11/14/2017

While You Were Sleeping Episode 25 Part 2

Episode 25 Part 2


All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 25 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 26 Part 1

Seung-won mendapat pukulan untuk itu, tapi kemudian Chief Choi langsung merespon dengan mengatakan bahwa dia tidak akan pergi, dan Jae-chan mulai berdansa di ruang tamunya.

Bagian yang terbaik adalah ekspresi sekilas Seung-won, dan dia bertanya-tanya dengan desah apa yang Dae-gu lihat di kakaknya untuk mempercayakannya hal ini. Dia menyerahkan wasiat ayah Dae-gu, menjelaskan bahwa dia adalah pembunuh berantai IV yang baru saja melakukan bunuh diri di penjara, dan mengklaim bahwa dia tidak bersalah.

Jae-chan tidak memikirkannya sampai Seung-won menyebutkan bahwa Yoo-bum adalah jaksa penuntut yang menanganinya, dan dia memenangkan sebuah penghargaan untuk kasus itu. Dia mulai membaca surat wasiat itu dengan sungguh-sungguh.


Si pencopet ajusshi kembali ke rumahnya, dan sekelompok detektif melihat dari seberang jalan, menunggu sampai dia bertemu dengan seseorang untuk bergerak. Dia mengeluarkan ponsel yang dia curi dan menambahkannya ke kotak yang lebih besar, tapi salah satu telepon memiliki pesan teks masuk yang memintanya mengembalikannya dengan imbalan sepuluh juta won, tidak ada pertanyaan yang diajukan. Apa apa di dalam telepon itu ??

Dia bertanya-tanya hal yang sama dan memegang telepon ke lampu untuk melihat noda jari dan membukanya dalam satu kali percobaan.


Dalam mimpi, Jae-chan dan Hong-joo kebetulan bertemu satu sama lain di sebuah ruangan di mana seorang pria mati atau tidak sadar. Seseorang mengunci mereka dan kemudian mucul api, mereka tidak punya tempat untuk pergi saat api menyala.

Seseorang terbangun dari mimpi itu, sama seperti Jae-chan menjelaskan kepada semua orang tentang sarapan bahwa Ajusshi perwira juga bisa memimpikannya, jika teori Woo-Tak benar.

Anak laki-laki berbagi teori dengan Ibu dan Hong-joo, bahwa masing-masing memiliki mimpi tentang orang yang menyelamatkan mereka, karena rasa terima kasih dan keinginan untuk membalas budi.


aku tidak percaya kamu hanya berbagi teori ini sekarang. Tapi Jae-chan benar-benar hanya mulai memberi kepercayaan teori Woo-tak begitu dia tahu bahwa Hong-joo adalah Chestnut yang telah menyelamatkannya 13 tahun yang lalu.

Seperti yang mereka duga, seorang pria bangun dan menuliskan rincian mimpinya di buku catatan, termasuk fakta bahwa Jae-chan dan Hong-joo akan mati. Tapi kalau itu benar, kenapa Woo-tak tidak memiliki mimpi yang sama?

Hong-joo bertanya-tanya mengapa Ajusshi perwira tidak datang untuk melihat mereka jika teori mereka benar, tapi ibu mengatakan bahwa dia mungkin tidak mau, karena tidak seperti mereka terhubung melalui acara yang menyenangkan.



Kedua anak laki-laki itu telah mengupas apel sepanjang waktu, dan ketika Hong-joo akhirnya akan makan satu kali, Jae-chan memperhatikannya dengan saksama lalu benar-benar mengepalkan tangan saat dia memilih apel yang di kupas oleh Jae Chan.

Hong-joo mengatakan kepada mereka bahwa dia akan mengikuti jaksa penuntut dalam pekerjaan selama tiga hari berikutnya, dan dia berencana untuk tetap berada bersama Jae-chan seperti permen karet. Sebuah montase dari pekerjaan Jae-chan membuat malu di dalam pikirannya dan dia menyerah, tidak ingin Hong-joo melihatnya seperti itu.

Dia mengatakan bahwa atasannya berjanji untuk menugaskannya kepada jaksa penuntut paling kompeten, dan Woo-tak mengatakan itu pasti Jae-chan.



Cut ke: Hong-joo diperkenalkan ke Hee-min, sementara Jae-chan dengan sedih dan melotot pada kepala jaksa seperti anak anjing yang marah. Jaksa Lee dan Jaksa Shin berada di sisi Jae-chan, dan bertanya-tanya mengapa atasannya mengabaikannya.

Tapi jaksa penuntut mengatakan itu karena dia peduli pada Jae-chan bahwa dia mencintainya, menunjukkan bahwa sebuah cerita yang mendalam hanya akan mengungkapkan betapa lambannya dia menangani tumpukan kasusnya yang belum terpecahkan dan menghancurkan citra positifnya.

Hee-min, sementara itu, bertindak seperti sedang melakukan iklan sampo di kamera, membalik rambutnya secara berlebihan dan berjalan mondar-mandir di lorong seperti catwalk.


Tapi dia mengesankan di ruang interogasi, dan Hong-joo sangat kagum padanya bahwa Jaksa Penuntut Lee melihat dari ruang observasi bahwa Jae-chan seharusnya menganggap dirinya beruntung karena Hee-min adalah seorang wanita, jika tidak Hong-joo akan jatuh cinta sekarang Jae-chan sedih dan setuju.

Jaksa Lee menawarkan untuk membiarkan dia meminjam mobil untuk menghiburnya, dan kemudian meminta Jae-chan untuk menggantikan shift malamnya. Dia dengan senang hati memberi tahu seseorang bahwa dia bebas berkencan malam ini dan kemudian melompat ke lorong.



Jae-chan bergabung dengan timnya untuk makan siang dan dengan lemah berterima kasih kepada mereka berdua karena tetap berada di sampingnya saat dia sangat tidak kompeten. Kepala Choi membentaknya untuk menghentikannya, menangis karena dia tidak akan pergi, jadi dia bisa berhenti dengan pembicaraan lembek sepeti itu.

Jae-chan membawa kasus pembunuhan berantai IV dan mengatakan bahwa si pembunuh meninggalkannya dengan beberapa pertanyaan, namun Chief Choi mengatakan bahwa semua penjahat merasa bersalah, dan akan celaka bila mempercayai mereka. Jae-chan menerima jawabannya, tapi tidak terlihat yakin.


Si pencopet ajusshi pergi ke tempat yang telah ditentukan untuk melakukan pertukaran uang tebusan, dan seorang pemuda muncul untuk memberinya uang seperti yang dijanjikan.

Tapi salah satu dari mereka telah diikuti oleh sebuah tim polisi, dan kedua Ajusshi melarikan diri dengan panik.

Woo-Tak berpikir kembali kepada rekannya yang mengatakan bahwa radio-radio itu telah penuh saat dia tidak tahu, dan dia dengan ragu-ragu mulai menanyakannya. Tapi mereka terganggu saat seorang pria berjalan melewati mereka, dikejar oleh seorang detektif.



Mereka mengejar untuk membantu, dan detektif itu terengah-engah agar mereka mengejar pria yang  menggunakan baju abu-abu. Woo-tak melihat kerumunan di depannya, tapi kepanikan meningkat saat hampir semua orang yang dia lihat seperti kelabu.

Dia membeku di tempat hanya mengamati kerumunan, tapi rekannya berpikir untuk memberitahu Woo-Tak untuk mencari celana kotak-kotak.

Woo-tak tau pada pola dan kemudian langsung masuk ke mode Terminator, menjatuhkan pria itu dengan cepat. Tapi sebelum dia bisa ditangkap, pria itu melempar teleponnya ke sungai.


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon