persimpangan dan nyaris tidak mungkin menabrak mobil yang melaju.

Tapi tiba-tiba, mobil Mi-joo mulai berputar di tengah jalan, di lingkaran sempurna - diatur oleh Oh-gong di pinggir jalan. Dia berhenti berputar saat Sun-mi naik taksi dan bergegas ke mobil, menyuruh sepupunya untuk keluar. Melihat setan di belakang, Sun-mi melepaskan segenggam kacang merah ke dalamnya, tapi itu membuat yang lain menganggapnya gila, dan setan itu memiliki suami lagi untuk memacunya menyetir.

Tapi saat ia menyentuh pedal gas yang berniat melaju di atas Sun-mi, roda-rodanya berdecak tak berdaya di tempatnya. Ini Oh-gong lagi, dan kali ini dia membanting mobilnya, menghasilkan empat ban yang muncul.

Suami menyalahkan Sun-mi karena menyebabkan hal ini, dan membuat wajahnya berteriak padanya. Langkah Oh-gong masuk dan meraih kerahnya, memperingatkan bahwa tindakannya membangkitkan semangat jahat kepadanya dan hampir membunuh keluarganya.

Iblis mencoba menyelinap pergi, tapi Oh-gong meraihnya dalam cengkeramannya dan membuatnya mudah menebaknya. Dia akhirnya membiarkan sang suami pergi dan memperingatkannya agar tidak minum dan menyetir lagi-dan bahwa berteriak pada Sun-mi dan itu berarti kematiannya.

Oh-gong melemparkannya ke samping, lalu bertanya pada Sun-mi mengapa dia tidak meneleponnya lagi. Dia menyatakan bahwa dia benar-benar tidak akan muncul lagi kecuali dipanggil, lalu pergi dengan marah.

Ketika Mi-joo bertanya apakah Sun-mi memanggil "gangster itu" di sini, Sun-mi setuju, menyukai gagasan bahwa dia muncul untuknya. Mi-joo mengeluh tentang tindakan Oh-gong dan menuntut kompensasi atas mobil yang ia rusak, tapi untuk pertama kalinya Sun-mi mendorongnya kembali.

Dia berkata, "Selama ini, saya tidak memiliki siapa-siapa di sisi saya. Tidak masalah jika saya takut atau kesepian, atau kesal seperti sekarang, saya tidak punya siapa-siapa. Jadi aku menahan diri dan hidup berpura-pura baik-baik saja. Tapi sekarang, saya punya nama untuk ditelepon. Saya merasa diyakinkan. Aku tidak akan menahan diri lagi. "

Dia menelpon tanggung jawab Mi-joo ini untuk menangani, dan memanggil sepupunya tanpa tahu malu sebelum meninggalkannya ke kekacauannya.

Di bar, PK dan Patriarch membahas kejadian terakhir, dan PK tergelitik pada pergeseran "peringkat" tidak resmi mereka: Jika Sun-mi bekerja di bawah Mawang, dan dia yang mengendalikan Oh-gong, sekarang PK mengungguli Oh-gong. PK menambahkan bahwa dia akan segera berkencan dengan Sun-mi, meski Sun-mi belum mengetahuinya.

Sun-mi bertemu dengan Mawang untuk menanyakan apakah kontrak dengannya akan memungkinkannya mendapatkan sesuatu yang dia inginkan: menjadi orang biasa. Mawang menjelaskan bahwa menjadi biksu Sam-jang berarti dia memiliki panggilan tertentu-tapi jika dia memenuhi panggilan itu, dia bisa hidup sebagai orang biasa. Tapi terserah dia untuk mencari tahu apa itu.

Mawang sangat ingin mendapatkan pengaturan ini sehingga dia bertanya-tanya pada terburu-buru untuk menjadi orang abadi. Dia menjawab bahwa setiap hari hal itu melewati masalah, karena itu adalah hari ekstra rasa sakit yang dialami seseorang.

Sun-mi mengejutkannya dengan pengamatannya yang cerdik bahwa dia membawa beban seseorang yang membutuhkan penyelamatan. Dia terkesan dan memberinya cap persetujuan "Anda lulus", yang dia ingat dia lakukan saat dia masih kecil. Dia mengatakan bahwa begitu saja, yang perlu dia lakukan hanyalah berhati-hati dengan Oh-gong: Dia tidak boleh melepaskannya dari gelang seperti melepaskan dia dari penjara gunungnya.

Gadis Zombie terhuyung-huyung melintasi kota ke gedung perkantoran Sun-mi, akhirnya tiba di luar saat Han-joo meninggalkan kantor dan turun oleh apartemen Sun-mi (sebelah) untuk menurunkan sebuah paket. Gadis Zombie meraih pintu sebelum terayun-ayun, membiarkan dirinya masuk.

Han-joo menggerutu saat memotong kotak itu, dan memasukkan jarinya ke dalam proses. Bau darah mengalir melalui udara dan memberi peringatan kepada Gadis Zombie, mengirimnya beelining ke arah aroma seperti zombie dalam sebuah misi.

Entah dari mana, Oh-gong menghentikannya dan memukul jimat di dahinya. Ini berkedip karena membuat kontak dan membekukannya di jalurnya. Melihat zombie yang mencengkeram selebaran Sun-mi, dia bertanya-tanya mengapa dia datang mencarinya secara khusus.

Kemudian, dia mendengar Sun-mi memanggil namanya dan tersenyum. Dia memberitahu Gadis Zombie untuk tetap tinggal, lalu berpaling ke sisi Sun-mi.

Dia menemukan dia duduk di bangku di luar sendirian, dan mencatat bahwa dia tidak dalam bahaya. Dia bilang dia memanggilnya untuk menjadi teman minum, menanyakan apakah tidak apa-apa memanggilnya hanya untuk perusahaannya. Dia melempar beberapa jari hatinya dan berkata tentu saja: "Karena aku mencintaimu." Lol, ada yang bisa membuat pengakuan cinta terdengar lebih sembrono daripada Monyet Man?

Dia mengakui bahwa dia tidak membenci suara kata-kata itu, tapi dia mengatakan kepadanya untuk tidak terlalu terbiasa dengan mereka, memintanya untuk tolong tolak cintanya dan hilangkan gelangnya. Dan tentu saja dia langsung mengikutinya dengan menyetujui untuk membuka birnya, "Karena aku mencintaimu."

Sun-mi melemparkan segenggam popcorn ke tanah, dan hantu anak-anak maju untuk makan persembahannya. Dia bertanya-tanya, dan dia menjelaskan bahwa mereka telah membelinya untuk ditawarkan kepada neneknya.

Oh-gong mengingat Neneknya yang telah disebutkan sebelumnya, saat dia masih kecil. Dia mendesah saat itu bagus saat itu, saat dia bisa melarikan diri dari Sun-mi. Dia mendesah saat itu bagus karena Nenek bersamanya.

Jadi, Oh-gong meraih segenggam popcorn dan mengatakan kepadanya untuk mengatakan, "Nenek, nikmati ini." Dia melakukannya, dan dia melempar mereka ke udara, di mana kernel hilang dengan secercah cahaya.

Di kota, pada upacara peringatan dia tidak diundang ke, hujan kecil hujan popcorn di meja peringatan Nenek. Oh-gong memberitahunya kemana dia mengirim mereka, dan melempar lebih banyak popcorn ke udara sampai tasnya kosong. Dalam foto peringatannya, wajah Nenek melebar menjadi senyuman.

Sun-mi berterima kasih pada Oh-gong dengan tulus, dan dia mengulangi kebiasaannya yang familiar tentang melepas gelang itu. Tapi dia mengatakan kepadanya dengan menyesal bahwa dia benar-benar tidak dapat menghapus gelang itu sekarang, karena dia mengontrak Mawang sebagai pembayaran untuk gelang di tempat pertama. Dan untuk memenuhi kontrak itu, dia butuh Oh-gong.

Mawang menatap lukisan lukis kekasihnya, dan memintanya untuk menunggu sedikit lebih lama. Oh-gong bilang dia menjualnya ke Mawang. Dia mengatakan bahwa jika dia memenuhi panggilan Sam-jang, dia harus bisa hidup normal, dan memintanya untuk tinggal bersamanya sampai saat itu.

Sun-mi berbagi, "Sejujurnya, beberapa hari terakhir ini, saya menemukan pemikiran bahwa Kamu mendatangi saya untuk meyakinkan dan tidak sepi. Kamu merasa seperti keluarga, seperti teman, seperti kekasih. Saya sangat suka memiliki seseorang seperti itu. "

"Saya menyakitkan untuk menghancurkan perasaan yang baik," jawab Oh-gong, "tapi yang menghubungkan kita adalah kejadian malapetaka. Kita seharusnya tidak melupakan itu, haruskah kita? Bahkan sekarang, rasanya seperti sesuatu yang benar-benar buruk akan terjadi. "

Di seberang kota, jimat yang menempel di wajah Gadis Zombie kembali berkedip. Ini jatuh dan menghilang ... dan Gadis Zombie (re-) reanimates.

Pintu depan berbunyi beep terbuka saat Han-joo kembali, khawatir dia meninggalkan sesuatu. Dia menemukan teleponnya di konter, tidak melihat Gadis Zombie yang mengintai ...

Oh-gong menjelaskan kepada Sun-mi bahwa pada saat ini, karyawannya kemungkinan akan hancur berantakan. Dia mengatakan bahwa dia harus menyelamatkannya, tapi dia menunjukkan bahwa kontrak mereka hanya melibatkan perlindungan Sun-mi: "Saya tidak peduli jika ada manusia lain yang meninggal."

Han-joo berhenti di dekat pintu keluar untuk mengikat tali sepatu. Gadis Zombie mengulurkan tangan untuknya ... Oh-gong bertanya apakah Sun-mi ingin menyelamatkan orang lain juga. "Baiklah, saya akan melakukannya," katanya, dan mengangkat pergelangan tangan. "Tapi sebagai gantinya, lepaskan ini."

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis