11/14/2017

Black Episode 7 Part 2

Episode 7 Part 2



All images credit and content copyright: OCN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Black Episode 7 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Black Episode 8 Part 1

Sebuah kilas balik mengungkapkan bahwa Pastor Kang bertemu Black di rumah mewahnya, tapi Black dengan mudah mengalahkannya. Pastor Kang mengaku bahwa dia benar-benar mencuri arloji dari kamar Soon Nam - beberapa menit sebelum Ha-ram dan Black tiba untuk melihat-lihat barang milik pria itu untuk pertama kalinya. Jika Pendeta Kang bukan pembunuh, maka orang lain pasti pembunuhnya.

black dan Ha-ram bukan satu-satunya yang tertarik dengan jam tangan kupu-kupu. Kwang-kyun masih melanjutkan penyelidikannya atas kematian Jin-sook, dan dia yakin seorang pria yang mengenakan jam tangan kupu-kupu entah yang harus bertanggung jawab. Kwang-kyun punya rencana untuk bertemu dengan beberapa hostes yang mengenal Jin-sook saat ia tinggal di Mujin.



Pertama, dia harus memastikan bahwa tim lain tidak mencoba mencuri kasus ini (bukan berarti kehilangan kasus tidak biasa bagi tim mereka, karena mereka dianggap sebagai tim cadangan tingkat tiga). Tapi ada satu detektif khusus yang tertarik untuk mengambil alih kasus Jin-sook.

Dia benar-benar seekor mol, karena si detektif memanggil pria yang tidak ber-jari itu, memberitahukan kepadanya bahwa tidak ada seorangpun di sini yang tahu apa yang terjadi pada Black (well, secara teknis Moo-gang). Pria tanpa jari tengah  itu merasa aneh bahwa Black tidak melaporkannya setelah pria tersebut mencoba membunuhnya.

Ketika Ha-ram memanggil Black untuk bertanya apakah dia melihat Soon-nam meninggalkan rumah sakit, Black berbohong dan mengatakan kepadanya bahwa dia belum melihatnya meskipun dia sedang mengikuti truk pengiriman Soon-nam. Black tidak ingin Ha-ram terlibat dan berusaha menyelamatkan nyawa.



Meskipun Man-soo dan Ha-ram yakin bahwa Pendeta Kang adalah si pembunuh, Ha-ram menyadari bahwa bayangan ayah Man-soo masih ada di sana. Ini juga penglihatan yang sama seorang pria dengan arloji kupu-kupu melepaskan oksigen ayah Man-soo.

Man-soo dan Ha-ram mempelajari rekaman CCTV di rumah sakit untuk mencari tahu kemana Soon-nam pergi. Ha-ram bertanya-tanya bagaimana Black berpura-pura tidak melihat pria itu pergi, Tapi dia juga mengenali mantel yang dia kenakan dari bayangannya di pesta tersebut. Man-soo juga mengakui mantelnya ini adalah bagian dari seragam pengemudi pengiriman yang memberikan minuman untuk pestanya.

Mereka menuju ke perusahaan minuman, tapi Soon-Nam sudah pulang hari ini. Namun, Man-soo mengakui bagian dari kostum teman keponakannya yang ditemukan di truk pengantar.


Man-soo dan Ha-ram pergi ke hotel tempat teman keponakan Man-soo, Steven, tinggal dengan ibunya. Ibu Steven menjelaskan bahwa mereka sebenarnya tinggal di Filipina namun kembali ke Korea untuk mengunjungi pengurus rumah tangga Steven membantu membesarkan dia. Pengurus rumahnya mengalami kecelakaan dan dikirim ke rumah sakit Korea.

Ketika ibu Steven memaksa anaknya meninggalkan Korea untuk kembali ke sekolah, Ha-ram bertanya mengapa dia berbohong. Ha-ram tahu bahwa Steven telah diculik Soon Nam. Ibu Steven memerintahkan mereka untuk keluar, dengan keras kepala mengatakan anaknya baik-baik saja.

Sementara itu, Black mengikuti Soon-nam ke sebuah bangunan kosong, di mana dia memasang kamera untuk memfilmkan Steven yang diculik. Soon-nam juga memiliki cukup banyak koleksi bahan pembuat bom.


Saat black melihat ke sekeliling gedung yang kosong itu, Soon-nam tiba-tiba muncul di belakangnya, bertanya kepada Black mengapa dia mengikutinya. Soon Nam memegang pisau untuk melawan Black, dan begitu dia melihat lencana detektif Black, dia mengatakan bahwa dia memperingatkan ibu Steven untuk tidak menelepon polisi.

Dia berteriak bahwa dia akan membunuh Black dan Steven, tapi Black dengan mudah melucuti dia, mengatakan Soon-nam bahwa dia bisa melakukan apapun yang dia mau. Soon-nam menemukan jam tangan kupu-kupu yang ada di saku Black.

Ha-ram bergegas ke rumah sakit Soon-hee. Seorang perawat masuk untuk mengambil Soon-hee untuk mendapatkan pemindaian MRI. Saat perawat memindahkan tempat tidur, sebuah foto jatuh Bingkainya rusak, dan foto-foto lain yang tersembunyi di balik foto keluarga.



Ha-ram terkejut melihat salah satu foto tersebut adalah Byung-shik, pria yang diduga meninggal dalam kebakaran mobil saat mencoba melarikan diri dari negara tersebut setelah mal mujin runtuh. Dia hidup  dan memakai jam tangan kupu-kupu.

Kembali ke gedung yang kosong, Soon-nam menjelaskan bahwa Steven mengenakan jam tangan kupu-kupu, dan Soon-nam bermaksud mengirimnya ke Byung-shik sebagai bukti bahwa Steven diculik. Sejak Soon Nam menyalahkan Byung-shik karena membunuh anaknya Seung-chun, maka wajar kalau Soon Nam mengancam akan membunuh anak laki-laki Byung-shik, Steven.

Soon-nam sambil menangis menjelaskan bahwa dia pertama kali menemukan foto Byung-shik yang tersembunyi dalam barang-barang Soo-hee saat dia mengunjunginya di rumah sakit. Dia juga mengiriminya surat sebelum kecelakaannya, yang telah dia abaikan, menjelaskan bahwa dia menerima uang mal Mujin untuk melacak Byung-shik. Soo-hee bersumpah untuk membuat Byung-shik membayar kematian anaknya.


Dia menggunakan uang pelengkap untuk penerbangan ke mana pun dia mendengar desas-desus tentangnya, sampai akhirnya dia mendapatkan pekerjaan di rumah Byung-shik  ibu Steven  di Filipina. Byung-shik biasanya hanya mengunjungi vila setelah staf libur dari rumah, tapi Soo-hee dengan sembunyi-sembunyi memotretnya sebagai bukti bahwa dia masih hidup.

Soon-nam yakin bahwa kecelakaan istrinya  jatuh dari tebing adalah akibat dari Byung-shik untuk mencari tahu siapa dirinya.

Soon Nam menambahkan bahwa mereka memanggil seseorang yang kehilangan pasangan sebagai "janda" atau "duda," dan seorang anak yang kehilangan orang tuanya sebagai "anak yatim piatu," tapi tidak ada kabar untuk orang tua yang kehilangan anak. Dia meyakinkan Black bahwa dia hanya menculik Steven untuk memancing Byung-shik keluar dia tidak berniat membunuh anak itu. Bom itu palsu.


Soon-nam berencana untuk menyiarkan bukti online bahwa Byung-shik masih hidup. Black, mengingat bayangan Ha-ram, bertanya apa yang akan terjadi jika Byung-shik membunuhnya. Tapi itulah yang diinginkan Soon-nam ini adalah bagian dari rencananya.

Soon-nam berlutut memohon kepada Black untuk memberinya sedikit waktu lebih lama, tapi kemudian, saat Black lengah, Soon-nam tiba-tiba berdiri dan Black dipukul di lehernya.

Ibu Steven memanggil nomor Soon-nam yang mengirim video penculikan tersebut, dan saat Man-soo mencoba untuk melacak nomor tersebut, dia menemukan bahwa nama Byung-shik sedang online.


Mereka menyetel siaran langsung Soon Nam. Soon-nam menyatakan bahwa Byung-shik masih hidup, dan akan muncul di kamera secara langsung pada jam 8 malam. Dia menunjukkan video tentang Steven yang diikat, kepalanya masih tertutup, memperingatkan Byung-shik jika dia tidak menunjukkan dirinnya, maka Steven akan mati.

Kwang-kyun sedang berbicara dengan salah satu hostes dari bar Singer Labu tua, tapi sebelum mereka bisa mendapatkan informasi apa pun tentang kejadian yang terjadi pada Clara, berita tersebut mengisahkan tentang Byung-shik dan penculikan Steven.

Nyonya rumah itu dengan nyaring mengatakan pada Kwang-kyun bahwa ia harus berbicara dengan Byung-shik, karena ia biasa menjadi seorang Pumpkin Singer dan Clara mendapatkan sejumlah uang yang lumayan melimpah darinya. Nyonya rumah menambahkan bahwa tidak mengherankan mal tersebut ambruk, karena Byung-shik lebih tertarik mengeluarkan uang untuk menghibur klien daripada pada persediaan bangunan berkualitas.



Ha-ram percaya bahwa Soon-nam pasti berada di lokasi mal tuaMujin, karena video tersebut mengatakan bahwa Steven akan mati dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Seung-chun. Kwang-kyun sudah memikirkan hal itu, tapi ketika dia dan polisi mujahidin memeriksa gedung itu kosong.

Ketika Ha-ram melihat video tersebut, dia menyadari bahwa Steven tidak dapat berada di sana karena tidak sesuai dengan apa yang dia lihat dalam bayangannya. Dengan bantuan Man-soo, mereka mempersempit kemungkinan ke lokasi pembangunan mal lainnya dan menuju ke sana.

Siaran Soon Nam tidak mendapatkan simpati yang dia pikir akan dia terima, karena kebanyakan orang mengira dia gila atau serakah untuk mendapatkan yang lebih besar. Soon-nam, tersiksa berteriak ke kamera bahwa dia benar-benar akan membunuh Steven.



Ha-ram dan Man-soo bergegas menaiki tangga gedung, khawatir mereka sudah terlambat. Soon Nam menekan tombol detonator dan sebuah bom meledak  kecuali meledak karena seorang pria misterius mengenakan jaket kulit membuat bom hidup.

Man-soo melemparkan dirinya ke Ha-ram untuk melindunginya dari jatuhnya reruntuhan, membuat dirinya terjebak saat melihat apa yang terjadi pada Steven.

Bom itu segera membuatnya kaget  terutama karena dia tidak pernah benar-benar membuat bom yang bisa meledak. Ha-ram menemukan tubuh Steven, mati seperti penglihatannya, saat dia melepaskan penutup kepala, ternyata Soo-hee.



Kilas balik menunjukkan bahwa pria yang kehilangan jari itu menemukan Steven dan membawanya pergi, menggantikannya dengan Soo-hee (perawat yang mengatakan bahwa dia akan melakukan pemindaian MRI), dan kemudian memasang bom hidup. Karena kepala orang yang diculik itu tertutup sepanjang waktu, Soon-nam tidak pernah menyadari itu.

Ketika Soon-nam menemukan bahwa istrinya sekarang sudah meninggal, jeritannya yang tersiksa disiarkan ke seluruh dunia. Sebuah tim SWAT tiba di mal, sniper siap. black mencapai lokasi Soon Nam saat penembak jitu menembak, membunuh Soon-nam. Black berteriak "Tidak!" Dan bergegas ke tubuh pria itu.


Soon Nam dan Soo-hee melihat mayat mereka diambil, dan dia meminta maaf karena gagal mendapatkan keadilan anak mereka dan juga membunuhnya. Dia mengatakan kepadanya tidak apa-apa, karena setidaknya mereka tidak pernah menyerah, dan sekarang mereka akhirnya bisa bersama dengan Seung-chun.

Mereka perlahan mengikuti panduan Reaper mereka ke alam baka, dan saat mereka melakukannya, Black berdiri di atas sebuah bangunan dan melemparkan ratusan foto Byung-shik yang ditinggalkan di loker Soon Nam. Ini bukti Byung-shik masih hidup, dan siklus berita beralih dari pembicaraan tentang pria gila yang membunuh istrinya ke buronan Byung-shik.

Soon-nam dan Soo-hee melihat Black melempar foto-foto itu dan membungkuk bersyukur kepadanya sebelum melanjutkan perjalanan ke alam baka.



Byung-shik, panik saat ia mencoba melarikan diri dari negara tersebut, bertemu dengan pria tanpa jari tengah yang meyakinkannya bahwa ibu Steven dan Steven menunggunya di atas kapal yang akan membantu mereka melarikan diri.

Tapi begitu Byung-shik membelakangi pria itu, pria itu memotong tenggorokan Byung-shik, dan Byung-shik terjatuh ke dalam air.

Sebuah foto yang black bawa  tertinggal dan jatuh di bawah loker setengah tersembunyi, tapi kita bisa melihat dari Byung-shik memeluk seorang pria yang mengenakan jam tangan kupu-kupu.


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon