11/07/2017

Witch's Court Episode 8 Part 1

Episode 8 Part 1


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 7 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 8 Part 2

Setelah menemukan Yi-deum pergi ke kantornya, dia terkejut pada diagram yang dia ciptakan di Jo Gap-soo, Jaksa Min mencoba untuk memberhentikannya. Tapi Yi-deum menyatakan bahwa salah satu wanita di layar adalah ibunya dan mengeluarkan foto dia dan ibu, menyimpannya di depan Jaksa Min. Kedua wanita itu saling menatap.

Sementara itu, penemuan Jin-wook tentang kartu bisnis Baek Sang-ho di kantor ibunya memicu ingatannya dan dia ingat bahwa Sang-ho adalah perwira yang dia ajak bicara saat dia masih menjadi siswa sekolah menengah atas. Potongan-potongan mulai jatuh ke tempatnya saat ia berpikir kembali ke ibunya dan Sang-ho di lift, saat Dr. Ko kembali dan secara cepat ia menyembunyikan kartu di belakang punggungnya.



Senyum Ko yang menyenangkan terputus saat Jin-wook mengungkapkan keanehan yang dia temukan dengan catatan medis Kim Mi-jung. Hampir putus asa, dia menyarankan bahwa mungkin seseorang telah mencoba memalsukan catatan untuk mengunci wanita itu dan mencuri uangnya, tapi Dr. Ko tetap diam sehingga dia bertanya dengan tajam apakah ada yang ingin dia katakan padanya.

Kembali ke kantornya, Jaksa Penuntut Min mengatakan pada Yi-deum bahwa pada tahun 1986, saat Jo Gap-soo bekerja sebagai detektif polisi, Jo Gap-soo telah menyiksa wanita pabrik yang melakukan pelecehan secara seksual. Karena kurangnya bukti, dia telah dibebaskan dan keesokan harinya saksi utama meninggal dunia. Kemudian ibu, satu-satunya korban yang tidak dapat dia temukan, telah menelepon mengatakan bahwa dia memiliki rekaman dengan pengakuan Jo Gap-soo, dan Jaksa Min segera menemuinya. Sayangnya, dia menemui Jo Gap-soo sebagai gantinya dan kemudian ibu hilang.


Jaksa Penuntut Umum Min mengakui bahwa dia melihat penculikan yang dicurigai namun tidak menemukan petunjuk apa pun. Yi-deum menolak ide itu, meskipun, beralasan bahwa Ibu ceria dan tidak dapat bertahan dari kekerasan semacam itu. Sebagai tanggapan, Jaksa Penuntut Umum memberikan berkas kasus dan memberitahu Yi-deum untuk menyelidikinya sendiri.

Pada saat yang sama, Dr. Ko akhirnya berbicara dan mengingatkan Jin-wook bahwa komputer yang mereka gunakan saat itu sudah tua dan rusak sehingga catatan itu mungkin hanya sebuah kesalahan. Jin-wook tidak terlihat yakin jadi Dr. Ko bersikeras bahwa Kim Mi-jung telah menyelamatkan nyawa Jin-wook dan dia tidak akan salah.


Dr Ko memohon agar anaknya mempercayainya, dan Jin-wook mengalah sebelum menanyakan kartu nama Baek Sang-ho. Dia bertanya siapa dan kecewa saat Dr. Ko merasa bahwa itu milik wali pasien, tapi memaksakan senyumannya sebelum pergi.

Hilang dalam pikiran, Jin-wook nyaris menghindari kecelakaan saat mobilnya melayang ke jalur yang berlawanan dalam perjalanan pulang. Sambil menginjak rem, Jin-wook menarik napas dalam dan gemetar saat ia berkedip kembali ke hari kelulusannya sebagai jaksa setahun yang lalu.


Dr Ko dengan bangga telah memakaikan jubah Jin-wook dan saat dia menggodanya karena marah padanya sebelumnya, dia cemberut bahwa awalnya dia bermaksud menjadi dokter sepertinya. Dia telah bertanya kepadanya tentang sumpahnya dan Jin-wook telah membacakan, "aku akan berani melawan ketidakadilan. aku akan peduli dengan mereka yang lemah. Aku akan adil dan hanya mengikuti kebenaran. "

Meskipun Jin-wook telah merasa pesimis dengan janji itu, ibunya dengan bangga mengatakan bahwa dia mirip dengan siapa. Sambil menyeringai lebar, Jin-wook telah menjawab bahwa dia sebenarnya adalah tiruannya dan Dr. Ko telah menjawab bahwa dia pasti akan menjadi jaksa penuntut baik yang mengungkapkan kebenaran bagi para korban. Sementara itu, saat ini, Jin-wook menangis pelan.


Dengan membolak-balik halaman demi halaman rincian mengerikan, Yi-deum akhirnya sampai di bagian file Ibu. Ini memicu kilas balik ke debat calon walikota yang disiarkan di televisi di mana salah satu kandidat telah menghadapi Jo Gap-soo atas dakwaan tersebut, dan dengan girang dia menjawab bahwa dia tidak memiliki alasan untuk merasa malu.

Yi-deum bergegas ke kamar mandi untuk muntah. Setelah itu, dia meringkuk di samping bak cuci piring, terisak-isak saat dia teringat tertawa terbahak-bahak dengan ibunya saat dia berjanji untuk menjadi dokter agar bisa merawatnya, tepat sebelum Ibu menghilang.

Jo Gap-soo mengadakan pertemuan pribadi dengan dua petinggi dan beberapa aktris wannabe. Dia menyediakannya untuk orang-orang busuk agar dukungan mereka tapi tanpa ekspresi saat dia melihat ke luar.


Yi-deum berjalan melalui jalan-jalan dengan ekspresi kosong di wajahnya, tiba di gedung Kelompok Hukum Hyungjae. Saat melewati meja depan, dia meninju tombol lift dan melangkah keluar di atap. Sambil meluncur ke pagar, dia melompat mendekat dan berdiri menantang di tebing, memandang ke luar kota saat air mata berkilau di matanya dan sirene meraung di latar belakang.

Keponakan Jo Gap-soo, Tae-gyu, berpesta dengan Baek Min-ho, Soo-ah, dan seorang gadis lain. Semua baik sampai gadis kedua mabuk meminta Tae-gyu tentang bibirnya yang dipotong, dan ketika dia menjawab bahwa dia tertabrak, dia menertawakan ide bahwa seseorang memukulinya. Mengambil itu sebagai penghinaan terhadap harga dirinya, Tae-gyu meraih rambutnya gadis itudan melemparkannya ke lantai.


Soo-ah terlihat ngeri saat Tae-gyu mengejek gadis itu, mengangkat tangannya untuk memukulnya sebelum Min-ho masuk. Tae-gyu tertawa bahwa dia hanya bermain-main dan meminta gadis itu untuk tersenyum, yang dengan gemetar. Dia kembali ke Min-ho tapi kemudian tatapannya tertuju pada Soo-ah. Oh tidak…

Baek Sang-ho bertemu Jo Gap-soo saat dia mengantar tamunya ke lift. Jo membungkuk kepada tamunya saat lift berangkat sembari menjerit terdengar di ujung aula yang berdekatan. Sang-ho menangkap sekilas Tae-gyu menyeret Soo-ah ke ruangan lain tapi saat Jo bertanya apa yang terjadi, dia bilang itu bukan apa-apa.


Di seberang kota, Yi-deum telah menciptakan keributan, menuntut untuk menemui Jo Gap-soo ke kerumunan reporter, polisi, dan pemadam kebakaran di bawah. Di antara kerumunan, kita melihat wajah yang dikenal sebagai Reporter Han (korban bos sebelumnya Yi-deum) memanggil Jin-wook.

Jo Gap-soo juga diberitahu tentang kekacauan oleh sekretarisnya. Rupanya, Yi-deum telah berada di sini selama dua jam dan mengancam untuk melompat jika Jo Gap-soo tidak datang. Kesal, Jo tidak tertarik untuk mematuhi tapi sekretarisnya menunjukkan bahwa dia telah mengunjungi Yi-deum di rumah sakit dan bahkan menampilkannya dalam video kampanyenya. Ini terlihat lebih buruk jika dia tidak pergi.



Jadi, Jo Gap-soo tiba di atap dengan senyuman wartawan. Jo dengan tenang memintanya untuk turun dan Yi-deum dengan mudah diam di atas dan terhuyung-huyung ke arahnya. Sambil berteriak-teriak, dia menuntut untuk mengetahui apa yang telah dilakukannya terhadap ibunya, mencantumkan nama lengkap ibu untuk para reporter. Jo mencoba berpura-pura tidak tahu, tapi Yi-deum dengan keras menyatakan bahwa pada tahun 1986 dia memperkosa Ibu, lalu menculiknya sepuluh tahun kemudian untuk mencegahnya memberi kesaksian.

Mereka saling silau untuk dikalahkan, tapi kemudian Jo terkekeh. Setelah mendapatkan ketenangannya, Jo mengumumkan bahwa sejak Yi-deum aman, dia akan mengambil cuti. Saat ia berbalik untuk pergi, Yi-deum melempar setumpuk selebaran ke udara dan para wartawan berebut dokumen, yang menunjukkan dua artikel yang membuktikan bahwa Jo dan ibu berada di rumah sakit yang sama pada hari ia menghilang.

Senyum Jo berkedut dan dia kembali ke Yi-deum saat dia menuduhnya melakukan penculikan. Yi-deum dengan Jo kemudian tanpa malu-malu menaiki tangga politik dan sekarang bahkan memiliki nama untuk menjadi walikota. Jo bertanya apakah dia memiliki bukti dan Yi-deum berjanji untuk segera menemukannya.


Melihat sekawan reporter dengan penuh semangat mengulurkan alat perekam mereka, Jo melangkah ke Yi-deum dan mengancam dengan terengah-engah bahwa dia akan berbagi nasib ibu jika dia tidak berhenti. Memenuhi matanya, Yi-deum mencemooh dan mengatakan kepadanya bahwa ia harus terus menunjukkan sifat aslinya karena memberi tujuannya. Dia bersumpah untuk menemukan bukti dan menangkapnya sebelum pergi.

Jin-wook bergegas masuk ke gedung saat para reporter mengeluarkannya. Dia menangkap Reporter Han dan mendesah lega saat dia mengatakan bahwa Yi-deum aman. Reporter Han kemudian menunjukkan kepadanya brosur yang telah dilemparkan Yi-deum.

Jin-wook menemukan Yi-deum di luar. Dia berjalan menghampirinya, dan dia diam-diam bertanya apakah dia bisa membawanya pulang.


Mereka mengemudi dalam keheningan dengan Yi-deum menatap kosong ke luar jendela sementara Jin-wook memperhatikannya dengan penuh perhatian. Dia mengulurkan tangan untuk meraih tangannya tapi berhenti saat dia tiba-tiba teringat ada yang ingin dia katakan padanya. Sambil mencabut tangannya, Jin-wook hanya menjawab bahwa dia akan memberitahunya nanti.

Kembali ke kantornya, Jo Gap-soo melempar papan nama ke jendela, menghancurkannya. Dia membentak sekretarisnya untuk memblokir artikel penculikan dalam satu jam berikutnya atau yang lain. Jo memanggil Sang-ho, tapi Sang-ho benar-benar ada di hotel yang mengamati kamar bekas sampah itu (apakah itu darah di karpet?) Yang Tae-gyu telah gunakan tadi malam.

Dia menggeram pada karyawan di belakangnya bahwa Tae-gyu tidak diizinkan di hotel tapi nadanya menjadi goyah saat dia bertanya apakah Tae-gyu sendirian.



Di ruang keamanan, Sang-ho melihat rekaman CCTV di garasi parkir, yang menunjukkan salah satu pria memasukkan Soo-ah yang lemas ke dalam bagasi mobil. Dia segera mencoba menghubungi adik laki-lakinya tapi teleponnya dimatikan sehingga dia meminta semua rekaman yang menangkap pria tersebut. Teleponnya berdering, dan di sisi lain Jo Gap-soo mengatakan bahwa mereka dalam masalah.

Sang-ho bergegas ke kantor dan bertanya apa yang Jo ingin lakukan tentang Yi-deum. Dia mulai menyarankan agar jaksa penuntut menekannya, tapi Jo menjawab ide itu, dengan mengatakan bahwa Yi-deum tidak akan mendapatkan dorongan halus. Sebagai gantinya, Jo merasa "mata untuk mata". Dengan mengambil petunjuk, Sang-ho mengatakan bahwa dia akan memeriksanya.

Comments


EmoticonEmoticon