11/14/2017

While You Were Sleeping Episode 26 Part 1

Episode 26 Part 1

Pemimpin jaksa khawatir saat mengetahui bahwa Hong-joo akan syuting sepanjang malam, dan Jae-chan kebetulan sedang  jaga malam malam ini. Jae-chan aneh saat menerima telepon dan mulai kebingungan di sekitar kantor, mencoba menyembunyikan tumpukan file kasus yang belum selesai sebelum Hong-joo sampai di sana.

Dia mengendus jubah jaksa penuntutnya, mengingat bahwa dia tidak pernah mencucinya satu kali pun, namun kamera tidak bisa mencium bau.



All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 25 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 26 Part 2

Sial baginya, Hong-joo sudah berdiri di depan pintu bersama atasannya melambaikan tangannya ke belakang, dan dia menangkap seluruh kejadian yang memalukan di depan kamera.

Sementara itu di kantor polisi, pria itu dipertanyakan, dan dia berkeras bahwa dia hanya seorang perantara yang memberikan uang itu untuk pemilik telepon sebenarnya. Ini jelas mencurigakan pada polisi, karena mereka semua melihatnya melempar telepon ke sungai.

Pencopet ajusshi sedang ditanyai di meja sebelah dan diam-diam meletakkan sesuatu di kaus kakinya. Si detektif terkejut saat dia meminta diinterogasi oleh jaksa penuntut secara langsung daripada melalui konferensi video.


kepala Jaksa penuntut mengawasi Jae-chan dengan sangat protektif sehingga dia tidak dapat melakukan apapun kecuali tersenyum canggung pada kamera. Tapi begitu bos melangkah menjauh, hal pertama yang Jae-chan lakukan adalah jatuh dari kursinya mencoba terlihat ramah saat menjawab telepon, dan Hong-joo mencoba untuk tidak merasa ngeri.

Si pencopet ajusshi dibawa ke kantor Jae-chan dengan borgol, dan saat dia menempelkan permen karetnya di kusen pintu sebelum masuk, jaksa penuntut mencatat dengan rasa ingin tahu dan bertanya-tanya di mana dia melihat pria itu sebelumnya. Lalu dia sengaja mendengar Jae-chan mengatakan bahwa dia berbagi nama dengan jaksa penuntut, yang sekarang mengingatnya sebagai orang yang menyayangi nama baiknya.








Ajusshi mengatakan pada Jae-chan bahwa dia pernah menjadi pegawai pemerintah juga, tapi karena sesuatu yang dilakukan adik laki-lakinya, dia kehilangan semua uangnya untuk membebaskannya setelah dia dan istrinya meninggalkannya juga. Dia mengatakan bahwa memiliki anak perempuan tapi dia mengalami kecelakan mobil saat usia 9 tahun dan dia tidak dapat mempertahankan pekerjaan tetap karena dia harus menjaganya, karena itulah dia terpaksa mencuri. Dia mengatakan melalui air mata bahwa dia akan mematuhi penyelidikan tersebut, dan memohon untuk tidak dipenjara sehingga dia bisa pulang untuk menemui anaknya.

Jae-chan tampaknya percaya padanya, sementara atasannya berkeliaran di lorong dan meledak untuk mengatakan bahwa pencuri itu tidak berubah dalam sepuluh tahun. Jae-chan nampaknya enggan hanya memenjarakannya tanpa memeriksa anak perempuannya terlebih dahulu.

Kepala jaksa mengatakan Jae-chan karena sangat amatir dan terlalu banyak menghabiskan waktu untuk hal-hal yang tidak perlu, menyamakannya dengan dokter yang membiarkan pasien trauma meninggal karena dia sudah lama memberikan pertolongan.

Jae-chan berjalan keluar, dengan kepala yang menunduk, dan Hong-joo bertanya apakah dia baik-baik saja. Chief Choi meyakinkannya bahwa dia tidak selalu teriak, tapi dia hanya bertanya apa yang salah tentang tertipu oleh seseorang, menunjukkan bahwa bukan hal yang buruk untuk dipercaya orang.










Woo-tak akhirnya menemukan keberanian untuk bertanya kepada mitranya, "kamu tahu, bukan? Bahwa aku tidak bisa membedakan warna dengan baik. "Pasangannya mengatakan ya, dan saat Woo-Tak bertanya mengapa dia tidak mengatakan apapun itu bisa menjadi alasan untuk memecatnya, dia hanya bertanya apakah Woo-Tak berbohong untuk lulus tes penglihatan

Woo-tak mengatakan bahwa dia tidak melakukannya itu adalah kesalahan dalam tes dan mitranya melambaikannya bahwa itu bukan masalah besar. Woo-tak tidak yakin, tapi rekannya menunjukkan bahwa Woo-Tak adalah orang yang menangkap pelakunya hari ini, dengan alasan perutnya yang besar lebih layak dipecat daripada mata Woo-tak.

Jae-chan pergi ke rumah ajusshi, untuk meyakinkan putrinya benar-benar di rumah sendiri. Tapi tetangga mengatakan kepadanya bahwa orang itu hidup sendiri, dan Jae-chan mengempis. Hong-joo menemukannya, setelah menduga bahwa ini adalah tempat dia berada, dan dia memintanya untuk mengedit rekamannya malam ini karena dia tidak ingin malu pada departemennya.


Tapi Hong-joo mengatakan bahwa dia baru saja menemui nenek penjual kue kering di tikungan menanyakan tentang ajusshi, dan mengetahui bahwa dia benar-benar memiliki seorang anak perempuan berusia sembilan tahun yang terluka akibat kecelakaan. Sepuluh tahun yang lalu, dia ditangkap karena melakukan kejahatan serupa dan dipenjara, dan putrinya meninggal saat dia dikurung.

Hong-joo mengatakan bahwa jika pria itu pernah bertemu Jae-chan sebagai jaksa penuntutnya sepuluh tahun yang lalu, putrinya mungkin masih hidup hari ini. Jae-chan akhirnya tersenyum sedikit saat itu, dan Hong-joo meyakinkannya bahwa dia akan memotong semua rekamannya dari laporannya, karena dia tidak ingin wanita lain mengejarnya.

Dia mencondongkan tubuh dan menciumnya tiba-tiba, lalu mengatakan dengan saksama bahwa kue panas yang dia makan benar-benar manis.

Sekarang Jae Chan baru saja menyadari bahwa Hong Joo mengenakan cincinnya dan berterima kasih padanya, dan mereka saling melirik satu sama lain.

Jae-chan pergi menemui ajusshi di kantor polisi di pagi hari, dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan dipenjara. Ajusshi mengatakan bahwa mereka semua sama, tapi kemudian ekspresinya berubah saat Jae-chan mengatakan bahwa dia pergi ke rumahnya tadi malam dan mendengar tentang kematian putrinya. Jae-chan mengatakan bahwa dia tahu tidak ada gunanya meminta maaf sekarang atas nama kantor kejaksaan, tapi tetap melakukannya  membungkuk dalam-dalam.




Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis
Comments


EmoticonEmoticon