11/14/2017

Black Episode 7 Part 1

Episode 7 Part 1




All images credit and content copyright: OCN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Black Episode 6 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Black Episode 7 Part 2

Black ditusuk dan dilempar keluar dari jembatan, di mana ia tenggelam dan tenggelam. Kecuali melepaskan tubuh Moo-gang, Black menyadari bahwa dia masih terjebak di dalam. Dia muncul kembali di pesta Halloween (mungkin karena teleportasi, karena dia muncul di kamar mandi), di mana dia menarik keluar pisau di perutnya.

Ha-ram, khawatir karena menemukan pengunjung pesta dengan bayangan,dia menemukan Black di kamar mandi. Dia mengunci saat mencoba untuk mendapatkan kembali ketenangannya, karena mengalami luka fatal. Ha-ram mengatakan kepadanya bahwa bayangan yang baru saja dia temui sepertinya tidak ada hubungannya dengan Leo, tapi dia tidak dapat melihat wajah dalam penglihatan itu, dia tidak tahu siapa yang akan mati.


Man-soo melihat saat Black dan Ha-ram pulang saat pesta. Dia mulai minum banyak setelah mereka pergi, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia bodoh menganggap Ha-ram adalah tipenya.

Ketika Ha-ram pulang, dia juga harus melepaskan kesedihan karena melihat Ciuman Soo-wan. Dia mencoba untuk fokus pada siapa yang mungkin memiliki bayangan.

Black punya masalah sendiri, dan memberi tahu Joseon dan Hip-hop bahwa dia tidak bisa keluar dari tubuh Moo-geng. Moo-gang seharusnya sudah meninggal lagi malam ini, tapi Black masih terjebak di dalam tubuh yang sembuh dari luka tusukan.


Karena Reapers seharusnya bisa datang dan pergi dari tubuh sesuka hati, Black mencoba memaksa keluar dari tubuh Moo-geng, tapi yang dilakukannya hanyalah membuatnya tampak seperti orang  yang sembelit. Dia terjebak.

Joseon mengakui bahwa dia belum pernah melihat hal seperti ini sebelumnya, tapi setidaknya sekali kekhawatiran mereka terpecahkan. Selama Black menghuni tubuh Moo-gang, ia tidak bisa mati. Itu berarti black dapat terus menggunakan tubuh Moo-geng tanpa batas waktu, tidak peduli berapa kali seseorang mencoba membunuhnya.


Soo-wan dirantai di sebuah bangunan yang ditinggalkan, dan dia mendengar pria tanpa jari tengah meminta maaf kepada seseorang karena membunuh Moo-gang, dia mengatakan karena "si brengsek" itu tidak akan tinggal diam.

Di pagi hari, pria tanpa jari tengah itu sangat marah karena tidak ada yang bisa menemukan mayat Moo-geng di sungai. Tapi dia melihat sekilas black melalui teleskopnya, meninggalkan rumah Moo-geng. Mata pria tanpa jari tengah itu menjadi semakin lebar saat dia menyadari bahwa Black masih hidup.

Black kesal karena dia tidak bisa teleport (dan khawatir ini berarti dia benar-benar menjadi seseorang yang lebih manusiawi, seperti yang Joseon ingatkan akan terjadi). Dia menggerutu bahwa dia harus benar-benar berjalan ke rumah Ha-ram, tapi kemudian menemukan kunci mobil Moo-geng di sakunya. 


black yakin dia bisa menyetir, terutama karena dia menghabiskan banyak waktu di mobil menunggu untuk meraup jiwa-jiwa yang akan meninggal dalam kecelakaan lalu lintas. Dia bingung dengan awal tanpa kunci, tapi entah bagaimana berhasil membuat mobil itu berjalan hanya untuk menghancurkan mobil lain saat ia mencoba keluar dari tempat parkir.

Man-soo pingsan karena terlalu banyak minum di pesta itu, tapi terbangun saat rumah sakit menelepon, khawatir tentang kondisi ayahnya yang semakin memburuk. Saat dia bergegas keluar, kami melihat komputer permainan yang rusak dan percikan darah di kepala ranjang.

Man-soo memanggil Ha-ram untuk menemuinya di rumah sakit untuk memastikan apakah ayahnya benar-benar akan segera meninggal. Saat Ha-ram bergegas ke rumah sakit, dia menabrak suami dari wanita yang sakit di bangsal ibunya sekarang dia memiliki bayangan di punggungnya. Ha-ram memiliki pemikiran tentang pria itu meninggal karena ditikam di perut, namun pria yang menikamnya itu memakai jam tangan kupu-kupu.


Sayangnya untuk Man-soo, Ha-ram melihat bayangan pada ayahnya. Man-ho menerobos masuk ke dalam ruangan, menuntut untuk mengetahui apa yang mereka lakukan di sana, dan Ha-ram tersandung, tanpa sengaja menyentuh bayangan. Dalam penglihatannya, dia melihat pria berjalan dengan jam tangan kupu-kupu itu memindahkan respirator oksigen ayah Man-soo.

Ha-ram bertanya-tanya apakah orang yang sama yang akan membunuh suami wanita itu dan akan membunuh ayah Man-soo, tapi sebelum dia tidak bisa mengatakan apapun, ibu Moo-geng dokter utama ayah Man-soo  tiba mengatakan pada  Man-soo untuk menunggu dan melihat apa yang terjadi.


Tepat saat itu salah satu dokter memberi surat pengunduran diri kepada ibu Moo-geng ,Soo-wan yang menyimpan di mejanya. Ibu Moo-geng mencoba meneleponnya, tapi telepon Soo-wan dimatikan.

Ha-ram bergegas ke bangsal ibunya, bertanya tentang suami wanita itu. Meskipun tidak ada yang akan memberinya informasi apapun, setidaknya dia mengetahui nama wanita itu, Kim Soo-hee. Dia memanggil Black untuk memintanya pergi ke rumah sakit, karena rumah sakit tersebut akan memberikan informasi untuk tujuan polisi resmi bahkan jika mereka tidak memberikan kepadanya.

Black hanya kesal karena ia berhasil sampai ke rumah Ha-ram dan sekarang harus pergi ke rumah sakit. Mengingat betapa tergoresnya mobil itu, mobil itu tidak mungkin menjadi dorongan yang mudah baginya, dan berjuang untuk meninggalkan gang kecil rumah Ha-ram.



Ha-ram memberitahu Man-soo tentang pria dengan jam tangan kupu-kupu itu. Ha-ram menyarankan agar mereka menangkap pembunuh jam tangan kupu-kupu sebelum menusuk suami Soo-hee, dan dengan cara itu mereka bisa menyelamatkan ayah Man-soo.

Black akhirnya tiba di rumah sakit. aku mendeteksi beberapa kecemburuan saat melihat Ha-ram melingkarkan lengannya pada Man-soo, meyakinkan Man-soo semuanya akan baik-baik saja. black menyeretnya ke tempat dia - dengan otoritas detektifnya, mereka telah menemukan di mana suami Soo-hee tinggal.

Tidak ada orang di ruangan mungil itu, jadi Black dan Ha-ram melihat-lihat. Ha-ram menemukan kliping berita dan foto-foto keruntuhan toko Mujin - kliping jenis yang sama dengan dinding  milik Moo-geng. Dia mengenali foto seorang anak laki-laki kelas menengah yang berdiri di antara Soo-hee dan suaminya. Ini adalah Seung-chun, salah satu teman Joon yang menawarkan untuk mengawasi Ha-ram setelah Joon pindah.


Dalam sebuah kilas balik, kita melihat bahwa Seung-chun nampak super manis dan saat ia mengingatkan Ha-ram bahwa Joon menyuruhnya untuk tidak memakai kacamata hitamnya, tapi ketika dia melepasnya untuknya, dia melihat hampir semua siswa sekolah menengah  termasuk Seung-chun  dengan bayangan di punggung mereka. Dia memohon agar Seung-chun tidak pergi ke mana pun sepulang sekolah.

Ha-ram saat ini dengan linglung menatap foto itu, menyalahkan dirinya sendiri karena terlalu muda saat itu dan tidak menghentikan Seung-chun pergi ke mal. Dia menunjukkan foto itu kepada Black, yang menjelaskan bahwa itu adalah sahabat terbaiknya (Joon) dia dan ratusan lainnya meninggal saat mal Mujin baru runtuh.



Meski ada kecurigaan korupsi konstruksi, kasus keruntuhan ditutup saat pemilik bangunan, Woo Byung-shik, mencoba kabur dari negara tersebut. Sebagai gantinya, dia mengalami kecelakaan mobil yang membunuhnya, membakar tubuhnya sehingga tidak dapat dikenal.

Ha-ram bukan satu-satunya yang merasa bersalah atas kematian Seung-chun, karena dia benar-benar mengatakan kepada orang tuanya bahwa "peramal muda" mengatakan bahwa dia seharusnya tidak pergi ke mal hari itu. Tapi orang tuanya menolak perhatiannya dan memaksanya pergi, bersikeras dia seharusnya bersenang-senang dengan teman-temannya.

Saat itu, mereka sangat miskin sehingga Soo-hee menggadaikan cincin emasnya untuk mendapatkan uang sehingga Seung-chun bisa menikmati saat bersama temannya saat dia dan suaminya pergi ke retret doa untuk membantu penyembuhan penyakitnya. Soo-hee meyakinkan Seung-chun bahwa dia akan membeli cincin itu kembali setelah dia merasa lebih baik dan bisa kembali bekerja.



Tapi pada saat Soo-hee dan suaminya kembali dari retret doa, mal tersebut telah runtuh dan tim penyelamat berhari-hari mencari korban selamat. Soo-hee dan suaminya merasa lega karena nama anak mereka tidak termasuk dalam daftar orang-orang yang meninggal, tapi dia juga tidak termasuk dalam daftar "ditemukan".

Paling tidak sampai petugas penyelamat memberi mereka kotak, menanyakan apakah mereka dapat mengidentifikasi tangan anak mereka yang ditemukan di reruntuhan yang mengenakan cincin Soo-hee, karena dia membelinya untuk diberikan kepadanya. Soo-hee menangis tersedu-sedu, menyadari anaknya sudah meninggal.

Pelukan Black and Ha-arm dihentikan oleh kepala pemrotes Mujin mall, Pastor Kang. Meski keruntuhan terjadi dua puluh tahun yang lalu, masih ada pemrotes setia yang berjuang melawan ketidakadilan tersebut.



Pastor Kang menjelaskan bahwa ayah Seung-chun, Park Soon-nam, dulunya adalah bagian dari demonstrasi, namun sejak Soo-hee menerima uang ganti rugi dari perusahaan konstruksi untuk berhenti memprotes, yang membuat para pemrotes lainnya merasa dikhianati, nam tidak lagi diterima.

Black "tanpa sengaja" menjatuhkan cangkir tehnya ke kaki Pastor Kang, dan saat pria itu melepas sepatu basahnya dan pergi untuk membersihkan kekacauan itu, Black menunjukkan bahwa sepatu Pastor Kang sesuai dengan telapak kaki yang mereka lihat di selimut Soon-nam.

Dia juga menunjukkan bahwa Pastor Kang memiliki foto yang sama di kantornya yang tergantung di Royal Hospital. Sepertinya Royal Group memberikan sumbangan kepada para pemrotes. Ketika Ha-ram menanyakan jika Pastor Kang melihat Soon-nam baru-baru ini, Pastor Kang dengan polos mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, tapi dia penasaran apa yang dilakukannya. 



Ha-ram mengingatkan Man-soo tentang Pastor Kang, tapi Man-soo sudah tahu siapa Pastor Kang. Sejak ayah Man-soo sakit, Pastor Kang telah berkunjung secara teratur untuk mendoakannya. Man-soo setuju untuk melihat ke arahnya.

Di Royal Insurance, Man-ho bertanya tentang sebuah file, dan diyakinkan bahwa yang asli telah dikunci. Man-soo masuk ke kantor, bertanya-tanya apakah Man-ho tahu tentang pendeta Kang. Man-ho mengatakan bahwa Pastor Kang hanyalah penipuan serakah, hanya memikirkan uang. Man-ho mengatakan kepada Pastor Kang bahwa dia akan berpikir untuk memberi mereka lebih banyak uang setelah ayahnya meninggal.

Setelah Man-soo pergi, Man-ho mendengarkan rekaman audio keinginan terakhir ayahnya, dimana dia meninggalkan keseluruhan Royal Group ke Man-soo. Itu tidak menyenangkan Man-ho.


Black sama mengerikannya seperti yang kamu bayangkan. Ha-ram mencengkeram pegangan mobil saat mereka mengikuti Pastor Kang ke rumah mahal di pinggiran kota. Ha-ram menyadari bahwa Pastor Kang pasti telah menggelapkan uang pelunasan yang dikirim ayah Man-soo setiap bulan.

Black menawarkan untuk masuk ke dalam rumah Pastor Kang untuk melihat jam tangan kupu-kupu (karena itu berarti mereka telah menemukan pembunuhnya). Rumah itu penuh dengan barang-barang desainer yang dengan jelas menunjukkan bahwa Pendeta Kang sedang menggelapkan sesuatu, dan Black dengan cepat menemukan jam tangan kupu-kupu itu. Ha-ram siap untuk menangkap Pendeta Kang, tapi Black mengatakan mereka harus menunggu dan mencari tahu mengapa Pastor Kang pergi ke tempat Soon-nam.


Mereka kembali ke kamar Soon-nam, dan saat Ha-ra panik mencari barang milik pria itu, Black terganggu oleh seekor nyamuk yang menyebalkan. Black menampar dinding, mencoba membunuhnya, tapi itu memicu tempat persembunyian rahasia di langit-langit untuk terbuka. Di dalamnya adalah bukti penggelapan Pastor Kang yang Soon-nam telah kumpulkan selama bertahun-tahun, dan bisa menjadi alasan mengapa Pendeta Kang ingin membunuhnya.

Setelah Pastor Kang ditangkap, Ha-ram lega bahwa Soon-nam dan ayah Man-soo akan baik-baik saja karena pria dengan jam tangan kupu-kupu sekarang dikurung.

Seorang perawat memberitahu Ha-ram bahwa Soon-nam ada di rumah sakit untuk menemui istrinya, jadi dia dan Black bergegas ke Royal Hospital. Saat black menunggu di mobil, dia melihat Soon-nam meninggalkan rumah sakit dengan dua Reapers mengikutinya.



Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon